Renegade Immortal – Chapter 758 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 758 | Baca Novel Online

Wang Lin memandang pintu masuk lembah kedua, dan dari tempat dia berdiri itu tampak kosong. Dia mengambil beberapa langkah ke depan dan dengan hati-hati melihat sekeliling. Lalu tangan kanannya membentuk segel dan batasan terbang keluar.

Pembatasan ini terbagi menjadi 14 bagian di udara dan melesat ke lembah. Mata Wang Lin bersinar ketika dia melihat pembatasan masuk dan diam-diam menghilang seolah-olah dimakan. Tidak ada riak sama sekali.

Mata Wang Lin menyipit. Setelah ragu-ragu sebentar, matanya dipenuhi tekad. Tangan kanannya mulai membentuk batasan sekali lagi. Namun, kali ini ia menghabiskan lebih banyak waktu dan membentuk puluhan batasan. Ketika mereka menembak, masing-masing membelah menjadi 14.

Pembatasan itu membentuk bentuk bunga plum dan terbang menuju pintu masuk. Wang Lin segera mengikuti mereka, dan pada saat pembatasan memasuki lembah, mata ketiganya terbuka. Dengan kilatan lampu merah, Wang Lin bisa melihat layar cahaya yang tak terlihat di pintu masuk.

Saat bunga plum menyentuh layar cahaya, bayangan iblis muncul dan segera menelannya. Dengan bantuan mata ketiga, Wang Lin bisa dengan jelas melihat layar cahaya dan bayangan iblis, yang dibentuk oleh bintik cahaya yang hampir transparan.

Mata Wang Lin menyala dan dia segera mundur. Dengan pikiran, bunga prem juga mundur bersamanya. Bayangan iblis tampak ragu-ragu sebelum mengejar batasan.

Pada saat ini, layar cahaya di pintu masuk menjadi tipis dan bayangan iblis memanjang. Wang Lin merasakan sengatan di antara alisnya. Ini adalah tanda bahwa mata ketiga telah mencapai batasnya.

Dia menyerbu ke depan tanpa ragu-ragu. Dia bergerak sangat cepat dan melewati bayangan iblis dalam sekejap, tiba tepat di depan layar cahaya yang menipis. Pada saat dia menyentuh layar cahaya, Wang Lin mengangkat jarinya dan memindahkan energi pedang Ling Tianhou ke jarinya. Dia tidak melepaskannya tetapi menyimpannya di dalam jarinya dan menekan layar cahaya.

Layar cahaya bergetar dan kemudian menyebar, membentuk celah. Wang Lin langsung dibebankan tanpa ragu-ragu.

Semua ini terjadi dalam waktu singkat. Bayangan iblis yang tak terlihat tersentak ke belakang dan menderu pelan. Lalu semua bintik cahaya berkumpul di tubuhnya dan menyerbu ke arah Wang Lin.

Kulit kepala Wang Lin terasa mati rasa seperti angin dingin yang sepertinya datang dari kedalaman neraka yang bertiup ke arahnya. Mata ketiganya tidak bisa dipertahankan lama dan sudah tertutup secara otomatis. Sekarang dia memasuki lembah, pemandangannya benar-benar berbeda dari apa yang dia lihat dari luar.

Bumi lembah berwarna coklat dan kerangka yang tak terhitung jumlahnya menutupi bumi. Mereka ada di mana-mana, setidaknya puluhan ribu.

Ada beberapa bug aneh yang sedang menggali di dalam beberapa kerangka. Seolah-olah mereka menggerogoti tulang-tulang, mengeluarkan gelombang suara berderak saat mereka melakukannya.

Ada delapan pedang pendek yang menusuk tanah di tengah lembah. Penampilan dan aura dari pedang pendek ini persis sama dengan yang sebelumnya. Jelas bahwa mereka milik set yang sama!

Di tengah delapan pedang pendek ada tengkorak besar seekor binatang. Itu memiliki empat taji tulang ganas yang ditunjukkan dan mengeluarkan aura suram.

Wang Lin tidak ragu-ragu untuk menyerbu ke lembah dan meraih tengkorak binatang buas. Pada saat ini, delapan pedang pendek segera melepaskan energi pedang dan menembak ke arah Wang Lin.

Sebelum Wang Lin adalah sinar energi pedang dan di belakangnya adalah bayangan iblis. Pada saat krisis ini, Wang Lin tidak panik dan matanya tenang. Saat energi pedang mendekat, jarinya menunjuk ke depan.

Hentikan mantra!

Mantra ini tidak hanya menghentikan orang!

