Renegade Immortal – Chapter 744 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 744 | Baca Novel Online

Wang Lin memandang Li Yuan dengan senyum yang bukan senyum. Tatapannya seperti pedang yang langsung melihat ke dalam hati Li Yuan.

Ekspresi Li Yuan tidak mengungkapkan kepanikan dan malah menjadi lebih tenang. Tidak ada rasa tidak nyaman ketika dia dengan hormat berkata, “Senior pasti bertanya-tanya mengapa Junior tidak pergi ke sana dan melanggar batasan sendiri.”

Wang Lin menatap Li Yuan. Kecerdasan orang ini jauh dari sesuatu yang bisa dibandingkan wanita dan sama sekali tidak biasa. Dari apa yang dia dengar dari mereka berdua, orang ini diselamatkan oleh keluarga wanita itu, tetapi harga itu menyerahkan nyawanya.

Namun, Wang Lin selalu merasa bahwa pertobatan mereka sebelumnya telah dipimpin oleh orang yang bernama Li Yuan seolah-olah dia sedang berusaha menunjukkan sesuatu.

Ekspresi Li Yuan tetap netral, kemudian dia mengungkapkan ekspresi ketulusan dan berkata, “Pada hari-hari awal saya, saya menemukan peta kuno yang menggambarkan area terlarang di Thunder Celestial Realm dari sebelum Thunder Celestial Realm runtuh. Junior percaya diri dalam menemukan tempat itu selama masih ada. Adapun batasan di sana, Junior percaya diri 70 persen dalam melanggarnya. “

Ekspresi Wang Lin tidak berubah dan dia tidak berbicara.

” Jika Junior tidak salah, ada alat asal di dalam tanah terlarang. Ini adalah alat asal yang sepenuhnya dilestarikan. Jika pembatasan dapat dihapus, Senior dapat mengambil setengah dari alat asal! “

Wanita di samping Li Yuan membuka mulutnya, tetapi pada akhirnya ia memilih untuk tetap diam.

Wang Lin menatap Li Yuan. Setelah sekian lama, dia tersenyum dan mengangguk. “Oke, tapi …” Saat Wang Lin berbicara, dia tiba-tiba mengangkat tangan kanannya dan mengulurkan tangan. Tubuh wanita itu langsung gemetar dan bayangan seperti hantu ditarik keluar tiga inci dari tubuhnya.

Semua ini terjadi dalam periode waktu yang sangat singkat. Wajah wanita itu pucat pasi, seolah-olah dia kehilangan banyak energi.

“Aku harus mendapatkan jiwa sebagai tindakan pencegahan keselamatan!” Bayangan itu mengembun menjadi bola cahaya dan Wang Lin memasukkannya ke dalam bola. tasnya.

Ekspresi Li Yuan netral, tapi dia sangat waspada di dalam hatinya. Dia tahu bahwa kecerdasan orang ini tidak di bawah kecerdasannya. Orang ini memutuskan untuk mengekstraksi jiwa wanita ini daripada jiwanya. Mungkinkah … bahwa orang ini telah melihat melalui sesuatu !? “Juga, saya sangat tertarik dengan metode yang Anda gunakan untuk menyembunyikan pembatasan Anda.” Tatapan Wang Lin jatuh pada Li Yuan.

Li Yuan merenung sedikit sebelum mengeluarkan sepotong batu giok dan menghabiskan waktu lama untuk menandainya. Dia kemudian memberikannya kepada Wang Lin dan berkata, “Karena Senior tertarik, maka Junior tidak akan pelit.”

Wang Lin menangkap batu giok itu. Setelah memindai dengan akal ilahi, ia segera mengerutkan kening.

Pada saat ini, meskipun Li Yuan menundukkan kepalanya, ia masih melihat Wang Lin memiliki kerutan samar. Dia berpikir sendiri, “Kultivator ini aneh dan sangat berpengetahuan, kalau tidak dia tidak akan melihat melalui batasan saya sebelumnya. Namun, tidak peduli seberapa pengetahuannya dia, dia tidak bisa melihat melalui metode pembatasan saya! “

Sambil memikirkan sumber pembatasannya, Li Yuan merasa sedikit tertekan.

Wang Lin memang tidak mengerti batasan ini. Bahkan dengan pemahamannya tentang pembatasan, ketika dia pertama kali melihat pembatasan di batu giok, dia merasa seperti dia tidak bisa membedakan kepala dari ekor. Pembatasan ini jelas berbeda dari batasan yang telah ia pelajari, dan itu mungkin bahkan bukan batasan selestial.

