Renegade Immortal – Chapter 735 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 735 | Baca Novel Online

Ketika Alam Surga Guntur terbuka, ia menghasilkan guntur langit. Guntur langit bertindak sebagai panduan dan siapa pun dengan tungku guntur akan diarahkan ke Alam Surga Guntur.

Adapun mengapa seperti ini, tidak ada yang tahu. Seolah-olah selalu seperti ini. Beberapa pembudidaya yang kuat ingin mencari jawaban, tetapi tidak peduli seberapa keras mereka mencari, mereka akhirnya tetap tidak menemukan jawaban.

Seiring waktu, orang-orang berhenti mencari penyebabnya. Mereka semua tahu bahwa selama mereka memiliki tungku guntur, mereka dapat memasuki Alam Surga Guntur

Pada saat ini, guntur surgawi tiba ketika Wang Lin menyingkirkan tungku guntur. Guntur belum mendarat, tetapi gemuruh itu bisa didengar.

Mata Wang Lin mengungkapkan cahaya aneh dan jiwa asalnya beroperasi seperti orang gila. Semburan guntur datang dari tubuhnya dan bahkan menyebar ke dunia luar. Saat ini dia seperti penguasa guntur dan kilat.

Saat guntur turun, tubuh Wang Lin keluar seperti meteor. Dia membuka mulutnya dan melahap guntur tanpa ragu-ragu!

Itu seperti pemandangan yang luar biasa.

Setelah dia melahapnya, angin dan awan berubah dan seluruh dunia tampak redup. Guntur yang awalnya cerah dimangsa oleh Wang Lin.

Serangkaian gemuruh gemuruh dengan cepat berubah menjadi raungan teredam yang keluar dari tubuh Wang Lin. Tubuh Wang Lin bergetar ketika dia menelan guntur, dan dia memiliki ilusi bahwa dia terkena pukulan dari dewa kuno.

Dia langsung jatuh dari langit seperti layang-layang yang rusak dan menabrak tanah dengan gemuruh keluar dari tubuhnya.

Saat tubuhnya mendarat di tanah, sejumlah besar guntur keluar dari tubuhnya dan menyebar. Dalam sekejap, area dengan 5 kilometer darinya dikelilingi badai.

Tidak ada yang lain selain lubang besar di tanah. Ledakan terus melaju di dalam tubuh Wang Lin dan kekuatan guntur menghancurkan tubuhnya lebih dalam ke dalam lubang. Seluruh tubuhnya terus mengeluarkan guntur dalam jumlah besar dan matanya tertutup rapat. Jiwa asalnya menyerap guntur surgawi seperti orang gila. Mantra asal guntur juga aktif, menyerap energi asal dari dalam guntur.

Adegan ini seperti danau guntur di dalam bidang asteroid!

Guntur di langit bergema di dalam awan seolah-olah keagungan guntur surgawi tidak dapat ditantang.

Setelah kedatangan guntur surgawi, awan di langit menunjukkan tanda-tanda menghilang dan mulai menghilang. Pada saat ini, jauh di dalam lubang, Wang Lin tiba-tiba membuka matanya. Matanya memperlihatkan guntur yang kuat dan juga sedikit kegembiraan.

Dia menjilat bibirnya. Energi asal dalam guntur langit sangat kaya. Itu beberapa kali lebih padat daripada energi asal dari danau guntur. Dia sudah mencapai batas dalam jumlah energi asal yang bisa dia simpan karena budidaya. Namun, kelebihan energi asal ini telah menyebabkan situasi sebelumnya berubah.

Dia dengan cepat bergerak dan keluar dari lubang. Pada saat yang sama, dia menampar tasnya untuk memegang dan tungku guntur muncul di tangannya sekali lagi!

Saat tungku guntur muncul, awan guntur yang hilang berhenti dan mengembun sekali lagi. Kemudian sambaran guntur langit turun.

Wang Lin tertawa dan menyingkirkan tungku guntur. Meskipun sambaran guntur surgawi terakhir telah membuat seluruh tubuhnya sakit dan jiwa asalnya hampir tidak bertahan, jumlah energi asal di dalamnya tidak terbayangkan.

