Renegade Immortal – Chapter 749 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 749 | Baca Novel Online

“Saya ingin metode 18 Pembatasan Plum Anda!” Suara Wang Lin tenang, tapi artinya mengejutkan.

Wang Lin tahu bahwa 18 Plum Restriction sangat terkenal pada zaman kuno, tetapi dirahasiakan. Orang luar tidak akan pernah bisa mempelajarinya, dan untuk murid, tergantung pada status mereka, mereka hanya bisa belajar hingga 9 Pembatasan Plum! Hanya master yang bisa belajar hingga 18 Pembatasan Plum penuh!

Hari ini, metode pembatasan ini telah lama hilang dan banyak master pembatasan merasa bahwa itu disesalkan.

Pertama kali Wang Lin pernah mendengar tentang Pembatasan 18 Plum di dalam gua di Demon Spirit Land. Ketika dia melihat 18 larangan muncul saat Li Yuan menggerakkan tangannya, Wang Lin mulai curiga.

Yang membuatnya semakin curiga adalah ketika dia menerima batu giok dengan informasi tentang pembatasan tersembunyi, 18 patung muncul saat dia memeriksanya!

18 patung ini sangat berbeda dari bunga prem. Pada saat itu, Wang Lin bingung, tetapi setelah merenungkan dengan hati-hati, dia melihat beberapa petunjuk.

Meskipun suaranya tenang, dia hanya menguji Li Yuan. Jika Li Yuan menolak, maka Wang Lin tidak akan lagi tertarik. Apakah Wang Lin ingin menyerang atau pergi hanya akan membutuhkan satu pemikiran darinya.

Ini adalah alasan utama mengapa Wang Lin mengikuti mereka sepanjang jalan. Jika itu hanya karena kemungkinan samar alat asal, Wang Lin tidak akan mengikuti mereka sampai sekarang.

Namun, Li Yuan ini terlalu misterius. Wang Lin tidak yakin apakah orang ini benar-benar hanya berada di puncak tahap akhir Ascendant. Inilah sebabnya Wang Lin tidak bertindak dalam perjalanan ke sini.

Wang Lin hanya bertindak setelah mereka tiba di tujuan!

Li Yuan merenung sebentar sebelum tersenyum. “Hanya Pembatasan 18 Plum? Jika Saudara Xu menyukainya, maka saya senang untuk menurut. “Dia menampar tasnya dan mengeluarkan sepotong batu giok. Giok itu diletakkan di antara alisnya selama beberapa saat sebelum dia melemparkannya ke Wang Lin.

“Itu dia 13 Pembatasan Plum. Saya secara alami akan memberi Anda lima sisanya setelah kita memasuki gunung. “

Wang Lin menangkap batu giok dan memindainya. Meskipun ekspresinya terlihat netral, hatinya mulai berdebar. Tidak ada nyanyian di dalam, hanya 13 patung besar dan total 13 bunga prem.

Dari awal hingga akhir, wanita bernama Ge tetap diam, seolah-olah tidak ada yang terkait dengannya. Dia diam-diam menatap gunung di depannya dan sedang kesurupan.

“Saudara Xu, Pembatasan 18 Plum bukan satu-satunya batasan yang saya tahu. Apakah Anda tahu tentang empat batasan besar? “Li Yuan berbalik ke arah gunung dan mulai berjalan. Sepertinya dia tidak takut Wang Lin pergi dengan batu giok sama sekali.

Setelah menyingkirkan batu giok itu, mata Wang Lin tenang saat dia berjalan menuju puncak.

“Ada desas-desus bahwa ketika dunia lahir, hukum dunia menjadi seperti itu. Dahulu kala, hukum itu terbagi menjadi sembilan bagian, dan salah satunya adalah pembatasan! Itu juga disebut formasi! Nama yang berbeda, tetapi artinya sama!

“Surga, Bumi, Misteri, dan Kuning adalah empat tingkatan pembatasan untuk waktu yang lama!” Li Yuan tidak berbalik saat ia dengan santai berjalan menuju puncak . Wanita bernama Ge mengikuti di belakang dan masih dalam keadaan trance.

“Namun, ada kelas lain di atas keempat itu, dan kami menyebutnya kelas Void! Kelas Void dibagi menjadi empat batasan besar. Gunung ini memiliki Pembatasan Pemusnahan dari empat pembatasan kelas Void. Tidak ada yang bisa mencapai puncak karena puncak ini tidak memiliki akhir! “Suara Li Yuan perlahan memasuki telinga Wang Lin.

