Renegade Immortal – Chapter 732 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 732 | Baca Novel Online

Lingkaran yang dibentuk oleh Soul Lasher mengendur. Itu kemudian berubah menjadi sinar cahaya dan menghilang.

Setelah domain menyatu dengannya, itu tidak lagi memiliki bentuk fisik. Itu menjadi seperti domain seseorang, sesuatu yang tidak bisa dilihat tetapi masih bisa dirasakan.

Xu Liguo, yang hampir pingsan, segera mundur beberapa langkah. Teror di matanya masih sangat kuat. Dia telah kehilangan semua arogansi dari sebelumnya dan wajahnya dipenuhi dengan pujian. Dia dengan cepat berkata, “Mantra Tuan memang sengit. Faktanya, Xu kecil hanya melakukan ini untuk membiarkan Guru berlatih lebih banyak. Kenyataannya, kesetiaan Xus kecil kepada Guru menjulang tinggi tanpa memikirkan pemberontakan! “

Wang Lin memandang Xu Liguo dan dengan tenang berkata,” Karena kamu bisa keluar, tidak perlu kembali ke tas memegang. Anda dapat tinggal dalam jarak 5.000 kilometer dari gunung ini. Pahami niat pedang kuno Anda! ”

Xu Liguo kaget, dia tidak berharap medan lama ini akan semudah ini. Matanya menoleh dan dengan cepat berkata, “Tuan, Xu Liguo enggan meninggalkan Anda. Saya hanya merasa tabah ketika berada di dekat Anda. “Saat dia berbicara, dia dengan hati-hati memandang Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin tetap sama dan dia mengangguk. “Karena itu masalahnya, maka tetaplah di sini.”

Xu Liguo mengungkapkan senyum, tetapi hatinya terasa pahit. “Apakah iblis ini benar-benar membiarkan saya berkeliaran dengan bebas dalam jarak 5.000 kilometer? Ini tidak benar, ini tidak cocok dengan kepribadian iblis ini.

“Pasti ada trik! Hmph, untungnya aku, Xi Liguo, pintar, atau aku akan lebih menderita. “

Xu Liguo merasa sangat bangga ketika memikirkan hal ini. Dia dengan cepat mengambil bentuk dan duduk. Setelah beberapa saat, dia agak terganggu. Dia sesekali akan melihat Wang Lin untuk mencoba menemukan beberapa petunjuk.

Wang Lin berhenti memperhatikan Xu Liguo dan menampar tasnya. Nyamuk dan kodok guntur segera muncul. Nyamuk itu berbaring dengan nyaman di punggung kodok guntur. Setelah itu muncul, itu menjerit ke arah Wang Lin, tetapi tetap berbaring di punggung kodok guntur seolah-olah tidak mau pergi tidak peduli apa pun.

Setelah mereka muncul, nyamuk lainnya mengikuti mereka. Meskipun mereka masih dianggap dalam kondisi larva mereka dan belum dewasa, mereka semua masih tampak sangat ganas.

Adapun kodok guntur, tampaknya digunakan untuk binatang nyamuk hina di punggungnya. . Setelah itu muncul, perutnya membesar dan menemukan lokasi di samping dan sepertinya sudah tertidur.

Tak lama setelah itu, Kereta Pembunuh Dewa Perang muncul dan berubah menjadi Binatang Guntur. Begitu muncul, ia melihat katak guntur dan mulai mengaum.

Penampilan malas kodok Thunder tiba-tiba menghilang. Matanya terbuka lebar dan menatap Thunder Beast dengan perutnya mengembang. Binatang buas itu juga penuh semangat saat melihat Binatang Guntur dengan penuh minat.

Xu Liguo ada di samping, dan matanya terbuka lebar. Dia dengan hati-hati melihat Binatang Guntur dan berpikir, “Tuan benar-benar Tuan. Belum lama, tapi sekarang ada binatang bodoh lain. Berjuanglah, yang terbaik adalah jika kalian semua bertarung. Maka Anda semua akan tahu bahwa saya telah bersama Guru paling lama!

“Namun, saya harus mengatakan bahwa Guru benar-benar beruntung dengan binatang buas. Saya, Xu tua, sangat rendah hati dan hanya beruntung dengan keindahan! “Ekspresi Xu Liguo memasuki trance ketika ia memikirkan keindahan kecil di Demon Spirit Land.

