Renegade Immortal – Chapter 716 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 716 | Baca Novel Online

Dalam ingatan dewa kuno Tu Si ada satu baris yang ia gunakan untuk menggambarkan Ular Moongazer.

“Jika langit memiliki roh, maka dewa kuno memiliki Moongazer! “

Roh dapat dianggap sebagai jiwa. Singkatnya, setengah kalimat pertama menyatakan bahwa surga itu hidup. Ia memiliki keberadaannya sendiri atau rasa semangat yang tidak dapat dideteksi makhluk normal.

Bagian kedua mengacu pada Moongazer Serpent. Bahkan dewa kuno Tu Si tidak tahu bagaimana Ular Moongazer terbentuk. Sepertinya sudah ada untuk waktu yang sangat lama.

Itu seperti surga dan rohnya, keduanya adalah hal yang sulit dipahami yang tidak ada yang bisa dijelaskan.

“Kemarahan Moongazer, jari dewa kuno. “Ini adalah deskripsi kedua dari Moongazer Serpent dalam ingatan dewa kuno Tu Si, dan itu adalah yang paling mendalam bagi Wang Lin.

Membaca yang tersirat, itu berarti bahwa sekali Ular Moongazer marah dan mencapai bentuk ketiganya, ia memiliki kekuatan jari seorang dewa kuno. Kekuatan ini bervariasi, tetapi jari dewa kuno bintang sembilan sudah cukup untuk meruntuhkan planet budidaya.

Jika itu adalah dewa kuno bintang satu, itu akan ditertawakan oleh seorang murid.

Namun, Moongazer Serpent raksasa sebelum Wang Lin bukan lelucon!

Seluruh tubuh Wang Lin memancarkan cahaya dingin ketika kecepatannya dan pengawal surgawi mencapai batas saat mereka membawa tulang dan melarikan diri. Dia telah mencoba menyerapnya dengan manik-manik yang menantang surga, tetapi karena suatu alasan, itu sangat lambat dan tidak dapat diselesaikan dalam waktu singkat.

Pada saat ini, gemuruh yang keras bergema keras bergema keras. melintasi planet Yun Xia. Suara ini sangat keras sehingga akan meremehkan untuk menyebutnya guntur. Raungan kemarahan ini bergema di bintang-bintang dan bisa terdengar jauh. Kelopak mata Wang Lin berkedut. Dia tidak berbalik dan dengan cepat melarikan diri. Moongazer Serpent tidak akan mati jika kehilangan tulangnya, itu hanya membutuhkan waktu untuk menumbuhkan tulang yang lain.

Namun, tulang ini tumbuh setelah bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, jadi tidak heran kalau Ular Moongazer sangat marah .

Tubuh besar Moongazer Serpent perlahan membentang dari bentuk bundarnya dari sebelumnya. Ini menyebabkan bumi bergetar lebih lagi, dan tanah itu runtuh sekali lagi. Kali ini keruntuhannya bahkan lebih menyeluruh!

Tentakel besar yang tak terhitung jumlahnya terus-menerus meluas dan bergoyang, dan aura yang tak terbayangkan perlahan-lahan menyebar dari tubuhnya.

Tubuh Greed keluar dari tubuh besar perapian. Namun, itu adalah waktu yang sangat buruk untuk keluar, karena saat itulah Moongazer Serpent melepaskan kemarahannya. Ketika Greed melihat celah yang tidak jauh, matanya berubah merah. Dia meraung dan berakselerasi seperti orang gila. Dia ingin segera keluar!

Namun, pada saat ini, retakan perlahan-lahan tertutup.

Mata keserakahan meneteskan air mata darah dan dia menjerit sedih. “Tidak !!”

Ular Moongazer menutup mulutnya, dan tubuh besarnya dipenuhi dengan kekuatan. Namun, tindakannya masih lambat dan masih belum memiliki kontrol penuh terhadap dirinya sendiri. Namun, saat kabut Buah Surgawi yang tersisa dibersihkan dari sistemnya, secara bertahap mendapatkan kembali kendali.

Wang Lin membawa tulang Moongazer Serpent dengan penjaga surga di belakangnya. Saat mereka memasuki ruang, dia menampar tasnya memegang dan kompas bintang muncul. Dia berubah menjadi sinar perak dan terbang ke kejauhan tanpa berbalik.

Tatapan dingin Moongazer Serpent menatap Wang Lin yang jauh. Tentakel besar di tubuhnya bergerak sedikit dan badai yang kuat tiba-tiba muncul. Badai ini sangat kuat sehingga menciptakan serangkaian ledakan sonik.

