Renegade Immortal – Chapter 711 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 711 | Baca Novel Online

Kabutnya sangat tebal sehingga mencegah perasaan ilahi-Nya dari menyebar terlalu jauh. The Thunder Beast mengeluarkan raungan dan masuk ke dalam kabut. Guntur menutupi tubuhnya saat turun melalui kabut.

Guntur mencairkan kabut dalam jumlah besar saat mereka turun. Duduk di Thunder Beast, mata Wang Lin menyala dan dia menampar tasnya. Formasi pedang tujuh bintang terbang keluar dan dengan cepat berputar untuk membersihkan jalan.

Dengan pengalaman dari waktu lalu, Wang Lin memiliki pemahaman yang baik tentang planet Yun Xia. Kecepatannya tidak cepat dan bahkan bisa dianggap lambat. Setiap kali Thunder Beast mengeluarkan raungan dan ingin pergi lebih cepat, Wang Lin akan menghentikannya.

Meskipun kecepatannya lambat, itu stabil. Dengan formasi pedang tujuh bintang, mereka dengan mudah membersihkan jalan dan mendekati permukaan planet.

Wang Lin menghitung jarak yang diperlukan baginya untuk melewati kabut terakhir kali, dan kapan harus Sudah kurang dari 1.000 kaki tersisa, dia tiba-tiba merasakan perasaan krisis di hatinya.

The Thunder Beast mendeteksi bahaya ini lebih awal. Tanpa menunggu pesanan Wang Lin, segera berubah arah dan ditagih keluar.

Tentakel ramping muncul seperti afterimage dan menyapu di mana Wang Lin berada. Itu terlalu cepat dan sepertinya hanya membuat lubang kecil melalui kabut.

Untungnya, Thunder Beast menghindar dengan cukup cepat. Tentakel yang direntangkan melambai-lambai sebelum segera menarik diri. Namun, ketika sedang mundur, ia melilit formasi pedang bintang tujuh Wang Lin. Tampaknya membawa kekuatan bagian yang kuat saat menarik formasi pedang tujuh bintang ke bawah.

Ekspresi Wang Lin suram. Jika dia tidak tahu bahaya dan telah bergegas turun, dia tidak akan bisa menghindari tentakel.

Untungnya, dia tidak pergi terlalu cepat, sehingga Thunder Beast bisa menghindarinya. Tentakel berisi kemampuan yang kuat. Ketika menyentuh formasi pedang bintang tujuh, itu membuatnya jadi dia tidak bisa mengendalikan pedang.

“Tentakel ini terlihat akrab …” Wang Lin diam-diam merenung sebentar sebelum matanya menyala dan dia mengenali asal dari tentakel.

Wang Lin tersentak. “Hal ini sangat mirip dengan bentuk ketiga Moongazer Ular!”

Ular Moongazer memiliki tiga bentuk. Bentuk pertama adalah bentuk tidak aktif tanpa kekuatan ofensif. Ketika Wang Lin pertama kali datang ke sini, itu adalah kondisi dimana Moongazer Serpent berada.

Bentuk kedua adalah ketika semua tentakel ditarik dan Moongazer Serpent akan berubah menjadi berbagai bentuk. Moongazer Serpent saat ini berada di negara ini.

Bentuk ketiga adalah bentuk serangan. Semua tentakel akan diperpanjang dan bisa memperpanjang selama Moongazer Serpent itu sendiri. Jika seseorang menemukan Moongazer Serpent dalam bentuk ini, mereka harus melarikan diri, atau mereka akan diserang.

Memikirkan hal ini, ekspresi Wang Lin menjadi semakin suram. Dia melihat sisa 1.000 kaki kabut dan mulai ragu-ragu.

“Ketika saya datang ke sini terakhir kali, ada dua Ular Moongazer di sini. Satu berada di kondisi pertama dan yang kedua sedang tidur. Mengapa mereka berubah sekarang? Saya tidak tahu dari mana Moongazer Serpent milik tentakel itu, “Wang Lin merenung sejenak. Jika dia pergi sekarang, tidak hanya dia akan membuang-buang waktu mengumpulkan Buah Surgawi Ketinggian, dia juga akan kehilangan formasi pedang tujuh bintang.

“Aku kehilangan harta sebelum aku bahkan mendekati!” Wang Lin Mata menyala dan mengungkapkan tatapan tegas. Dia benar-benar tidak mau pergi seperti ini. Dia menepuk kepala Thunder Beast dan kemudian menerjang melalui kabut, tetapi itu tidak mengeluarkan raungan.

