Renegade Immortal – Chapter 704 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 704 | Baca Novel Online

Suara mengerikan menggema. Pada saat dao guntur turun di dalam tungku, nyala api ungu muncul. Dalam sekejap, lautan api muncul di dalam tungku. Kombinasi guntur dan api jauh lebih kuat!

Ekspresi Wang Lin suram. Energi asal dalam tubuhnya tidak bisa dibandingkan dengan orang tua itu, jadi dia tidak bisa menampilkan kekuatan penuh dari Heavenly Chop. Itu persis seperti yang dikatakan leluhur keluarga Huan, jika Wang Lin berada di langkah kedua, atau bahkan pada tahap Yin dan Yang, kekuatan Heavenly Chop-nya akan meningkat secara eksponensial.

Matanya menyala saat dia menyingkirkan pedang langit dan memandangi Thunder Beast. Wang Lin menggigit ujung jarinya dan menggunakan darahnya untuk menggambar simbol yang sangat kompleks.

Simbol ini dipenuhi dengan perubahan arah seolah-olah itu sudah ada sejak lama. Saat simbol ini muncul, Thunder Beast terkejut, dan itu memalingkan kepalanya yang besar ke arah Wang Lin.

“Segel ketiga, buka!” Wang Lin melambaikan tangannya dan simbol itu menembus semua guntur dan kilat sebelum mencetak pada dahi Thunder Beast.

Tubuh Thunder Beast gemetar, wajahnya menunjukkan ekspresi yang menyakitkan, dan kemudian mengeluarkan suara gemuruh yang mengejutkan. Saat tubuhnya bergetar, deretan duri keluar dari punggungnya. Duri ganas ini mengeluarkan kilatan dingin, dan kilat intens ritsleting di antara mereka. Aura mengerikan tiba-tiba muncul di dalam tungku.

Aura ini berisi kekuatan yang menantang surga. Jika berani menantang langit, maka tidak perlu menyebutkan mantra energi asal ini!

Tubuh Guntur Beast tiba-tiba tumbuh beberapa kali lebih besar. Petir perak yang bergerak di seluruh Petir Guntur berubah menjadi hitam!

Petir hitam membawa aura destruktif saat tiba-tiba keluar dari tubuh Petir Guntur. Binatang itu mengeluarkan raungan lain, lalu terbang ke langit dan bahasa binatang yang rumit keluar dari mulutnya. Ini membuat Thunder Beast dari Thunder Celestial Temple mulai bergetar. Itu keluar dari tungku dan berbaring di tanah dalam penyerahan, tidak berani melihat ke atas. Sebelumnya, ia merasa bahwa Thunder Beast yang lain hanya sedikit lebih kuat dari dirinya sendiri, tetapi kebanggaannya membuatnya berani bertarung.

Namun, rasa takut yang dalam datang dari jiwanya kali ini. Thunder Beast yang lain tiba-tiba berubah menjadi leluhurnya, dan itu adalah sesuatu yang tidak bisa ia tolak!

Setelah Thunder Beast melepaskan segel ketiga, tubuhnya ditutupi oleh petir. Pada saat ini, jumlah petir mencapai puncaknya dan petir hitam mulai menyebar. Badai hitam meluas seperti orang gila.

Pada saat ini, tubuh penjaga langit mulai melepaskan cahaya keemasan. Cahaya keemasan perlahan berubah merah dan kemudian oranye, dan kekuatan yang dikandungnya menjadi lebih kuat.

Boom! Badai petir menutupi seluruh tungku dan retakan yang tak terhitung tiba-tiba muncul, dan retakan ini terus berkembang.

Boom! Pukulan penjaga langit mendarat di tungku, menyebabkan lebih banyak retakan muncul.

Kekuatan kuat menyebar ke mana-mana, dan energi asal Guntur Daois melonjak ke tungku seperti orang gila. Dia tidak punya waktu untuk merasakan sakit atas penggunaan energi asal, karena ini adalah pertempuran paling sulit yang dia miliki sejak menjadi seorang utusan dari Kuil Surgawi Guntur. Itu adalah pertarungan hidup dan mati!

Namun, kecepatan di mana energi asalnya memasuki tungku tidak bisa menyamai kekuatan gabungan dari Thunder Beast setelah segel ketiga dilepaskan dan penjaga langit wayang. Pada saat krisis ini, mata Wang Lin menjadi dingin. Dia tidak mengambil pedang besar itu tetapi mengangkat jarinya dan tanpa ampun menebas!

“Heavenly Chop!”

Rumble! Sebuah ledakan yang tak terlukiskan menggemakan langit dan bumi. Tungku raksasa tiba-tiba meledak!

Ada petir hitam pada masing-masing fragmen, dan kemudian ada serangkaian ledakan lainnya ketika fragmen-fragmen itu meledak sekali lagi!