Gelombang kejut yang kuat menyebar ke segala arah, lalu Moongazer Serpent bergerak. Seseorang hampir tidak bisa mengatakan itu telah bergerak, tetapi jaraknya dari Wang Lin ditutup dalam sekejap.

Pada saat yang sama, Ular Moongazer membuka mulutnya dan berbicara dalam bahasa para dewa kuno. Kulit kepala Wang Lin mati rasa ketika melihat ratusan Ular Moongazer yang lebih kecil keluar dari mulutnya.

Keserakahan juga ada di dalam mulutnya. Ketika dia melihat bintang-bintang, kegembiraannya sekali lagi menyala. Perasaan ini terlalu baik, karena sudah terlalu lama sejak dia melihat bintang-bintang. Dia sangat bersemangat sehingga dia tidak bisa berbicara.

Tetapi dia tahu bahwa dia tidak benar-benar melarikan diri. Dia langsung melihat kompas bintang jauh dan mengenali Wang Lin. Keserakahan tiba-tiba tercerahkan dan matanya menunjukkan kebencian.

Namun, dia tidak berani bertindak sembarangan. Ada terlalu banyak binatang buas yang panjangnya seribu kaki di sekelilingnya, dan dia takut gerakannya akan menarik mereka kepadanya.

Wang Lin menarik napas dari udara dingin. Tanpa ragu-ragu, dia menyentuh tasnya memegang dan mengeluarkan anggur surgawi. Dia mengepalkan giginya dan minum seteguk, hanya menyisakan dua tetes.

Dalam sekejap, energi spiritual surgawi yang tak berujung meledak di tubuhnya. Energi surgawi ini padat dan kaya. Bagaimanapun, ini adalah sesuatu yang berasal dari surgawi sejati!

Bertahan dari rasa sakit yang kuat dan rasa pingsan, Wang Lin mengangkat tangan kanannya. Dia tanpa ampun menunjuk pada Ular Moongazer itu dan berteriak, “Berhenti!”

Energi spiritual surgawi yang akan meledak dari tubuhnya tiba-tiba melonjak keluar dari jarinya. Itu berubah menjadi kekuatan tak terbatas yang mengelilingi langit dan bumi. Satu kata tampaknya telah menghentikan langit dan bumi dari bergerak.

Biasanya, Wang Lin tidak akan bisa melakukan ini; dia mengandalkan anggur surgawi. Tanpa anggur surgawi, mustahil baginya untuk menggunakan mantra Stop untuk tingkat ini.

Meminjam momen ini, Wang Lin keluar tanpa ragu-ragu. Dia bergerak dengan sangat cepat dan menggunakan mantra pelarian yang dia pelajari dari orang tua itu dari Demon Spirit Land.

Wang Lin telah menghentikan Ular Moongazer kecil, tetapi mantra Stop tidak berpengaruh pada Ular Moongazer besar yang membentuk planet Yun Xia. Itu meledak keluar dan dampak ganas yang ditimbulkannya memungkinkan Ular Moongazer yang lebih kecil untuk mendapatkan kembali kebebasan mereka.

Namun, keberuntungan Greed benar-benar buruk. Dia juga berhenti dan pulih sedikit lebih lambat. Saat Moongazer Serpent menyerbu, dia jatuh ke mulutnya sekali lagi.

Keserakahan merasa visinya menjadi hitam, dan pada saat berikutnya, dia menemukan dia benar-benar kembali ke dalam celah sekali lagi. >

Merasa putus asa, mata Greed mengungkapkan kegilaan. Dia menggigit ujung lidahnya dan meludahkan mulut besar darah ke tungku besar. Tungku mengeluarkan aura kuno dan riak menyebar. Mata Greed berkedip dan dia segera mengubah posisi dengan Moongazer Serpent kecil tercepat.

Ekspresinya sangat pucat saat dia mengeluarkan seteguk darah lagi. Dia kemudian menunjuk Wang Lin dan berteriak, “Wang Lin, jangan berani-beraninya pergi!”

Wang Lin sudah lama memperhatikan Keserakahan. Dia bahkan tidak menoleh ketika dia menunjuk ke belakang dan energi spiritual surgawi seperti badai di tubuhnya melonjak.

Berhenti!

Keserakahan akan menggunakan tungku. kemampuan sekali lagi untuk mengganti dirinya dan Wang Lin. Namun, mantra penghenti itu turun dan tubuhnya membeku.

