Renegade Immortal – Chapter 699 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 699 | Baca Novel Online

Bulan cerah dan bintang-bintang berkilau.

Angin musim gugur mengiringi suara Wang Lin dan sepertinya tidak mau pergi halaman. Kisah pemuda di planet Suzaku berisi sedikit kesedihan di antara tikungan dan belokan. Perasaan ini menjadi lebih kuat dengan angin musim gugur.

Mata Qing Yi sudah meneteskan air mata yang tak terhitung jumlahnya saat dia diam-diam mendengarkan. Setengah jalan melalui cerita, Wang Ping menundukkan kepalanya, jadi wajahnya disembunyikan.

“Setelah itu, dia membawa anak itu dan duduk di planet Ran Yun …” Ketika Wang Lin menyelesaikan ceritanya, dia mengambil jag dan minum seteguk sebelum diam-diam menatap langit.

Qing Yi menatap ayah dan anak di hadapannya dengan emosi yang tidak diketahui di hatinya. Dia tanpa sadar meraih tangan Wang Ping dan segera menemukan bahwa tangannya benar-benar dingin.

Halamannya sangat sunyi. Setelah waktu yang lama, Wang Ping dengan lembut berkata dengan suaranya yang serak, “Kisahnya sangat indah. Ayah, saya lelah. “Wang Ping berdiri dan berjalan menuju kamar samping di halaman. Qing Yi membungkuk kepada Wang Lin dan mengikuti Wang Ping.

Wang Lin adalah satu-satunya orang yang tersisa di halaman. Dia diam-diam duduk di sana dan menatap ke kejauhan.

Dinginnya angin musim gugur mencapai puncaknya di malam hari. Butuh beberapa daun jauh ke kejauhan.

Setelah waktu yang tidak diketahui, Wang Lin menghela nafas dan menundukkan kepalanya. Dia kemudian mengambil kendi untuk diminum hanya untuk mengetahui bahwa dia kehabisan anggur …

Wang Ping tidak tidur malam itu.

Dia menatap bulan di langit. dengan rasa sakit di matanya saat dia duduk di dalam ruangan. Qing Yi hanya duduk di sampingnya dan memegang tangannya. Dia tidak mengatakan apa-apa dan hanya menemaninya diam-diam.

“Ternyata … Ini jawabannya … Jawaban yang saya tunggu selama enam puluh tahun untuk …” Rasa sakit di mata Wang Ping menjadi lebih kuat. < / p>

“Ternyata aku diperhalus oleh Ibu …” Wang Ping menunduk. Wajahnya dipenuhi dengan kepahitan dan melankolis.

Pada pagi hari berikutnya, Wang Ping pergi, dan Qing Yi masih mengikutinya.

Dari awal hingga akhir, dia tidak Aku tidak mengatakan sepatah kata pun kepada ayahnya atau bahkan menatap ayahnya. Bahkan ketika dia pergi, dia melakukannya pagi-pagi sekali. Dia diam-diam duduk di gerobak dan pergi jauh dari Vast Water City.

Dia tidak menyadari bahwa ketika dia pergi, tatapan diam-diam melihat kereta dari kejauhan. Tatapan ini dipenuhi dengan perubahan arah …

Wang Lin berjalan keluar dari kamar, duduk di halaman, dan diam-diam memandang ke langit. “Mungkin suatu hari kamu akan mengerti …” gumamnya.

Wang Ping tidak tahu ke mana harus pergi dan hanya bergerak ke depan dengan kosong. Dia merasa sangat lelah; seolah-olah tidak ada di dunia ini yang bisa membuatnya mengangkat kepalanya dan melihatnya lagi.

Wang Ping berbisik, “Qing Yi, aku sangat lelah. Ayo cari desa pegunungan yang tenang untuk ditinggali … “

Qiang Yi mengangguk. Matanya dipenuhi dengan kelembutan.

Wang Ping dan Qing Yi menetap di desa pegunungan biasa dan mereka menjalani kehidupan yang tenang. Mereka tidak lagi muda, dan perjalanan hidupnya sering melintas di mata Wang Ping.

Seluruh hidupnya adalah 18 tahun kehidupan biasa, delapan tahun perjalanan, 25 tahun pertempuran, dan sepuluh tahun menjadi pemimpin tertinggi. Meskipun itu adalah kehidupan yang singkat, itu lebih menggairahkan daripada apa pun yang akan dialami orang biasa.

Namun, pada akhirnya ia masih kembali ke titik awalnya, kembali ke kehidupannya yang biasa. Setiap pagi dia bangun dan mengukir kayu di halaman. Ada kehangatan dalam kehidupan biasa ini. Qing Yi akan selalu duduk di belakangnya dan menonton dengan tatapan lembut saat dia mengukir stroke kayu demi stroke …

“Ayah pernah berkata bahwa ukiran membutuhkan seseorang untuk menggunakan hati mereka. Hanya dengan begitu semua ingatan bisa terukir pada ukiran itu. “Wang Ping memegang ukiran di depannya dan meniupnya dengan lembut, menyebabkan semua debu gergaji beterbangan ke udara.

