Renegade Immortal – Chapter 690 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 690 | Baca Novel Online

Waktu berlalu dengan cepat, musim semi berlalu dan musim dingin tiba, dan lima tahun berlalu,

Musim dingin tahun ini datang lebih awal. Sebelum musim dingin, sejumlah besar salju sudah menutupi bumi. Beberapa daun mati yang tersisa di cabang dibekukan. Saat angin dingin berhembus, dedaunan yang layu dan salju turun bersama.

Rasanya seperti umur manusia>

Dalam lima tahun ini, lima orang lanjut usia meninggal dan tiga kehidupan baru lahir.

Seolah-olah siklus reinkarnasi sudah mulai berubah sementara orang-orang tidak menyadarinya.

Sun Tai menjadi lebih tua. Rumahnya tepat di sebelah Wang Lin. Rumah ini cerah, tetapi memiliki sedikit sinar senja. Seperti orang fana yang tahu waktunya akan tiba, dia tidak ingin tinggal di dalam kamarnya. Dia duduk di halaman, menatap langit. Dia disertai dengan ingatannya yang bersinar.

Wang Ping sekarang berusia sepuluh tahun, tetapi dibandingkan dengan anak-anak lain di desa, dia tampak seperti dia baru berusia tujuh atau delapan tahun. Namun, wajah mungilnya lebih berwarna dibandingkan dengan lima tahun yang lalu.

Wang Ping yang berusia sepuluh tahun sangat tampan, dan penduduk desa sangat menyukai anak yang berperilaku baik dan cantik ini. Di antara teman-teman bermainnya, banyak gadis kecil dipenuhi dengan niat baik terhadap putra tukang kayu.

Badai salju besar ini menyebabkan hari menjadi sangat dingin. Sun Tai duduk dengan tenang di halaman. Dia mengenakan mantel tebal saat dia menatap langit, dan matanya penuh dengan kenangan.

Di sampingnya, Wang Ping juga mengenakan mantel tebal dan menatap langit dengan linglung. < / p>

“Ping Er, mengapa kamu datang ke sini untuk mengunjungi pria tua ini alih-alih menemani ayahmu?” Mata Sun Tai dipenuhi dengan kebaikan. Dia benar-benar menyukai anak ini dari lubuk hatinya. Jika bukan karena Wang Lin, yang mengatakan dia tidak akan membiarkan anak ini berkultivasi, dia benar-benar akan mengajarkan anak ini semua yang dia tahu.

Wang Ping cemberut dan berkata, dengan perasaan tidak senang, “Aku ‘ aku tidak akan kembali, Bibi Zhang ada di sana lagi. “

Sun Tai samar-samar tersenyum dan menggelengkan kepalanya. “Nak, kamu bisa tenang, ayahmu tidak akan setuju.”

Wang Ping mengerutkan kening saat dia menghitung dengan jari-jarinya dan berkata, “Tidak harus. Kakek Sun, lihat berapa kali Bibi Zhang datang dalam tiga tahun terakhir. Saya telah menghitung, itu total dua belas kali! Sudah dua kali, ah! Mengapa sebagian besar saudara perempuan dan bibi semua memperhatikan ayah saya? ”

Sun Tai tertawa ketika dia melihat ke luar halaman dan tersenyum. “Jangan khawatir tentang ayahmu. Lihat ke luar, sepertinya putri kedua dari keluarga Zhou datang mencarimu. ”

Wang Ping kaget saat dia mengangkat kepalanya dan melihat ke luar halaman. Dia melihat seorang gadis kecil berusia tujuh atau delapan tahun dengan wajah merah berangsur-angsur mendekat.

“Kakak Wang, kau di sini?” Suara renyah gadis itu datang dari luar halaman.

Wang Ping mengerutkan kening dan berteriak, “Aku tidak di sini, kamu harus pergi!” Dengan itu, dia hanya berjalan keluar dari halaman. Dia bahkan tidak melihat gadis itu dengan air menggenang di matanya dan berlari menuju rumahnya sendiri.

Sun Tai melihat ini dan tidak bisa menahan tawa. Kebaikan di matanya menjadi lebih kuat.

Pada saat ini, Wang Lin berada dalam situasi yang berbeda dari Sun Tai. Dia mengerutkan kening saat menghadapi seorang wanita muda yang terus-menerus mengeluh. Wajahnya dipenuhi dengan senyum pahit.

Wang Lin tampaknya telah tumbuh sedikit lebih tua selama lima tahun ini. Itu sama seperti ketika dia berubah menjadi manusia. Agar tidak menakuti manusia, penampilannya tidak lagi muda dan dia telah melangkah menuju usia paruh baya.