Ketika ia mulai mengamati bagian dalam batu giok, 10 patung muncul. Ketika dia mencoba untuk memahami mereka, mereka mulai tumpang tindih dan menyebabkan pikirannya terguncang.

Wang Lin menarik akal ilahi-Nya. Meskipun dia tidak bisa melihatnya, dia berhasil menemukan sesuatu yang familiar di dalam dirinya. Dia tidak menunjukkannya tetapi menyimpannya dan dengan lembut berkata, “Pimpin jalan!”

Li Yuan dengan cepat mengangguk dan tiba di sebelah wanita bernama Ge. Namun, wanita itu melambai padanya dan dengan mendengus melompat pada sinar energi pedang sebelum terbang ke kejauhan.

Li Yuan tidak keberatan. Dia menggenggam tangannya di Wang Lin sebelum sinar cahaya muncul di bawah kakinya dan dia terbang ke langit.

Wang Lin dengan tergesa-gesa mengikuti di belakang mereka. Matanya berkedip saat dia memeriksa Li Yuan.

“Mungkin ada informasi benar dan salah dalam pidatonya. Saat ini saya mulai bertanya-tanya apakah dia menghitung semua ini sejak pertama kali dia melihat saya …. Jika itu benar-benar terjadi, maka rencananya berjalan terlalu dalam! “Wang Lin selalu curiga terhadap orang lain. Meskipun Li Yuan tampak biasa, Wang Lin selalu merasakan sesuatu yang misterius ketika berbicara dengannya.

“Jika apa yang dikatakannya benar, maka aku bisa melupakan masalah ini. Namun, jika ada kebohongan yang tidak menguntungkan bagi saya, maka saya akan membunuh keduanya! “Niat membunuh Wang Lin sangat tersembunyi.

Wanita bernama Ge dipenuhi dengan kebencian, tapi dia tidak melakukannya. Saya tidak berani melampiaskannya pada Wang Lin. Namun, hatinya dipenuhi dengan kebencian terhadap Li Yuan.

“Jika bukan karena masalah dalam pembatasan Li Yuan, bagaimana itu bisa menarik orang itu? Saya hanya berhasil membuat koneksi dengan hantu surgawi saya, dan itu diambil oleh orang itu! “

” Selain itu, jika orang itu menginginkan keamanan, mengapa dia mengambil jiwaku tetapi bukan milik Li Yuan ?! ” Semakin dia memikirkannya, semakin dia membenci Li Yuan.

Tepat pada saat ini, Li Yuan terbang di sebelah wanita itu. Dia melihat ke depan dan berkata, “Saya ingat bahwa tempat itu bukan pada fragmen ini. Kita harus melewati daerah guntur untuk menemukannya. “

Wanita bernama Ge mengeluarkan dengusan dingin dan tidak berbicara. Namun, suara Li Yuan tiba-tiba muncul di benaknya.

“Nyonya Ge, aku sudah membungkus indera ilahi saya dengan batasan, sehingga dia tidak bisa mendengar kita. Orang ini mendengar pembicaraan kami sebelumnya, jadi dia tahu bahwa jiwa saya ada di tangan keluarga Anda. Selama dia mengendalikanmu, dia mengendalikan kita berdua.

“Namun, Lady bisa yakin, aku pasti akan menemukan cara untuk mengambil jiwa hidupmu!”

Suara Li Yuan sangat berhati-hati, tetapi mengungkapkan ketulusan dan tekad. Meskipun wanita bernama Ge mendengus dingin, hatinya menjadi jauh lebih tenang. Tampaknya dia setidaknya agak mempercayai penjelasan Li Yuan.

Beberapa hari kemudian ketika ketiganya terbang, ujung fragmen itu muncul. Helai guntur meluas ke dalam kegelapan seperti rantai.

Begitu mereka berada di tepi fragmen, Li Yuan berbalik dan dengan hormat berkata, “Senior, rantai guntur ini mengandung banyak kekuatan. Bahkan pembudidaya yang kuat harus sangat berhati-hati terhadap mereka. Senior, harap berhati-hati! ”

Saat berdiri di sini, seseorang dapat mengalami keagungan dan kekuatan dari Alam Surgawi Guntur. Di sini juga di mana orang bisa merasakan betapa rusaknya Alam Surgawi Guntur.