” Saudara Xu pasti bingung mengapa saya tahu semua ini. “Li Yuan melangkahi batu yang menonjol, lalu tangan kanannya membentuk segel dan dia menekannya secara acak di kekosongan.

Pers ini menyebabkan seluruh gunung berkedip dan berguncang dengan keras. Suara gemuruh bergema melintasi gunung dan seluruh gunung menyusut setengah.

Meskipun seseorang masih tidak bisa melihat puncaknya, jelas bahwa puncaknya jauh lebih rendah.

” Jadi, bagaimana jika Anda memulai jalur menuju puncak? Tanpa cara untuk memecahkan batasan, seseorang dapat mencari seluruh gunung dan bahkan tidak melihat melalui awan! “Li Yuan berbalik dan menatap Wang Lin dengan senyum yang bukan senyum.

” Saudara Xu, apakah Anda memiliki pertanyaan? “

Wang Lin memandang Li Yuan dan dengan tenang berkata,” Kamu sangat berisik! “

Li Yuan mengerutkan kening dan segera tersenyum sebelum berbalik dan berlanjut. Namun, dia berhenti berbicara dan matanya penuh dengan nostalgia, seolah-olah setiap tanaman di gunung sangat akrab dengannya.

Ketika mereka mencapai tengah gunung, tangan kanan Li Yuan membentuk segel yang lebih rumit kali ini dan dia menekannya pada kekosongan. Gunung itu bergemuruh lagi dan menyusut sekali lagi. Murid Wang Lin menyusut saat dia samar-samar bisa melihat puncaknya.

Sama seperti Li Yuan yang membentuk segel, suara samar memasuki telinga Wang Lin. “Senior, selamatkan aku. Orang ini gila Dia … “

Suara ini datang dari wanita bernama Ge, tapi sebelum dia selesai berbicara, Li Yuan dengan dingin menatapnya, membuatnya berhenti.

” Ge Hong, jika kau mau bicara, langsung saja bicara; tidak perlu menggunakan akal ilahi. “Mata Li Yuan dingin dan berisi sedikit ejekan. Setelah memasuki gunung, dia benar-benar berbeda dari sebelumnya.

Ge Hong merenung sedikit sebelum mengepalkan giginya dan mengambil beberapa langkah mundur sampai dia di sebelah Wang Lin. Seolah-olah hanya dengan melakukan ini dia akan merasa aman.

“Saya tahu siapa Anda, tetapi Anda tidak datang ke keluarga saya secara tidak sengaja; kamu punya tujuan! “Ge Hong tidak mau mati. Bahkan jika dia sudah memiliki jawaban di hatinya, dia ingin berjuang untuk kesempatan itu dalam hidup.

Li Yuan tersenyum dan mengangguk. “Itu benar!”

Wajah Ge Hong pucat dan dia membentak, “Kenapa aku? Orang yang mengambil barang tuanmu bukanlah aku melainkan leluhur Ge! “

Mata Li Yuan menjadi dingin dan dia tersenyum,” Karena kau adalah keturunan langsung dari pencuri itu. Di seluruh keluarga Ge, Anda adalah satu-satunya keturunan langsungnya. “

Mata Ge Hong mengungkapkan rasa takut saat ia mengeluarkan tasnya yang memegang dan menjerit. “Aku akan memberimu segalanya di sini. Ada gulungan, pedang besi, dan kompas. Hanya itu tiga hal. Aku akan memberimu semuanya, jadi biarkan aku pergi. Saya mohon Anda untuk membiarkan saya pergi. “

Li Yuan menerima tas pegangan. Matanya dipenuhi dengan ekspresi yang kompleks. Lalu ia dengan lembut menepuk tas itu dan tiga benda keluar. Pertama adalah pedang besi, lalu kompas sederhana, dan akhirnya sebuah gulungan kuno.

Li Yuan mengambil gulungan itu dan membukanya dengan shake. Saat dia menatap lukisan di dalam, matanya dipenuhi dengan kemurungan.

Lukisan di layar adalah gunung. Gunung ini sangat tinggi dengan sebagian besar di awan. Di dasar gunung ada pedang terbang menuju langit.

Ada seorang pria berdiri di gagang. Orang ini hanyalah bayangan buram. Ada juga sosok yang berdiri di ujung pedang. Bagian belakang orang ini sangat mirip dengan Li Yuan.

Mata Wang Lin menyala. Dia menatap Li Yuan dan memiliki spekulasi di dalam hatinya. Lukisan ini jelas dari sebelum Alam Celestial runtuh. Jika itu masalahnya, mungkinkah Li Yuan ini seorang surgawi !?

