Renegade Immortal – Chapter 692 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 692 | Baca Novel Online

Meskipun air menutupi sebagian besar planet Ran Yun, masih ada banyak gunung dan tanah. Meskipun bencana bertahun-tahun lalu membuat energi spiritual di planet ini jauh lebih lemah, itu masih sedikit lebih baik daripada planet Suzaku.

Figur-figur seorang ayah yang seorang putra selalu terlihat di antara gunung-gunung terkenal di planet Ran Yun . Mereka mendaki gunung dan berdiri di puncak dunia.

Mereka menyaksikan perubahan bumi dan awan yang tumpang tindih. Bumi telah menyusut banyak; seolah-olah mereka bisa melihat ujungnya hanya dengan tatapan.

Ketika mereka berada di puncak, angin bersiul di telinga mereka. Wang Ping berdiri di puncak, menatap kata itu. Seolah-olah jiwanya telah berevolusi.

Ketika mereka mendaki gunung demi gunung, tubuhnya yang lemah perlahan-lahan mendapatkan kekuatan. Di matanya, segala sesuatu tentang ayahnya luar biasa, apakah itu sembilan belas tahun kedamaian, atau tantangan mereka saat ini melawan dunia.

Setelah melintasi puncak demi puncak, pikiran Wang Ping berkembang pesat. Seolah-olah dia sudah lupa segalanya berkeliaran di dunia. Meskipun satu-satunya orang yang menemaninya adalah ayahnya, gunung, air, langit, dan negeri ini tampaknya dapat merasakan kehadirannya dan mengikutinya.

Tidak ada rasa kesepian, hanya kebebasan roh!

Tidak peduli betapa berbahayanya gunung itu, itu tidak bisa menghentikan duo ayah dan anak ini. Tidak peduli seberapa besar gunung itu, mereka semua jatuh di bawah kaki mereka.

Meskipun tubuh Wang Ping adalah manusia, hatinya dibentuk berulang-ulang sampai mencapai ketinggian baru.

Untuk mengalami hidup melalui gunung, menenangkan pikiran seseorang melalui melintasi mereka, dan untuk merasakan mungkin dari melintasi setiap gunung. Namun, dia tidak boleh berhenti atau menyerah pada kekuatan ini, jadi dia terus memanjat setiap gunung yang dihadapinya. Dia menggunakan tubuh seorang manusia untuk mewarisi cita-cita yang menentang surga Wang Lin.

Wang Lin tidak memberikan metode kultivasi Wang Ping, tetapi ia menggunakan metode sendiri untuk membantu memperbaiki pikiran Wang Ping. p>

Haus? Minumlah sedikit mata air. Lapar? Makanlah beberapa buah-buahan dan sementara binatang buas. Lelah? Beristirahatlah di tanah. Ngantuk? Berbaringlah di bumi dan langit akan menjadi selimutmu.

Tiga tahun berlalu dengan cepat. Selama tiga tahun ini, rasa hormat Wang Ping terhadap ayahnya semakin kuat. Di matanya, ayahnya adalah orang yang paling menakjubkan di dunia.

Setelah menaklukkan gunung, sungai-sungai berikutnya!

Bayangan duo ayah dan anak ini akan muncul di seberang sungai di mana-mana. Mereka memandangi sungai-sungai yang megah dan mendengarkan raungan air yang nyaris tak dapat diterima surga.

Sebuah perahu yang menyendiri menatap Wang Ping dan pikiran berevolusi secara bertahap. Saat melintasi sungai, ia terus bergerak maju dan menantang ombak yang mengamuk.

Wang Lin dan Wang Ping meninggalkan bayang-bayang mereka di mana-mana di seberang sungai besar ini yang mengelilingi sebagian besar planet Ran Yun. Lebih banyak tawa datang dari mulut Wang Ping, dan yang menyertai tawa ini adalah tawa tulus Wang Lin.

Tawa semacam ini sangat jarang dari Wang Lin. Tawanya tampak menular dan membuat Wang Ping lebih bahagia.

Seolah-olah selama ayahnya ada di sisinya, semuanya akan baik-baik saja!

“Ayah, aku akan menghabiskan hidupku menemanimu. Bahkan dalam kematian, jika ada reinkarnasi, bahkan jika kita bukan ayah dan anak lagi, aku tidak akan pernah melupakanmu! “Di sungai, suara Wang Ping sangat ditentukan.