” Sayangnya, sejak zaman kuno, sentimen mengarah pada penyesalan … Ini adalah kebenaran yang tidak bisa dipahami oleh iblis tua Wang. ”Xu Liguo merasa sangat menyesal. Dia melihat Thunder Beast, kodok guntur, dan nyamuk sebelum melihat Wang Lin. Dia merasakan kesepian dan kebanggaan.

Penyempurnaan harta terus, tetapi pada saat ini ini bukan fokus karena waktu terbatas. Wang Lin memutuskan untuk menggunakan apa yang dilihatnya dari langkah ketiga dan menyesuaikan mantranya.

Dia mulai merenung. Di antara mantra yang dia kendalikan, mantra paling kuat yang bisa dia gunakan adalah Heavenly Chop. Namun, sebelum ia menerobos langkah pertama kultivasi dan memasuki tahap Illusory Yin, itu akan menghabiskan energi asalnya yang berharga.

Setelah itu adalah mantra Berhenti. Mantra ini tidak lebih lemah dari Heavenly Chop. Jika digunakan pada saat yang tepat, itu akan memainkan peran yang menentukan.

Selain dari tiga mantra itu, ada Jari Maut, Jari Iblis, dan Jari Dunia Bawah!

Ada juga tiga kemampuan sungai neraka. Dao membentuk sungai neraka, pembentukan jiwa sungai, dan kekuatan sungai neraka.

Apa yang dia butuhkan untuk menyesuaikan adalah tiga jari! Jika dia terus menggunakannya, maka itu akan sangat merugikannya di jalan menuju langkah ketiga. Tiga mantra ini tidak lengkap dan akan menyebabkan tubuhnya terluka. Adapun mengapa mereka akan merusak jalannya ke langkah ketiga, Wang Lin tidak tahu, tapi dia punya perasaan.

Saat dia merenungkan, dia menjentikkan jarinya dan menggunakan ketiga mantra untuk mendapatkan beberapa wawasan. Mantra keluar satu demi satu. Dia berangsur-angsur meningkatkan kecepatan mantra dan terus melemparkannya satu demi satu.

Wang Lin mengerutkan kening saat dia menggunakan perasaan yang samar-samar di benaknya untuk mencari petunjuk dan secara bertahap meningkatkan mantra. Proses ini sangat melelahkan, jadi tidak butuh waktu lama sebelum dia merasa lelah

Setelah beristirahat sebentar, Wang Lin mulai sekali lagi.

Roda waktu bergerak sekali lagi dan dua tahun lagi berlalu. Selama dua tahun ini, Wang Lin menghabiskan sebagian besar waktunya berfokus pada memperbaiki mantra. Namun, pada akhirnya dia tidak dapat mencapai hasil yang memuaskan.

Wang Lin mengerti bahwa dia terlalu tidak sabar.

Namun, dia tidak menyerah dan melakukan yang terbaik untuk perlahan memperbaiki mantranya. Jika seseorang pada langkah kedua melihat ini, mereka akan terkejut. Peningkatan semacam ini sama dengan menyimpulkan mantra surgawi asli dari mantra saat ini. Belum lagi untuknya, ini adalah sesuatu yang sangat sulit bahkan bagi orang-orang seperti All-Seer.

Selama dua tahun, kodok guntur dan Thunder Beast sangat bermusuhan satu sama lain, tetapi mereka tidak bisa bertarung. Kodok guntur terlalu lemah dan Thunder Beast merasa jijik meskipun merasa bahwa kodok guntur berpotensi menimbulkan ancaman di masa depan.

Adapun binatang buas, minatnya bergeser dari kodok guntur ke Binatang Guntur Itu terbang di sekitar Thunder Beast seolah-olah ingin berbaring di belakang Thunder Beast.

Namun, setiap kali lelah, itu tidak berhasil, tetapi itu hanya membuatnya lebih tertarik.

Xu Liguo merasa jijik terhadap semua ini. Seiring waktu berlalu, dia memperhatikan bahwa Wang Lin benar-benar lupa tentang mereka. Setelah mempertimbangkannya dengan hati-hati, dia pergi 1.000 kaki dari Wang Lin dan dengan riang menjelajahi gunung.

Namun, dia ingat kata-kata Wang Lin dan tidak berani pergi lebih dari 5.000 kilometer dari sini. Dia secara bertahap menjadi bosan karena tidak ada satu orang pun di dalam area 5.000 kilometer. Orang-orang cenderung tinggal jauh dari daerah ini, yang membuat Xu Liguo sangat tertekan.