Wang Lin menghirup udara dingin, tapi dia juga merasa ini tidak benar!

Li Yuan menghela nafas saat dia menyingkirkan gulungan itu. Kemudian dia menyingkirkan pedang dan kompas juga sebelum melihat Ge Hong dan dengan tenang berkata, “Ayo pergi!” Dia berbalik dan berjalan menuju puncak gunung.

Wajah Ge Hong pucat dan dia Mengepalkan giginya. Dia tidak mengikutinya ke atas gunung tetapi menyerbu gunung dengan kecepatan penuh.

Ekspresi Wang Lin tetap sama dan dia bergerak maju.

Adapun Li Yuan, dia tidak keberatan Ge Hong pergi. Dia terus berjalan maju tanpa berbalik atau berhenti.

“Saudara Xu pasti memiliki banyak keraguan, tapi tolong jangan tanya. Ketika kami mencapai puncaknya, saya akan memberi tahu Anda secara alami. Bahkan aku agak kabur dalam masalah ini … “Suara Li Yuan agak aneh.

Wang Lin tidak berbicara saat dia berjalan menuju puncak dengan Li Yuan.

Sepanjang jalan, semua pembatasan retak dengan lambaian tangan Li Yuan. Pembatasan yang ia gunakan semakin kompleks, dan itu menyebabkan gunung semakin menyusut.

Setiap kali gunung menyusut, puncaknya semakin dekat. Akhirnya, gunung itu cukup menyusut sehingga puncaknya sudah terlihat.

Ada patung batu besar di puncak gunung. Ini adalah patung seorang pria paruh baya, dan di sampingnya ada pedang terbang. Ada seseorang yang berdiri di ujung pedang.

Ketika dia melihat patung batu itu, Li Yuan menjadi bersemangat dan secara tidak sadar mempercepat. Dia berlari maju dan tiba di sebelah patung dalam sekejap mata. Berdiri di depan patung batu setinggi 100 kaki, matanya dipenuhi dengan kesedihan.

Wang Lin juga tiba di puncak gunung dan memandangi patung batu itu. Ada perasaan alami yang datang dari patung batu itu, dan itu menimbulkan rasa keagungan. Itu juga memberi sedikit batasan.

Secara khusus, tangan kanan patung ini membentuk segel yang tampaknya sederhana, tetapi setelah diperiksa lebih dekat, itu sangat kompleks. Ketika tatapan Wang Lin jatuh di atasnya, pikirannya bergetar. Seolah-olah ada kekuatan misterius yang mencoba menarik jiwanya.

Peluit pedang yang tak terhitung memasuki telinganya dan pandangannya menjadi buram. Dia melihat sekeliling dan melihat banyak benda langit memegang berbagai senjata. Mereka menyerbu ke langit untuk bertempur di surga!

Surgawi ini mengeluarkan kilatan guntur. Ketika mereka mengangkat tangan, mereka melepaskan baut guntur yang kuat yang meluncur ke langit.

Tapi langit benar-benar kosong! Tidak ada musuh yang bertarung di surga ini, tapi ada surga yang meledak satu per satu!

Adegan aneh ini mengejutkan pikiran Wang Lin. Pada saat ini, selestial terbang keluar dari paket. Pedangnya tertutup guntur ungu dan ada seseorang berdiri di gagangnya. Orang ini adalah orang yang sama dengan patung batu.

Ada juga orang di ujung pedang, tetapi orang ini sama sekali tidak menyerupai Li Yuan!

Saat pedang dikenakan biaya, semua benda langit berserakan. Itu mengeluarkan energi pedang yang menyebabkan jiwa Wang Lin gemetar hanya dari pandangan sekilas dan menyerbu ke langit.

Saat itu, dia sepertinya mendengar tangisan pelan dalam ilusi sunyi ini.

“Selama aku hidup, jiwa tidak akan mati!”

Saat suara ini datang, pria yang berdiri di gagang pedang itu roboh, meninggalkan pelayan yang berdiri di ujung pedang. Dia sedang menatap gagang kosong. Rasa sedih yang ekstrem datang dari mata pelayan. Seolah-olah tuan di gagang pedang adalah langitnya. Sekarang langit telah runtuh dan tidak ada seorang pun di gagangnya … Sejak saat itu, hanya ada dia dan pedang yang tersisa di dunia ini. Hanya ada kehampaan di atas gagang pedang … Dia menatap langit dengan keinginan untuk mati. Dia menginjak ujung pedang dan, mengikuti jejak tuannya, dia menyerbu ke langit, “Ketika tuan itu mati, pelayan itu mengikuti!”