Perahu sendirian ini turun sungai melintasi lebih dari setengah planet Ran Yun dan menuju ke lautan.

Perjalanan di darat telah berakhir, tetapi perjalanan di atas laut baru saja dimulai. Saat kapal berlayar melalui angin laut, dunia Wang Ping meluas tanpa batas.

Pulau dan ombak dilewati satu per satu. Dia melihat kilat surgawi menghantam permukaan air. Dia melihat seekor paus besar seukuran desa. Dia bahkan melihat fatamorgana.

Luasnya laut jauh lebih besar dari daratan. Wang Ping merasa bahwa luasnya laut seperti ayahnya, sepertinya membentang selamanya.

Setelah berintegrasi dengan laut yang tak terbatas, keganasan gunung, dan perluasan sungai yang tak berujung , dia bisa merasakan kekuatan dunia. Ketika Wang Lin dan Wang Ping kembali ke tanah lima tahun kemudian, Wang Ping telah dilahirkan kembali.

Meskipun ia masih fana, jiwanya mengakomodasi dunia!

Ketika mereka kembali, gunung terakhir yang mereka lintasi adalah gunung Quilian di sebelah Desa Fallen Moon.

Sifat kekanak-kanakan benar-benar hilang dari wajah Wang Ping yang berusia 27 tahun. Sebaliknya, matanya dipenuhi dengan tekad. Selama delapan tahun perjalanan ini, sedikit sifat iblis berangsur-angsur menghilang dan digantikan dengan ketampanan mutlak.

Wajah tajam dan tampan ini mengandung senyum seterang matahari dan bahkan mata yang lebih cerah.

Melihat Wang Ping, Wang Lin mengungkapkan senyum. Perjalanan ini adalah metode yang sudah lama dipikirkan Wang Lin untuk membantu Wang Ping sepenuhnya mengusir kebencian di tubuhnya.

Pil Liu Mei dan mantra Wang Lin hanya bisa menghilangkan sebagian besar kebencian itu. , karena kebencian itu terlalu terintegrasi dengan jiwanya. Selama dua puluh tahun kedamaian, kebencian berangsur-angsur mereda, dan delapan tahun evolusi jiwa memungkinkan Wang Ping untuk memurnikan jiwanya. Tanpa sadar, Wang Ping secara bertahap menghilangkan kebencian dalam jiwanya sampai hanya ada sepotong yang tersisa.

Perak ini adalah sesuatu yang tidak bisa dilepaskan oleh pil atau mantra. Itu hanya bisa dihapus melalui siklus reinkarnasi.

Di bawah puncak Quilian, Wang Lin memandang desa pegunungan jauh dan bertanya, “Apakah kamu tidak ingin melihat?”

Di sampingnya, Wang Ping menggelengkan kepalanya dan berkata, “Tidak pergi.”

Wang Lin tidak berbicara lagi dan melangkah ke puncak gunung. Wang Ping mengejar ayahnya dan tertawa. “Ayah, ketika aku masih kecil, aku pernah mendengar orang mengatakan bahwa puncak Quilian memiliki awan langit. Mereka mengatakan bahwa hanya mengisap satu suap saja akan membuat saya kebal terhadap penyakit selama sepuluh tahun. Saya selalu bertanya-tanya kapan Ayah akan membawa saya ke sini. “

Wang Lin samar-samar tersenyum dan dengan lembut menatap Wang Ping.

Duo ayah dan anak ini secara bertahap mencapai puncak Quilian yang tinggi ini. gunung. Awan yang tak terhitung jumlahnya melayang di puncak; seolah-olah mereka melangkah di atas awan.

Wang Ping menarik napas dalam-dalam dan kemudian memandang ayahnya. Meskipun gunung Quilian sangat besar, itu tidak bisa dibandingkan dengan ayah ini. Meskipun gunung Quilian tinggi, gunung itu tidak bisa dibandingkan dengan ayahnya!

Awan di kejauhan tampak semakin gelap, dan ada semburan petir dan gemuruh yang bergemuruh datang darinya. Kekuatan langit dan bumi ini menarik perhatian Wang Ping.

Tidak lama kemudian, guntur semakin keras. Angin basah bertiup diikuti oleh hujan. Ketika awan gelap mulai menyebar, hujan mulai semakin deras.

