Renegade Immortal – Chapter 781 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 781 | Baca Novel Online

Di bawah tatapan para pembudidaya yang tak terhitung jumlahnya, Wang Lin terbang dalam kehampaan dengan Li Yuan mengikuti setelahnya. Keduanya berangsur-angsur menghilang ke dalam kekosongan.

Sepanjang jalan, Li Yuan ingin bertanya berkali-kali, tetapi dia bertahan dan tidak menyebutkan apa pun tentang Zhan Konglie. Mengingat kebijaksanaan Li Yuan, dia tahu bahwa dia seharusnya tidak bertanya tentang segalanya. Setiap orang memiliki rahasia mereka sendiri.

Waktu berlalu dengan cepat dan dalam sekejap mata, berbulan-bulan berlalu. Ketika mereka semakin dekat ke pusat, mereka melihat semakin banyak orang. Akhirnya, pada hari ini, mereka tiba di pusat Thunder Celestial Realm.

Setelah tiba di sini, mereka tidak bisa melihat lagi pembudidaya. Tempat ini benar-benar gelap dan mereka tidak bisa melihat siapa pun.

Berdiri dalam kehampaan, Wang Lin dengan hati-hati melihat sekeliling. Dalam ingatan anggota keluarga Yao, fragmen tersegel yang berisi Paviliun Koleksi ada di sini!

Wang Lin bertanya, “Saudara Li, apakah Anda melihat sesuatu yang abnormal tentang tempat ini?”

Li Yuan mulai menggerakkan tangannya saat Wang Lin berhenti. Dia melihat tempat itu, dan setelah beberapa saat, matanya serius. Dia mengangguk dan berkata, “Ada riak pembatasan di sini. Meskipun pingsan, saya bisa merasakannya dengan hati saya yang terbatas. Ini mirip dengan batasan selestial, tapi agak berbeda. “

Saat dia berbicara, dia menekan tangan kirinya. Pembatasan segera terbang keluar dan membelah menjadi 18 menjadi kosong. Pada saat ini, garis ilusi muncul dalam sekejap dan kemudian menghilang tanpa jejak.

Mata Wang Lin menyala. Pada saat garis besar itu muncul, dia samar-samar melihat sebuah fragmen setengah transparan tiba-tiba muncul di kekosongan.

Ada paviliun yang menjulang di fragmen itu. Namun, karena itu segera menghilang, mustahil untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik.

Li Yuan berkata, “Kakak Xu, aku butuh waktu!” Setiap kali dia melanggar batasan, akan ada aura kepercayaan diri di sekelilingnya.

Setelah dia selesai berbicara, dia duduk dalam kehampaan. Tangan kirinya terus membentuk segel, melepaskan batasan yang digabungkan bersama. Terkadang dia menekan jarinya di antara alisnya dan garis-garis hitam akan terbang keluar. Garis hitam akan membungkus batasan yang sangat kompleks dan terbang ke kekosongan.

Dalam hal itu, bayangan fragmen itu akan tiba-tiba muncul kembali dan kemudian menghilang saat berikutnya. Ini terjadi terlalu cepat untuk dilewati saat jeda.

Wang Lin tidak cemas. Alih-alih, ia fokus pada fragmen setiap kali muncul.

Saat Li Yuan meletakkan lebih banyak batasan, fragmen itu secara bertahap muncul semakin sering. Wang Lin perlahan mendapat gambaran yang lebih baik tentang fragmen ini.

Paviliun besar di tengah fragmen itu seperti empat duri panjang. Mereka menyerupai dua pasang tanduk banteng yang terbang ke langit.

Ada empat orang yang duduk di puncak keempat tanduk itu. Mereka benar-benar tidak bergerak dan bahkan tidak memperhatikan ketika Wang Lin melihat ke atas.

Kerutan murid Wang Lin dan ada kilasan kedinginan di matanya.