Pedang pendek itu bukan ‘ t benda biasa, tetapi mantra Berhenti juga tidak biasa. Meskipun Wang Lin dia tidak bisa menghentikannya lama karena tingkat kultivasinya, dia masih bisa menghentikan mereka sejenak.

Saat dia menghentikan pedang pendek, Wang Lin dibebankan langsung ke tulang binatang. Bayangan iblis yang tak terlihat segera mengejar Wang Lin. Meskipun dia tidak bisa melihat bayangan iblis, dia merasakan aura dingin di sekitarnya.

Dia sedang menunggu saat ini! Karena dia tidak bisa menjaga mata ketiga dan akal ilahi tidak bisa menemukannya, jika dia ingin menghadapinya, saat lelah untuk melahapnya adalah saat yang tepat.

Wang Lin tidak berbalik, tetapi bayangan cambuk melintas di antara alisnya. Karma Whip muncul di hadapannya dan menyerang, menyebabkan erangan teredam datang dari kekosongan.

Pada saat yang sama, Wang Lin segera merasakan aura dingin di sekitarnya menyebar. Dia tidak berhenti dan semuanya bergerak semulus air yang mengalir. Tangannya membentuk segel dan meletakkannya di tulang binatang sebelum dia mengambilnya dan melemparkannya ke dalam tasnya.

Semua ini dilakukan dalam sekejap. Pada saat ini, delapan pedang pendek mendapatkan kembali kebebasannya dan bersiul setelah Wang Lin.

Lembah itu tidak besar dan ia tidak bisa terbang terlalu tinggi. Di tempat yang begitu sempit, Wang Lin berada dalam kondisi yang menyedihkan ketika menghindari pedang pendek. Bayangan iblis yang tak terlihat tampaknya memiliki kecerdasan dan menyembunyikan aura dinginnya. Seringkali hanya mengungkapkan dirinya saat hendak melahap Wang Lin, dan Wang Lin hampir tertelan. Selain itu, itu telah memblokir pintu keluar, mencegah Wang Lin pergi.

Mata Wang Lin menjadi dingin. Pedang pendek di belakangnya tersebar dan datang kepadanya dari delapan arah yang berbeda. Energi pedang yang berasal dari mereka semua mengandung energi spiritual selestial.

Mereka saling terkait untuk membentuk formasi pedang yang diisi dengan niat membunuh.

Jika ini adalah itu, itu tidak akan menjadi masalah seperti itu. Setelah menghabiskan beberapa waktu, Wang Lin akan bisa pergi. Namun, pada saat dia mengambil tulang binatang, kabut hijau mulai keluar dari kerangka yang tak terhitung jumlahnya yang menutupi tanah. Kabut hijau membentuk berbagai bayangan yang menyerang Wang Lin.

Selain kabut, serangga yang menggerogoti tulang tampaknya dirangsang oleh sesuatu dan bergegas menuju Wang Lin.

< p> kulit kepala Wang Lin mati rasa. Saat ini sepertinya tidak ada jalan keluar, karena seluruh lembah disegel! Mata Wang Lin bersinar dan menjadi ganas.

“Tidak ada yang terbentuk secara alami di sini; semuanya dibawa masuk dari luar. Itu berarti gunung itu tidak memiliki fondasi! “Wang Lin bergerak ke samping dan menghindari pedang pendek, kabut hijau, dan serangga saat dia mendekat di tebing gunung.

Dia mengaum, dan tangan kanannya mengandung semua energi spiritual surgawi dan guntur di tubuhnya saat dia menghancurkan tangannya. Sebuah ledakan yang menghancurkan bumi tiba-tiba bergema melintasi lembah.

Potongan-potongan besar gunung jatuh dan menendang debu dalam jumlah yang tak terbatas sementara energi spiritual selestial menyebar ke segala arah. Li Yuan, yang masih lima kilometer jauhnya, benar-benar terpana. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi di dalam, tetapi dia bisa dengan jelas merasakan tanah berguncang dan melihat gunung yang tak terhitung jumlahnya jatuh.

Penjaga langit di sebelah Li Yuan terhubung ke Wang Lin. Dia melangkah ke samping dan meninju gunung tanpa ragu-ragu. Ada gemuruh keras lainnya.

Li Yuan menghirup udara dingin. Dia samar-samar menebak gagasan Wang Lin dan jantungnya mulai berdetak seperti orang gila. Dia mengungkapkan senyum masam dan berpikir bahwa ide rekan praktisi Xiulian kadang-kadang terlalu mengejutkan.

