Renegade Immortal – Chapter 765 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 765 | Baca Novel Online

Planet Darah adalah sebuah planet yang dipenuhi cahaya berwarna darah. Itu tidak terletak di dalam lingkungan pengaruh Tian Yun dan agak jauh darinya.

Sebenarnya, tidak ada pembudidaya kuat yang memiliki kekuatan untuk menggunakan seluruh planet kultivasi karena gua mereka akan memilih untuk terlalu dekat satu sama lain. Bahkan mereka yang berteman sangat baik adalah sama.

Lagipula, mereka tidak bisa lengah terhadap orang lain. Monster tua ini yang telah berkultivasi selama bertahun-tahun sangat menyadari hal ini.

Demikian pula, seorang pembudidaya yang cukup kuat untuk menggunakan seluruh planet karena gua mereka secara alami tidak memerlukan perlindungan planet Tian Yun. Dengan demikian, wajar bagi mereka untuk memilih tempat terpencil untuk gua mereka.

Bagian terpenting dari memilih lokasi gua mereka adalah untuk berada di luar jangkauan jangkauan akal ilahi semua orang. Jika tidak, setiap gerakan Anda akan dirasakan.

Leluhur Darah adalah seorang kultivator dengan rahasia, jadi dia bahkan lebih berhati-hati ketika memilih guanya.

Pada peta yang diberikan All-Seer pada peta Wang Lin, Planet Darah itu sangat terpencil tanpa planet yang menampung para pembudidaya kuat di dekatnya.

Ini adalah salah satu alasan mengapa tubuh asli Wang Lin menyerangnya.

Asli Wang Lin tubuh menuju Planet Darah dengan ekspresi dingin dan sungai batu di belakangnya. Ruang terlalu besar; Tubuh asli Wang Lin tampak sangat tidak penting dibandingkan.

Sepanjang jalan, dia tidak berhenti sama sekali; dia menyerang non-stop ke Planet Darah dengan niat membunuh yang dingin dan sungai batu.

Beberapa bulan berlalu. Ketika ia bertemu dengan pembudidaya lain, mereka semua terkejut dan tidak bertindak gegabah.

Mereka tidak tahu apa-apa tentang dewa kuno. Bahkan di antara sistem bintang empat, hanya beberapa orang yang tahu bahwa mereka ada, dan bahkan kemudian, itu hanya dari membaca catatan kuno.

Terlebih lagi, para dewa kuno yang dicatat sering kali adalah dewa-dewa kuno dewasa dengan enam bintang. atau lebih. Tubuh mereka bahkan lebih besar dari planet kultivasi, sifat unik para dewa kuno.

Aura dewa kuno bintang empat dewa tidak jelas. Di antara para pembudidaya, kecuali mereka secara pribadi telah melihat dewa-dewa kuno, mustahil untuk menghubungkannya dengan dewa-dewa kuno yang telah punah selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya.

Ini adalah salah satu alasan mengapa Wang Lin memutuskan untuk mengungkapkan bentuk asli tubuhnya yang asli.

Berbagai alasan ini hanyalah tujuan sampingan. Alasan sebenarnya datang dari kepribadian pemberontak Wang Lin! Avatar itu terluka parah dan dipaksa koma. Bahkan koneksi yang tidak bisa dipecahkan antara tubuh asli dan avatar sangat lemah pada saat ini, dan rasanya seolah-olah itu bisa putus kapan saja.

Setelah koneksi terputus, itu berarti avatar sudah mati.

Niat membunuh yang kuat memenuhi hatinya. Avatar itu telah diolah dengan susah payah selama bertahun-tahun. Sebenarnya, tidak ada badan primer atau sekunder baginya. Tubuh aslinya adalah dia dan avatar adalah dia juga.

Jika avatar mati, maka itu berarti dia terbunuh sekali!

Jika tubuh aslinya memilih untuk bersembunyi dan menunggu sampai tingkat kultivasinya lebih tinggi untuk muncul kembali, maka dia tidak akan lagi menjadi Wang Lin.

Ada saat-saat dia harus melakukan hal-hal bahkan ketika konsekuensinya tidak menguntungkan!

“Kesempatan ditemukan sebagai dewa kuno sangat rendah, tetapi bahkan jika aku ketahuan, jadi apa !? ”Matanya menjadi lebih dingin dan dia bergerak lebih cepat lagi.