Li Yuan berkata , “Brother Xu, jika Anda ingin sepenuhnya mematahkan batasan ini, itu akan memakan waktu beberapa bulan. Jika kami hanya ingin mengirim Anda masuk, maka dengan kecepatan Anda dikombinasikan dengan batasan saya, ada peluang sukses 80 persen! “

Wang Lin melangkah maju dan tiba di tepi fragmen. Dia perlahan berkata, “Kalau begitu suruh aku masuk! Saudara Li, sembunyikan dirimu dengan baik, karena berbahaya di sini. Jangan terlibat oleh saya, dan ketika saya mendapatkan mantra surgawi, kami akan pergi! “

Li Yuan tidak membuang waktu. Tangannya menunjuk di antara alisnya dan beberapa garis hitam terbang keluar. Mereka berpotongan untuk membentuk sebuah merek, kemudian dia menciptakan batasan yang tak terhitung jumlahnya yang memasuki merek dan itu memancarkan gelombang cahaya hitam.

Mata Li Yuan menyala ketika dia menunjuk ke depan dan berteriak, “Batasi hati, meledak! ”

Ketika merek pembatasan mendarat di kehampaan, fragmen segera muncul. Kali ini berkedip-kedip terus-menerus; itu menghilang, muncul kembali, lalu menghilang lagi.

Siklus cepat ini membuat semuanya sangat berwarna.

Adapun merek itu, masih mengeluarkan cahaya hitam. Seraya fragmen terus berubah, ia mulai menyebar dan membentuk bagian melingkar.

Namun, bagian ini tidak stabil dan sepertinya bisa runtuh setiap saat.

” Masuk! “Pada saat Li Yuan berteriak, Wang Lin bergegas keluar seperti sambaran petir dan menyerbu ke lorong melingkar.

Saat dia memasuki lorong, itu runtuh. Kemudian fragmen itu menghilang ke dalam kehampaan bersama dengan Wang Lin.

“Saya harap Brother Xu memiliki panen yang baik!” Li Yuan merenung sejenak sebelum tangan kirinya membentuk segel dan batasan muncul. Tubuhnya secara bertahap menjadi tersembunyi dan tidak sedikit pun auranya bocor.

Kekosongan di sekitarnya kembali menjadi damai.

Tubuh Wang Lin muncul di fragmen seperti kilat. Saat dia muncul, indera ilahi-Nya menyebar. Di belakangnya bukan kekosongan tetapi layar pembatasan. Justru pembatasan inilah yang memisahkan tempat ini dari sisa Alam Surgawi dan menjadikannya tempat terlarang bagi empat keluarga besar.

Saat akal ilahi-Nya menyebar, ia mengunci ke paviliun di pusat. Pada saat ini, salah satu dari empat orang di paviliun membuka matanya. Dia dengan dingin melihat ke kejauhan dan kemudian menghilang.

Wang Lin bergerak sangat cepat dan menyerbu langsung di paviliun. Ada riak energi asal di depannya dan kemudian seseorang berjalan keluar. Dia setengah baya dan mengenakan jubah hitam. Wajahnya dingin, dan begitu dia muncul, tangannya membentuk segel dan dia menekan.

“Aku sudah mengawasimu sejak lama. Melewati dengan alasan terlarang, mati! ”

Tangan kanannya berkedip dan tumbukan kuat menghampirinya. Wang Lin segera mundur dan melambaikan tangan kanannya. Tabrakan energi asal mereka menyebabkan gemuruh keras yang menyebar di seluruh fragmen.

Mata pria berjubah hitam itu dingin. Dia sudah lama memperhatikan bahwa tingkat kultivasi Wang Lin adalah sama dengan nya, Corporeal Yang. Pada saat ini, dia melangkah maju sementara tangan kanannya membentuk segel dan dia menggumamkan sesuatu. Sebuah kekuatan yang kuat tiba-tiba turun dari langit.

Tak lama setelah itu, sinar petir surgawi tiba-tiba muncul di langit dan turun ke arah Wang Lin.

“Ini adalah Alam Surga Guntur, dan Paviliun Koleksi milik Alam selestial. Mengapa keempat keluargamu yang hebat datang tapi aku tidak bisa !? ”Wang Lin mendengus dingin dan menyerbu. Guntur langit turun dari langit, tapi Wang Lin tidak menghindar sama sekali. Jiwa asalnya keluar dan melahap guntur langit.

Guntur segera menutupi tubuhnya, membuatnya terlihat sangat mengejutkan.

Pria berjubah hitam terkejut dan ekspresinya menjadi suram. Dia jelas tidak berpikir Wang Lin bisa langsung melahap guntur langit. Tepat pada saat ini, mata Wang Lin menyala dan dia membuka mulutnya dan meludahkan sebutir pasir. Butir pasir ini segera tumbuh menjadi cap fragmen. Itu memberi tekanan kuat saat menekan pria berjubah hitam.

