Renegade Immortal – Chapter 70 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 70 | Baca Novel Online

Tiga hari kemudian, Wang Lin meninggalkan gua yang dipenuhi keringat. Zhou Peng berjalan di belakangnya dengan mata berkabut.

“Zhou Peng, Anda kembali ke Sekte Xuan Dao. Ikuti arahan saya dan bunuh semua orang yang ingin menyakiti saya. Juga, lindungi orang tua saya setelah itu. “Suara Wang Lin sangat dingin dan penuh dengan haus darah.

Zhou Peng dengan hormat mengangguk dan bergerak menuju Sekte Xuan Dao.

Wang Lin memandang Zhou Peng. Setelah waktu yang lama, Wang Lin bertanya, “Situ Senior, teknik wayang ini tidak benar-benar membutuhkan langkah pertama, kan?”

Situ terpana. Dia dengan cepat berkata, “Kata siapa ?! Langkah pertama adalah suatu keharusan. Tanpa langkah pertama, Anda tidak bisa melakukan langkah kedua. “

Setelah Wang Lin secara pribadi membuat boneka sendiri, ia merasa ada sesuatu yang aneh. Dia ingin mengatakan lebih banyak, tetapi sebaliknya bertanya, “Apakah Pun Nanzi akan melihat melalui Zhou Peng?”

Situ Nan ragu-ragu sebentar, lalu menjawab, “Sejujurnya, ketika kamu membuat boneka itu, Saya menempatkan beberapa esensi saya di dalamnya, jadi, jika seorang kultivator jiwa yang baru lahir tidak melihat dengan sangat hati-hati, mereka seharusnya tidak dapat menemukan kesalahan. Juga, bahwa Pun Nanzi harus berada di pelatihan pintu tertutup sebagian besar waktu, sehingga kemungkinan dia mengetahuinya rendah “

Wang Lin merenung sejenak. Dia menggerakkan tubuhnya dan menembak seperti pelangi ke arah desa. Dia tidak berhenti sama sekali dan terbang menuju rumahnya.

Bahkan sebelum dia memasuki gerbang, dia mendengar suara yang dikenalnya dari dalam

“Bocah nakal, bagaimana mungkin ada yang bisa seburuk tukang kayu seperti Anda? Lihat saja … ini bahkan tidak sebagus apa yang bisa dilakukan anak saya. “

” Tuan, Tie Zhu seorang yang abadi sekarang. Bagaimana saya bisa dibandingkan dengannya? Jika saya bisa menjadi setengah besar dari dia, saya akan puas. “

Ketika Wang Lin mendengar ini, dia tertegun. Dia segera mengirimkan indera ilahinya. Lalu, dia tersenyum. Dia ingat orang ini. Itu adalah teman bermainnya yang sering menyuap ayah Wang Lin untuk mengajarinya pertukangan kayu.

Dia dengan lembut mendorong pintu terbuka dan berkata kepada sosok tua di halaman, “Ayah, Tie Zhu kembali.” < / p>

Sosok lama bergetar. Dia segera menjatuhkan alat itu di tangannya, memutar kepalanya, dan melihat seorang pemuda berusia sekitar 20 tahun yang terlihat persis seperti putranya.

“Tie Zhu?” Ayah Wang Lin menggosokkan matanya sekeras air mata. mengalir keluar.

Wang Lin melangkah maju dan memeluk ayahnya. Dia menyeka air mata di wajah ayahnya saat dia dengan hati-hati mempelajari wajah yang dikenalnya itu. Dia mundur beberapa langkah, berlutut di tanah, dan berkata, “Ayah, Tie Zhu bukan anak yang baik, tidak mengunjungi sama sekali dalam 5 tahun terakhir.”

“Ini benar-benar Tie Zhu! Istri, keluar! Putra kami kembali! “Ayah Tie Zhu menarik Wang Lin. Dia memandang Wang Lin dengan senyum di wajahnya.

Ayah Tie Zhu dengan gembira berkata, “Tie Zhu, kau tumbuh lebih tinggi. Anda hampir berhasil mengejar ayah Anda. Anda juga menjadi lebih kuat. Bagus, itu putraku! “

Pada saat itu, seorang wanita tua berjalan keluar dari rumah. Dia menatap Wang Lin saat air mata jatuh dari matanya.

Wang Lin naik dan berlutut di depan wanita tua itu dengan ekspresi kerinduan. Dia berkata, “Ibu, Tie Zhu kembali untuk melihatmu.”

“Kamu … bagaimana kamu bisa begitu tak berperasaan? Anda belum kembali untuk melihat kami sama sekali dalam 5 tahun terakhir. Apakah kita masih ada di hatimu? Dalam 5 tahun ini, ayahmu dan aku terus-menerus memikirkanmu … “Ketika dia terus berbicara, dia akhirnya memeluk Tie Zhu dan mulai menangis.