Ekspresi Wang Lin sangat mematikan pucat. Setelah menggunakan dua Heavenly Chops, dia benar-benar rendah pada energi asal, hampir sampai titik tingkat kultivasinya jatuh. Jika dia kehilangan bahkan sepotong lagi, tingkat kultivasinya mungkin akan jatuh.

Tubuhnya berkedip dan dunia di sekitarnya kembali normal. Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Meskipun wajahnya pucat, matanya bahkan lebih dingin dari sebelumnya.

Tubuh Thunder Daoist muncul di udara. Dia batuk seteguk darah dan langsung berbalik untuk melarikan diri. Dia takut. Dia telah berjuang dalam pertempuran yang tak terhitung jumlahnya tetapi tidak pernah menemukan sesuatu yang aneh. Meskipun musuh hanyalah seorang penanam langkah pertama, semua mantra dan harta yang dimilikinya membuat kulit kepalanya mati rasa dan dua sinar energi pedang membuatnya hanya membenci dirinya sendiri karena tidak dapat melarikan diri lebih cepat!

Boneka penjaga langit dengan cepat mengejar Thunder Daoist. The Thunder Beast mengeluarkan raungan dan juga diikuti setelah penjaga surga. Mereka secara bertahap menghilang di cakrawala …

Wang Ping dengan lembut berkata, “Ayah … Apakah yang dia katakan benar …”

Dalam pertempuran tadi, Thunder Daoist tidak termasuk Wang Ping dan Qing Yi dalam mantranya, karena dia tidak berani memprovokasi dua sinar energi pedang di dalam Wang Ping.

Ekspresi Wang Lin sangat pucat. Dia perlahan berbalik dan menatap Wang Ping. Setelah lama, dia mengangguk.

Wang Ping menatap ayah ini dan sedikit tersenyum. Senyum ini benar-benar tanpa beban, dan dia dengan tenang berkata, “Ayah, apakah ini alasan sebenarnya kamu tidak membiarkan saya berkultivasi dan mengapa saya masih belum memiliki anak dengan Qing Yi…. Karena saya sudah mati … “

Mata Wang Lin mengungkapkan kesedihan saat dia memandang Wang Ping dan dengan lembut berkata,” Kamu belum mati … “

Wang Ping menggelengkan kepalanya dan tersenyum. “Ayah, kamu mengajari saya bahwa jika saya bertemu gunung, saya bisa memanjatnya; jika saya bertemu sungai, saya bisa menyeberanginya; bahkan jika saya bertemu langit, saya bisa berjalan melawan mereka. Ayah, terima kasih …

“Sebenarnya, saya sudah punya jawaban untuk pertanyaan ini sejak lama, tapi saya tidak berani menghadapinya, untuk mengkonfirmasinya …

< "Mengapa saya tidak bisa berkultivasi, mengapa saya tidak bisa memiliki ahli waris, mengapa saya tidak pernah sakit lebih dari 70 tahun. Aku belum pernah merasa lelah sebelumnya. Mengapa saya bisa merasakan dengan jelas bahwa akhir saya telah tiba sementara tubuh saya tidak merasakan apa-apa ... Saya akhirnya mengerti sekarang. "

Wang Ping menatap Wang Lin. Senyumnya mengungkapkan sifat riangnya, tetapi ada sedikit keengganan di dalamnya …

“Ayah, aku, Wang Ping, tidak punya ibu, hanya ayah. Terima kasih telah menemani saya. “Wang Ping merasakan matanya berair, tetapi dia menemukan bahwa dia tidak memiliki air mata.

” Ternyata saya bahkan tidak memiliki air mata … “Wang Ping dengan pahit menatap matanya. ayah dan dengan lembut berkata, “Ayah, berhati-hatilah … Ping Er gagal menepati janji menemani Anda selama beberapa generasi …”

Kesedihan di mata Wang Lin menjadi lebih kuat. Setelah Liu Mei menyerahkan Wang Ping kepadanya, ia memberi makan Wang Ping obat dan menggunakan gunturnya sendiri untuk membantu menyembuhkannya. Namun, pada akhirnya, dia mengetahui bahwa Wang Ping telah lama mati, lama sekali …

Kehidupan seorang manusia sangat singkat, dan itu sama untuk roh yang marah. Apa yang ada hanyalah sepotong jiwa yang dikelilingi oleh kebencian, sehingga tidak bisa kembali ke siklus reinkarnasi. Ini adalah bentuk sebenarnya dari roh dendam!

Apa yang diberikan Liu Mei kepada Wang Lin adalah fragmen jiwanya!

Fragmen jiwa ini tidak dapat berkultivasi karena tidak dapat berkultivasi! Jika mencoba berkultivasi, aura dendam akan aktif dan akan sepenuhnya hilang.

