Renegade Immortal – Chapter 79 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 79 | Baca Novel Online

Zhang Hu memasukkan kentang manis yang tersisa ke dalam mulutnya. Setelah selesai makan, dia berkata, “Kota Keluarga Teng milik keluarga budidaya besar di bagian utara Zhao. Dikatakan bahwa mereka memiliki ahli Nascent Soul dalam keluarga. Jika seorang kultivator ingin memasuki kota, mereka harus membayar 1 batu roh berkualitas rendah. Jika mereka ingin tinggal di sana, mereka harus membayar 1 batu roh berkualitas menengah per bulan. Dengan semua batu roh yang telah saya kumpulkan, saya bisa tinggal di sana selama 6 bulan. “

Wang Lin menggosok dagunya dan bertanya,” Zhang Hu, apakah Kota Keluarga Teng ini memiliki bursa pertukaran? “< / p>

Zhang Hu mengangguk dan berkata, “Ada. Setiap bulan, ada pekan raya pertukaran besar di mana semua pembudidaya di sekitarnya datang. Apakah Anda akan bertukar beberapa hal? “

Wang Lin mengangguk dan tersenyum,” Apa? Apakah Anda tidak menyambut saya mengikuti Anda? Saya tidak punya banyak batu roh, jadi saya mengandalkan Anda. “

Keluarga Teng adalah keluarga budidaya yang sangat terkenal di bagian utara negara Zhao. Kepala keluarga, Teng Xingsen, mencapai tahap Nascent Soul dalam 500 tahun terakhir, jadi dia tidak pergi ke perang di negara peringkat 4.

Dia juga menteri Lembah Wu Feng, jadi dia posisinya sangat tinggi.

Karena Keluarga Teng memiliki leluhur seperti dia, tidak ada yang berani mengacaukan mereka, meskipun mereka bukan sekte besar.

Keluarga Teng pertukaran yang adil menyediakan platform bagi para petani untuk berdagang. Pada awal setiap bulan, Kota Teng Keluarga sangat sibuk.

Di mana ada banyak orang, secara alami akan ada banyak konflik. Terkadang, orang-orang akan bertengkar saat mereka bertemu. Karena itu, leluhur keluarga Teng, Teng Xingsen, menetapkan aturan tidak ada pertempuran di kota.

Semua orang di kota dilarang berkelahi.

Saat pesanan keluar , semua orang di kota mematuhi, terutama setelah Teng Xingsen secara pribadi keluar dan membunuh beberapa pembudidaya Formasi Inti.

Pada hari ini, dua pelangi terbang melintasi langit menuju kota Keluarga Teng. Salah satu dari mereka berkata, “Wang Lin, terbang dilarang di kota, jadi kita harus berjalan dari sini.”

Keduanya adalah Wang Lin dan Zhang Hu.

Wang Lin Tatapan menyapu Kota Keluarga Teng di depannya. Kota ini tidak besar. Sejujurnya, itu lebih seperti kota besar daripada kota.

Di luar kota berdiri dua murid Keluarga Teng yang menyapa para pelancong dengan senyum dan membagikan token.

Wang Lin memperluas akal ilahi dan segera menemukan bahwa keduanya berada di lapisan ke-3, seperti Zhang Hu.

Melihat garis panjang yang menuju kota, Wang Lin tidak terburu-buru. Dia memeriksa semua orang di barisan dan menemukan bahwa semua orang adalah seorang kultivator, tetapi yang terkuat hanya di lapisan ke-13.

Setelah waktu yang lama, tepat ketika Wang Lin dan Zhang Hu hendak tiba di gerbang, sesosok tiba-tiba muncul di kejauhan. Sosok itu merilis aura yang sangat kuat. Wang Lin mengirimkan akal ilahi dan tertegun. Orang ini sama sekali tidak berumur, hanya sekitar 30 tahun, tetapi sudah mencapai Yayasan Pendirian.

Orang ini dengan cepat tiba di depan gerbang. Dia melambaikan tangannya dan menciptakan angin yang meniup semua orang. Orang-orang dengan budidaya rendah dikirim berguling-guling di tanah.

Zhang Hu juga akan dikirim berguling jika Wang Lin tidak langsung menangkapnya.

Wang Lin juga dikirim mundur beberapa langkah. Ekspresinya normal ketika dia dengan dingin menatap orang itu.

