Renegade Immortal – Chapter 74 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 74 | Baca Novel Online

Liu San, setelah dengan hati-hati memeriksa Wang Lin, tiba-tiba bertanya, “Apakah Anda seorang siswa yang bergegas ke sini untuk mengikuti ujian?”

Ekspresi Wang Lin tetap tenang. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku tidak di sini untuk ujian. Saya memiliki beberapa keterampilan dalam kerajinan tangan dan ingin mencari nafkah di kota. ”

Liu San sedikit santai. Pertanyaannya memiliki makna yang dalam. Sudah hampir waktunya untuk ujian negara, jadi banyak desa setempat mengirim siswa ke kota untuk mengikuti ujian. Namun, semua siswa itu akan membawa kotak berisi materi tulisan, tapi Wang Lin tidak membawa apa-apa. Jika dia mengakui bahwa dia adalah siswa di sini untuk ujian, dia harus mewaspadai orang ini.

Tapi Liu San tidak menganggap ini terlalu serius. Dia tertawa dan berkata, “Kebetulan sekali. Kami juga menuju ke kota Tian Shui. Sobat, bagaimana kalau kamu bepergian bersama kami? “

Ekspresi bersyukur menyapu wajah Wang Lin. Dia berkata, “Terima kasih, pemimpin pendamping!”

Pria berwajah gelap memandang Wang Lin dan tertawa. “Nak, bisakah kamu menunggang kuda?”

Wang Lin tersenyum dan menggelengkan kepalanya.

Liu San menunjuk kereta di belakangnya dan berkata, “Apa yang harus berterima kasih saya untuk? Setiap orang memiliki kesulitan ketika mereka bepergian. Anak muda, hanya ada empat hari lagi sampai kita mencapai kota. “

Wang Lin menggenggam tangannya. Tanpa sepatah kata pun, dia naik kereta. Dia melihat ke belakang dan melihat belasan gerbong serupa. Dia memindai mereka dengan indera ilahi dan mendapati mereka semua kosong. Dia tidak peduli dengan itu lagi dan duduk bersila.

Yang Sen mengekang kudanya dan berjalan di sebelah Wang Lin. Dia bertanya, “Teman, bagaimana kamu tidak punya barang bawaan untuk perjalananmu?”

Wang Lin menghela nafas dan menggelengkan kepalanya. Dia berkata, “Saya bertemu perampok di jalan.”

Yang Sen tertegun. Dia memandang Wang Lin sebentar, lalu berkata, “Menjaga hidupmu lebih penting. Daerah ini belum aman baru-baru ini. “

Saat mereka berbicara, ekspresi Wang Lin tiba-tiba berubah. Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke arah hutan di depannya. Dia memperluas akal ilahi dan menemukan dua orang bersembunyi di sana, menatap karavan.

Bahkan setelah karavan berlalu, mereka berdua masih tidak melakukan apa-apa, jadi Wang Lin tidak mengatakan apa-apa dan mengabaikannya mereka.

Setelah seharian bepergian, matahari mulai terbenam dan malam akan segera tiba. Liu San berteriak dari depan, “Anak laki-laki, kita akan mencapai wilayah kota Tian Shui besok dan keluarga Utara akan mengirim seseorang untuk menyambut kita. Hari ini, kami tidak akan dapat menemukan penginapan apa pun, jadi kami akan berkemah di sini untuk beristirahat sebentar, kemudian berangkat besok pagi. Setelah kami mencapai kota, saya akan membawa kalian ke Red Ice Palace untuk menemukan beberapa gadis cantik untuk Anda mainkan. “

Semua pria tertawa, lalu turun dari kuda mereka. Mereka membentuk lingkaran dengan gerobak dan mengikat kuda ke gerobak. Setelah itu, mereka mendirikan tenda. Beberapa pergi tidur sementara yang lain mulai minum. Suasana menjadi sangat ramai.

Ada juga 3 hingga 5 orang secara bergantian berpatroli di daerah itu.

Setelah Wang Lin turun dari kereta, Yang Sen menariknya ke samping ke api unggun. . Selama hari mereka berbicara, Yang Sen menemukan bahwa dia benar-benar menyukai Wang Lin dan membual banyak tentang perbuatannya kepadanya.

Semakin tertarik Wang Lin terlihat dalam ceritanya, semakin bersemangat dia ketika berbicara tentang mereka. Itulah sebabnya dia menyeret Wang Lin untuk berbicara saat kelompok itu berhenti untuk beristirahat.

Ada tiga orang yang duduk di sebelah api. Selain kepala pengawal Liu San dan pria berwajah gelap, ada juga seorang pria paruh baya yang tampak sarjana. Dia mengenakan jubah biru, kulitnya pucat, dan dahinya lebar, tetapi matanya menunjukkan cahaya yang cerdas.

