Renegade Immortal – Chapter 727 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 727 | Baca Novel Online

“Hanya dengan lebih dalam menyerap guntur aku bisa mempercepatnya. Jika saya tetap di tepi, meskipun saya menyerap 10 kali guntur dan efeknya terlihat sama, pada kenyataannya ada perbedaan besar. “Wang Lin diam-diam merenung saat dia berjalan menuju pusat danau guntur. p>

Langkah ini menyebabkan riak ketika mendarat di danau guntur. Itu menarik gerendel petir yang tak terhitung jumlahnya.

Pikiran Wang Lin terfokus dan matanya memancarkan kilat. Jiwa asalnya seperti hatinya saat ini. Meskipun tidak berdebar, itu menggemuruh yang memenuhi tubuhnya.

Tubuhnya terbuat dari guntur, jadi guntur mengisi tubuhnya tanpa perlawanan karena jiwa asal ini melepaskan lebih banyak. Guntur bergerak di seluruh tubuhnya dan menciptakan serangkaian ledakan.

Guntur ini bergema di dalam tubuhnya. Wang Lin bergerak maju dan mengambil langkah lain.

Badai petir segera muncul di dalam danau guntur, menarik guntur dalam jumlah besar. Petir jatuh dan membuatnya tampak seperti penjara guntur nyata yang mencegah semua kehidupan bergerak maju!

Ada kekuatan guntur yang kuat di dalam guntur ini. Dibandingkan dengan ini, kekuatan guntur di dalam jiwa asal Wang Lin seperti membandingkan kunang-kunang dengan bulan yang cerah.

“Tempat ini sangat aneh. Kekuatan guntur di sini terlalu menakjubkan! “Kaki Wang Lin mendarat, menyebabkan serangkaian ledakan keras yang bergema di seberang danau guntur.

Dia tidak berhenti dan terus bergerak maju 10 langkah. Setiap langkah yang diambilnya memicu ledakan keras bahkan lebih ganas daripada guntur. Seolah seluruh dunia gemetar.

Secara khusus, kecepatan Wang Lin sangat cepat, jadi dia mengambil 10 langkah hampir secara instan. Gemuruh gemuruh bergema melintasi ruang. Kejutan ini memicu gelombang kejut guntur yang besar. Pada saat ini, sepertinya dunia dipenuhi dengan kilat, dan itu adalah pemandangan yang sangat mengejutkan.

Wang Lin tidak bisa mengambil satu langkah lagi. Lokasinya saat ini masih di tepi danau guntur, tetapi jiwa asalnya tidak tahan lagi. Rasanya seperti jika dia mengambil satu langkah lagi, jiwa asalnya akan terluka.

“Jiwa asal saya telah melahap setengah dari naga guntur kuno dan tubuh saya terbuat dari guntur. Seluruh keberadaan saya hampir tidak berbeda dengan guntur sungguhan, tetapi meskipun demikian, saya harus berhenti di sini. Guntur ini di sini terlalu kuat! “Wang Lin merasa enggan di dalam hatinya dan mulai merenung.

Tidak jauh, Shengong mengerutkan kening dan matanya mengungkapkan sedikit kekecewaan. Rasa hormat di matanya mereda ketika dia melihat Wang Lin dan berpikir, “Ini tidak benar. Dengan kultivasi Senior, mengapa dia berhenti di sana. Mungkinkah … “Matanya berbinar.

Bahkan Thunder Beast di sampingnya memperhatikan dengan cermat, dan ketakutan di matanya sedikit menghilang.

Thunder Beast bertanduk perak tidak bergerak dan terus berkultivasi seolah-olah sudah mengetahui hasil ini.

Saat Wang Lin berdiri di sana lebih lama, kekecewaan Shengong Hu menjadi lebih kuat dan dia menghela nafas. Dia ingin melihat mantra kuat dari orang yang dijanjikannya, tetapi sayangnya, dia tidak melihat apa-apa.

Kontras yang kuat ini menyebabkan rasa hormat yang kuat yang dia miliki untuk Wang Lin sangat mereda. Hati dao-nya yang padam juga perlahan pulih.

“Meskipun 100 langkah adalah celah yang tidak dapat diseberangi untukku saat ini, setelah kultivasiku menerobos ke tahap Nirvana Scryer, aku pasti akan dapat mencapai hanya 100 Langkah. Namun, sebagai Senior, bagaimana mungkin dia sekuat ini … “Ekspresi Shengong Hu berubah suram dan dia mulai mengamati dengan seksama.