Orang itu mendengus dingin dan berjalan ke gerbang. Dia membuang tanda dan kedua penjaga menjadi sangat hormat. Salah satu dari mereka bahkan mengikuti orang itu ke kota.

Zhang Hu mengungkapkan ekspresi iri dan bertanya, “Tingkat kultivasi apa yang dimiliki orang itu untuk memiliki kekuatan sebanyak itu hanya dengan lambaian lengan bajunya?”

Wang Lin dengan ringan berkata, “Yayasan Pendirian.”

Ketika tiba giliran mereka untuk memasuki kota, Zhang Hu dengan cepat menyerahkan dua batu roh berkualitas rendah dan keduanya memasuki kota .

Zhang Hu sudah di sini berkali-kali sebelumnya. Dia memimpin Wang Lin melalui kota sebelum membayar dua batu roh kualitas menengah untuk mendapatkan kamar sendiri.

Zhang Hu tersenyum pada Wang Lin. “Kami tidak punya banyak uang lagi. Saya berharap ginseng berusia 500 tahun ini laris manis. Kami akan membagi keuntungan secara merata di antara kami. “

Keduanya berbicara sedikit sebelum kembali ke kamar mereka sendiri.

Wang Lin kembali ke kamarnya dan duduk bersila. Dia mengambil pedang terbang Zhang dan pedang pedang. Setelah memperhatikan mereka untuk waktu yang lama, matanya menyala dan dia melemparkan pedang terbang ke udara. Tangannya membentuk segel dan menunjuk ke pedang yang terbang itu. Cahaya keemasan terbang keluar dari pedang terbang. Kemudian, pedang terbang itu tiba-tiba bergerak seolah kembali hidup dan mencoba terbang menjauh.

Tepat saat itu menerjang separuh ruangan, sepertinya itu mengenai dinding yang tidak terlihat. Itu mengubah arah dan dibebankan lagi, tetapi dihentikan sekali lagi. Setelah mengisi beberapa arah, pedang terbang berhenti, mengeluarkan suara berdengung, dan menyerbu ke arah Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin adalah normal saat ia mengeluarkan harta yang menyelamatkan jiwa dan mengirimkan simbol emas. Pedang terbang itu tampaknya takut pada simbol itu, jadi itu mundur.

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan simbol emas itu mulai melingkari tubuh Wang Lin. Pedang itu tampaknya tidak berani menyerang Wang Lin lagi dan mulai menyerbu ruangan itu dengan lebih cepat dan lebih cepat.

Wang Lin bahkan tidak berani. Dia meludahkan seteguk kekuatan spiritual untuk mengelilingi pedang. Pedang terbang itu tiba-tiba menghilang dan muncul kembali di depan pintu dan hendak menyerbu keluar. Pada saat itu, pedang terbang berubah dari hitam menjadi biru dan dengungannya menjadi jauh lebih lemah. Tanpa sepatah kata pun, Wang Lin menunjuk dengan tangan kanannya. dan simbol emas dibebankan ke pedang terbang. Senyum pedang mengungkapkan sedikit rasa takut saat mundur ketika simbol emas semakin dekat. Kemudian, pedang itu tiba-tiba menghilang lagi dan muncul kembali di dekat jendela. Warna pedang itu tiba-tiba berubah dari biru menjadi hijau. Pedang itu sekarang tampak persis seperti sebelum masuk ke sarung pedang. Mata Wang Lin melesat melintasi ruangan. Dia memperhatikan bahwa kemampuan teleportasi pedang ada hubungannya dengan warnanya. Tanpa seorang master, sepertinya teleportasinya menghabiskan banyak kekuatan spiritual. Nan Nan pelan-pelan berkata, “Semakin banyak kesadaran yang dimiliki harta, semakin sulit untuk disempurnakan. Bahkan setelah membunuh tuannya, masih akan membutuhkan banyak upaya untuk menjadikannya harta Anda sendiri. “Wang Lin menyipitkan matanya. Dia tahu bahwa pedang terbang ini memiliki kesadaran dan bahkan memiliki keterampilan teleportasi. Semakin sulit untuk memperbaikinya, semakin dia ingin membuatnya menjadi miliknya. Melihat bahwa pedang terbang itu hendak melarikan diri, Wang Lin melambaikan tangannya dan dua simbol emas terbang keluar. Simbol emas memblokir jalur pedang terbang dan diposisikan sedemikian rupa sehingga bahkan jika pedang itu berteleportasi lagi, itu tidak akan bisa lolos.