Karena hujannya tidak lama, debu di bumi mulai melayang ke udara. Namun, sebelum terbang terlalu tinggi, dengan cepat bergabung dengan hujan yang turun dan kembali ke bumi sekali lagi.

Debu itu seperti para penggarap surga yang ingin mencapai langit tetapi dijatuhkan. oleh hujan. Sama seperti para pembudidaya, berapa banyak bintik debu yang benar-benar dapat naik ke surga …

Guntur dan hujan lewat. Ayah dan anak di puncak gunung dengan tenang menyaksikan semuanya. Hujan ini sepertinya jatuh di mana-mana, tapi tidak ada yang mendarat di tubuh mereka.

Selain gemuruh gemuruh dan hujan deras, tidak ada suara lain.

Guntur dan hujan datang cepat dan pergi sama cepat. Segera, awan itu menghilang dan pelangi yang tampak seperti menggantung di langit muncul di depan duo ayah dan anak itu.

Pelangi itu indah dan berwarna-warni. Tujuh warna dalam jarak yang begitu dekat tampaknya berisi sedikit dao surga.

Namun, pada saat ini, ketenangan ini terganggu oleh suara siulan. Dari kejauhan, pedang terbang bersiul dengan ledakan gemuruh, seolah-olah itu akan menghancurkan pelangi ketika terbang melewatinya.

Seorang pria paruh baya berdiri di dalam cahaya pedang. Orang ini memiliki udara surgawi ketika dia berdiri di atas pedang terbang hijau yang mengeluarkan kilatan dingin. Ketika dia terbang, dia segera melihat Wang Lin dan Wang Ping di puncak puncak Quilin dan terkejut. memanjat di sini tidak normal, itu membutuhkan tekad yang besar. Dia mengungkapkan ekspresi kagum tetapi tidak berhenti. Dia terbang di atas gunung dan menuju ke kejauhan. Wang Ping menatap pria paruh baya itu sampai dia menghilang di cakrawala. Ini adalah pertama kalinya Wang Ping terlihat seperti ini. Ini sangat mengejutkan hatinya, dan dia tidak bisa tenang untuk waktu yang lama. Wang Ping bergumam, “Ayah itu .. Apakah itu abadi?” Wang Lin menghela napas dan perlahan berkata, “Ya.” Wang Ping merenung lama waktu sebelum dia mengangkat kepalanya. Dia kemudian menatap ayahnya dengan matanya yang cerah dan dengan lembut berkata, “Ayah, bolehkah aku benar-benar tidak berkultivasi …” Pandangan Wang Lin jatuh pada pelangi yang berangsur-angsur menghilang. Jauh di dalam matanya, dia mengungkapkan sedikit kesedihan. Dia tidak berbicara dan hanya menggelengkan kepalanya. Wang Ping tidak berbicara lagi tetapi menatap ke mana lelaki paruh baya itu menghilang. Setelah meninggalkan puncak Quilian, Wang Ping benar-benar diam. Mereka berjalan di jalan utama menuju kota sebelum naik kereta menuju kota besar. Sepanjang jalan, Wang Ping tidak mengatakan sepatah kata pun. Selain dari kusir, hanya ada Wang Lin dan Wang Ping. Wang Lin melihat ke luar, dan di matanya, kesedihan menjadi semakin kuat dan ada sedikit kepahitan yang tak terkatakan. Kereta itu benar-benar sepi untuk waktu yang lama. Wang Ping menundukkan kepalanya dan berbisik, “Ayah, aku ingin berkultivasi …” Ini adalah kedua kalinya dia mengatakan ingin berkultivasi. Pertama kali ketika sepuluh tahun yang lalu, tahun itu dia berusia tujuh belas tahun. Wang Lin tidak menarik pandangannya saat dia terus melihat ke luar dan dengan tenang berkata, “Kamu tidak cocok untuk berkultivasi!” Wang Ping menatap siluet ayah ini dan dengan enggan bertanya, “Ayah, mengapa?” Wang Lin memalingkan kepalanya. Seperti sepuluh tahun yang lalu, dia tidak berbicara, dia hanya dengan tenang melihat Wang Ping. Suara roda gerobak berguling hal-hal perlahan datang dari luar dan menggantikan berlalunya waktu. Akhirnya, Wang Ping menunduk dan berbisik, “Saya mengerti, Ayah.”