Renegade Immortal – Chapter 737 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 737 | Baca Novel Online

Guntur seperti meteor yang membuat Wang Lin ke Thunder Celestial Realm menjadi lebih gila saat itu menabrak guntur merah gelap. Jumlah guntur di dalamnya tiba-tiba meningkat beberapa kali lipat dan mencapai tingkat yang menakutkan.

Itu telah memasuki tubuh Wang Lin seperti naga gila. Hanya dalam waktu singkat, itu menyebabkan tubuh Wang Lin merasa mati rasa dan benar-benar mengunci jiwa asal Wang Lin.

Fenomena ini begitu cepat sehingga Wang Lin bahkan tidak punya waktu untuk berpikir. Seluruh tubuhnya membeku, seolah-olah seseorang telah melemparkan mantra Stop padanya. Ketika guntur yang mirip meteor bertabrakan dengan guntur merah gelap, ia dibawa ke Alam Surga Guntur.

Wang Lin tidak dapat memeriksa lingkungannya sama sekali karena guntur di sekitarnya jatuh lebih cepat. dari batu yang menabrak. Itu membawa gemuruh gemuruh karena menabrak langsung ke pecahan Alam Surga Guntur.

Meteor itu menembus udara dan menabrak tanah, menyebabkan seluruh fragmen berguncang dan memicu sebuah badai debu besar. Pada saat ini, fragmen itu sangat berdebu sehingga orang tidak bisa melihat lebih dari 30 kaki.

Seluruh bumi bergetar hebat seperti ada naga bumi raksasa yang berputar di bawah tanah. Setelah sekian lama, badai debu mereda dan bumi berangsur-angsur turun juga.

Hanya lubang di permukaan bagian timur fragmen yang membuktikan bahwa semua yang baru saja terjadi adalah nyata.

Asap hijau keluar dari lubang. Ketika angin bertiup, asap hijau menghilang.

Di ujung lubang ada petir bergerak melalui bumi dan bahkan ada beberapa bumi hangus.

Lubang ini sangat dalam , tapi kedalaman sebenarnya tidak diketahui. Di bagian paling bawah berbohong Wang Lin. Darah keluar dari mulutnya dan banyak bagian tubuhnya terluka akibat benturan itu. Dia berada dalam kondisi yang sangat menyesal.

Meskipun Thunder Celestial Realm ini lebih stabil daripada Rain Celestial Realm, itu masih di ambang kehancuran. Satu-satunya perbedaan adalah antara 50 dan 100 langkah [1. Pada dasarnya menyiratkan meskipun perbedaannya sangat besar dalam hal rasio tetapi secara keseluruhan perbedaannya masih sangat kecil dalam skema hal-hal yang lebih besar].

Setelah mengalami kejutan besar dari guntur seperti meteor, pecahan itu menjadi lebih tidak stabil . Tidak lama setelah lubang itu dibentuk oleh Wang Lin, ujung lubang mulai runtuh dan ada serangkaian gemuruh teredam. Setelah debu mereda, hanya ada reruntuhan, dan lubang itu benar-benar terkubur.

Tubuh lelaki tua berambut putih itu tampak keluar dari kehampaan. Dia tiba di sebelah tanah tempat lubang itu sebelum melihat ke bawah dan tersenyum. “Aku telah hidup lama, dan ini adalah pertama kalinya aku melihat seseorang yang begitu rakus memasuki Thunder Celestial Realm lebih awal seperti ini … Eh?”

Mata pria tua itu menyipit. Setelah memperhatikan dengan seksama, dia bergumam, “Jiwa lelaki kecil ini mengeluarkan tekanan guntur yang sangat kuat, dan bahkan tubuhnya terbuat dari guntur. Berantakan sekali; apakah dia manusia atau roh? Jika dia terus seperti ini, dia akan menjadi roh guntur cepat atau lambat!

“Namun, lokasi pendaratannya sedikit menarik! Lupakan saja, karena dia dilihat oleh orang tua ini, itu berarti kita ditakdirkan! “Mata orang tua itu menunjukkan pandangan yang menarik. Dia mengangkat tangan kanannya dan menekan ke tanah. Sinar cahaya dengan cepat melewati tanah. Kemudian tubuh lelaki tua itu berkedip-kedip dan menghilang.

Ada banyak orang yang ditakdirkan bersamanya, tetapi masing-masing dari mereka berakhir sangat tak berdaya.

Waktu perlahan berlalu. Jauh di bawah tanah, Wang Lin perlahan membuka matanya. Rasa sakit yang sangat besar datang dari seluruh tubuhnya. Bahkan jiwa asalnya tidak beroperasi dengan benar.