“Karena kamu tidak memenuhi syarat!” Sementara pria berjubah hitam itu mencibir, dia mengangkat tangannya dan membentuk segel. Namun, ekspresinya berubah segera karena mantranya tidak berpengaruh pada cap fragmen yang turun.

Cap fragmen tiba-tiba hancur dengan momentum yang mencengangkan. Tekanan yang diberikannya benar-benar membuatnya sehingga pria berjubah hitam tidak bisa mengelak. Pada saat ini, pecahannya hancur.

Mata pria berjubah hitam itu memperlihatkan keterkejutan saat dia menggigit ujung lidahnya dan mengeluarkan banyak darah. Tubuhnya memancarkan cahaya berwarna darah, dan tepat saat cap pecahan itu hancur, dia menerjang keluar dari tekanan. Dia muncul kembali 1.000 kaki jauhnya.

Saat dia muncul kembali, wajahnya menjadi pucat. Dia mengungkapkan tatapan ganas sebelum berbalik dan pergi tanpa sepatah kata pun.

Wang Lin mengangkat tangan kanannya untuk meraih perangko dan mengejar.

Mereka berdua menuju paviliun di tengah satu demi satu.

Pria berjubah hitam itu terbang di sebelah paviliun dan dengan cepat berteriak, “Masih tidak akan bertindak !?”

Tiga orang lainnya di paviliun membuka mata mereka. Dalam sekejap, mereka muncul di sebelah pria berjubah hitam dan dengan dingin menatap Wang Lin yang masuk.

Tiga orang yang tersisa berada di panggung Corporeal Yang. Saat ini empat pembudidaya Yang Corpore berdiri di sana, dan aura kuat mereka terkunci pada Wang Lin.

niat membunuh tebal menyebar.

Mata Wang Lin menjadi dingin dan dia perlahan-lahan berkata, “Paviliun Koleksi bukan milik empat keluarga Anda. Biarkan saya lewat dan kita tidak harus bertarung. Jika tidak, bahkan jika saya kalah, setengah dari Anda akan mati! “

Salah satu dari mereka dengan dingin berkata,” Kecuali Anda berada di tahap Nirvana Scryer, orang luar tidak memenuhi syarat untuk memasuki paviliun! “Mereka secara alami melihat tingkat kultivasi Wang Lin, dan adegan itu sekarang sangat mengejutkan mereka. Namun, dengan mereka berempat bersama, mereka tidak khawatir tentang Wang Lin.

Pada saat ini, aura pria berjubah hitam stabil. Dia mendengus dingin sebelum melangkah keluar dan menampar tasnya. Pedang terbang merah segera terbang keluar, dan dengan ujung jarinya, itu terbang ke arah Wang Lin.

Tiga sisanya juga bergegas keluar. Salah satunya membentuk segel yang menciptakan embusan angin, dan tiba-tiba tornado muncul. Dua yang tersisa saling memandang dan kemudian mereka masing-masing membentuk segel.

Mata Wang Lin menyala saat dia segera mundur. Kemudian dia mengangkat tangan kanannya dan cap fragmen tanpa ampun menabrak. Dua pembudidaya menggunakan mantra dan membentuk pola yin dan yang. Pola itu berputar, mengeluarkan energi misterius, dan menyerbu ke arah Wang Lin.

Keduanya yang membuat pola yin dan yang segera terbang ke udara. Dengan ujung jari mereka, pola yin dan yang berhadapan dengan pecahan itu. Keduanya juga mengaktifkan lebih banyak mantra, mencegah fragmen turun.

Adapun dua orang lainnya, mereka bergerak ke arah Wang Lin seperti penerangan, dengan mantra dan harta sihir di tangan. Mereka dipenuhi dengan niat membunuh.

Saat Wang Lin mundur, setiap langkah menyebabkan sejumlah besar riak seolah-olah tubuhnya bergabung dengan dunia. Setelah mundur beberapa langkah, dia tiba-tiba berhenti dan melangkah maju.

Dengan langkah ini, tubuh Wang Lin menghilang tanpa jejak, dan ketika dia muncul kembali, dia berada di belakang pria berjubah hitam. Pria berjubah hitam itu terkejut. Dia tiba-tiba berbalik dan pedang merah itu terbang ke arah Wang Lin.