Setelah meletakkan ukiran kayu, mata Wang Ping mengungkapkan sedikit nostalgia dan dia dengan lembut berkata, “Ini adalah ayah muda.”

Ukiran itu adalah Wang Lin. Wang Lin muda memiliki mata yang tajam, tangannya di belakang yang buruk, dan dia memandang dunia dengan aura bangga.

Waktu berlalu dan sepuluh tahun berlalu.

The perjalanan waktu tidak mampu menghapus jejak siklus reinkarnasi. Kehidupan dan kematian terus berlanjut, dan tidak ada yang bisa lepas dari jalan setapak yang ditentukan oleh surga.

Sepuluh tahun adalah waktu yang lama, namun rasanya sangat singkat. Ini adalah perasaan yang sangat kontradiktif, tetapi itu adalah penggambaran yang benar tentang bagaimana perasaan setiap manusia.

Untuk Wang Lin, sepuluh tahun ini singkat namun terasa sangat lama.

Rambutnya berubah putih dan sangat panjang seolah-olah itu belum dipersiapkan dalam waktu yang lama. Wajahnya sangat tua, dan ketika dia memejamkan mata, dia merasa seolah-olah dia telah memasuki siklus reinkarnasi.

Selama sepuluh tahun ketenangan ini, pemahamannya tentang surga menjadi lebih jelas dan mendalam. Dia tidak melakukan ini dengan sengaja, dia secara tidak sengaja dan secara alami memperoleh pencerahan.

Seperti bagaimana sebagian besar pohon di halaman mati karena mereka tidak dapat lepas dari siklus reinkarnasi. Namun, setelah mereka mati, kehidupan baru muncul.

Dalam domain hidup dan mati, perubahan hidup ada di mana-mana. Jika itu sebelumnya, maka Wang Lin tidak akan melihat pemahaman hidup bahkan jika dia melihat ini. Namun, sekarang, di mana pun dia memandang, dia melihat kehidupan.

Bunga di dinding layu setiap tahun tetapi mekar setiap tahun juga.

Awan di langit akan bertebaran tetapi akan selalu berkumpul sekali lagi. Sama seperti bagaimana beberapa orang meninggal dan yang lainnya terlahir seolah-olah ada keseimbangan.

Dapat dikatakan bahwa karma juga terkandung di dalamnya.

Wang Lin adalah satu-satunya orang yang hidup di dalam rumah Wang. Para tetangga di sekitarnya sudah lama terbiasa dengan hal ini. Anak-anak di sekitarnya sering datang ke sini untuk bermain. Awalnya mereka takut pada Wang Lin, tetapi tak lama kemudian mereka mengetahui bahwa kakek tua ini sama sekali tidak menakutkan.

Rumah Wang secara bertahap menjadi tempat bermain anak-anak. Wang Lin memperhatikan anak-anak setiap hari, dan hatinya tenang.

Keturunan memiliki kekayaan mereka sendiri. Dia melakukan apa yang harus dia lakukan dan mengatakan apa yang seharusnya dia katakan. Apakah Wang Ping mengerti tergantung pada Wang Ping sendiri.

Wang Lin percaya bahwa seorang anak yang dibesarkannya akan memiliki pikiran seterbuka langit dan akan mampu melewati segala pengekangan!

Setelah sepuluh tahun, Wang Ping bahkan lebih tua. Dia telah memasuki senja hidupnya, tetapi dia tidak pernah meletakkan ukiran di tangannya.

Wang Ping dengan lembut berkata, “Ayah benar, kehidupan biasa lebih baik. Jika saya punya pilihan atau jika ada kehidupan lain, saya harap saya bisa menjalani kehidupan biasa dengan Ayah di sebuah desa kecil di pegunungan … “

Di sampingnya, Qing Yi diam-diam menatap Wang Ping dan dengan lembut berkata , “Karena kamu sudah mengerti, kenapa kamu tidak pergi menemuinya?”

Wang Ping meletakkan ukiran ayahnya. Ini adalah ukiran Wang Lin dari sepuluh tahun yang lalu. Dia duduk di depan meja dan dengan lembut berkata, “Ayo makan.”

“Qing Yi, kamu tidak mengerti …” Kebijaksanaan di mata Wang Ping menjadi lebih kuat saat dia bertambah dewasa. >

“Dalam hati saya, selain dari pertanyaan tentang ibu saya, saya memiliki keraguan lain yang tidak berani saya tanyakan … Saya punya perasaan bahwa keraguan ini adalah alasan sebenarnya mengapa Ayah tidak membiarkan saya berkultivasi.” Wang Ping Mata mengungkapkan jejak kesedihan. Kesedihan ini sangat mirip dengan Wang Lin. Dia telah melihat beberapa petunjuk tetapi tidak berani untuk melihat lebih dalam ke mereka.

