Renegade Immortal – Chapter 77 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 77 | Baca Novel Online

Wang Lin mengerutkan kening. Saat dia hendak mengambil cambuk, pedang merah kecil terbang keluar dari pedang hantu. Pedang merah menebas dengan kecepatan beberapa kali lebih cepat dari tubuh utamanya.

Cambuk dengan cepat terbelah menjadi dua. Itu berubah kembali menjadi potongan-potongan kayu dan jatuh dari langit.

Pria paruh baya itu mengungkapkan ekspresi membunuh. Dia melambaikan tangan kanannya dan pedang itu terbang ke arah Wang Lin.

Wang Lin mengerutkan kening. Dia meraih Zhang Hu dan melemparkannya kembali. Kemudian, dia dengan cepat mundur.

Pedang terbang itu melaju ke arah Wang Lin. Sebuah ilusi muncul di ujung pedang. Seperti kilat, pedang tiba-tiba muncul di depan Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin berubah. Dia melambaikan tangannya dan sepotong batu giok muncul di dalamnya. Giok bersinar dan layar cahaya biru muncul, menghalangi pedang. Pedang menebas dan layar cahaya mulai retak. Itu tidak bisa bertahan lebih lama lagi.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Dia memuntahkan energi spiritual ke dalam layar cahaya. Warna biru muda mulai berubah menjadi hijau dan warnanya yang samar mulai menjadi lebih solid.

Retakan mulai menutup kembali, menghalangi serangan pedang, tetapi retakan samar muncul di batu giok. < / p>

“Apa ini?” Mata pria paruh baya itu menyipit. Dia memandang Wang Lin dan berkata, “Sepertinya kamu bukan hanya di lapisan ke-8. Namun, bahkan jika Anda berada di tahap Yayasan Pendirian, Anda tidak akan bisa melarikan diri hidup-hidup dari pedang terbang saya. “

Dengan itu, pria paruh baya itu menunjuk dengan jarinya sementara matanya mengungkapkan ekspresi serius. Dia melambaikan tangannya dan pedang terbang itu terbang kembali dan memasuki sarung itu lagi. Kali ini, ia masuk setengah jalan dan berubah dari biru menjadi hitam dan terbang keluar dari sarungnya lagi.

Cahaya dingin melintas di mata Wang Lin. Ini adalah pertama kalinya Wang Lin bertarung dengan seseorang yang berada pada tingkat kultivasi yang sama dengannya. Meskipun tingkat kultivasi mereka sama, lawannya jelas memiliki harta sihir yang lebih baik. Wang Lin bisa merasakan bahwa pedang itu menjadi jauh lebih kuat dan batu giok Zhou Peng tidak akan bisa menahannya.

Dia tidak ragu-ragu. Dia menampar tasnya memegang dan mengeluarkan batu giok kuno. Saat giok kuno muncul, ia mengeluarkan aura yang megah.

Giok kuno ini adalah harta yang menyelamatkan hidup yang diberikan Liu Wenju kepada Wang Lin.

Wang Lin bahkan tidak memukuli mata. Dia meludahkan seteguk energi spiritual dan menunjuk ke batu giok kuno. Seketika, banyak simbol emas melayang keluar dari batu giok kuno.

Ekspresi Wang Lin tidak berubah sama sekali. Dia dengan dingin menatap pria paruh baya itu. Niat membunuh muncul di matanya.

Murid pria paruh baya itu menyusut. Dia sedikit ragu, lalu mengepalkan giginya dan mengeluarkan dua bola emas. Kedua bola emas itu terbang ke pedang terbang.

Pedang terbang itu saat ini berwarna hitam dan ditutupi dengan bintik-bintik emas yang bersinar. Pedang itu berputar sekali, lalu terbang ke arah Wang Lin. Beberapa pusaran hitam muncul di dekat pedang.

Rasa dingin di mata Wang Lin meningkat. Dia bahkan tidak peduli dengan pedang, dia hanya menunjuk ke batu giok kuno di depannya. Simbol emas pada batu giok kuno tiba-tiba bersinar dan keluar dari batu giok. Simbol berbaris. Ada total 9 simbol.

