Renegade Immortal – Chapter 705 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 705 | Baca Novel Online

Tidak jauh, Thunder Beast masih terbaring di tanah, dan tubuhnya gemetaran tanpa sadar. Setelah melihat sosok Wang Lin menghilang ke dalam kehampaan, ia ragu-ragu sebelum mengikuti Wang Lin.

Dalam kehampaan, rambut hitam Wang Lin bergerak tanpa angin. Tidak ada suka atau duka di matanya; seolah-olah dia telah melihat semua yang ada di dunia ini.

Wang Ping bukan satu-satunya yang telah melalui siklus reinkarnasi, Wang Lin sendiri juga melakukannya.

Kultivasinya telah menembus tahap awal Ascendant dan mencapai tahap pertengahan Ascendant. Wilayah kekuasaannya juga berhasil menembus tahap akhir Ascendant selama siklus reinkarnasi ini.

Dengan cukup banyak selestial jade, Wang Lin yakin untuk menjadi pembangkit tenaga Ascendant tahap akhir yang sebenarnya!

“Saat itu datang kepada para kultivator Yin dan Yang, sementara saya bisa menang melawan para kultivator Yin Ilusi, pertempuran akan sangat sulit, dan setiap pertempuran akan menghabiskan energi asal yang berharga. Saat ini energi asal saya telah mencapai garis bawahnya, sehingga tidak sedikit pun dapat digunakan lagi. Sedangkan untuk pembudidaya Corporeal Yang, saya tidak cocok. Jika saya bertemu satu, saya harus cepat-cepat melarikan diri! “

Wang Lin mulai merenung.

” Perbedaan antara langkah pertama dan langkah kedua memang merupakan celah besar yang bisa ‘ tidak mudah disilangkan. Bahkan jika kultivasi saya mencapai tahap akhir Ascendant, tanpa energi asal, saya tidak cocok untuk pembudidaya Yin dan Yang! Tapi bagaimana cara mendapatkan energi asal … “

Wang Lin melangkah menuju kehampaan dan dengan cepat menerobos atmosfer, menyerbu bintang-bintang menuju ke mana boneka selestial dan Thunder Beast pergi. Di belakangnya, Binatang Guntur dari Kuil Surgawi Guntur masih mengikutinya tetapi menjaga jarak tertentu.

“Hal terpenting sekarang adalah mendapatkan cukup giok langit dan kemudian menemukan cara untuk meningkatkan energi asal saya. “Mata Wang Lin menyala dan mengungkapkan tatapan tegas.

Di antara bintang-bintang, ia menampar tasnya memegang dan kompas bintang segera terbang keluar. Dia duduk di lampu perak dan terbang di antara bintang-bintang.

The Thunder Beast di belakangnya terkejut, kemudian berubah menjadi sambaran petir dan dengan cepat mengejar Wang Lin.

Wang Lin sudah tahu bahwa Thunder Beast mengikutinya. Dia melakukan perjalanan dengan kecepatan penuh ke tempat penjaga langit itu.

Cahaya perak membentang melintasi ruang saat bergerak melalui bintang-bintang seperti pelangi.

Tak lama setelah itu, mata Wang Lin menjadi dingin dan dia mendengar suara ledakan. Tidak jauh, Thunder Daoist berada dalam kondisi yang sangat menyesal. Dia memiliki sambaran petir di tangannya saat dia bertarung dengan boneka selestial, tetapi dia terus-menerus didorong mundur.

Di sebelahnya adalah Thunder Beast yang memiliki segel ketiga dilepaskan. Ia mengeluarkan raungan dan menyerang seperti orang gila, klaksonnya melepaskan sambaran petir yang kuat. Ini membuat Thunder Daoist harus cepat menghindar setiap saat, membuat wajahnya pucat dan menunjukkan sedikit keputus-asaan.

Guntur Taois melihat cahaya perak mendekat dari kejauhan, dan ketika dia menyadari itu adalah Wang Lin, keputusasaan di matanya menjadi lebih kuat. Dia sudah menggunakan sebagian besar energi theorigin di tubuhnya, dan jika dia menggunakan lagi, tingkat kultivasinya akan turun dan dia tidak akan pernah bisa mencapai tahap Corporeal Yang! Juga, dia sangat ketakutan, terutama dari dua sinar energi pedang itu!

Mata Wang Lin dingin. Dia harus membunuh Daois Guntur ini! Orang ini adalah seorang utusan dari Kuil Surgawi Guntur. Jika dia tidak terbunuh dan diizinkan melarikan diri, maka akan ada masalah yang tak berkesudahan di masa depan.

