Renegade Immortal – Chapter 78 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 78 | Baca Novel Online

Wang Lin sedang memeriksa harta karun ketika dia tiba-tiba mendengar bisikan dari belakang. Dia menembakkan cahaya keemasan ke pedang terbang dan berbalik. Zhang Hu membuka matanya. Setelah dia melihat Wang Lin, dia terkejut. Dia melihat sekeliling dan melihat pedang terbang dan sarung pedang di tangan Wang Lin. Zhang Hu menunjukkan ekspresi gembira dan bertanya, “Dia … mati?”

Wang Lin tertawa dan mengangguk. “Iya. Zhang Hu, apakah kamu mengatakan kamu tidak mengenal saya sebelumnya karena dia? “

Zhang Hu dengan cepat menyentuh dadanya. Setelah merenung sebentar, dia berkata, “Dia benar-benar sudah mati. Wang Lin, ini bukan tempat yang baik untuk berbicara. Setelah saya habiskan semua orang ini, kita bisa menyusul. “

Dengan itu, dia mengangkat tangan kanannya dan 3 bola api muncul.

Semua orang di sekitarnya benar-benar terpana . Apa yang baru saja mereka lihat adalah sesuatu yang tidak pernah mereka pikir akan mereka lihat dalam hidup mereka. Ketika mereka melihat bola api di tangan Zhang Hu, wajah mereka menunjukkan ekspresi ketakutan.

Adapun orang-orang yang berpakaian hitam, mereka juga dengan hati-hati memandang Zhang Hu dengan ketakutan di mata mereka.

< p> Wang Lin mengerutkan kening. Tepat saat dia akan berbicara, Zhang Hu mengambil langkah dan melemparkan bola api. Namun, targetnya bukan kelompok Liu San, tetapi kelompok pria berpakaian hitam.

Dalam hal nilai mereka, kehidupan manusia ini seperti semut. Tanpa kemampuan untuk melawan, orang-orang berpakaian hitam, termasuk Song Hang, ditangkap oleh bola api. Yang aneh adalah bahwa seluruh tubuh mereka tidak terbakar menjadi abu. Beberapa tetes emas aneh terbentuk dan ditelan oleh Zhang Hu.

Kelompok Liu San dipanggang oleh panasnya api sampai rambut mereka melengkung dan kulit retak, tetapi tidak satu pun dari mereka yang berani bergerak sedikit pun.

Melihat bahwa Zhang Hu membentuk 3 bola api lagi, Wang Lin berkata, dengan nada berat, “Zhang Hu, jangan bunuh lagi.”

Zhang Hu menoleh dan melihat pada Wang Lin, lalu berkata, “Jika kita tidak membunuh orang-orang ini, maka mereka akan kembali dan melaporkan semuanya. Orang yang kamu bunuh adalah guruku dan juga murid keenam Jimo yang ke 6. Jika dia mengetahui hal ini, akan sulit bagi kita untuk lolos dari kematian. “

Sarjana paruh baya adalah salah satu dari sedikit yang masih tenang. Dia dengan cepat berkata, “Dua orang abadi, kami berjanji bahwa kami tidak akan bicara. Aku … “

Sebelum dia selesai berbicara, Zhang Hu mengerutkan kening dan mencibir,” Berjanji untuk tidak bicara? Itu tidak terserah Anda. Ketika mereka mengambil jiwa Anda dan memperbaikinya, Anda akan memberi tahu mereka segalanya. “Meskipun ia berbicara dengan sarjana paruh baya, matanya tertuju pada Wang Lin.

Wang Lin merenung sejenak. Dia melambaikan tangannya dan sisa 6 atau 7 orang bergerak secara paksa sampai mereka mendarat di depan Wang Lin.

Zhang Hu menarik bola api dan berdiri di samping, diam.

Wang Lin mengeluarkan sepotong batu giok dari tasnya. Ini adalah batu giok yang dia dapatkan dari Zhang Kuang ketika dia pergi ke pertukaran dengan Wang Hao.

Dia samar-samar ingat bahwa ada teknik di dalam yang akan menghapus ingatan orang-orang.

Setelah mencari dengan hati-hati batu giok, ia menemukan teknik. Wang Lin memeriksanya sekali dan menyingkirkan batu giok itu. Mata Wang Lin menatap kelompok itu dan bersinar biru. Cahaya biru memasuki mata mereka dan mata mereka juga bersinar biru sebelum mereka pingsan dan jatuh ke tanah.

Zhang Hu diam-diam menghela nafas. Dia membuka mulut untuk mengatakan sesuatu, tetapi pada akhirnya tidak berbicara.

Setelah Wang Lin menyelesaikan tekniknya, dia memandang Zhang Hu dan terbang ke kejauhan. Zhang Hu menghela nafas. Dia meludahkan bola emas, menaruhnya, dan terbang mengikuti Wang Lin.