Pedang terbang itu terbang menuju Wang Lin. Dia membentuk segel dengan tangannya dan tiga simbol mulai bersinar. Tiga simbol dengan cepat muncul di sekitar pedang. Petir menghubungkan tiga simbol, membentuk penjara dan menjebak pedang terbang.

Pedang terbang itu seperti binatang buas yang terperangkap, melepaskan suara berdengung yang kuat. Itu menyerang di dalam sangkar dan, setiap kali bertabrakan dengan sangkar, simbolnya akan bersinar.

Ekspresi pria paruh baya itu akhirnya berubah dan dia berkata, “Ini … ini adalah harta karun inti?” < / p>

Wang Lin telah belajar dari Situ Nan apa itu harta inti. Itu hanyalah harta karun yang dibuat oleh pembudidaya Formasi Inti. Jika seorang penggarap Nascent Soul membuat harta karun, itu disebut Nascent Treasure.

Pria paruh baya itu dengan cepat mengungkapkan ekspresi ketakutan. Dia melambaikan tangannya dan meraih sarungnya.

Wang Lin tersenyum dingin. Segel di tangannya berubah. Enam simbol yang tersisa langsung mulai bersinar dan menyerbu ke arah pria paruh baya.

Ketakutan pada pria paruh baya meningkat sangat. Dia dengan cepat mengeluarkan beberapa keping batu giok, berharap itu akan meningkatkan peluangnya untuk melarikan diri.

Sebelum kepingan batu giok itu bisa diaktifkan, mereka meledak di bawah pengaruh simbol-simbol emas. Mereka tidak berhasil menghentikan simbol emas sedikit pun.

Pria paruh baya itu mengungkapkan ekspresi putus asa dan berteriak, “Rekan kultivator, saya orang tua, murid Jimo …”

< Sebelum dia selesai berbicara, simbol-simbol emas muncul di depannya. Simbol pertama ditekan ke dadanya. Dadanya cepat menyerah, menyebabkan dia batuk seteguk darah.

Simbol kedua mengikuti dengan cepat setelahnya. Pria paruh baya itu keluar dari lubangnya dan dadanya telah ditembus.

Simbol ketiga dengan cepat mengikuti juga dan tubuh pria paruh baya itu benar-benar hancur bersama dengan tasnya yang dipegang. Hanya sarung pedang yang benar-benar tidak terluka dan jatuh ke tanah.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Dia menunjuk ke arah batu giok kuno. Tiba-tiba, tiga simbol emas yang tersisa berhenti dan memasuki giok kuno lagi. Juga, setelah pria paruh baya meninggal, frekuensi tabrakan dari pedang terbang melambat hingga akhirnya berhenti bergerak. Wang Lin melambaikan tangannya. Tiga simbol itu bergetar. Dua simbol runtuh dan hanya satu dari mereka yang mengikuti panggilan Wang Lin dan kembali ke batu giok. Wang Lin dengan hati-hati mengembalikan potongan batu giok itu ke dalam tasnya. Potongan batu giok ini awalnya hanya memiliki satu serangan, tetapi, dengan bantuan Situ Nan, ia berhasil membaginya menjadi 9 serangan. Meskipun setiap serangan jauh lebih lemah, itu memungkinkan dia untuk menggunakannya lebih sering. Setelah melakukan semua itu, dia menarik napas dalam-dalam. Dahinya berkeringat. Ini adalah pertarungan paling ganas yang dia miliki sejak dia mulai berkultivasi. Dia mengaktifkan teknik tarik-menarik dan mengambil pedang terbang dan sarungnya untuk memeriksa mereka. “Wang Lin, aku tidak bertindak sebelumnya bukan karena aku tidak mau, tetapi karena esensi Nascent Soul ku memiliki batas, jadi itu tidak bisa terbuang sia-sia. Selain itu, Anda harus mengalami pertempuran hidup dan mati ini untuk membantu Anda tumbuh di masa depan. “Kali ini, suara Situ Nan serius sekali. Wang Lin mengangguk. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun saat dia dengan penasaran memeriksa harta di tangannya. Nan Nan menjelaskan. “Pedang terbang ini benar-benar aneh. Bayi kecil itu bahkan bisa menampilkan kekuatan penuhnya. Namun, harta yang sebenarnya di sini adalah sarung pedang itu. ”