Jika itu hanya dengan kekuatan Wang Lin, dia bisa mengguncang gunung tetapi tidak mematahkannya. Namun, penjaga surga berbeda. Tubuhnya sangat kuat, dan setelah pukulan itu, gunung bergetar menjadi lebih intens.

Di lembah, mata Wang Lin memerah saat ia meraih gunung dan menariknya ke atas. Pada saat yang sama di sisi lain, penjaga surga berada di bawah tekanan lebih. Ia membenamkan tangannya ke gunung dan mengangkat gunung itu setinggi 10 kaki!

Gemuruh keras bergema melintasi lembah dan bahkan seluruh ruang penyimpanan mulai bergetar. Penjaga langit mengangkat gunung dan pergi di bawahnya. Tubuhnya mengeluarkan cahaya keemasan dan benar-benar membawa gunung di punggungnya.

Getaran keras mempengaruhi lembah, menyebabkan delapan pedang pendek berhenti. Kabut hijau benar-benar mengabaikan Wang Lin dan menyerbu ke bawah gunung yang terangkat. Bahkan serangga pun melakukan hal yang sama.

Suara letupan berasal dari tubuh penjaga langit. Tampaknya menjadi gila ketika mengeluarkan geraman dan mendorong gunung naik beberapa puluh kaki lebih.

Tidak peduli berapa banyak retakan spasial yang muncul, mereka dihancurkan oleh dampak gunung. Setelah mengangkatnya ke ketinggian tertentu, penjaga langit melemparkan gunung itu ke bawah.

Bumi berguncang, ruang penyimpanan tampak seperti akan runtuh, dan bahkan lebih banyak retakan muncul.

< Gunung itu jatuh dari langit dan mendarat di tanah tempat semua retakan itu, benar-benar menghancurkannya. Wang Lin menggunakan kesempatan ini untuk bergegas keluar dari lembah.

Bahkan bayangan iblis yang tak terlihat menghilang tanpa jejak, dan tidak ada yang tahu ke mana perginya.

Wang Lin meraih udara setelah bergegas keluar dari lembah dan memandang ke depan. Dia bisa melihat bahwa lembah ketiga juga terpengaruh. Pada saat ini, kilatan cahaya pembatasan yang tak terhitung jumlahnya datang dari lembah ketiga. Tampak jelas bahwa banyak pembatasan telah runtuh karena gunung.

“Saya takut surga yang memiliki ruang penyimpanan tidak akan pernah berpikir bahwa seseorang akan mengguncang gunung untuk melanggar batasan di sini!” Wang Lin menyesuaikan tubuhnya sedikit sebelum dia bergegas menuju lembah ketiga. Tujuannya adalah baju besi kulit dewa kuno. Karena dua lembah pertama tidak memilikinya, maka sangat mungkin di lembah ketiga.

Li Yuan menghirup udara dingin dan guncangan di matanya berangsur-angsur tenang. Dia mengejar Wang Lin dengan senyum masam.

Adapun penjaga surga, itu telah menggunakan terlalu banyak energi. Itu berubah menjadi hantu dan menyatu dengan bayangan Wang Lin untuk pulih.

Wang Lin dan Li Yuan menyerbu menuju lembah ketiga satu demi satu. Mereka semakin dekat dan lebih dekat dan tidak lama setelah itu, mereka tiba sebelum lembah ketiga.

Tempat ini rusak parah. Pintu masuk yang semula sempit ditarik terbuka. Lampu pembatasan yang tak terhitung jumlahnya menyala tidak pernah berhenti. Sekilas, Wang Lin dapat melihat sebuah kuil di dalam lembah.

Kuil ini tidak besar, tetapi rusak parah; pintu itu bahkan hilang. Ada dua kerangka di dalamnya, dan salah satunya mengenakan baju kulit dewa kuno!

Sedangkan untuk kerangka lainnya, ia tidak memiliki apa-apa, tetapi ada kilatan emas yang datang dari tangan kanannya yang telah menembus tengkorak kerangka mengenakan baju kulit dewa kuno.

Tengkorak itu dipenuhi dengan retak; jelas itu telah dihancurkan oleh genggaman itu.

Meskipun dia tidak melihat pertempuran, dia bisa membayangkan pertarungan sengit kedua kerangka hanya dari melihat mereka.

Tangan kanan Wang Lin mengulurkan tangan dan baju zirah kulit dewa kuno terbang dari kerangka dan ke tangannya. Saat dia menyentuh armor kulit, dia langsung merasakan perasaan berdarah dan sedih.