Wang Lin menampar tasnya memegang dan tujuh pedang berharga terbang keluar, membentuk Formasi Pedang Tujuh Bintang. Pedang-pedang ini bersiul ke arah Guntur Daois.

Boneka penjaga langit mengeluarkan cahaya oranye saat ia melemparkan pukulan ke Guntur Daois, mendorongnya kembali. Klakson Binatang Guntur di belakangnya mengeluarkan suara mendesis, dan kemudian sambaran petir menyerbu langsung di belakang Guntur Daoist.

Ekspresi Guntur Daois berubah suram. Sepanjang jalan di sini, binatang dan boneka ini terus-menerus menyerangnya seperti ini, membuatnya mustahil untuk melarikan diri dengan kecepatan penuh. Juga, meskipun ia dapat melakukan perjalanan melalui ruang tanpa Thunder Beast, kecepatannya jelas lebih lambat.

Pada saat ini, formasi pedang tujuh bintang tiba dan mengelilingi Thunder Daoist. Saat energi pedang menghambur ke tubuh ini, Thunder Daoist mengeluarkan batu giok dan menghancurkannya. Setelah menghancurkannya, guntur dan kilat terbang di sekelilingnya, membentuk penghalang.

Formasi pedang tujuh bintang menusuk penghalang, menyebabkan serangkaian ledakan meledak.

The penghalang petir bergetar hebat. Di dalam, Guntur Daois menatap Wang Lin dan segera berkata, “Rekan Penggarap Xu, saya ceroboh dalam masalah ini, tapi mengapa mendorongnya sejauh ini ?! Saya adalah anggota dari Thunder Celestial Temple, jadi jika Fellow Cultivator membunuh saya, Anda akan merasa sulit untuk bergerak di dalam Sistem Bintang Allheaven! “

” Jika saya tidak membunuh Anda, saya Masih sulit bergerak di Allheaven Star System! ”kata Wang Lin dengan suara dingin. Kemudian dia menampar tasnya, menyebabkan bendera jiwa satu miliar jiwa muncul. Bendera selebar 30 kaki mengeluarkan ratapan hantu yang bisa mengguncang jiwa asal seseorang.

Dengan satu goyangan, semua fragmen jiwa terbang keluar. Di antara mereka, belum lagi fragmen jiwa Soul Transformation, bahkan ada beberapa fragmen jiwa Ascendant.

Setelah jiwa keempat kembali, meskipun jumlah fragmen jiwa biasa masih belum mencapai satu miliar, bendera saat ini kekuatan bahkan lebih kuat daripada yang ada di planet Suzaku!

Lagipula, terlalu banyak fragmen jiwa penggarap yang kuat.

Fragmen jiwa yang tak terhitung jumlahnya terbang keluar dan mengelilingi daerah itu. Kemudian fragmen jiwa yang kuat semuanya bergabung bersama, membentuk tiga jiwa utama utama!

Jiwa primer pertama adalah Qilin hitam besar. Matanya memancarkan tatapan dingin dan sangat ganas.

Jiwa primer kedua adalah raksasa hitam setinggi 30 kaki. Tubuhnya memancarkan energi jiwa yang kaya dan melepaskan aura yang bisa mengguncang jiwa seseorang.

Jiwa primer ketiga adalah jarum hitam kecil. Itu hampir tidak terlihat; bahkan jika seseorang memeriksa dengan akal ilahi mereka, mereka akan merasa sulit untuk memperhatikan keberadaannya. Tubuh utamanya adalah jiwa keempat yang paling misterius!

Tiga jiwa utama utama ini adalah perpaduan dari semua fragmen jiwa di dalam bendera. Ini adalah mantra paling kuat yang bisa digunakan Wang Lin dengan bendera satu miliar jiwa jiwa sekarang.

Wang Lin berteriak, “Bunuh!”

Tiga jiwa utama utama segera bergegas dan mulai menyerang penghalang guntur bersama dengan boneka penjaga langit, Binatang Guntur, dan formasi pedang tujuh bintang.

Murid Guntur Daois menyusut, kemudian ekspresinya berubah pucat dan keputusasaannya menjadi semakin kuat. Boneka dan Binatang Guntur sudah sulit baginya untuk ditangani, dan sekarang tiga jiwa yang kuat telah muncul. Daois Guntur percaya bahwa dia akan terbunuh dalam beberapa saat setelah penghalang rusak.