Wang Ping tidak dapat mengolah secara rahasia dari Wang Lin, karena tubuhnya terbuat dari energi pedang …

< > Menggunakan satu sinar energi pedang untuk membentuk daging dan sinar energi pedang lain untuk melindungi jiwa, ini adalah Wang Ping! Pertumbuhan ini dilakukan hanya dengan mantra …

Lebih dari 70 tahun kehidupan, semua pertumbuhan Wang Ping adalah karena mantra surgawi Wang Lin.

Wang Lin berbisik, “Janji Anda akan terkabul, percayalah padaku.”

Wang Ping memandang ayahnya sambil memegang tangan Qing Yi dan dengan lembut berkata, “Ayah, lepaskan Qing Yi pergi …”

Dia berbalik dan menatap Qing Yi. Dia mengungkapkan senyum lembut dan dengan lembut berkata, “Jika ada kehidupan setelah kematian, jika aku bereinkarnasi, aku akan datang dan menemukanmu, Qing Yi …”

Saat air mata turun di pipi Qing Yi, dia membukanya Mulutnya seolah ingin mengatakan sesuatu. Wang Ping menggelengkan kepalanya ketika dia menatap langit dan dengan lembut berkata, “Ayah, Qing Yi, aku akan pergi …”

Mata Wang Ping mengungkapkan rasa keengganan yang kuat. Dia ingin bersama Qing Yi dan menemani ayahnya selamanya…. selamanya …

Dalam keadaan kesurupan, ia tampaknya telah kembali ke masa kecilnya. Dalam 19 tahun dia tinggal di desa pegunungan, dia minum obat dan menunjukkan senyum bahagia.

“Ayah, obatnya sangat pahit …”

Dia sepertinya melihat Ayah menggunakan mantra untuk membubarkan aura kebencian di tubuhnya setiap malam. Dia bisa melihat bahwa obatnya tidak diserap oleh tubuhnya tetapi oleh jiwanya.

Karena tubuhnya tidak bisa menyerap obat …

Seolah-olah dia bisa melihat bahwa tubuhnya adalah sinar energi pedang emas. Dia juga bisa melihat bahwa ada sinar energi pedang emas lain yang melilit jiwanya.

“Tidak heran aku selalu bermimpi berada di dunia emas selama masa kecilku …”

Wang Mata Ping tertutup …

Pada saat ini, tubuhnya melepaskan cahaya keemasan dan berubah menjadi sinar energi pedang yang berdiri di samping Wang Lin. Setelah itu, sinar energi pedang lain muncul.

Yang tersisa hanyalah bola cahaya putih yang diam-diam mengambang di sana. Ada benang hitam bergerak di dalam bola putih.

Benang hitam ini adalah irisan terakhir dari kebencian!

Wang Lin menatap bola cahaya putih untuk waktu yang lama sebelum mengangkat nya tangan dan dengan lembut menyeka bola. Benang hitam itu menghilang …

Setelah mengalami satu siklus reinkarnasi, semua kebencian anak-anak Wang Lin akhirnya bubar. Air mata keluar dari matanya saat dia dengan lembut memegang bola cahaya seolah-olah dia sedang menggendong bayi itu saat itu.

Angin mulai bertiup, dan bola cahaya menunjukkan tanda-tanda menghilang, tetapi Wang Lin tidak melepaskan. Wang Lin tahu bahwa jika dia melepaskan, maka Wang Ping yang telah dimurnikan akan kembali ke siklus reinkarnasi.

“Ping Er, janjimu akan menjadi kenyataan!” Wang Lin mengambil bola cahaya dan menekannya di antara alisnya. Ia memasuki surga yang menantang manik dan beristirahat di sebelah jiwa Li Muwan yang baru lahir.

“Mulai sekarang, ibumu Wan Er …” Wang Lin berbalik dan berjalan ke kejauhan.

“Ayah …” Qing Yi berlutut di tanah. Kesedihan di matanya tidak lebih lemah dari Wang Lin. Mata Qing Yi dipenuhi air mata saat dia berkata dengan lembut, “Ayah, saya punya janji dengan Wang Ping. Bahkan jika itu ke akhirat, aku akan menemaninya! Bawa aku pergi bersamamu, bahkan jika itu hanya sebagai fragmen jiwa. Saya akan pergi ke mana saja selama saya bisa menemani Wang Ping! Ayah, kaulah yang akan menyuruhku untuk selalu menemani Wang Ping! “” Kamu tidak akan menyesal? “” Tidak menyesal! “Wang Lin pergi, dan bersamanya adalah jiwa penyesalan Qing Yi. Di bawah matahari terbenam, tubuh lamanya berangsur-angsur berubah. Rambutnya tidak lagi beruban dan menjadi hitam. Punggungnya yang sedikit membungkuk perlahan menjadi lurus. Wang Lin dari 70 tahun yang lalu perlahan berjalan menuju kehampaan … Siklus reinkarnasi berakhir …