Renegade Immortal – Chapter 784 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 784 | Baca Novel Online

Jarum perak muncul di depan penggarap bernama Chen. Setiap jarum mengeluarkan cahaya biru saat tangannya membentuk segel dan sesosok besar ilusi muncul di sekitarnya. Sosok itu dipenuhi dengan energi spiritual selestial. Itu menunjuk ke arah Wang Lin dan jarum melesat ke arah punggung Wang Lin.

Kultivator bernama Song memiliki pola yin dan yang di tangannya, dan ketika dia membuangnya, ada kilat bergerak melewatinya. Itu diisi dengan energi asal yang kuat saat melesat ke arah Wang Lin.

Dia mengikuti di belakang pola itu, dan tangan kanannya membentuk segel yang aneh dan seutas benang sutra yang panjang dan gelap muncul. Saat helai sutra ini keluar, itu memberikan tekanan kuat dan kabut hijau dalam jumlah besar.

Akhirnya, itu adalah pembudidaya wanita yang telah kehilangan tubuhnya. Dia membuka mulutnya dan meludahkan kipas kristal kecil. Dia mengambilnya, melemparkannya, dan kemudian memuntahkan energi asalnya. Energi asal segera berubah menjadi enam naga yang mengelilingi Wang Lin untuk mencegahnya melarikan diri.

Mata ketiganya merah. Mereka semua berpendapat bahwa mereka harus membunuh Wang Lin untuk mendapatkan mantra surgawi dari lantai sembilan. Mereka sangat cepat, dan mantra dan harta magis mereka dengan cepat mendekati Wang Lin. Dalam sekejap, mereka sudah mendekat.

Wang Lin masih kesurupan. Pikirannya masih memikirkan adegan ajaib yang telah dia saksikan dengan angin. Ketika mereka bertiga mendekat, Wang Lin tanpa sadar menunjuk jarinya ke arah mereka dan bergumam, “Memanggil Angin.”

Saat dia mengatakannya, angin hitam keluar dari tangan Wang Lin. Angin ini segera tumbuh dan mengelilingi daerah itu. Saat angin dingin bertiup, langit menjadi gelap seolah-olah mundur.

Seluruh fragmen mulai bergetar dan aura yang kuat memenuhi dunia. Semua ini karena angin hitam! Karena mantra surgawi ini! Seolah-olah bumi memiliki ingatan akan mantera ini, seolah-olah langit telah dikalahkan oleh mantera ini sebelumnya.

Saat angin hitam muncul, mantera kaisar selestial yang telah hilang tak terhitung jumlahnya tahun telah muncul kembali!

Saat angin muncul, itu dibebankan ke tiga orang di belakang Wang Lin tanpa ragu-ragu.

Saat jarum perak dari pembudidaya bernama Chen menyentuh hitam angin, mereka meledak tanpa perlawanan. Sosok yang menunjuk ke arah Wang Lin hancur seolah-olah itu adalah api yang tertiup angin.

“Ini adalah mantra surgawi dari lantai sembilan!” Kultivator bernama mata Chen mengungkapkan rasa takut dan kulit kepalanya mati rasa. Dalam benaknya, angin hitam akan melenyapkan hidupnya. Dia tidak bisa meningkatkan keinginan untuk menolaknya; seolah-olah dia sedang menghadapi kekuatan surga.

Dia dengan cepat berbalik untuk melarikan diri tanpa ragu-ragu dan berteleportasi. Namun, bahkan dengan teleportasi, itu tidak cukup. Ketika angin bertiup, tubuhnya bergetar dan dia muncul kembali dari teleportasi. Matanya redup dan tubuhnya runtuh.

Asalnya seperti api yang padam oleh angin hitam …

Semua ini terjadi dalam sekejap. Selain dari kultivator bernama Chen, kultivator bernama Song mengalami nasib serupa. Pola yin dan yang segera runtuh bersama tubuhnya. Ketakutan, dia dengan cepat meninggalkan tubuhnya dan dengan cepat melarikan diri.

Adapun kultivator bernama Lu, kipas di tangannya segera runtuh saat menyentuh angin hitam. Dia sudah dalam bentuk jiwa asalnya. Juga ketakutan, dia dengan cepat mundur.

Pada saat ini, angin hitam tiba-tiba menghilang seolah-olah itu tidak pernah muncul. Mata Wang Lin tidak lagi kesurupan dan mengungkapkan kejelasan.

“Jadi ini adalah mantra surgawi ‘Panggil Angin!'” Dia mengambil napas dalam-dalam dan wajahnya menjadi pucat saat dia melangkah maju . Bendera satu jiwa jiwa keluar dari tasnya dan kabut hitam menyebar, mengejar pembudidaya bernama Lu.