Wang Lin memandangi danau guntur di depannya. Pada saat ini, seolah-olah dia telah melupakan segalanya. Segala sesuatu di sekitarnya menghilang, dan seolah-olah danau guntur adalah satu-satunya yang tersisa.

Sama seperti ketika dia berada di luar gerbang dan melihat ke celah, ke surga menentang ruang manik. Sama seperti saat itu, dia bahkan lupa tentang tubuhnya sendiri dan hanya melihat danau guntur yang tak ada habisnya.

Setelah waktu yang tidak diketahui, setelah melupakan waktu, melupakan segalanya, tubuh Wang Lin bergerak.

Dia dengan santai berjalan ke depan. Langkah ini sangat kasual, tetapi tampaknya jatuh tepat pada saat yang tepat. Sekawanan petir muncul tepat di bawah kakinya.

Sepertinya dia telah menginjak petir itu!

Rasa hormat yang semakin berkurang dari Shengong Hu dan ekspresi suramnya mengejutkan. . Dia tampaknya telah mendapatkan pencerahan tetapi tidak bisa memahaminya.

Thunder Beast lapis baja juga terkejut. Mata binatang itu menyipit saat melihat Wang Lin.

Wang Lin tidak memiliki ekspresi; tetap netral. Matanya kosong saat dia mengambil langkah lain. Sama seperti terakhir kali, saat kakinya mendarat, ada sambaran petir untuk dia injak.

Tak lama setelah itu, Wang Lin mengambil langkah lain …

Dari awal untuk mengakhiri, dia sangat santai, seolah-olah dia tidak berjalan menuju danau guntur tetapi ke halaman belakang rumahnya sendiri. Dengan setiap langkah yang diambilnya, akan ada sambaran guntur di bawah kakinya.

Mata Shengong Hu terbuka dengan ganas. Matanya dipenuhi dengan kaget dan dia menghirup udara dingin. Penghormatan yang hilang menunjukkan tanda-tanda kembali dan kekecewaan segera menghilang. Saat dia menatap Wang Lin, kaget di matanya menjadi lebih kuat dan lebih kuat.

Di matanya, suatu saat mungkin kebetulan; bahkan dua atau tiga kali masih bisa dianggap kebetulan atau beruntung! Namun, sambaran petir akan muncul untuk mendukung setiap langkah yang diambil Wang Lin.

Ini bukan lagi sesuatu yang bisa dijelaskan dengan kata “kecelakaan” dan “keberuntungan”. Di matanya, ini adalah sesuatu yang sangat mustahil. Ini benar-benar di luar imajinasinya.

Pada saat ini, di matanya, Wang Lin telah menjadi penguasa semua guntur di dunia. Perilaku aneh danau guntur jelas menyambut Wang Lin!

“Menyambut, ya, itu menyambutnya!” Tercengang di mata Shengong Hu menjadi lebih kuat dan mengisi tubuhnya. Pada saat ini, rasa kegembiraan mengamuk di sekujur tubuhnya seperti badai.

Dia telah menunggu selama dua tahun untuk melihat mantra seperti ini!

Binatang Gila lapis baja di sampingnya tiba-tiba bangkit kepalanya. Perasaan kagum muncul sekali lagi di dalam Thunder Beast ini. Pemahaman Thunder Beast untuk guntur jauh di atas tuannya. Dalam pandangannya, danau guntur tidak menyambut Wang Lin, itu adalah bahwa setiap langkah Wang Lin mendarat di vena danau guntur!

Tidak jauh, Binatang Guntur bertanduk perak yang tidak pernah menoleh dan sepertinya tidak mau bahkan melihat Wang Lin tiba-tiba berdiri. Mata besarnya dipenuhi dengan kengerian yang belum pernah terlihat saat menatap langsung ke Wang Lin.

Di mata Wang Lin, apa yang dilihatnya bukan lagi danau guntur tetapi sinar cahaya yang akan muncul dan menghilang . Setiap kali kakinya mendarat, dia akan selalu mendarat di cahaya yang bersinar.