Meskipun Wang Lin tidak bisa menggunakan banyak dari mantra yang dia warisi dari ingatan dewa kuno, ada banyak mantra penyelamat yang sekarang bisa dia gunakan karena dia hampir dewa kuno bintang empat.

Mantra yang paling efektif di antara mereka adalah mantra yang digunakan para dewa kuno untuk melindungi anak muda mereka, Transformasi Roh.

Untuk memasuki sebuah planet bukan untuk menyerap energi spiritual tetapi untuk mengelilingi diri sendiri dalam energi spiritual dan memasuki keadaan tidak aktif. Kecuali seseorang bertemu dewa kuno lain, tidak ada orang lain yang bisa mendeteksinya.

Ini adalah mantra dewa kuno. Itu banyak level lebih tinggi dari yang digunakan para pembudidaya mantra.

“Satu-satunya hal yang perlu aku khawatirkan adalah Ta Sen! Namun, dengan tubuh dewa bintang delapan kuno, ia akan dikenali oleh para pembudidaya kuat segera setelah ia muncul. Biarpun dia menyebabkan kekacauan di Alliance Star System, apa hubungannya denganku !? Aku, Wang Lin, bukan orang suci! “Matanya menjadi lebih dingin.

Ada banyak budak darah di Planet Darah. Orang-orang ini dikendalikan oleh Leluhur Darah dan memiliki branding Leluhur Darah pada jiwa mereka. Jika Leluhur Darah itu hidup, mereka hidup, dan jika Leluhur Darah itu mati, mereka mati.

Sebagian besar dari mereka adalah orang-orang yang diculiknya secara paksa dari planet-planet terdekat. Dia mengambil kebebasan mereka dan memaksa mereka bekerja untuknya. Dia juga mengumpulkan anak-anak muda berbakat yang diberi makan pil darah dan merawat mereka menjadi pelindung darah yang melindungi Planet Darah.

Leluhur Darah adalah orang yang sangat dingin; hanya terhadap putrinya ia akan menunjukkan tanda kebaikan yang langka.

Dapat dikatakan bahwa selain dari Leluhur Darah dan putrinya, semua makhluk hidup lainnya adalah budak mereka. Kehidupan dan kematian mereka dikendalikan oleh tetapi pikiran.

Zi Xin sedang duduk di atas altar di luar paviliun darah dengan kecemasan di wajahnya. Dia sesekali harus melihat kembali ke paviliun darah. Tempat itu adalah area terlarang; bahkan dia tidak diizinkan masuk.

Pada saat ini, beberapa sinar cahaya darah datang dari kejauhan dan dengan cepat mendekat. Empat tetua muncul di depan Zi Xin. Keempatnya semua mengeluarkan energi asal; jelas mereka semua adalah pembudidaya yang kuat yang telah mencapai langkah kedua.

Salah satu pria tua menundukkan kepalanya dan berkata, “Nyonya, sekelompok budak darah lain mati …”

Zi Xin menggigit bibir bawahnya dan merenung dalam hati.

Selama beberapa bulan terakhir, sejumlah besar budak darah dan wali darah meledak dan mati-matian meledak. Sampai hari ini, lebih dari 70 persen telah meninggal.

Hal ini membuat Zi Xin tertekan. Satu-satunya penjelasan adalah bahwa sesuatu telah terjadi pada Leluhur Darah!

Salah satu lelaki tua itu mengangkat kepalanya ketika dia menatap Zi Xin dan perlahan bertanya, “Nyonya, ke mana tepatnya Lord Leluhur Darah pergi?”

Mata Zi Xin menjadi dingin saat dia dengan dingin berkata, “kurang ajar. Apakah ini sesuatu yang bisa Anda tanyakan ?! ”Ini membuat Zi Xin semakin cemas. Sebelumnya, tidak ada dari mereka yang berani mengatakan sesuatu seperti ini, tetapi pada saat ini, bahkan Zi Xin bertanya-tanya apakah Leluhur Darah sedang sekarat …

Pria tua itu mencibir ketika dia berbalik dan berjalan pergi. Suasana hatinya sangat buruk, tetapi juga ada sedikit kelegaan. Tubuhnya juga berisi jejak Leluhur Darah, tetapi saat ini itu tidak penting.

“Sejak aku dicap secara paksa oleh Leluhur Darah 6.000 tahun yang lalu, aku bahkan tidak bisa mengambil setengah langkah keluar Planet Darah tanpa perintah Leluhur Darah. Sekarang Leluhur Darah jelas mengalami kemalangan. Orang tua ini … jika aku akan mati, aku lebih baik mati di kota asalku daripada di sini! “Mata orang tua itu dipenuhi dengan kesedihan dan dia langsung menuju ruang.