Jika pembudidaya lain melihat tindakan Wang Lin saat ini, mereka akan tercengang. Tindakan semacam ini hanya bisa digambarkan sebagai gila!

Memukul guntur langit!

Ketika sambaran kedua guntur langit tiba, tubuh Wang Lin mengambang di udara dan guntur bergemuruh keluar dari tubuhnya. Guntur bergerak di seluruh tubuhnya saat gerendel guntur turun. Wang Lin menerjang tanpa ragu-ragu dan melahapnya!

Suara yang mengejutkan seluruh planet bergema di seluruh planet dan seluruh planet bergetar. Kali ini, saat tubuhnya menyentuh tanah, dia langsung duduk dalam posisi lotus. Seluruh tubuhnya gemetar hebat.

Tidak ada cukup waktu bagi Wang Lin untuk menyerapnya. Setelah dua petir, awan tampak tidak stabil dan dengan cepat menghilang. Kali ini menghilang beberapa kali lebih cepat dari sebelumnya.

Lampu hijau keluar dari kepala Wang Lin saat dia duduk dalam posisi lotus. Saat lampu hijau muncul, kabut biru keluar juga dan jiwa asal Wang Lin keluar dari tubuhnya.

Saat jiwa asalnya muncul, tungku guntur keluar dari tasnya juga. Jiwa asalnya menyerap tungku petir dan kemudian bergegas menuju awan.

Petir yang menghilang dengan cepat mengeluarkan beberapa semburan yang tidak mau. Itu kemudian berhenti menghilang dan kental sekali lagi. Namun, kali ini sepertinya marah karena ia mengumpulkan hampir semua guntur dan membentuk gerendel guntur surgawi yang jauh lebih kuat daripada dua guntur sebelumnya!

Guntur ini turun dengan gemuruh yang menghancurkan surga. Pada saat guntur turun, semua awan guntur tersedot ke guntur.

Dari kejauhan, itu sama sekali tidak terlihat seperti sambaran petir, melainkan pusaran besar. Pusaran itu dibentuk oleh awan guntur dengan gerendel ketiga guntur di bagian bawah!

Gemuruh keras bergema bergema di seluruh planet ini. Tidak ada para pembudidaya berani menyebarkan perasaan ilahi mereka saat ini Semua manusia, bahkan para tiran di pasar dan para ahli dunia seni bela diri yang tidak percaya pada para pembudidaya, berlutut di tanah, berdoa seperti pengikut yang setia.

Jiwa asal Wang Lin melayang di langit dan menatap guntur yang menakutkan. Dia tidak bisa membantu tetapi mengungkapkan senyum masam. “Sepertinya … Itu sudah keluar dari tangan …”

Menonton guntur turun, jiwa asal Wang Lin bergerak dan dengan cepat memanjang hingga tampak sangat mirip dengan naga guntur kuno.

Setelah mengeluarkan raungan, jiwa asal Wang Lin bergegas keluar dan melahap guntur. Namun, dia hanya melahap setengah sebelum cepat mundur. Guntur langit mengeluarkan gemuruh marah dan dengan marah mengejar Wang Lin.

Jiwa asalnya bergerak sangat cepat ke tanah dan membuang tungku guntur. Kemudian jiwa asalnya kembali ke tubuhnya, dan ketika dia membuka matanya, tangan kanannya meraih tungku guntur.

Guruh yang mengejarnya sepertinya mengeluarkan raungan yang enggan saat mendarat di guntur perapian. Bahkan pusaran intens yang mengikuti guntur juga mendarat di tungku guntur.

Tungku guntur melintas seperti orang gila. Itu begitu kuat sehingga bahkan tangan kanan Wang Lin merasa mati rasa.

Bahkan ketika dia memegang kilat, dia tidak akan merasakan mati rasa seperti ini. Ini hanya menunjukkan betapa mengerikannya guntur itu.

Pada saat ini, pusaran guntur di atas tungku guntur berputar dengan cepat dan menyerap semua yang ada di dalamnya. Dari kejauhan, sepertinya seluruh dunia akan diserap oleh tungku.

