Renegade Immortal – Chapter 753

shadow

Renegade Immortal – Chapter 753

Api merah benar-benar diserap oleh patung saat Li Yuan berbalik. Semakin banyak retakan muncul dan sinar lampu merah keluar dari retakan. Lampu merah membawa aroma darah; aroma ini berasal dari Ge Hong.

Lampu merah ini sepertinya mengandung aura yang kuat dan menyebar ke arah gulungan. Namun, pada saat ini, ada juga banyak celah di bawah mata patung itu. Ketika lampu merah keluar dari celah-celah itu, ada ilusi.

Seolah-olah … patung langit menangis dua aliran darah …

“Saya … apakah aku salah … “Li Yuan menatap patung batu itu sambil bergumam sendiri, dan matanya penuh kebingungan.

Mata Wang Lin dingin. Li Yuan ini tidak berbahaya. Dengan hanya budidaya Ascendant tahap akhir puncaknya, Wang Lin bisa dengan mudah menang. Namun, ada aura yang kuat datang dari dalam tubuh Li Yuan, dan sumber ini adalah jejak budak!

Karena aura inilah orang ini selalu mengeluarkan aura misterius.

Wang Lin sangat waspada dengan kekuatan itu. Dia pertama kali memperhatikannya ketika Li Yuan menjelaskan semuanya di bawah patung batu. Saat itu di mana Li Yuan tersentak dan basah oleh keringat memiliki arti yang sangat berbeda di mata Wang Lin.

Pada saat itu, Wang Lin hanya mengingatnya. Baru pada saat Ge Hong menatap patung batu sebelum kematian Wang Wang merasa seperti sambaran petir menghantamnya dan dia tiba-tiba mendapatkan pencerahan.

Keluarga Ge adalah keturunan selestial! Adapun keluarga Li, mungkin mereka benar-benar tidak bersalah. Itu semua karena nenek moyang mereka telah dengan berani memasuki tempat ini dan menerima jejak budak yang menyebabkan seluruh keluarga menurun. Generasi-generasi keluarga menyumbangkan kultivasi dan masa hidup mereka>

Keluarga Li mungkin benar-benar ingin memberontak, tetapi jelas sekali topi itu gagal setiap saat. Tidak sampai nenek moyang keluarga Li dari puluhan ribu tahun yang lalu keluarga Li memiliki kesempatan. Namun, jejak budak yang telah memelihara tuannya selama puluhan ribu tahun telah mengumpulkan cukup untuk jiwa yang tersembunyi di dalamnya untuk terbangun. Ini adalah bagaimana nenek moyang keluarga Li yang berbakat muncul.

Akibatnya, ketika leluhur Li mengatakan bahwa dia melepaskan keluarga Li dari jejak budak, dia, pada kenyataannya, membangkitkan kembali tuannya.

Wang Lin benar-benar berpikir bahwa kegagalan puluhan ribu tahun yang lalu adalah karena beberapa masalah dengan keluarga Ge. Namun, itu tidak sampai dia memikirkan mengapa Li Yuan harus menemukannya sehingga dia sampai pada kesimpulan yang berbeda.

Persiapan Li Yuan kemungkinan besar sangat lengkap, dan dia tidak bisa merencanakan untuk bertemu dengannya sebelum memasuki Alam Surgawi. Ketika Wang Lin melihat patung batu dan memahami karma antara keluarga Li dan Ge, dia tiba-tiba mengerti.

Itu karena Li Yuan telah melihat Cambuk Karma ketika dia digunakan dalam pertempuran melawan kultivator Yin Illusory Yin. . Inilah mengapa Li Yuan memilihnya.

Karma Whip memengaruhi karma!

Kegagalan puluhan ribu tahun yang lalu bukan karena hamba, harta, atau keluarga Ge . Itu karena surga tidak mau dihidupkan kembali dengan cara ini. Selestial tidak mau membayar harga kehidupan semua keturunannya untuk melepaskan jiwa yang dimeteraikan.

Dapat dibayangkan bahwa darah Ge Hong tidak cukup untuk kebangkitan selestial. Kemungkinan di luar Alam Surgawi, keluarga Ge melakukan semacam pengorbanan dengan kematian sebagai harga.

Penyebab karma adalah kebangkitan patung surgawi. Efek karma adalah penghilangan resistensi jiwa surgawi.

Tapi bagaimana bisa jiwa selestial begitu sederhana? Jika Wang Lin menggunakan Karma Whip, dia sendiri akan terseret ke dalamnya, dan bahkan dia tidak tahu apakah dia akan selamat.