Perputaran matanya memberi dia temperamen aneh meskipun dia hanya setengah baya. < / p>

Wanita muda itu sangat feminin. Dia memandang Wang Lin dan dengan sungguh-sungguh berkata, “Kakak Wang, lihat, Wang Ping sudah berusia sepuluh tahun dan telah memiliki kehidupan yang pahit tanpa seorang ibu. Jika Anda tidak peduli dengan diri sendiri, maka setidaknya pikirkan tentang anak itu. Putri keluarga Zhao di pintu masuk desa adalah gadis yang cantik, dan dia bersedia mengikuti Anda. Dia bahkan berjanji untuk memperlakukan anak itu seperti dia sendiri. Apa yang kamu tidak puas? “

Senyum pahit Wang Lin menjadi lebih kuat saat dia berkata dengan tak berdaya,” Hal ini … mari kita lupakan saja. “

Wanita muda itu tidak memberikan berdiri dan melanjutkan, “Ah, Saudara Wang, mengapa Anda harus seperti ini. Saya tahu Anda tidak pernah menikah lagi karena Anda mencintai ibu Ping Er. Namun, Anda masih harus menjalani hidup Anda. Ketika saya melihat Anda datang ke sini sepuluh tahun yang lalu hanya dengan bayi, ibu ini … Ya … saya belum menikah pada saat itu, tetapi lihatlah sekarang. Anak saya sudah berusia delapan tahun. ”

Tepat pada saat ini, Wang Ping tanpa ampun mendorong pintu. Dia menatap wanita muda itu dan duduk diam.

Melihat bahwa wanita muda itu akan terus berbicara, Wang Ping berteriak, “Ayah, aku lapar!”

Wang Lin menghela nafas lega dan berkata, “Mari kita hentikan pembicaraan ini di sini.”

Wanita muda itu menghela napas dan menggelengkan kepalanya. “Jika Anda tidak mau, tidak perlu memaksanya. Tapi Brother Wang, jika Anda suka seseorang, Anda harus ingat untuk memberi tahu saya! “Dia memandang Wang Ping dan mengulurkan tangannya untuk menggosok kepala Wang Ping.

Wang Ping mendengus dan menghindari ke belakang.

Wanita muda itu tertawa. “Anak ini memiliki temperamen yang besar. Kamu harus belajar ayahmu. Ayahmu memiliki temperamen yang paling lembut di desa; kenapa lagi menurutmu semua gadis cantik ini ingin menikah dengannya? “Dengan itu, dia berbalik dan pergi.

Setelah wanita muda itu pergi, Wang Ping bertanya,” Ayah, kamu … “

Tanpa menunggu dia selesai berbicara, Wang Lin tersenyum dan berkata, “Anak-anak tidak perlu khawatir tentang hal-hal ini. Bibi Zhang melakukan ini dengan niat baik. Kemarilah dan minum obatmu. “

Mata Wang Ping melebar ketika dia melihat ayah ini dan cemberut. “Tapi dia ingin menemukan Ping Er ibu tiri. Ayah Er Huzi menemukan Er Huzi ibu tiri. Akibatnya, Er Huzi tidak mendapat cukup makan setiap hari dan selalu dimarahi. “

Wang Lin tertawa, lalu ia menggosok kepala Wang Ping dan tersenyum. “Oke, aku berjanji tidak akan menemukanmu ibu tiri, oke? Sekarang minum obatmu. “

Wang Lin dengan senang mengambil mangkuk dan minum semua obat dalam satu tegukan. Kali ini obatnya tidak terasa pahit; sebaliknya, ada sedikit rasa manis kering. Rasa manis ini datang dari hatinya, dari cintanya pada ayahnya.

“Ayah, dengan Ping Er menemanimu, kau tidak akan kesepian. Tunggu Ping Er tumbuh dan saya akan melayani Anda sampai Anda tua. “Wang Pin meletakkan mangkuknya dan memandang Wang Lin dengan tulus.

Wang Lin tersenyum dan menepuk kepala Wang Ping. Dia berjalan keluar dari ruangan ke halaman dan mulai membersihkan salju dengan sapu. Begitu dia selesai membersihkan halaman, dia mengambil alat-alatnya dan mulai melakukan pekerjaan pertukangannya.

Wang Pin memperhatikan ayahnya melalui jendela dan diam-diam merenung. Ingatannya sangat baik, jauh lebih baik daripada anak-anak lain pada usia yang sama. Dia ingat dengan jelas ketika dia tidak sengaja bertanya kepada ayahnya di mana ibunya kembali ketika dia berusia empat tahun.

Pada saat itu, ekspresi ayahnya sangat aneh. Dia tidak mengerti apa ekspresi itu, tetapi sekarang setelah dewasa, dia melakukannya. Itu adalah ekspresi sedih …

Dia adalah anak yang masuk akal, jadi sejak saat itu, dia tidak pernah bertanya tentang ibunya lagi.