Keduanya terbang di udara untuk waktu yang lama. Zhang Hu mulai kehabisan napas dan mendarat di puncak gunung sementara Wang Lin perlahan melayang.

Zhang Hu menenangkan napasnya, lalu menemukan tempat untuk duduk. Dia mengambil dua potong ubi jalar dan memberikan satu kepada Wang Lin. “Aku membuat ini. Periksa bagaimana rasanya, ”katanya.

Wang Lin mengambil kentang manis. Dia merasa seperti telah kembali ke 10 tahun yang lalu ketika keduanya baru saja bertemu.

“Ketika saya meninggalkan Heng Yue Sekte saat itu, saya tidak pulang, tetapi berkeliaran, mencari untuk bergabung dengan yang lain sekte budidaya. Saya beruntung dan mengonsumsi beberapa herbal dan entah bagaimana berhasil mencapai lapisan pertama Qi Condensation. Saya harus berterima kasih kepada buklet musang untuk itu. Setelah bertemu Bai Zhan, dia memutuskan untuk tidak membunuhku setelah dia melihat bahwa aku berada di lapisan 1. Sebaliknya, dia menjadikan saya muridnya untuk membantunya mengumpulkan darah manusia. Dia meninggalkan racun dalam diriku sehingga dia bisa mengendalikan hidup dan matiku. “

” Sebelumnya, aku tidak ingin mengatakan aku mengenalmu karena dia ada di dekatnya, tapi, syukurlah, kau membunuhnya. Itu menghancurkan racun di tubuh saya dan saya akhirnya bebas. “Zhang Hu menggigit ubi ketika dia dengan cepat menjelaskan apa yang terjadi dalam 10 tahun terakhir.

Wang Lin merasa sangat menyesal. Meskipun kisah Zhang Hu sangat sederhana dan singkat, dia bisa melihat dari ekspresi Zhang Hu bahwa 10 tahun ini sangat sulit baginya.

Zhang Hu mengungkapkan pandangan iri dan berkata, “Wang Lin, kami tidak bertemu satu sama lain dalam 10 tahun. Melihat bahwa kamu bisa membunuh guruku, kamu pasti telah mencapai Yayasan Pendirian. Pedang terbang guruku sangat kuat. Dia mengatakan dia hanya bisa menggunakan â…– kekuatannya, tetapi bahkan kemudian, tidak ada seorang pun di bawah Yayasan yang bisa bersaing dengannya. ”

Wang Lin menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku belum mencapai Yayasan Pendirian. Apakah Anda tahu dari mana pedang terbang ini berasal? “Zhang Hu memandang Wang Lin dengan ekspresi terkejut, tetapi dia tidak bertanya lebih lanjut. Dia dengan hati-hati memikirkannya dan berkata, “Saya pikir dia pernah membicarakannya sekali. Saya pikir dia berkata dia menemukannya di gua dan hanya mendapatkannya karena peluang besar pada saat itu. Dia selalu memandangnya sebagai harta yang luar biasa. Juga, sarung pedang itu juga merupakan harta. Guru menghargai sarung itu beberapa kali lebih banyak daripada kata terbang. Saya pernah mendengar dari guru saya bahwa selain dia, kecuali seseorang berada pada tahap Formasi Inti, mereka tidak dapat memperbaikinya sendiri. “Wang Lin menemukan batu untuk diduduki. Dia merenung sejenak, lalu bertanya, “Ceritakan padaku tentang pak tua Jimo sehingga kita setidaknya bisa berjaga-jaga terhadap beberapa hal.” Zhang Hu menelan kentang manis di mulutnya dan berkata, “Pak tua Jimo adalah seorang pembudidaya mandiri. . Dikatakan bahwa dia telah mencapai Formasi Inti. Dia sangat peduli dengan reputasinya, jadi dia pasti akan keluar mencari kita ketika dia tahu tentang kematian Bai Zhan. Anda lebih baik kembali ke Sekte Heng Yue. Sedangkan bagi saya, saya bisa bersembunyi di kota Keluarga Teng. Bahkan lelaki tua Jimo tidak akan berani sombong di sana. Selama saya tinggal di kota, saya harus aman. “Wang Lin dengan tersenyum tersenyum dan berkata,” Sekte Heng Yue hanya ada dalam nama sekarang. “Zhang Hu terkejut dan berkata,” Saya mendengar tentang ini sebelumnya. 4 tahun yang lalu, Sekte Xuan Dao mencuri gunung Heng Yue, tetapi saya mendengar bahwa para murid Sekte Heng Yue bermigrasi. Apakah Anda tidak bermigrasi dengan mereka? “Wang Lin tidak ingin membahas masalah ini dan bertanya,” Tempat seperti apa kota Teng Family? “