Seseorang yang tidak mengerti apa-apa akan berpikir bahwa tungku ini adalah harta karun berkualitas karena sepertinya akan menyerap dunia !

Dalam sekejap, pusaran besar itu memasuki pusaran petir. Saat pusaran menghilang, tungku petir mengeluarkan bunyi berderak dan retakan muncul di atasnya!

Ini adalah pertama kalinya retakan muncul di tungku petir sejak Thunder Celestial Realm dibuka!

Fenomena seperti ini belum pernah terjadi sebelumnya selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Jumlah tungku guntur selalu sama dan tidak bisa dihancurkan atau hilang. Setiap kali Thunder Celestial Realm dibuka, mereka akan muncul dari kehampaan dan kemudian kembali ke kehampaan. Ketika mereka muncul kembali, jumlahnya akan selalu sama.

Namun, saat ini sepertinya semua ini akan berubah.

Wajah Wang Lin dipenuhi dengan senyum pahit. Dia benar-benar merasa seperti telah berlebihan. Dia tidak tahu apakah dia akan terpengaruh jika tungku guntur runtuh; mungkin itu akan mencegahnya memasuki Thunder Celestial Realm.

“Seharusnya tidak runtuh … tungku petir ini adalah sesuatu dari Thunder Celestial Realm …”

Saat Wang Lin menatap tercengang di tungku guntur yang menyerap semua awan guntur, semakin banyak retakan muncul di atasnya sampai akhirnya hancur!

Gema menggemuruh melintasi langit dan bumi, membentuk badai raksasa di planet Qing Ling.

Tungku guntur hancur menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya dan setiap fragmen memiliki guntur yang menghubungkan mereka bersama-sama.

Wang Lin menghela napas lega. Selama fragmen-fragmen itu ada, ada peluang untuk memperbaikinya …

Namun, saat fragmen itu pecah, mereka runtuh sekali lagi. Kali ini fragmen hancur menjadi debu …

Ini adalah tungku guntur pertama yang runtuh sejak Guntur Alam Surgawi dibuka! Mulai hari ini dan seterusnya, tidak peduli berapa kali Alam Guntur Surgawi dibuka, selamanya akan menjadi singkat satu tungku guntur dan sebuah entri akan hilang untuk selamanya!

Ini adalah pertama kalinya benda semacam ini memiliki terjadi dalam tahun yang tak terhitung jumlahnya. Adapun apa yang akan terjadi sesudahnya, tidak ada yang tahu.

Tungku guntur pada awalnya tidak bisa dihancurkan; melanggar satu bahkan sangat sulit bagi orang-orang pada langkah kedua. Bahkan jika seseorang bisa melakukannya, mereka tidak akan melakukannya karena itu tidak akan menguntungkan mereka dan memiliki dampak yang sangat negatif pada sistem.

Senyum pahit Wang Lin menjadi lebih kuat.

Saat tungku guntur hancur, semua guntur di dalamnya meledak maju. Guntur yang tak terbayangkan kuat menyembur keluar dan mengelilingi Wang Lin. Guntur ini menariknya ke langit dengan kecepatan yang sangat cepat.

Kecepatan ini terlalu cepat, seolah-olah ia mencoba merobek tubuhnya!

Orang lain akan mengambil tungku guntur dan dituntun menuju Thunder Celestial Realm, jadi kecepatan mereka relatif lambat. Tungku guntur Wang Lin telah menyerap seluruh petir ke titik bahwa tungku itu sendiri tidak bisa menahannya lagi, jadi tentu saja kecepatannya beberapa kali lebih cepat.

Dalam hampir sekejap, guntur gila ini menerobos batal dan menghilang bersama dengan Wang Lin.

Kecepatannya hampir tak terlukiskan, seolah-olah waktu berlalu dalam sekejap mata. Ruang ini jelas berbeda dari ruang normal. Wang Lin sama sekali tidak bisa melihat sekelilingnya sebelum ia melintas.

Ada banyak pembudidaya dari Sistem Bintang Allheaven di jalan menuju Alam Celestial Guntur. Mereka tidak harus terbang sendiri dan secara otomatis ditarik oleh tungku guntur menuju gerbang surga untuk menunggu gerbang dibuka.