Setelah musim dingin tiba, badai salju tebal datang satu setelah yang lainnya. Ketika musim dingin tiba, penduduk desa menjadi kurang aktif. Hari-hari musim dingin yang dingin berlalu hari demi hari dan segera angin musim semi datang. Secara bertahap menyapu dinginnya musim dingin.

Sekolah desa dibuka pada musim semi. Anak-anak desa belajar membaca dan menulis di sana.

Hari-hari berlalu dengan tenang seperti ini. Mereka tenang seperti air tanpa riak. Di antara ketenangan, sedikit kelembutan membasuh hati lelah Wang Lin.

Seiring Wang Ping tumbuh dari hari ke hari, Wang Lin tidak lagi secara terus-menerus mengejar pencerahan tetapi diam-diam menyaksikan Wang Pin dengan hati seorang ayah.

Selama sepuluh tahun ini, kecuali ketika ia mengusir kebencian Wang Ping, dia tidak menggunakan mantra lain. Seolah-olah dia sudah lupa tentang segalanya.

Namun, saat dia melupakan segalanya, pemahaman tentang siklus hidup dan mati diam-diam terbentuk di hati Wang Lin. Ketika Wang Ping tumbuh, itu menjadi lebih mendalam.

Wang Lin memiliki pemahaman yang sangat mendalam tentang bagian kematian dari siklus hidup dan kematian, tetapi dia tidak memiliki banyak pemahaman tentang kehidupan. Seiring berlalunya waktu dan ketika jantung dao meredakan kelelahannya, perlahan-lahan juga bergerak menuju penyelesaian.

Setelah hidup dan mati yang sempurna, siklus karma akan menjadi yang berikutnya. Dao Wang Lin perlahan berevolusi dalam kehidupan yang damai ini. Jika seorang kultivator yang kuat melihat perubahan semacam ini, mereka akan terkejut karena ini bukan perubahan sederhana tetapi perubahan besar dalam domain seseorang.

Domain adalah pemahaman khusus yang dimiliki para pembudidaya setelah Alam Surga hancur. . Dapat dikatakan bahwa dao seorang kultivator berjalan dibentuk dari wilayah mereka. Akar semua ini sangat terkait dengan domain.

Oleh karena itu, setiap domain hampir diperbaiki untuk setiap penggarap, dan sangat jarang bagi domain untuk berkembang. Alasan Liu Mei menarik perhatian leluhur keluarga Huan adalah karena wilayahnya menunjukkan tanda-tanda berkembang. Ini menyebabkan leluhur keluarga Huan rela menyerah mencari surga yang menentang manik dan dengan cepat membawa Liu Mei kembali ke keluarga Huan. Akar penyebab semua ini, selain dari ingin melahap wilayahnya, adalah bahwa ia takut seseorang seperti dia akan dicuri oleh orang lain!

Wang Lin saat ini berjalan di jalan ini. Namun, karena ia tidak memiliki pemahaman dalam bagian kehidupan dari domain kehidupan dan kematiannya, meskipun ia telah menunjukkan tanda-tanda berkembang menjadi domain karma, domainnya belum berevolusi.

Akibatnya, hadir adalah momen kunci dalam kehidupan Wang Lin; bahkan bisa menentukan prestasi masa depannya.

Wang Lin memahami masalah ini. Namun, jika dia punya pilihan, dia tidak akan pernah membayar harga ini untuk kesempatan yang diimpikan oleh semua pembudidaya lainnya.

Musim semi berlalu dan musim gugur datang, dan enam tahun lagi berlalu. Waktu Sun Tai tiba. Tampaknya datang sedikit lebih awal dari yang diharapkan.

Ketika dia berbaring di rumahnya sendiri, orang-orang yang ada di sana untuk mengirimnya hanya Wang Lin dan Wang Ping. Pada saat ini, dia seperti daun layu yang terpesona oleh badai salju besar enam tahun lalu.

Wang Ping sudah berusia enam belas tahun, dan dia mulai semakin mirip Liu Mei. Penampilan seperti ini pada anak laki-laki membuatnya sangat tampan. Namun, matanya murni dan menunjukkan perbedaan yang jelas antara hitam dan putih. Selama enam belas tahun masa pertumbuhannya, ia mulai memahami banyak hal. Hal-hal seperti fakta bahwa Kakek Sun mengenal ayahnya sejak dulu dan sangat menghormati ayahnya. Rasa hormat ini tidak pernah ditunjukkan melalui bagaimana mereka berbicara atau di permukaan, itu datang dari tulang, dan Wang Ping jelas bisa merasakannya. Wang Lin tampak lebih tua sekarang. Dia dengan tenang menatap Sun Tai dan perlahan berkata, “Sun Tai, aku akan melakukan apa yang aku janjikan padamu saat itu.”