Wang Lin tersenyum masam saat dia melihat sekeliling. Ini adalah ruang batu yang runtuh dengan tanah yang menetes dari atas. Setelah melihat sekeliling, Wang Lin berjuang untuk duduk dan menutup matanya untuk berkultivasi.

Dia perlahan-lahan mengaktifkan jiwa asalnya dan menemukan jejak guntur yang tidak sesuai dengan gunturnya sendiri. Guntur ini adalah alasan mengapa jiwa asalnya tidak beroperasi dengan benar.

Lingkungannya benar-benar sunyi tanpa suara, dan Wang Lin benar-benar tenggelam dalam kultivasinya. Pada saat ini, penjaga surga berjalan keluar dari bayang-bayangnya. Ia duduk berhadapan dengan Wang Lin dan melindunginya.

Tujuh hari berlalu dalam sekejap. Wang Lin membuka matanya dan meludahkan udara kotor. Ada jejak guntur di sana.

“Saya tidak bisa mengambil risiko semacam ini di masa depan … Untungnya, jumlah guntur yang mengganggu jiwa asal saya tidak banyak. Kalau tidak, saya tidak akan bisa mengeluarkannya dalam waktu singkat. “

Setelah mengusir petir itu, luka-luka Wang Lin mulai pulih dan jiwa asalnya sembuh. Tubuhnya rusak, tetapi itu tidak mempengaruhi kultivasinya. Wang Lin memandang bumi di atasnya, lalu dia mengambil langkah ke depan dan menyerbu langsung ke bumi.

“Sejak saya datang ke Alam Surga Guntur, saya perlu melihat dengan baik untuk melihat bagaimana itu berbeda dari Rain Celestial Realm! ”Tubuh Wang Lin berubah menjadi sinar cahaya, tetapi tepat ketika dia menyentuh tanah di atasnya, ada kilatan cahaya dari tanah. Seolah-olah dia menabrak dinding besi, ada gemuruh yang keras dan dia memantul dari tanah.

Setelah mendarat di tanah, Wang Lin mundur beberapa langkah dan matanya dipenuhi teror.

“Ini … Kotoran ini mengandung energi asal!” Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan matanya dipenuhi dengan kilat. Saat dia melihat lebih dekat, ekspresinya menjadi gelap.

“Ini bukan energi asal yang terbentuk secara alami, itu dari mantra yang dilemparkan seseorang. Seseorang tidak ingin aku pergi! “Mata Wang Lin menjadi dingin.

Meskipun dia terluka ketika dia menabrak, dia kurang lebih sadar akan lingkungannya. Meskipun tanahnya lebih sulit dari biasanya, itu tidak akan menghentikan mantra untuk menembus.

Namun, kotoran ini telah berubah, yang langsung mengejutkan Wang Lin.

“Apakah itu seseorang yang mengucapkan mantra atau perubahan yang terjadi karena guntur langit terlalu keras … “Wang Lin merenung sejenak, dan dengan pikiran, penjaga surga menyerbu keluar. Ia mencoba menerobos di banyak lokasi.

Hasilnya adalah bahwa setiap arah tidak dapat dilewati selain langsung maju.

Ekspresi Wang Lin menjadi semakin suram. Dia bahkan lebih yakin ini buatan manusia. Seseorang telah melihatnya dan memenjarakannya di sini, hanya menyisakan satu jalan baginya. Mereka bahkan dengan arogan mengatakan kepadanya bahwa satu-satunya jalan yang tersisa adalah maju!

Wang Lin merenung dalam diam. Dia telah menggunakan beberapa hari untuk menyembuhkan dan tidak tahu apakah Guntur Alam Surgawi telah dibuka. Dia juga tidak dapat menyimpulkan identitas orang yang menggunakan mantera itu.

“Namun, orang ini dapat mengunci bagian dari Alam Surgawi. Saya takut kultivasi orang ini tidak sederhana! Namun, tujuan apa yang dia miliki untuk menginginkan saya bergerak maju? Metode ini tidak masuk akal … Jika orang itu memusuhi saya, dia bisa saja menyerang secara langsung … “Wang Lin merenung dan matanya menyala. Dia kemudian melihat ke lubang yang dibuat oleh penjaga langit sambil mencari jalan keluar.

“Lupakan saja, tidak ada gunanya tinggal di sini. Mari kita lihat misteri apa yang ada di depan! ”Mata Wang Lin menjadi dingin ketika dia menampar tasnya memegang dan sikat langit emas muncul di tangannya.