Sekitar satu setengah tahun yang lalu, ada beberapa pembudidaya di luar yang awalnya takut masuk. Dia akhirnya menggunakan mantra untuk menipu mereka untuk masuk. Setelah bermain-main dengan mereka, ia melepaskan mereka.

Namun, sejak saat itu, tidak ada lagi pembudidaya berani datang. Bahkan bertahun-tahun kemudian, setiap kali para pembudidaya itu berpikir tentang apa yang terjadi pada mereka, hati mereka akan menjadi lebih dingin.

Pada hari ini, dia sangat bosan saat terbang di sekitar daerah itu, berharap beberapa manusia bisa masuk. Dia tiba-tiba menggigil dan kegembiraan yang sudah lama tidak dirasakannya segera memenuhi tubuhnya.

Mata Xu Liguo bersinar ketika dia menatap kabut dan mulai berteriak dengan penuh semangat.

“Seseorang akhirnya datang !!!”

Zhang Xinhai muncul di luar kabut dengan wajah lelah dan tubuhnya dipenuhi aura kematian. Di sebelahnya ada seorang pria paruh baya yang sangat tegang. Orang ini mengenakan jubah hitam dan tingkat budidayanya juga di puncak tahap Nascent Soul.

Pria paruh baya itu tampak agak waspada pada kabut hitam di kejauhan dan berbisik, “Ayah, apakah kita benar-benar harus pergi?”

Zhang Xinhai berkata, dengan nada serius, “Tentu saja kita memiliki untuk. Umur ayahmu>

Pria paruh baya itu ragu-ragu dan berkata, “Tapi Ayah, aku mendengar dari beberapa teman bahwa Senior ini … memiliki beberapa kebiasaan … Lebih dari setahun yang lalu, beberapa teman …” Sebelum dia bisa selesai, Zhang Xinhai menatapnya dan pria paruh baya itu segera tutup mulut.

Xu Liguo seperti hantu ketika dia dengan cepat mendekati daerah itu. Dia bersembunyi di kabut hitam, sehingga ayah dan anak Zhang tidak memperhatikannya. Wajah Xu Liguo dipenuhi dengan kegembiraan saat dia melihat ayah dan anak itu dan bergumam, “Ya, ya, yang tua itu sekarat dan tidak akan bisa menahan saya bermain-main. Kakekmu Xu akan bersikap baik dan membiarkan tubuhmu pergi. Adapun si kecil .. Hehe … ”Kegembiraan di mata Xu Liguo menjadi lebih kuat dan lebih kuat saat dia melihat pria paruh baya dari kabut. Bahkan ada jejak kebejatan di matanya …

Dia mengeluarkan batuk kering dan berbicara dengan nada tegak, “Siapa itu? Sebutkan nama Anda! ”

Zhang Xinhai menarik napas dalam-dalam. Dia berhenti 5.000 kilometer dari gunung dan tidak masuk. Sebaliknya, dia menggenggam tangannya dan dengan hormat berkata, “Junior Zhang Xinhai telah menyelesaikan permintaan Senior dan permintaan untuk bertemu Senior!”

Suaranya serak karena perlahan memasuki kabut hitam.

Mata Xu Liguo berbalik dan dia berkata, “Yang lama bisa masuk. Aku akan membawamu untuk bertemu tuanku!” Zhang Xinhai terkejut dan ragu-ragu sebentar sebelum melangkah ke kabut hitam. Saat dia masuk, dia merasakan angin membungkusnya dan tubuhnya dengan cepat dikirim ke depan.

Tak lama setelah itu, dia tiba di puncak dan angin menghilang. Dia segera melihat Wang Lin dan dengan hormat berkata, “Senior, Junior tidak mengecewakanmu dan mengumpulkan semua kebencian di planet Qing Ling.” Saat dia berbicara, dia mengeluarkan batu giok, 1.000 total. Dia menempatkan mereka semua di tanah dan dengan hormat mundur beberapa langkah.

Setelah Xu Liguo mengirim pergi Zhang Xinhai, dia dengan penuh semangat kembali ke tepi kabut. Dia memandang pria paruh baya di luar dan berkata, “bocah nakal, masuklah, jangan takut. Kakekmu Xu akan memberi Anda beberapa keuntungan. “Ketika dia melihat bahwa pria paruh baya itu masih ragu-ragu, dia segera berteriak,” Mengapa kamu tidak masuk ?! “

Pria paruh baya Mengepalkan giginya dan melangkah ke dalam kabut hitam …

Wang Lin membuka matanya dan memindai jades. Dia segera merasakan kebencian di dalam mereka. Ada sejumlah kekesalan yang mengkhawatirkan, seolah-olah ada badai aura kebencian.