Jika seseorang melihat dari atas, tepi fragmennya adalah bentuk zigzag yang tidak beraturan. Seolah-olah sepasang tangan raksasa telah merobek pecahannya! Di tepinya ada lapisan tanah yang pecah yang memanjang ke bawah. Tidak ada akhir yang terlihat, hanya kekosongan tanpa akhir.

Seolah-olah fragmen ini mengambang di kekosongan.

Ketika berdiri di sini, orang bisa mendengar gemuruh gemuruh di depan mereka. . Suara itu terkadang kuat dan kadang-kadang lemah. Ini menciptakan ilusi yang membuat orang tidak tahu di mana mereka berada.

Itu juga seolah-olah mereka berada di pusat dunia dan mereka menginjak kekosongan.

Di sisi fragmen, helai guntur berkedip. Untaian guntur ini tampaknya dipaku ke sisi fragmen dan memanjang ke dalam kekosongan. Untaian guntur tumpang tindih, membentuk rantai. Meskipun mereka tampak seperti mereka menyebabkan kehampaan, Wang Lin bisa membayangkan mereka terhubung ke fragmen lain di sisi lain.

Seluruh Alam Guntur Surgawi ini dihubungkan bersama dengan rantai guntur ini. Mereka seperti kabel yang menghubungkan sebagian besar fragmen Guntur Alam Surgawi yang runtuh.

Jika seseorang melihat ke bawah dari atas di Alam Surga Guntur, mereka akan segera melihat semuanya. Semua fragmen dihubungkan bersama dengan rantai guntur ini, memungkinkan Realm Guntur Celestial yang rusak tetap berdiri.

Fragmen-fragmen itu benar-benar tampak seperti sepasang tangan raksasa yang mencabik-cabiknya.

Wang Lin menghela nafas dalam hatinya. Aku seperti ketika dia melihat cetakan tangan raksasa di Rain Celestial Realm. Adegan-adegan ini membuatnya jadi dia tidak bisa tidak menebak apa yang terjadi bertahun-tahun lalu yang menyebabkan Alam Surga runtuh seperti ini.

Bukannya Wang Lin tidak menduga bahwa ini disebabkan oleh para dewa kuno, tetapi ada banyak masalah dengan teori ini. Setelah merenung sebentar, Wang Lin fokus dan menatap Li Yuan dan wanita bernama Ge.

“Bagaimana kalian berdua melewati rantai guntur ini?”

Li Yuan telah mengamati dari dekat ekspresi Wang Lin dan menemukan jejak kebingungan ketika mereka tiba di tepi fragmen dan melihat rantai guntur. Ini membenarkan spekulasi bahwa ini adalah perjalanan pertama orang ini ke Alam Surga Guntur!

Setelah mendengar pertanyaan Wang Lin, Li Yuan dengan hormat berkata, “Kunci untuk melewati rantai guntur tergantung pada Lady Ge.”

Wanita bernama Ge mengeluarkan dengusan saat dia menampar tasnya memegang dan pedang besi hitam terbang keluar. Pedang ini terlihat sangat normal tanpa sesuatu yang istimewa tentangnya.

Namun, setelah itu muncul, Wang Lin memperhatikan Li Yuan mengungkapkan sedikit kegembiraan yang tak terkendali, tapi itu dengan cepat disembunyikan. Persis ketika kegembiraan itu menghilang, dia tampak santai memandang Wang Lin.

Setelah menemukan bahwa Wang Lin tidak memperhatikannya, dia sedikit santai.

Wanita itu bernama tatapan Ge jatuh di atas pedang besi. Dia menggigit ujung lidahnya dan memuntahkan darah. Lalu tangan kanannya bergerak dan dia menggambar Rune dengan darah. Rune yang sama muncul di antara alisnya dan muncul bersamaan dengan yang dia gambar seolah-olah mereka memeriksa apakah mereka cocok. Kemudian tiba-tiba rune jatuh pada pedang besi.

Pedang itu bergetar dan lingkaran cahaya menyebar. Li Yuan menekan kegelisahan di hatinya, melangkah ke cahaya, dan mendarat di pedang. Dia berdiri dalam posisi yang aneh; dia ada di ujung pedang! Punggungnya menghadap Wang Lin dan wajahnya menunjukkan sedikit kenangan.

Saat kaki Li Yuan mendarat, mata Wang Lin menyipit dan menatap kakinya. Wang Lin tampaknya telah memperhatikan sesuatu, dan kilat melintas di matanya!

Wanita bernama Ge mengerutkan kening sebelum melangkah maju dan mendarat di gagang pedang.