Mata Wang Lin tenang saat dia menunjuk ke depan dan berteriak, “Berhenti!”

Dalam sekejap, pria berjubah hitam dan pedang terbang itu membeku. Wang Lin mengabaikan pedang terbang dan melangkah maju tanpa ragu-ragu. Dia tiba di depan pria berjubah hitam, menunjuk di antara alis pria berjubah hitam itu, dan energi asalnya melonjak.

Tubuh pria berjubah hitam itu segera runtuh dan jiwa asalnya terbang keluar. Dia panik dan akan lari ketika Karma Kambuk tiba-tiba muncul. Cambuk itu menyerang jiwa asal, menyebabkan lelaki berjubah hitam itu mengeluarkan erangan yang menyedihkan, dan sejumlah besar energi asal dilepaskan.

Tepat pada saat ini, orang lain bergegas mendekat dengan tornado besar. Jelas dia ingin menghalangi tindakan Wang Lin.

Wang Lin bahkan tidak melihat orang itu ketika tato binatang di punggung tangan kanannya bergerak dan terwujud. Dengan ganas menabrak pembudidaya dengan tornado.

Pada saat yang sama, Wang Lin menampar tasnya memegang dan bendera satu miliar jiwa jiwa keluar. Itu berubah menjadi kabut hitam besar dan berusaha menelan lelaki berjubah hitam itu. Pria berjubah hitam itu akan melawan, tapi kemudian dia melihat jiwa asal darah Leluhur yang ganas berkedip-kedip di dalam bendera. Wajah yang dikenalnya mengejutkannya dan menyebabkan dia kehilangan fokus. Konsekuensinya adalah dia dikelilingi oleh kabut hitam.

Semua ini dilakukan dengan rapi dan bersih. Setelah mengumpulkan jiwa lelaki berjubah hitam, Wang Lin melambaikan lengan bajunya dan kabut hitam mengelilingi daerah itu. Dia menatap tiga yang tersisa dan dengan muram berkata, “Aku ingin masuk ke Paviliun Koleksi!”

Pikiran keduanya yang menentang stempel fragmen bergetar. Sebelum mereka punya waktu untuk berbicara, mereka mendengar tangisan lagi. Mereka melihat kultivator yang menggunakan tornado dengan cepat mundur. Tulang binatang itu mengeluarkan cahaya hantu ketika melepaskan aura mengerikan dan mengerikan yang memenuhi dunia.

Pada saat ini, aura jahat ini sangat kuat dan telah mencapai puncaknya. Meskipun Wang Lin adalah pemiliknya, dia masih merasa terkejut karenanya. Aura jahat itu terlalu kuat.

Jika Wang Lin seperti ini, tidak perlu berbicara tentang tiga orang lainnya. Saat aura jahat muncul, menghilang tanpa jejak. Namun, mantra tornado yang digunakan oleh pembudidaya itu berubah menjadi patung batu.

Ketika tatapan tulang binatang itu mendarat padanya, ekspresi pembudidaya itu berubah pucat dan dia segera mundur. Namun, tepat pada saat ini, aura jahat dan kaya itu muncul sekali lagi.

Mata kultivator dipenuhi dengan panik dan tangan kanannya langsung berubah menjadi abu-abu. Warna abu-abu menyebar seperti orang gila, dan pada saat krisis, dia tidak ragu mengangkat tangan kirinya dan langsung memotong tangan kanannya. Mengabaikan penyemprotan darah di mana-mana, dia mundur hingga lebih dari 10.000 kaki dan langsung duduk dalam posisi lotus. Meskipun dia telah memotong lengannya sendiri, abu-abu itu tidak menghilang dan malah menyebar dari tangan kirinya. Matanya dipenuhi keputusasaan dan dia mengepalkan giginya. Pada saat abu-abu hampir sepenuhnya menutupi seluruh tubuhnya, jiwa asalnya terbang keluar, meninggalkan tubuhnya. Pada saat jiwa asalnya terbang keluar, seluruh tubuhnya memutar patung batu tanpa sedikit pun vitalitas. Di udara, satu-satunya yang tersisa adalah jiwa asalnya yang melemah. Lingkungannya benar-benar sepi … “Aku akan bertanya empat: apakah aku memenuhi syarat?” Tatapan Wang Lin jatuh pada dua pembudidaya yang menentang cap, dan suaranya sedingin es.