Jika Wang Lin tidak muncul, Li Yuan akan Saya masih menggunakan metode lain setelah kegagalan dari pertama kali. Namun, bahkan Li Yuan tidak yakin apakah metode ini akan berhasil, itulah sebabnya dia mengatakan dia percaya diri 70 persen dan 90 persen jika dia memiliki Karma Whip.

Wang Lin berani berspekulasi bahwa Li Yuan ini juga memiliki harta karma terkait di dalam tasnya!

Ini akan menjelaskan mengapa setelah gagal puluhan ribu tahun yang lalu, keluarga Ge menggunakan berbagai metode untuk mempertahankan tiga harta karun. Alih-alih menyembunyikan mereka, mereka membuat seluruh klan sadar akan situasi tersebut.

Tujuan mereka adalah menunggu, menunggu reinkarnasi kedua dari jejak budak dalam keluarga Li.

Ini Itulah sebabnya semuanya berjalan begitu lancar ketika Li Yuan pergi ke keluarga Ge. Namun, Wang Lin ingat cara Li Yuan memperlakukan Ge Hong di sepanjang jalan. Setelah terus-menerus mengamati interaksi mereka, seolah-olah Li Yuan terus-menerus mengubah kepribadian.

Menambahkan perubahan yang terjadi pada Li Yuan di bawah patung batu, Wang Lin mengkonfirmasi spekulasinya sendiri. Jiwa Li Yuan yang sebenarnya belum mati dan masih ada.

Agar lebih akurat, tepat ada satu jiwa di dalam tubuh Li Yuan, tetapi jiwa ini memiliki dua sisi yang berbeda. Satu adalah Li Yuan sejati dan yang lainnya adalah jiwa yang tersisa di dalam jejak budak.

Konflik antara keduanya membuatnya sehingga Li Yuan tidak bisa menggunakan kekuatan penuh dari pembatasan keluarganya. Setiap kali Li Yuan menggunakan batasan, itu akan menunjukkan tanda-tanda kehancuran. Pembatasan 18 Plum seperti ini, dan garis-garis hitam yang dibentuk oleh Pembatasan Pemusnahan juga seperti ini.

Setelah memahami semua ini, Wang Lin tinggal di dalam Lukisan Gunung dan Sungai dan diam-diam menatap Li Yuan .

Dia merasa bahwa Li Yuan ini agak menyedihkan.

Dia adalah pelayan yang setia sehingga dia bersedia melakukan apa pun yang diperlukan agar tuannya pulih kembali! p>

Sama seperti gambar yang dilihatnya melalui ilusi dari patung. Ketika tuan itu mati, pelayan yang berdiri di ujung pedang melihat ke belakang dengan mata kosong dan sedih.

Tuan di gagang pedang sudah tidak ada lagi. Seolah-olah dia adalah satu-satunya yang tersisa di dunia ini yang berdiri di ujung pedang …

Bertahun-tahun menunggu dan dua upaya kebangkitan, tetapi pada akhirnya dia masih tidak dapat melarikan diri. p>

Li Yuan menatap patung itu dan berlutut di tanah.

“Tuan … aku … apakah aku benar-benar salah …”

Semakin banyak retakan muncul di patung itu saat ini. Saat retakan menyebar, lampu merah menjadi lebih intens. Lampu merah di bawah mata patung itu berkumpul bersama seolah-olah itu adalah air mata darah yang nyata.

“Mengapa kamu tidak mau bangun … Aku hanya ingin gagang pedang tidak lagi kosong. Tuan selalu bisa berdiri di gagang pedang dan aku bisa berdiri di ujung pedang untuk membantu kamu melawan langit dan bumi … “Li Yuan bergumam pada dirinya sendiri, dan matanya dipenuhi dengan kesedihan.

Wang Lin berdiri di dalam Lukisan Gunung dan Sungai saat dia diam-diam menyaksikan ini. Dia tidak punya dendam hidup dan mati dengan Li Yuan. Dia menghela nafas dan menyingkirkan cambuk Karma.

“Karena paranoia yang ekstrem, dia menjadi tersesat. Setelah kegagalan pertama puluhan ribu tahun yang lalu, kepercayaannya tidak stabil. Sekarang dia telah gagal untuk kedua kalinya, imannya telah runtuh. ”

Semakin banyak retakan muncul di patung itu; bahkan pedang batu dengan pelayan di atasnya tertutup retakan. Lampu merah datang dari celah-celah dan mewarnai setengah langit.

Batu itu melepaskan lebih banyak cahaya merah sampai perlahan-lahan memanjang ke luar dan diserap oleh gulungan itu.

Pada awalnya, gulungan itu tidak menyerap banyak lampu merah. Namun, saat patung itu melepaskan lebih banyak cahaya merah, gulungan itu mulai menyerap cahaya merah dari patung itu lebih cepat lagi.