Setelah meninggalkan kabut, indera ilahi-Nya tidak lagi terhambat. Adegan yang muncul di depannya membuatnya menghirup udara dingin.

Bumi benar-benar berbeda dari sebelumnya. Tanaman yang bergoyang dari sebelumnya telah menghilang dan diganti dengan tentakel yang panjang. Tentakel ini berwarna merah gelap dan mengeluarkan kekuatan misterius. Ini membuat kulit kepala Wang Lin tergelitik.

Rasa ilahi-Nya menyebar dan dia dengan hati-hati memindai daerah itu sebelum menghembuskan napas lega.

“Panjangnya hanya 10.000 kaki. Itu berarti hanya menuju bentuk ketiga tetapi belum sepenuhnya terbangun. Namun, tanpa stimulasi, tidak mungkin bagi Ular Moongazer menjadi seperti ini … Seseorang pasti datang ke sini dalam 100 tahun terakhir! “Wang Lin mengerutkan kening.

” Namun, bahkan jika seseorang datang, itu adalah tidak mungkin bagi mereka untuk merangsang itu berubah menjadi bentuk ketiga … Hal ini aneh! “Wang Lin melompat dari Thunder Beast dan merenung. Dia melihat ke arah Thunder Beast dan berbicara seolah-olah dia sedang berbicara dengan seseorang. “Dengan kemampuanmu, kamu seharusnya bisa mendeteksi bahaya di sini. Jika Anda masih tidak mau kembali ke kereta perang, itu hanya akan meningkatkan bahaya bagi kita berdua! “

Thunder Beast melambaikan kepala besarnya dan mulai merenung. Itu melirik tentakel yang keluar dari tanah dan menunjukkan ekspresi jijik.

Wang Lin mengerutkan kening dan hanya memutuskan untuk mengabaikannya. Dia bergerak maju tanpa menimbulkan gangguan. Dia bergerak perlahan dan hati-hati saat dia berjalan di antara tentakel.

Di matanya, masing-masing tentakel ini berisi kekuatan serangan yang menakutkan.

Sementara Wang Lin terbang, salah satu tentakel di depannya tiba-tiba menyerang ke arahnya. Sebuah kekuatan yang kuat bergegas ke arahnya.

Angin kuat yang diciptakan oleh kekuatan ini meniup rambut Wang Lin ke belakang. Angin itu seperti pisau saat mengenai wajahnya. Dia telah waspada dan dengan hati-hati mengamati tentakel ini. Ketika tentakel menyerang, dia melihat akar tentakel sedikit berubah.

Dalam sekejap, Wang Lin berteleportasi. Dia begitu cepat sehingga menciptakan afterimage. Tentakel mengenai afterimage sebelum perlahan-lahan menarik dan kembali normal.

Sosok Wang Lin muncul di udara. Dia menatap tentakel di tanah dan alisnya merajut lebih erat.

“Untuk membuat Moongazer Serpent jatuh di bawah pengaruh Buah Ascension Surgawi, mereka harus digunakan pada titik sensitifnya. Namun, melakukan itu akan merepotkan dengan tentakel ini. “

Setelah merenung sebentar, Wang Lin menampar tasnya memegang dan sejumlah besar Buah Ascension Surgawi terbang di sekitarnya. Mata Wang Lin menyala, tangan kanannya mengulurkan tangan, dan dia berkata, “Perbaiki!”

Suara ledakan renyah bisa terdengar saat Buah Surgawi Langit semua hancur dan berubah menjadi cairan merah yang terkondensasi bersama.

Tangan Wang Lin membentuk segel saat dia meludahkan seteguk energi asal yang mengelilingi cairan. Energi asalnya berubah menjadi api dan kemudian kabut merah mulai disaring keluar dari cairan.

Mata Wang Lin menjadi dingin ketika ia meraih kabut dan menyerbu ke tanah. Dia mendorong tangannya ke bawah dan kabut merah bergegas menuju tentakel.

Dalam sekejap mata, kabut itu menyebar lebih dari 1.000 kaki. Kabut merah yang tebal mengelilingi tentakel. Tentunya jauh lebih mudah bagi tentakel untuk menyerap buah-buahan dalam bentuk kabut.