Adapun dirinya sendiri, matanya menjadi dingin dan ia meludahkan sebutir pasir. Itu berubah menjadi cap yang mengejar kultivator bernama Song. Itu langsung menangkap dan tanpa ampun menabrak.

Kultivator bernama Song mengeluarkan teriakan dan jiwa asalnya melepaskan banyak energi asal. Matanya dipenuhi ketakutan ketika ia mencoba untuk terus melarikan diri, tetapi Cambuk Karma muncul dan menyeretnya ke Wang Lin.

“Rekan Penggarap Xu, tolong kasihanilah. Saya tahu saya salah, saya salah! ”Tidak memperhatikan kultivator bernama Song, mata Wang Lin menjadi dingin dan dia mencubit jarinya. Kultivator bernama Jiwa Asal Song segera runtuh dan berubah menjadi energi asal yang dilahap oleh Wang Lin.

Energi asal yang kuat berputar melalui tubuh Wang Lin dan wajahnya tidak lagi pucat. Dia mengambil napas dalam-dalam dan segera menangkap pembudidaya bernama Lu, yang terjebak oleh bendera jiwa.

Tangannya terulur dan Cambuk Karma memukul berkali-kali di dalam kabut hitam. Akhirnya, dia mengguncang bendera jiwa dan itu menangkap jiwa asal. Mata Wang Lin menjadi dingin ketika ia mengeluarkan jiwa asal dari penggarap bernama Lu dari bendera jiwa.

“Jika Anda membunuh saya, keluarga Lu tidak akan pernah membiarkan Anda pergi !!!” bernama Lu berteriak tetapi tiba-tiba berhenti ketika Wang Lin mencubit jiwa asal dan melahapnya.

Wajahnya agak kemerahan tetapi masih pucat. Tanpa ragu, dia meraih bendera jiwa dan mengeluarkan jiwa asal dari orang pertama yang dia bunuh di sini.

Setelah menghancurkannya menjadi energi asal, ia melahapnya. Setelah melahap tiga jiwa asal, Wang Lin segera duduk untuk berkultivasi. Setelah lama, wajahnya secara bertahap kembali normal, tetapi masih ada jejak pucat. Wang Lin membuka matanya dan mengeluarkan seteguk udara busuk. Udara yang diludahkannya benar-benar hitam dan sangat mengejutkan. “Mantra surgawi yang kuat! Saya hanya mendapatkan sedikit pemahaman, dan ketika saya menggunakannya saya sebenarnya tidak bisa mengendalikannya. Konsumsi energi asal begitu kuat sehingga hampir menyedot semua energi asal di sekitar Ji Realm. Jika saya belum memulihkannya dengan cepat, konsekuensinya tidak akan terbayangkan! “Namun, tidak peduli bagaimana saya melihatnya, itu tidak terlihat seperti mantra surgawi; bahkan bisa disebut mantra setan! Selain itu, mantra ini menggunakan terlalu banyak energi asal … Untuk menggunakannya, saya perlu menyiapkan jiwa asal beberapa yin dan yang pembudidaya yang disiapkan. “Wang Lin berdiri dan mengambil tas memegang orang-orang yang telah ia bunuh. Dia melihat Paviliun Koleksi dan bergumam, “Sayangnya, paviliun ini tidak dapat disingkirkan … Jika tidak, empat keluarga besar akan sudah membawanya dengan paksa keluar dari Alam Surgawi. Tapi saya tidak mau meninggalkannya di sini. Jika saya bisa mengambilnya … “Saat dia merenung, mata Wang Lin tiba-tiba menyala dan dia memikirkan kata-kata yang dia dengar di dalam lukisan itu.” Tuan Carefree akan menggambar lukisan untuk pembukaan pertama Koleksi Pavilion … “Mata Wang Lin menjadi lebih cerah ketika dia mengingat segel tangan bocah di bawah pohon. “Ketika saya menggunakan segel sebelumnya, saya merasakan paviliun bergetar …” Jantung Wang Lin berdetak kencang. Dia segera bergerak dan tiba di sebelah Paviliun Koleksi. Dia mengambil napas dalam-dalam dan tangannya membentuk segel yang dia pelajari dari bocah itu. Dalam sekejap, Collection Pavilion mulai bersinar. Di depan mata Wang Lin, paviliun menjadi lebih kecil dan lebih kecil sampai berubah menjadi ukuran yang bisa muat di dalam telapak tangan seseorang dan terbang ke tangan Wang Lin. Memegang Koleksi Paviliun di tangannya, bahkan dengan kekuatan mental Wang Lin, dia tertawa . Tawa ini dipenuhi dengan sukacita!