“Qing Yi, aku bisa merasakan bahwa aku telah mencapai akhir hidupku; Saya khawatir saya tidak punya banyak waktu lagi. Anda adalah seorang kultivator dan bisa hidup lebih lama dari saya. Begitu aku mati, tolong kirim aku ke ayahku.

“Adapun kamu, kamu bebas. Namun, tidak peduli berapa lama waktu berlalu, Anda tidak boleh lupa bahwa Anda adalah milik saya untuk satu siklus reinkarnasi! “Suara Wang Ping berisi jejak tekad.

Tubuh Qing Yi bergetar. Dia akan berbicara, tetapi dia terganggu oleh Wang Ping.

“Sulit bagimu, tahun-tahun ini. Sebagai seorang kultivator, Anda dapat mengubah penampilan Anda. Agar saya tidak merasa kesepian, Anda secara bertahap membuat diri Anda menua bersama saya. Saya, Wang Ping, tidak akan pernah melupakan ini. Jika ada kehidupan lain, aku tidak akan pernah melupakanmu! “

Air mata jatuh dari mata Qing Yi. Tingkat kultivasinya telah dinaikkan oleh Wang Lin ke puncak tahap akhir Nascent Soul. Lebih dari dua puluh tahun yang lalu, dia memahami wilayahnya sambil menemani Wang Ping. Daerah kekuasaannya adalah hasrat yang tanpa penyesalan.

“Aku bahkan akan menemanimu di akhirat!” Qing Yi dengan lembut berkata, “Kultivasi hanyalah debu di mataku … Aku tidak ingin menjadi surgawi yang kejam, Saya hanya ingin menjadi orang yang sentimental … “

Wang Ping menatap Qing Yi, lalu dia menghela nafas dan dengan lembut berkata,” Mengapa menjadi seperti ini … “

Pada saat ini, seorang gerombolan guntur bersiul saat bergerak melalui bintang-bintang. Jika seseorang melihat dari dekat, ada binatang yang sangat besar dan ganas di dalamnya. Binatang ini tampak seperti Qilin, tetapi tidak memiliki tanduk. Seluruh tubuhnya dikelilingi oleh kilatan petir, itu adalah Beast Thunder!

Ada seorang sarjana paruh baya yang duduk di belakang Thunder Beast. Kultivasi orang ini cukup kuat, jadi dia tidak keberatan dengan pencahayaan dari Binatang Guntur yang bergerak di sekujur tubuhnya.

Baut guntur sangat cepat saat dia bergerak menuju domain utara dari Allheaven Star System .

Tujuannya sangat jelas; itu adalah planet Ran Yun di domain utara!

Tujuh puluh tahun yang lalu ada perubahan di planet Thousand Illusion. Nenek moyang keluarga Huan, yang berada di langkah kedua, meninggal, dan diduga seorang utusan Kuil Surgawi Guntur ada di belakangnya. Rumor ini secara bertahap menyebar dan membangkitkan perhatian Kuil Surgawi Guntur.

Menurut penyelidikan, tampaknya utusan yang dicurigai dari Kuil Surgawi Guntur tidak meninggalkan planet Ran Yun, jadi dia dikirim ke sini untuk check.

Level kultivasi pria paruh baya itu sudah melewati langkah pertama kultivasi dan berada pada tahap Illusory Yin. Dia duduk di belakang Thunder Beast ketika dia memasuki domain utara. Dia tidak berhenti sama sekali dan langsung menuju planet Ran Yun.

“Bahkan ada orang yang berani menyamar sebagai pembawa pesan dari Thunder Celestial Temple. Hal semacam ini belum terjadi untuk waktu yang sangat lama! “Pria paruh baya itu mencibir. Sebagai pembawa pesan dari Thunder Celestial Temple, kekuatannya luar biasa. Di seluruh Sistem Bintang Allheaven, selain dari beberapa keluarga budidaya kuno, hampir tidak ada yang berani memprovokasi Kuil Guntur Surgawi.

“Biarkan aku, Thunder Daoist, utusan sejati dari Thunder Celestial Temple, temui orang ini. Jangan berpikir bahwa hanya dengan menggunakan beberapa mantra guntur berarti Anda bisa berpura-pura menjadi pembawa pesan dari Thunder Celestial Temple. Anggota nyata dari Thunder Celestial Temple memiliki Thunder Beast! “Thunder Daoist menepuk kepala Thunder Beast dengan tangan kanannya. Thunder Beast sepertinya memperhatikan kebanggaan pemiliknya. Itu mengeluarkan raungan yang bergema di antara bintang-bintang. Mereka semakin dekat dengan planet Ran Yun.