Dia tampaknya telah memperoleh pencerahan di hatinya, seolah-olah ini adalah metode yang paling benar. Dia mengambil langkah demi langkah dan sepertinya telah melupakan segalanya.

Tubuh Shengong Hu bergetar dan dia tidak berani berkedip. Dia tidak ingin ketinggalan momen apa pun yang terjadi. Dia bahkan tidak bisa mempercayai semua yang terjadi sebelum dia. Wang Lin bergerak lebih cepat dan lebih cepat sampai dia hanya meninggalkan afterimagine, tetapi sambaran petir itu akan selalu muncul di bawah kakinya setiap kali.

Pada akhirnya, tubuh Wang Lin mengeluarkan kilat terang guntur dan kemudian badai ganas muncul di sekelilingnya. Dia seperti sebuah kapal penyendiri yang dengan tenang dan mantap melayang di antara ombak guntur yang mengamuk.

“Terlalu menakutkan! Ini … Ini benar-benar mantra guntur !!! Ini guntur yang nyata !! ”Rasa hormat di mata Shengong Hu meningkat sekali lagi dan jantungnya mulai berdebar seolah-olah akan meledak keluar dari dadanya.

Rasa hormatnya beberapa kali lebih kuat daripada dua. bertahun-tahun lalu. Hormatnya untuk Wang Lin mencapai ketinggian baru sehingga bisa dianggap kepercayaan buta!

Petir Guntur di sebelahnya bergetar hebat, dan kekaguman yang dirasakannya bahkan lebih kuat. Perasaannya terhadap guntur jauh lebih mendalam dari pada Shengong Hu. Berpikir bahwa Wang Lin adalah asal mula guntur, dan kekaguman dari kedalaman jiwanya membuatnya sepenuhnya menyerah. Pada saat ini, jika Wang Lin memintanya untuk menyerang Shengong Hu, itu akan mematuhi tanpa ragu-ragu. Wang Lin perak Thunder Beast bertanduk bahkan lebih terkejut. Rasanya tidak percaya saat menatap Wang Lin. Tubuhnya bergetar dari ingatan dalam warisannya! Pada saat ini, Wang Lin berhenti dan pemandangan aneh di hadapannya menghilang. Keadaan ini datang tanpa jejak dan menghilang tanpa jejak. Pada saat tubuhnya berhenti, Wang Lin terbangun. Matanya penuh dengan kebingungan, dan butuh waktu lama baginya untuk secara bertahap pulih. Ini menyebabkan pemahamannya tentang guntur menjadi lebih mendalam. Dia tahu bahwa semua yang dilihatnya terkait dengan pemahaman yang dimilikinya menuju langkah ketiga. Meskipun ini tidak meningkatkan kekuatan ofensifnya, itu jauh lebih penting daripada mantra atau harta benda langit. Itu seperti semut yang telah melihat dunia manusia dan melihat kota-kota yang luar biasa. Setelah melihat pemandangan luar biasa itu dan kembali ke guanya, semut akan melihat kesamaan antara kedua dunia. Wang Lin saat ini merasa seperti ini. Ketika dia bangun, dia mendapati dirinya berada di bagian dalam danau guntur. Meskipun ini masih jauh dari pusat, jarak tidak bisa lagi dijelaskan dalam langkah-langkah. Guntur di sekitar sini jauh lebih padat daripada guntur di tepi. Semua guntur di sini mengandung sejumlah besar energi asal. Wang Lin duduk dan menyerap satu untai. Untaian guntur ini masuk ke tubuhnya dan segera membuatnya gemetar seolah-olah kekuatan yang kuat baru saja menyetrumnya. Seluruh tubuhnya terasa mati rasa dan bahkan jiwa asalnya mulai melambat seolah berada di dalam air. Sheng Hu menarik pandangannya. Hormatnya untuk Wang Lin telah mencapai puncaknya. Dia telah mendapatkan beberapa bentuk pencerahan sebelumnya, jadi dia sangat bersemangat. Saat dia hendak duduk dan berkultivasi pada pencerahan ini, dia tiba-tiba mengerutkan kening. Matanya menjadi dingin dan dia menatap bidang asteroid yang jauh. Singkatnya, sinar cahaya ungu melayang. Ada pedang kayu di dalam cahaya ini, dan seseorang berdiri di atas pedang kayu! “Tempat ini sungguh hidup!” Suara mengejek perlahan-lahan tiba.