Wang Lin perlahan berkata, “Sangat bagus. Orang yang Anda bawa akan menjadi utusan saya di luar Heng Yun Peak di masa depan! “Setelah merenung sebentar, ia mengambil pil dan melemparkannya ke Zhang Xinhai.

” Berikan kepada putra Anda. Jika dia cukup berbakat, mungkin dia bisa mengandalkan aura di dalam pil dan mendapatkan kesempatan yang sedikit lebih tinggi untuk mencapai tahap Formasi Jiwa! “

Wajah Zhang Xihai dipenuhi dengan ekstasi. Dia cepat mengambil pil dan menyimpannya seperti harta. Dia dengan emosional berkata, “Terima kasih, Senior!”

Wang Lin memerintahkan, “Kekecewaan ini adalah hal yang ilusi, dan itu akan beregenerasi. Di masa depan, keluarga Zhang Anda akan bertanggung jawab untuk mengumpulkannya setiap beberapa tahun! “Lalu ia mengeluarkan beberapa biji merah dan memberikannya kepada Zhang Xinhai.

” Ini disebut Buah Ascension Celestial. Suruh orang ke planet mereka dan percepat pertumbuhan mereka dengan energi spiritual. Selama 10 tahun ke depan, tanam sebanyak mungkin. ”

Zhang Xinhai dengan cepat mengangguk.

Wang Lin mendapatkan biji-biji itu dari tas memegang Qian Kuizi.

< Zhang Xinhai dan putranya meninggalkan puncak Heng Yun. Namun, sang putra sepertinya sedang kesurupan, mengeluarkan ekspresi aneh dan bahkan sedikit menikmati ....

Adapun Xu Liguo, ia dihukum oleh Wang Lin! Jika bukan karena fakta bahwa apa yang dilakukan Xu Liguo tidak terlalu buruk, Wang Lin akan langsung memperbaiki Xu Liguo.

Setelah dihukum berada dalam jarak 1.000 kaki dari Wang Lin, Xu Liguo memiliki ekspresi seperti dia dianiaya. Dia tidak lagi berani menyelinap keluar. Yang dia lakukan adalah melihat ke kejauhan sepanjang hari dan menghela nafas dalam hatinya.

“Saya baru saja mengambil alih tubuh fisik mereka dan kemudian menikmati perasaan memiliki daging. Betapa besarnya hal itu, sayangnya … “

Wang Lin tidak punya waktu untuk memperhatikan Xu Liguo. Setelah mendaratkan Xu Liguo, dia sekali lagi fokus pada menyempurnakan mantranya. Selama waktu itu, dia perlahan-lahan menyerap kebencian ke dalam sungai di bawahnya.

Setelah menyerap kebencian itu, sungai di bawah itu berbeda dari sebelumnya. Setelah menyerap kebencian, jiwa sungai neraka mulai berangsur-angsur terbentuk.

Waktu berlalu dengan cepat. Peningkatan mantra biaya Wang Lin terlalu banyak energi. Meskipun ia masih tidak berhasil, peningkatan terus-menerus memungkinkannya untuk terus memahami arah langkah ketiga, sehingga domain Wang Lin secara bertahap menjadi lebih kuat.

Akhirnya, pada tahun ke-18 di planet Qing Ling, wilayah hidup dan matinya mencapai penyelesaian tanpa cacat. Ini berarti bahwa sekali dia memiliki energi spiritual selestial yang cukup, dia akan benar-benar berada di puncak langkah pertama!

Wang Lin masih memiliki beberapa giok langit, tetapi dia tidak tahu apakah dia sudah cukup. Bahkan jika itu tidak cukup, Wang Lin masih bisa minum cairan surgawi. Kali ini ia harus mencapai puncak tahap akhir Ascendant dan mencapai puncak langkah pertama kultivasi! “Langkah pertama kultivasi …” Mata Wang Lin bersinar cerah. “Ketika saya mencapai tahap Ascendant, Ancient Bei Luo berkata bahwa para pembangkang yang menentang surga akan menarik pembalasan ilahi. Saya ingin tahu apakah pembalasan ilahi akan tiba sekali lagi ketika saya menerobos langkah pertama dan memasuki tahap Illusory Yin! “Wang Lin menatap langit dan matanya menjadi dingin.