Pada akhirnya, lampu merah itu tampaknya saling terhubung dan dengan cepat ditarik keluar dari patung. Adegan ini menyebabkan Li Yuan yang terpana mengekspos kegembiraan di matanya.

“Master …”

Semakin banyak lampu merah muncul, tetapi tidak ada yang bocor dan semuanya terserap oleh gulir. Lampu merah dari patung itu berangsur-angsur redup seolah-olah semua dilepaskan oleh patung.

Akhirnya, ketika sinar merah terakhir keluar dari patung batu dan ke dalam gulungan, seluruh patung itu bergetar. . Seolah-olah itu telah kehilangan jiwanya dan tidak lagi memiliki kecerdasan. Sekarang tampak sangat biasa.

Gulungan yang menyerap semua lampu merah memancarkan cahaya terang. Api muncul di sudut gulungan dan perlahan-lahan tumbuh lebih besar. Gulir mulai membakar dari tepi.

Itu bukan hanya satu sisi, tetapi semua tepi gulir mulai terbakar sekaligus. Asap hijau keluar dari gulungan kertas yang terbakar dan tidak menghilang.

Saat Li Yuan melihat adegan ini, kegembiraan di matanya menjadi lebih intens.

Mata Wang Lin menyipit dan dia mengamati dengan seksama.

Pembakaran gulungan perlahan-lahan bergerak ke tengah membentuk tepi. Celestial pada gagang pedang tampaknya memiliki jiwa pada saat ini dan berkedip di dalam gulungan yang terbakar.

Pada akhirnya, api menutupi seluruh gulungan dan segera gulungan itu menjadi tumpukan debu yang diterbangkan. menjauh oleh angin.

Asap hijau yang terbentuk dari gulungan kertas yang terbakar tidak tertiup angin tetapi melayang di udara. Kemudian samar-samar mengambil bentuk seseorang.

Sosok orang ini sangat buram dan penampilannya tidak dapat dilihat dengan jelas. Namun, Wang Lin jelas melihat pedang yang terbentuk oleh asap hijau di bawah kaki orang itu, dan orang ini berdiri di gagang pedang.

Ada asap yang bergoyang di dekat gagang pedang. Sulit untuk melihat apakah itu rumbai pedang … atau hanya asap hijau …

Orang yang berdiri di gagang pedang naik ke udara dan melambaikan tangannya dengan lembut, memanggil Li Yuan.

Li Yuan, yang berdiri di tanah, segera gemetar. Rune kompleks muncul di dahi Li Yuan. Ini adalah jejak budak. Saat jejak itu berkedip, jiwa yang tersisa di dalam jejak budak itu terbang ke langit dan mendarat di ujung pedang.

Asap hijau memenuhi langit dan menghilang tanpa jejak.

Semua ini tampak seperti ilusi. Yang nyata dan tidak nyata tampaknya tidak ada dan semuanya hanyalah mimpi.

Ekspresi Wang Lin agak bingung ketika dia melihat patung yang kehilangan semangatnya. Lalu tatapannya jatuh pada segel di tangan kanannya dan dia jatuh kesurupan …

Itu masih Alam Surgawi kuno yang sama, masih pedang langit terbang ke langit, dan masih dua yang sama orang-orang di pedang. Namun, perbedaan kali ini adalah suara yang datang dari surga sebelum dia meninggal.

“Aku mati, jiwaku padam …” Patung itu runtuh menjadi potongan-potongan batu yang tak terhitung jumlahnya. Itu sekarang hanya tumpukan puing-puing … Apakah langit mati saat itu dan semua ini adalah mimpi kesepian yang dibentuk oleh sisa jiwa pelayan … Atau apakah itu yang benar-benar dugaan Wang Lin sebelumnya … Ada beberapa pertanyaan yang Wang Lin tidak akan bisa mendapatkan penjelasan yang memuaskan untuk … Tidak ada jawaban … Sama seperti tidak ada cara untuk mengetahui apakah asap hijau itu nyata atau palsu. Wang Lin berpikir bahwa dia tahu segalanya, tetapi ketika dia melihat asap hijau, semuanya terasa palsu. Mungkin hanya jiwa sisa pelayan yang nyata, satu-satunya yang tahu semua jawaban. Mulai hari ini dan seterusnya, ada pedang tambahan yang terbuat dari asap hijau di Alam Celestial Thunder. Ada sosok yang berdiri di ujung seolah-olah itu akan bertahan selamanya … “Di mana ini …” Suara lemah datang dari mulut Li Yuan saat dia berbaring di tanah. Dia melihat sekeliling sampai pandangannya akhirnya jatuh pada Wang Lin.