Ketiga tetua semuanya memandang ke langit dan menyaksikan rekan mereka menghilang ke langit. Setelah merenung dalam diam, mereka bertiga saling memandang. Mereka tidak lagi berbicara dan terbang ke langit.

Mata Zi Xin menjadi dingin ketika dia berdiri dan berteriak, “Kalian punya nyali. Apakah kalian semua tidak takut Leluhur Darah akan kembali … “

Namun, sebelum dia selesai berbicara, salah satu pria tua menundukkan kepalanya. Dia menatapnya dengan dingin dan berkata, “Bising! Anda hanya salah satu dari permainan Leluhur Darah. Apakah Anda benar-benar berpikir Anda adalah nyonya ?! Saya dan para kultivator lainnya memberi Anda rasa hormat karena Leluhur Darah. Tanpa dia, apa yang kamu layak !? Saya telah berada di Planet Darah selama hampir sepuluh ribu tahun dan telah melihat setidaknya selusin gadis seperti Anda! “

Setelah meninggalkan garis ini, orang ini menghilang ke langit.

Tubuh Zi Xin gemetar dan dia mulai merenung.

Ketika keempat lelaki berjubah merah itu terbang ke langit, sisa-sisa budak darah yang belum mati semuanya mendongak dan berjuang. Tidak ada yang tahu siapa yang pertama, tetapi setelah itu, hampir semua budak darah terbang.

Zi Xin melihat semua ini dan mengungkapkan tatapan tegas. Dia muncul di depan pendopo darah dan mengingat segel yang digunakan Leluhur Darah untuk membukanya. Dia ragu-ragu sejenak sebelum mengepalkan giginya.

Tepat pada saat ini, seluruh langit tiba-tiba menjadi gelap dan tekanan kuat langsung menutupi seluruh Planet Darah. Zi Xin kaget dan mendongak, tapi apa yang dilihatnya membuat wajahnya pucat.

“Ini … Apa ini …”

Di luar angkasa, empat tetua berjubah merah pertama semuanya saling memandang. Mereka tidak perlu berbicara dan mengetahui keputusan orang lain. Mereka saling berpegangan tangan dan hampir berpisah ketika mereka tiba-tiba melihat ke kejauhan.

Sebuah sungai yang terbuat dari batu bersiul melalui ruang menuju Planet Darah. Ada raksasa setinggi lebih dari 1.000 kaki berdiri di atas sungai panjang. Matanya dingin dan penuh dengan niat membunuh.

Mata keempat lelaki berjubah merah itu menyipit dan mereka dengan cepat saling memandang. Mereka segera terbang ke empat arah yang berbeda sama sekali mengabaikan raksasa yang datang.

“Leluhur Darah, bahkan Anda dapat memiliki hari seperti ini !!” Kata-kata yang sama muncul pada waktu yang hampir bersamaan di dalam pikiran empat lelaki tua.

Di belakang keempat lelaki tua itu ada banyak budak darah. Ketika mereka memasuki ruang, mereka dikejutkan oleh raksasa itu, tetapi mereka semua dengan cepat pergi. Tak satu pun dari mereka yang bertahan untuk mempertahankan Planet Darah dan mereka semua mengungkapkan cemoohan.

Beberapa bahkan tidak melarikan diri terlalu jauh tetapi tetap di dekat Planet Darah. Mereka ingin secara pribadi menyaksikan kematian Planet Darah.

Dengan kebijaksanaan Wang Lin, ia segera dapat menyadari apa yang terjadi dengan budak-budak darah itu. Dia tidak menghentikan mereka tetapi dengan cepat menyerbu Planet Darah dengan sejumlah besar batu.

Ketika dia sangat dekat dengan Planet Darah, dia naik di atas sungai batu. Masing-masing tangannya meraih batu 100 kaki besar dan dia melemparkannya ke arah Planet Darah.

Gemuruh keras bergema ketika dua batu menabrak Planet Darah seperti dua meteor. Saat batu-batu itu mendekati planet ini, layar cahaya darah muncul dan menyebabkan kedua batu itu hancur.

Mata Wang Lin menjadi lebih dingin. Dia melambaikan tangannya dan tanpa jeda melemparkan batu demi batu ke Planet Darah.