Tatapan Moongazer Serpent tiba-tiba jatuh pada Keserakahan, dan matanya bersinar terang. Itu merasakan aura yang membuatnya merasa sangat nyaman datang dari tungku besar.

Saat itu, ketika Moongazer Serpent tidak terbangun, alasan mengapa ia tidak membunuh Keserakahan adalah karena tungku ini. Namun, itu tidak terjaga saat itu, sehingga secara tidak sadar mengirim Keserakahan dan tungku menuju tempat ekskresi.

Meskipun itu adalah tempat ekskresi Moongazer Ular, itu juga tempat dimana Ular Moongazer menyerap benda. Secara tidak sadar ingin menyerap tungku, dan ini menyebabkan keserakahan 100 tahun penderitaan.

Saat tubuh Greed membeku, Ular Moongazer dengan cepat menyerbu ke depan.

Mata Wang Lin mengungkapkan cahaya aneh. Dia menggunakan perubahan ini untuk memperlebar jarak sekali lagi.

Keserakahan hanya merasa visinya menjadi hitam. Ketika dia sadar kembali, dia telah ditelan sekali lagi dan berada di ujung celah. Kenaikan dan penurunan yang konstan ini membuat wajah Greed menjadi sangat pahit, dan itu membuat kebenciannya pada Wang Lin semakin kuat.

“Itu semua karena kamu !!”

Keserakahan tanpa ampun menggertakkan giginya, lalu tangannya membentuk segel dan dia menekan tungku. Cahaya putih susu keluar dari kepalanya dan tercetak di tungku.

Keserakahan meraung, “Bahkan jika aku harus mengorbankan kekuatan hidupku, aku masih akan melarikan diri dari tempat ini!” Tungku menyerap keserakahan. kekuatan hidup dan segera tumbuh lebih besar.

Dalam sekejap mata, itu mulai tumbuh. Aura kuno terus menyebar saat tungku tumbuh lebih besar.

Ular Moongazer mengeluarkan raungan. Saat deru bergema, Wang Lin batuk seteguk darah. Dia sudah terluka serius.

Adapun penjaga langit, itu juga bergetar hebat, dan cahaya keemasan di sekitarnya runtuh. Bahkan cahaya di matanya telah berubah suram, tetapi dibandingkan dengan Wang Lin, luka-lukanya agak ringan.

Saat tungku melebar, Wang Lin dengan tegas bergegas keluar. Mulut Moongazer Serpent sedang disangga terbuka oleh tungku yang mengembang.

“Orang tua ini tidak menginginkan tungku ini!” Hati Greed merasa sakit saat dia berbalik dan akan lari.

Namun, pada saat ini, Moongazer Serpent meludahkan tungku raksasa dan matanya mengungkapkan cahaya misterius. Tentakel yang tak terhitung jumlahnya segera diperpanjang dan melilit tungku besar. Tentakel lain dengan cepat menuju sasaran terdekat, Keserakahan.

Ekspresi Keserakahan itu suram. Dia menampar tasnya memegang dan layar tiba-tiba muncul. Tangannya membentuk segel dan kekuatan gunung dan sungai segera muncul di antara bintang-bintang.

Ketika Wang Lin melarikan diri, indera ilahi-Nya bahkan berhalusinasi bahwa ia tidak lagi berada di antara bintang-bintang tetapi sebelumnya gunung dan sungai yang agung!

“Lukisan Gunung dan Sungai!” Kompas bintang Wang Ling melambat dan matanya menunjukkan keserakahan saat dia melihat ke layar. Wang Lin ingat Greed mengatakan bahwa dia tidak menemukan Lukisan Gunung dan Sungai tetapi menemukan layar dengan proyeksi.

Mata Moongazer Serpent masih dingin, dan tanda aneh muncul di matanya. Wang Lin mengenali rune ini, itu adalah bahasa para dewa kuno!

Saat rune melintas, jari sepanjang 1.000 kaki muncul di depan Moongazer Serpent. Ini hanya jari, dan kulitnya sangat kasar. Namun, itu memiliki aura samar yang memabukkan.

Meskipun jari ini hanya ilusi, di mata Wang Lin, itu benar-benar nyata!

“Kemarahan Moongazer, jari dewa kuno! ” Pernapasan Wang Lin kasar dan dahinya berkeringat. Jantungnya mulai berdebar kencang. Dia akhirnya tahu arti dari kata-kata ini.