Melihat Wang Lin datang, Liu San tertawa. “Tuan, ini adalah adik laki-laki yang saya ceritakan kepada Anda, yang pergi ke kota Tian Shui untuk mencari nafkah.” Dengan itu, ia berkata kepada Wang Lin, “Adik laki-laki, ini Tuan Wang, Pengawal Perkasa kami. Kamu juga bernama Wang, jadi kalian pasti punya hubungan. Kalian harus bicara. Wang adalah orang yang sangat berpengetahuan luas yang telah melihat banyak hal. “

Sarjana paruh baya itu tertawa pelan dan berkata,” Lao Liu, kamu tidak perlu menyombongkan diri untukku. Apa yang saya tahu tidak dianggap banyak. “

Liu San memutar matanya dan berkata,” Kata siapa? Jika Anda orang kecil, maka saya bukan siapa-siapa. Adik kecil, Tuan Wang ini hidup abadi. Dia tahu segalanya naik dan turun. Kemampuannya untuk mengatakan nasib luar biasa. “

Wang Lin dengan hati-hati menatap pria paruh baya itu. Dia tersenyum dan berkata, “Tuan, Anda penuh energi dan mata Anda bersinar cerah. Anda jelas orang yang sangat cerdas. “

Sarjana paruh baya memberi Wang Lin ekspresi terkejut dan berkata,” Sepertinya adik kecil sama dengan saya? Saya melihat bahwa adik lelaki itu terlihat seperti seorang sarjana, tetapi menyembunyikan seekor naga di dalamnya. Masa depan Anda tidak akan rata-rata. “

Wang Lin tersenyum dan berkata,” Guru desa saya juga berbicara tentang peramalan nasib. Setelah mendengarkan sebentar, saya juga belajar sedikit. “

Sarjana paruh baya tertawa. Pria berwajah gelap itu dengan cepat berkata, “Mr. Wang, periksa punyaku. Saya sudah menjadi tua. Apakah saya akan beruntung dengan pernikahan? “

Liu San tertawa. “Sudah berapa kali kamu bertanya tentang perjalanan ini? Setiap kali Wang memeriksa seseorang, dibutuhkan banyak energi, jadi lupakan saja. ”

Pria berwajah gelap itu mengabaikan kata-kata Liu San dan menatap cendekiawan paruh baya. Cendekia paruh baya itu merenung sedikit, lalu menjawab, “Baiklah, aku akan memeriksa kamu. Yang Sen, bukankah Anda juga bertanya kepada saya? Aku akan memeriksa kalian berdua, “Setelah mengatakan itu, dia menutup matanya. Ketika dia membuka kembali mereka, mereka menyinari cahaya keemasan. Ekspresi Wang Lin tetap sama, tetapi hatinya goyah. Dia menyebar kesadaran ilahi dan menemukan bahwa ada sepotong energi spiritual bergerak di dalam pria paruh baya. Energi spiritual bergerak di jalur yang aneh dan tiba di mata pria paruh baya. Pria paruh baya menatap pria berwajah gelap itu. Dia menggumamkan beberapa kata, seolah sedang menghitung sesuatu, dan tangannya membentuk segel. Wajahnya memerah saat dia berkata, sambil mengerutkan kening, “Liu Laowu, ada bencana berdarah di masa depanmu. Jika Anda bisa melewatinya, Anda akan menikah tiga bulan setelah acara. “Pria berwajah hitam itu tertegun. “Sebuah bencana? Tidak masalah. Kami pengawal hidup dalam bahaya, jadi harus berurusan dengan pertempuran berdarah adalah normal, “jawabnya. Pria paruh baya mengalihkan pandangannya ke Yang Sen. Ekspresinya berubah. Dia berkata, “Aneh. Mengapa Anda juga memiliki sinar berdarah yang mewakili bencana? “Dengan itu, ia dengan cepat memandang Liu San dan wajahnya menjadi gelap dan berkata,” Ada yang salah. Teknik ini diturunkan oleh keluarga saya tidak pernah salah. Lao Liu, kamu juga memiliki tanda bencana berdarah. ”Dengan itu, dia berdiri dengan ekspresi serius dan menatap orang-orang di sekitarnya. Wajahnya menjadi lebih serius. “Lao Liu, saya pikir ada sesuatu yang salah. Saya melihat bahwa semua orang di sini memiliki sinar bencana berdarah. Ini bukan kebetulan, “kata sarjana paruh baya itu. Mata Liu San menyipit. Dia melihat sekeliling, lalu bertanya, “Tuan, apakah Anda bermaksud mengatakan bahwa kita harus segera menghadapi bencana berdarah?” Sarjana paruh baya itu mengangguk. Setelah matanya menyapu Wang Lin, dia tertegun. Dia dengan hati-hati menatap Wang Lin dan ekspresinya tiba-tiba berubah. Wajahnya memerah dan dia memuntahkan seteguk darah. Wajahnya menunjukkan ekspresi ketakutan. Dia menunjuk dan Wang Lin dan meledak, “Kamu …”