Pada akhirnya, Wang Lin merentangkan tangannya dan menggunakan energi spiritualnya untuk menarik seluruh sungai batu menuju Planet Darah.

Batu yang tak terhitung jumlahnya menabrak. Meskipun layar cahaya darah kuat, tanpa kendali Leluhur Darah, itu terbatas. Menghadapi kekuatan dewa kuno pemuda Wang Lin, layar cahaya darah runtuh setelah setengah dupa waktu.

Sejumlah besar batu jatuh di Planet Darah. Setiap kali seseorang mendarat, seluruh planet akan bergetar dan gelombang kejut melingkar yang terlihat oleh mata akan segera muncul dan menyebar ke segala arah.

Wajah Zi Xin pucat. Guncangan tanah dan kekuatan destruktif menyebabkan pikirannya bergetar. Dia melihat batu besar itu turun dari langit, dan masing-masing akan menyebabkan bumi bergetar hebat.

Dia tidak bisa membayangkan kekuatan dan mantera macam apa yang bisa melakukan hal seperti ini.

< "Terlalu mengerikan ..." Zi Xin mengepalkan giginya dan rasa takut menembus tubuhnya seperti gelombang pasang. Dia memandang paviliun darah di depannya saat tangannya membentuk segel meniru Leluhur Darah.

Selama bertahun-tahun dia berada di Planet Darah, dia diam-diam memperhatikan tanda-tanda tangan yang digunakan setiap kali Leluhur Darah membuka trotoar dan dengan kuat mengingatnya di dalam hatinya. Dia sering diam-diam berlatih, tetapi dia tidak berani menetapkan paviliun darah sebagai tujuannya.

Sekarang Leluhur Darah sekarat, Planet Darah berantakan, dan pasukan asing menyerbu , dia tidak perlu khawatir lagi. Tangannya bergerak lebih cepat dan lebih cepat sampai kilatan merah datang dari pendaratan darah. Sebuah lorong merah yang samar-samar muncul dan mata Zi Xin dipenuhi dengan kegembiraan.

Tepat pada saat ini, langit tiba-tiba menjadi gelap sekali lagi dan bayangan raksasa dilemparkan padanya. Zi Xin terkejut dan secara tidak sadar mendongak. Ini menyebabkan dia menjadi benar-benar terpana.

Di langit, raksasa setinggi 1.000 kaki datang ke arahnya melalui kekosongan. Tatapan dinginnya langsung mendarat di Zi Xin.

Tubuh Zi Xin bergetar. Dia bisa melihat bahwa di belakang raksasa itu ada batu-batu besar yang menabrak bumi. Rasa takut yang mendalam muncul di dalam hatinya.

Dia segera menundukkan kepalanya untuk melihat paviliun darah dan menyerbu ke lorong tanpa ragu-ragu. Namun, tepat saat dia melangkah, jeritan tajam dan sengsara datang dari mulutnya.

Lampu merah dari terowongan mendarat di tubuhnya dan tubuhnya membusuk dengan kecepatan yang terlihat. Asap hijau datang dari tubuhnya dan bahkan jiwa asalnya runtuh.

Dalam pandangan Wang Lin, tubuh wanita itu berubah menjadi asap hijau dan diserap ke dalam lorong berwarna darah.

Wang Lin dengan dingin memandangi paviliun darah. Dia mengulurkan tangan dan meraih paviliun darah bersama dengan 100 kaki bumi di sekitarnya.

Pada saat ini, batu-batu dari langit terus turun dan seluruh Planet Darah adalah bangkai kapal. Wang Lin memegang paviliun darah di satu tangan dan tangannya yang lain membentuk kepalan dan menghantam bumi. Di antara gemuruh yang keras, Planet Darah menjadi semakin tidak stabil. Lapisan riak menyebar dan debu beterbangan di mana-mana. Beberapa saat kemudian, Wang Lin terbang menjauh dari Planet Darah dan menghilang jauh ke kejauhan. Tidak ada budak darah dan penjaga darah yang mencoba menghentikan semua ini. Bahkan, kebanyakan dari mereka menggenggam tangan mereka di tempat Wang Lin menghilang. Singkatnya setelah Wang Lin pergi, mata mereka dipenuhi dengan kebingungan. Seolah-olah belenggu tak kasat mata telah dilepaskan, dan mereka semua berpencar untuk kembali ke rumah mereka yang sudah lama tidak mereka lihat.