Sambil memegang sikat, sepotong cahaya merah keluar dari celah di antara alisnya. Ini membuatnya terlihat sangat jahat. Kemudian tangan kanannya membentuk segel dan angin surga segera muncul, meniup tanah di depannya dan mengungkapkan lorong.

akal ilahi Wang Lin menyebar dan menemukan saluran berliku yang tak terhitung jumlahnya mengarah ke yang tidak diketahui. Perasaan ilahi-Nya menyebar lebih jauh tetapi masih tidak dapat menemukan di mana itu berakhir.

Setelah merenung sejenak, tubuh Wang Lin langsung dibebankan ke depan. Saat dia menyerbu ke depan, indera ilahinya menyebar, mencari jalan keluar. Ketika dia bergegas melalui terowongan, dia mencoba menerobos di beberapa titik, tetapi semua kotoran diperkuat oleh mantra, sehingga dia tidak dapat mengisi daya.

Saat dia bergerak, matanya menyipit. Perasaan ilahi-Nya telah menemukan jalan keluar di persimpangan di depan! Wang Lin tiba-tiba melesat ke arah pintu keluar.

Namun, dia agak bingung karena mencari jalan keluar sepertinya sedikit … terlalu mudah. ​​

“Mungkinkah tempat ini tidak pernah diciptakan oleh mantra tetapi disebabkan oleh guntur? “Wang Lin mulai merenung dan melambat.

Tepat pada saat ini, jalan keluar yang dikunci untuk melepaskan kilatan cahaya. Ketika cahaya menghilang, pintu keluar juga menghilang tanpa jejak.

Wang Lin terkejut dan ekspresinya menjadi lebih suram. Setelah merenung sedikit, dia mendengus dingin dan menuju pintu keluar. Setelah sampai di pintu keluar. dia melihat sekeliling untuk waktu yang lama. Dia tidak mengatakan apa-apa saat dia berbalik dan menuju garpu yang lain.

Perasaan ilahi-Nya menyebar dan dengan hati-hati mengamati setiap terowongan. Setengah jam kemudian, akal ilahi-Nya menemukan jalan keluar lain. Cahaya kelabu datang melalui pintu keluar; jelas bahwa jalan keluar menuju ke permukaan.

Wang Lin tidak ragu dan langsung dibebankan pada pintu keluar.

Dia sudah bergerak sangat cepat, tetapi dia tidak bisa berteleportasi. Namun, dia segera tiba di dekat pintu keluar. Ketika dia hanya berjarak 100 kaki dari pintu keluar, dia bergegas maju.

Namun, pada saat ini, pintu keluar itu mengeluarkan kilatan cahaya putih dan menghilang.

Wang Lin memiliki melewatkan pintu keluar. Dia mengepalkan tangannya dan menunjukkan ekspresi yang sangat suram. Dia kemudian mengangkat kepalanya. Seolah-olah matanya bisa menembus bumi. Setelah menarik napas dalam-dalam, dia berbalik dan pergi.

“Tempat ini pasti diciptakan oleh mantra!” Saat Wang Lin dengan muram bergerak melalui terowongan tanpa akhir, dia menenangkan mentalitasnya yang sebelumnya cemas. Pintu keluar ini jelas dikendalikan oleh seseorang. Mereka ingin dia melihat pintu keluar tetapi tidak bisa pergi!

Jika dia menjadi cemas dan bergegas, akan lebih sulit untuk pergi.

Pada saat ini, di suatu tempat di Alam Surgawi Guntur, orang tua itu memegang tangannya di belakang. Dia tersenyum dan bergumam, “Sudah lama sejak seseorang yang ditakdirkan dengan pria tua ini muncul. Jika junior ini bisa pergi dalam waktu tujuh hari, itu berarti dia bahkan lebih ditakdirkan! Saya sangat berharap si kecil ini bisa keluar dalam tujuh hari. Ada banyak tempat menarik di Alam Surga Guntur ini yang sangat cocok untuk orang-orang yang ditakdirkan dengan pria tua ini! ”

Tiga hari berlalu dengan cepat. Wang Lin bergerak melalui lorong bawah tanah seperti kilat dengan indera ilahi-Nya menyebar. Dia akan menemukan jalan keluar hampir setiap setengah jam, tetapi dia tidak akan pernah pergi dan melanjutkan perjalanannya sendiri.

Menggunakan waktu tiga hari, dia berjalan melewati semua lorong di bawah tanah. Akibatnya, peta lengkap muncul di benaknya. Dia juga menemukan metode untuk meninggalkan tempat ini!