Ayah Tie Zhu menatap ibu Tie Zhu, lalu berkata, “Anak kita adalah makhluk abadi, jadi dia harus fokus pada hal-hal yang lebih penting. Lihat saja bagaimana Anda bertindak. Itu akan menjadi lelucon kota. Little Six, kamu bisa pulang. Jangan repot-repot kembali selama beberapa hari. Saya akan menelepon Anda ketika Tie Zhu pergi. “

Little Six tersenyum. Dia dengan cepat merespons dan pergi setelah memberi Wang Lin ekspresi kagum.

Malam itu, ibu Wang Lin membuat banyak makanan enak. Semua hidangan adalah favorit Wang Lin. Mereka makan dan berbicara tentang perubahan yang telah terjadi dalam 5 tahun terakhir ini.

Wang Lin tidak perlu makan dalam beberapa tahun terakhir ini, tetapi masakan ibunya berbau terlalu lezat untuk dilawan. < / p>

Selama percakapan, orang tua Wang Lin bertanya tentang gunung raksasa yang muncul di atas Sekte Heng Yue. Wang Lin ragu-ragu sebentar dan berbohong bahwa Heng Yue Sect pindah, jadi dia tidak akan bisa kembali sesering itu. Orang tuanya tidak meminta menggali lebih dalam tentang masalah ini. Mereka hanya mengatakan kepadanya untuk merawat tubuhnya.

Dalam 5 tahun terakhir ini, banyak yang berubah. Kerabat sering mengunjungi dan, dengan bantuan paman keempat, ayah Wang Lin bisa mendapatkan kembali bagiannya dari warisan keluarga.

Ayahnya tidak lagi banyak mengukir dirinya sendiri, tetapi ia menerima beberapa murid dan meneruskan perdagangannya.

Si Kecil Enam adalah yang paling pintar dari muridnya. Dia berhasil mempelajari 50 atau 60 persen dari keterampilannya.

Ketika Wang Lin mendengar ini, dia tersenyum dan berkata, “Ayah, saya melihat ukiran kayu yang dibuat Little Six. Mereka cukup baik, tidak seburuk yang Anda katakan. “

Ayah Wang Lin mendengus dan berkata,” Mereka masih terlalu miskin! Ketika saya mengajari Anda cara mengukir, Anda baru berusia 8 tahun, dan Anda sudah lebih baik darinya! ”

Ibu Tie Zhu menatap putranya dengan mata penuh cinta dan berkata, “Ya, Tie Zhu kami selalu lebih pintar dari mereka. Saya harus mengatakan, Tie Zhu, Anda tidak muda lagi. Dalam 5 tahun terakhir ini, banyak keluarga datang untuk bertanya tentang pernikahan. Ibu mendengar bahwa abadi juga dapat memiliki keluarga. Karena Anda kembali, tinggal sebentar dan pergi melihat mereka bersama ibu. Jika ada yang bagus, kita bisa memutuskan masalah ini. ” Wang Lin tertegun dan tersenyum sedih. “Ibu, berapa usiaku? Tolong jangan khawatir tentang ini. “Ibu Tie Zhu segera menjadi tidak senang dan menatap Wang Lin. “Anak nakal kecil, semua orang seusiamu di desa sudah memiliki anak-anak berlarian.” Wang Lin menggosok hidungnya dan berkata, “Bu, menciptakan keluarga adalah masalah besar. Tunggu beberapa tahun dan saya akan mengembalikannya. Bagaimana itu? “Ayah Tie Zhu melihat bahwa istrinya akan mengatakan lebih banyak. Dia batuk dan berkata, “Istri, mengapa kamu mengkhawatirkan hal-hal yang tidak berguna ini? Putra kami adalah abadi. Apakah Anda mengerti makhluk abadi? Bagaimana mereka bisa menikah dengan manusia? Tie Zhu mengatakan bahwa dia akan membawa kembali istri abadi. Apakah Anda mengerti? “Ibu Tie Zhu terdiam dan bergumam,” Apa yang baik tentang keabadian? Dewa dapat meninggalkan rumah dan tidak kembali selama 5 tahun. Jika saya memiliki daugher abadi dalam bidang hukum, maka putra saya mungkin bahkan tidak akan membawanya kembali setelah 10 tahun. “Wang Lin dengan masam tersenyum. Tepat ketika dia akan berbicara, ibunya memelototinya dan berkata, “Baiklah, aku akan mendengarkan ayahmu. Saya kira Anda memiliki pandangan yang ditetapkan pada sesuatu yang tinggi dan gadis-gadis di desa tidak akan menarik perhatian Anda. Ibu akan menunggu dan melihat gadis seperti apa yang kamu bawa kembali. “Ketika Wang Lin melihat bahwa ibunya marah, dia segera berkata,” Bu, jangan khawatir. Putramu pasti akan membawamu kembali menjadi daugher mertua yang baik. ”Setelah makan malam, orang tua Wang Lin mengajukan pertanyaan tanpa akhir sampai larut malam sebelum akhirnya mereka tidur.