Lusinan tentakel di dalam area tersebut secara bertahap memperlambat goyangan mereka. Itu sama dengan manusia mabuk. Tentakel merah tua dengan cepat berubah menjadi merah tua.

Wang Lin dengan hati-hati turun dan bergerak di antara tentakel. Tentakel tampaknya benar-benar mengabaikannya, yang membuat Wang Lin menghela napas lega. Tak lama setelah itu, dia akhirnya mendarat di tanah.

Ada adegan di ingatan dewa kuno tentang tempat sensitif Moongazer Serpent. Itu adalah akar dari tentakel. Hanya sedikit rangsangan kecil di sana yang akan menstimulasi seluruh tubuh.

Wang Lin dengan hati-hati mengeluarkan Buah Ascension Surgawi, biasanya puluhan sekaligus, dan mengolahnya menjadi cairan merah. Setelah membatasi mereka, dia membiarkan cairan merah bergabung dengan akar tentakel.

Ketika dia melakukan ini, dia sangat berhati-hati. Dia sangat berhati-hati dan rasa ilahi-nya menyebar.

Kemerahan dari tentakel dengan cepat menghilang, dan Wang Lin tahu dia tidak punya banyak waktu. Setelah menempatkan cairan merah di akar tentakel terakhir, ia dengan cepat terbang keluar.

Hampir pada saat ia terbang keluar, kabut merah menghilang. Warna tentakel berubah dari merah merah ke merah tua. Namun, ada tonjolan pada tentakel yang bergerak ke bawah tanah.

Ketika Wang Lin melihat ini, dia mengenali adegan ini. Ini adalah Moongazer Serpent yang mengeluarkan racun dari tubuhnya seperti manusia menggunakan toilet.

The Thunder Beast telah melihat Wang Lin dari langit, dan itu sedikit kesal. Ketika melihat tentakel di tanah, penghinaan di matanya menjadi lebih kuat. Itu bergerak maju dan dibebankan langsung ke tanah. Badai petir keluar dari tubuhnya dan suara gemuruh ditransmisikan di seluruh planet.

Wang Lin tiba-tiba berbalik dan berteriak, “Sialan binatang, cepat kembali!”

Baru saja pada saat ini, tanah bergetar seolah seluruh planet telah menjadi hidup. Semua tentakel berhenti bergoyang dan langsung meluas ke arah Thunder Beast.

Ada terlalu banyak tentakel yang datang dari tanah. Pada mulanya Binatang Guntur dipenuhi dengan penghinaan ketika gerendel petir ditransmisikan melalui tentakel dan ke tanah.

Namun, pada saat berikutnya, kekuatan misterius datang dari tentakel dan tentakel mengeluarkan merah cahaya. Lampu merah ini menyilaukan, dan dalam sekejap seluruh planet menjadi merah.

Tentakel itu bergerak lebih cepat, dan dalam sekejap mata, mereka membungkus Petir Guntur. Tidak peduli seberapa keras Thunder Beast berjuang atau melepaskan guntur, itu tidak berpengaruh pada tentakel. Itu tidak bisa menghancurkan bahkan satu tentakel!

Wang Lin jauh, dan ekspresinya sangat suram. Moongazer Serpent dalam bentuk ketiga sangat sensitif terhadap suara, jadi semakin banyak Thunder Beast meraung, semakin erat tentakel yang melilitnya. Rasa jijik di mata Thunder Beast perlahan-lahan menghilang dan digantikan dengan rasa takut.

Wang Lin mengirim transmisi suara. “Berhenti meraung!” Wajahnya dingin ketika dia mengeluarkan Buah Ascension Celestial.

Pada saat ini di inti planet Yun Xia, sesosok kurus sedang duduk di dalam gua yang luas. Di luar tubuhnya ada tungku besar.

Untaian tentakel setebal lengan melingkari tungku. Tentakel terus-menerus bergoyang seolah-olah mereka menyerap sesuatu.

Ekspresi pria tua itu suram ketika dia tiba-tiba membuka matanya dan ekspresinya menjadi lebih suram. Dinding gua mulai bergerak dan sejumlah besar kabut merah masuk. Ada juga beberapa kotoran berbau busuk yang mengandung petir, yang membuat bau lebih buruk. Orang tua itu tamak. Jika Wang Lin ada di sini, dia akan segera mengenali tempat ini sebagai tempat dimana Moongazer Serpent menyerap nutrisi dan mengeluarkan limbah.