“Xu Mu !!! Jangan paksa saya! Semua pembawa pesan dari Thunder Celestial Temple memiliki mantra yang menyelamatkan jiwa. Paling-paling, aku akan mengorbankan hidupku>

Dia merasa sangat pahit di hatinya. Menggunakan mantra itu tidak akan menjadi masalah besar jika dia memiliki energi asal yang cukup, tetapi jika tidak, itu akan menghabiskan masa hidupnya>

Yang paling penting, dia tidak percaya bahwa dia bisa menyakiti Wang Lin dengan harta yang menyelamatkan jiwa. Kedua sinar energi pedang itu paling membuatnya takut dan membuat kulit kepalanya mati rasa. Begitu dia menggunakan mantra penyelamat nyawa, dia takut bahwa satu-satunya jalan yang tersisa baginya adalah kematian.

Mata Wang Lin tenang saat dia perlahan berkata, “Kaulah yang memaksaku dan bukan aku siapa yang memaksamu! “

Thunder Daoist dengan pahit berkata,” Tidak ada kebencian yang tak terpecahkan di antara kami. Apa yang harus saya lakukan agar Anda membiarkan saya pergi ?! ”

Wang Lin menatap Thunder Daoist di dalam penghalang. Dia merenung sejenak sebelum berkata, “Kenali aku sebagai tuanmu dan biarkan aku meninggalkan jejak padamu!”

Thunder Daoist merenung. Pada saat ini, penghalang di sekitarnya bergetar hebat karena serangan dari luar dan hampir runtuh. Thunder Daoist mengepalkan giginya dan berkata, “Oke, orang tua ini setuju!”

Hatinya berubah menjadi ganas dan dia berpikir, “Tingkat kultivasi orang ini tidak lebih tinggi dari saya. Bahkan jika dia mencetak orang tua ini sebagai budaknya, itu tidak akan bertahan terlalu lama. Setelah ini saya memulihkan kultivasi saya, saya akan melarikan diri dan melaporkannya ke Thunder Celestial Temple. Kemudian Kuil Surgawi Guntur akan mengirim orang untuk membunuhnya untuk menenangkan amarahku! “

Wang Lin perlahan berkata,” Buka penghalang! “

Guntur Daois ragu-ragu sebentar. Penghalang itu akan runtuh. Matanya menyala saat dia melambaikan tangan kanannya dan penghalang segera menghilang.

Saat itu menghilang, jantung Thunder Daoist melonjak. Formasi tujuh bintang pedang tepat di sebelahnya dan kepalan tangan boneka penjaga langit berhenti tiga inci darinya.

Mata Guntur Beast mengeluarkan petir yang mengeluarkan suara letusan, dan matanya tidak baik. < / p>

Tiga jiwa utama utama berputar-putar dan kadang-kadang mengarahkan tatapan dingin pada Thunder Daoist.

Saat Wang Lin menatap Thunder Daoist, matanya mengungkapkan cahaya misterius. Dia menampar tasnya memegang dan bendera pembatasan terbang keluar. Wang Lin mengibarkan bendera dan semua larangan terbang keluar, membentuk formasi pembatasan emas di hadapan Wang Lin.

Tangan kirinya membentuk segel dan menunjuk pada formasi pembatasan. Formasi pembatasan mengeluarkan cahaya keemasan sebelum terbang langsung ke Thunder Daoist.

Thunder Daoist tidak mengelak tetapi mengepalkan giginya dan membiarkannya masuk di antara kedua alisnya. Formasi pembatasan menembus tubuhnya dan langsung menuju jiwa asalnya. Saat itu bersentuhan dengan jiwa asal, formasi pembatasan meleleh dan benar-benar mengelilingi jiwa asalnya.

Ketika dia melihat ini, dia berpikir, “Pembatasan ini agak aneh, tetapi tidak ada batasan yang dapat menahan dampaknya. energi asal. Setelah energi asal lelaki tuanya pulih, aku akan menghancurkan formasi! “

” Ini hanya langkah pertama dari pembatasan, ada langkah kedua! “Setelah Wang Lin selesai berbicara, dia melangkah ke kompas bintang dan terbang ke kejauhan.

Thunder Daoist harus mengikuti. Dengan begitu banyak bahaya di sekitarnya, ia harus mengikuti. Dari jauh, Binatang Guntur dari Kuil Surga Guntur melihat ini. Dia ragu-ragu sebentar dan kemudian berbalik untuk melarikan diri.

Dengusan dingin Wang Lin berasal dari kekosongan, menyebabkan Binatang Guntur bergetar. Menjadi terlalu takut untuk melarikan diri, jadi itu mengikuti Wang Lin.

Ketika dia mengejar Thunder Daoist, Wang Lin memperhatikan bahwa ada planet abu-abu tidak jauh dari sana. Ini adalah planet yang ditinggalkan. Tidak ada energi spiritual yang datang dari planet ini, dan sepertinya juga tidak ada kehidupan di sana.