Setelah diperiksa lebih dekat, armor kulit itu sangat kasar dan mengeluarkan aura kuno. Bahkan sekarang ada sisa aura yang kuat di dalamnya, seolah-olah itu memberi tahu semua orang betapa kuatnya pemiliknya.

Li Yuan berjalan maju dan tiba di sebelah kerangka lainnya. Dia menatap jari-jari emas kerangka lainnya. Lalu dia mengambil napas dalam-dalam, berjongkok, dan mematahkan jari-jari satu per satu.

Ketika dia mengangkat kepalanya, dia melirik ke kuil tanpa pintu dan murid-muridnya langsung menyusut. Dia berteriak, “Brother Xu, lihat!”

Wang Lin mengangkat kepalanya, mengambil beberapa langkah ke depan, dan melihat ke kuil. Bahkan dengan kekuatan mentalnya, dia tidak bisa menahan nafas yang dingin. Dia memindai kuil untuk menentukan apakah itu aman sebelum dia masuk.

Li Yuan ada di samping Wang Lin dan dia juga melangkah ke kuil.

Kuil itu dibagi menjadi dua lantai. Lantai pertama tidak memiliki tempat untuk beribadah dan benar-benar kosong. Ada beberapa mural yang tergantung di dinding.

Total ada sembilan mural. Melihat mereka satu per satu, mata Li Yuan dipenuhi dengan cahaya aneh. Dia bergumam, “Ini … Mantra macam apa ini? Bagaimana bisa ada orang sebesar itu … Ada kemungkinan cerita-cerita dalam gambar ini dibuat … “

Lukisan-lukisan itu dengan jelas melukis raksasa besar dengan delapan bintang di dahinya. Dia dikelilingi oleh banyak langit yang dipersenjatai dengan berbagai harta yang menyerangnya seperti orang gila.

Tubuh para selestial benar-benar tidak berarti dibandingkan dengan raksasa itu. Mata raksasa itu dipenuhi dengan ketidakpedulian dingin, tetapi cat itu begitu penuh perhatian sehingga kelelahan dalam tatapan dingin itu bisa dirasakan dengan jelas.

Sembilan mural seperti ini.

” Bintang delapan … Dewa kuno … “Wang Lin diam-diam merenungkan saat dia menatap lantai dua. Dia menghela nafas dan berjalan, meninggalkan Li Yuan bergumam sendiri di lantai pertama.

Bagaimanapun, tidak banyak orang yang tahu tentang dewa-dewa kuno …

Lantai dua agak sederhana. Hanya ada meja dengan kertas perkamen kuning tersebar dan beberapa kuas di sebelahnya. Sangat mudah untuk membayangkan bahwa tuan tempat ini menyukai lukisan. Tidak jauh dari meja adalah pedupaan, tetapi hanya ada debu yang tersisa di dalamnya. Wang Lin tiba di sebelah meja dan melihat kertas ditahan oleh penindih kertas. Pemberat kertas ini mengeluarkan gelombang energi spiritual selestial, jadi jelas itu bukan biasa. Namun, Wang Lin tidak melihat pemberat kertas tetapi kertas. “Tahun ke-16 dari era ke-27 dari Alam Surgawi. Perang pertama antara tatanan kuno dan Alam Surgawi berakhir dengan kemenangan! Harta sihirku rusak dan perlu disempurnakan di sini. Namun, karena eksploitasi saya, saya dihargai sepotong kulitnya dan membuat baju zirah kulit dari itu … “Tahun ke-19 dari telinga ke-27 dari Alam Surgawi. Terjadi perubahan yang mengejutkan! Kaisar Surga menjadi gila dan mati saat menunjuk ke langit … Saya pribadi melihat semuanya, pemandangan yang seharusnya tidak ada ketika Kaisar Surgawi meninggal … “Sejak aku menjadi surgawi, aku tidak pernah takut bahkan ketika berperang melawan kuno Tuhan. Namun, pada saat itu, saya menjadi pemalu dan takut. Saya melihat … Apa yang seharusnya tidak pernah dilihat … “Ketika sebagian besar langit berjuang, saya melarikan diri, dan ada sepasang mata yang mengikuti saya … saya harus melukis apa yang saya lihat …” Tulisan tangan menjadi sangat ceroboh pada akhirnya . Mudah untuk melihat betapa cemasnya orang yang menulis ini. “Saya menggambarnya … Tapi apa ini … Apa yang saya lukis …” Catatan itu berakhir di sini. Mata Wang Lin menjadi serius. Setelah merenung sejenak, dia duduk di depan meja dan mengambil kuas. Dia ingin merasakan apa yang terjadi ketika langit menggambar ini.