Kecepatan Wang Lin sangat cepat saat ia menyerang langsung ke planet ini. Tak lama setelah itu, ia tiba di atas planet kelabu. Bumi kelabu dan badai mengamuk di seluruh planet ini. Itu juga ditutupi dengan gas mematikan yang akan segera membunuh manusia.

Setelah mendarat di planet ini, kaki kanan Wang Lin menginjak tanah, dan setelah gemuruh yang keras, sebuah jurang muncul. Jari Wang Lin membentuk pedang dan menembakkan sinar energi pedang yang dengan cepat bergerak di dalam jurang.

Segera, sebuah gua baru diukir oleh energi pedang!

Wang Lin melangkah ke gua dan Thunder Daoisted dipaksa masuk juga.

Gua ini sangat besar, dengan total empat kamar dan aula besar di tengah. Energi pedang masih melekat di dinding. Ada juga abu yang jatuh dari dinding. Wang Lin melambaikan lengan bajunya dan embusan angin meniup semua puing-puing di luar gua.

Ketika Wang Lin berbalik untuk melihat Thunder Daoist, matanya mengungkapkan cahaya yang misterius dan tak terlihat, dan dia berkata, ” Setelah pembatasan kedua, aku tidak akan membunuhmu! “

Guntur Daois diam-diam merenung dan melihat bahaya yang masih ada di sekitarnya. Setelah lama, dia mengangguk. “Oke.”

Wang Lin duduk dalam posisi lotus dan kedua tangannya membentuk banyak segel. Satu demi satu, pembatasan keluar dan jatuh di tubuh Thunder Daoist. Pada saat yang sama, Wang Lin berkata, “Ketika saya meletakkan jejak saya, Anda tidak harus menolak. Jika tidak, jangan salahkan saya karena tidak menepati janji saya! “

Thunder Daoist tetap diam dan menutup matanya. Dia menyeringai di dalam hatinya. “Saya ingin melihat batasan apa yang bisa Anda tempatkan. Tunggu sampai orang tua ini memulihkan energi asalnya, maka saya dapat dengan mudah melanggar batasan apa pun! “

Ekspresi Wang Lin menunjukkan jejak kesuraman. Hanya dengan menyaring lelaki tua itu menjadi penjaga surga, dia bisa merasa benar-benar aman. Di matanya, Thunder Daoist memenuhi persyaratan untuk disempurnakan menjadi penjaga surgawi. Juga, dengan Thunder Beast di luar, dengan menggabungkan keduanya, tingkat keberhasilan akan meningkat banyak.

Selain itu, bahkan jika gagal, itu tidak masalah, karena tidak akan ada kerugian untuk Wang Lin.

Wang Lin memuntahkan seteguk energi asal yang berubah menjadi simbol yang tak terhitung jumlahnya. Setiap simbol jatuh pada Thunder Daoist satu per satu.

Thunder Daoist tiba-tiba membuka matanya dan menatap Wang Lin. Setelah waktu yang lama, hatinya mendengus dingin dan dia menutup matanya sekali lagi. Dia membiarkan energi asal Wang Lin masuk dengan bebas ke dalam tubuhnya. Pada saat matanya terpejam, mata Wang Lin bersinar dan dia menampar tasnya. The Soul Lasher muncul di tangannya dan dia dengan kejam mencambuk Thunder Daoist. Petir Daoist membuka matanya sekali lagi dan berteriak, “Apa yang kamu lakukan?!” Kecepatan Wang Lin terlalu cepat, dan cambuknya bahkan lebih cepat. Pada saat Thunder Daoist berbicara, cambuk menghantam tubuhnya. Itu bukan hanya sekali. Pada saat itu mendarat di tubuhnya, Lasher Jiwa melambai enam kali. Dalam sekejap, Thunder Daoist dipukul enam kali! Saat suara cambuk bergema, tubuh Thunder Daoist bergetar. Ekspresinya berubah pucat dan matanya redup. Di belakangnya, jiwa asalnya terlempar sejauh tujuh kaki dari tubuhnya. Dia baru saja akan membalas ketika penjaga surga melangkah maju dan Petir Guntur meraung. Tiga hantu utama utama jiwa meraung juga bergema di gua. Pada saat ini, formasi pedang tujuh bintang mengeluarkan energi pedang yang kuat dan tujuh pedang menyatu menjadi satu dan ditebang. Tujuh binatang buas di dalam pedang mengeluarkan suara gemuruh yang menyatu, mencegah upaya Guntur Daois untuk kembali ke tubuhnya. Di atas jiwa asal Guntur Daois adalah pembatasan yang telah ditempatkan Wang Lin sebelumnya. Itu mengambil bentuk jaring petir yang memerangkap jiwa asal Guntur Daois.