Renegade Immortal – Chapter 8 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 8 | Baca Novel Online

Tie Zhu pucat saat dia bangkit dan melihat sekeliling. Dia menemukan bahwa dia berada di gua alami kecil. Sinar matahari mengintip melalui pintu masuk gua, mengungkapkan lantai yang ditutupi dengan tulang-tulang burung dan binatang.

Di dinding di belakangnya ada lubang hitam seukuran kepalan tangan. Dia tidak bisa mengatakan seberapa dalam lubang kecil ini, tetapi pada pemeriksaan lebih dekat satu misteri terpecahkan. Kekuatan tarik yang mengisapnya ke dalam gua sebelumnya berasal dari lubang ini. Hewan-hewan yang berasal dari tulang-tulang yang berserakan itu dihisap seperti dirinya.

Hisap dari lubang itu harus spontan. Saat dia muncul di depan gua ini selama kejatuhannya, lubang misterius menariknya dan menyelamatkan hidupnya. Tie Zhu, menahan rasa sakit di lengan kanannya, hendak berjalan keluar dari gua ketika tulang-tulang di tanah tiba-tiba mulai bergerak ke arah lubang. Dia dengan cepat berguling ke sudut gua tanpa penundaan sesaat ketika dia merasakan angin di belakangnya.

Kekuatan mengisap yang tak terbayangkan tiba-tiba datang dari lubang kecil. Semua tulang bergetar ketika mereka terbang menuju lubang. Beberapa tulang yang lebih besar tersangkut di dinding yang menghalangi, lubang kecil itu.

Pada saat itu, seekor burung terhisap masuk saat terbang di dekat pintu masuk gua. Ia berdesing di udara sampai berhamburan ke dinding gua.

Setelah sekitar satu jam, kekuatan itu berhenti menarik. Wang Lin menatap ngeri pada mayat burung yang baru saja meninggal. Dia sama sekali tidak menggerakkan tubuhnya, hanya duduk diam, sambil menghitung waktu.

Setengah jam kemudian, isapannya mulai lagi. Ini diulang beberapa kali. Wang Lin telah memahami waktu lubang isap yang aneh. Itu akan mulai mengisap setiap 30 menit untuk durasi 60 menit.

Mengambil keuntungan dari kesenjangan waktu antara penyedotan, Wang Lin dengan susah payah merangkak menuju pintu masuk gua. Saat dia melihat ke bawah, dia tidak bisa membantu tetapi mengungkapkan senyum pahit. Di bawahnya ada hutan, dan tanah yang nyaris tak terlihat ditutupi dengan batu. Tebing itu sangat curam, tidak mungkin baginya untuk turun dengan lengannya yang patah. Jarak dari tanah diukur lebih dari beberapa lusin meter. Jika dia mencoba melompat turun, itu pasti akan menjadi akhirnya.

Kantong berisi makanan ditinggalkan di puncak gunung tanpa ada cara baginya untuk mengambilnya. Saat ini makanan adalah masalah terpenting yang harus dipecahkannya. Saat dia merenungkan, dia tiba-tiba teringat waktu penghisapan dan bergegas kembali ke sudut gua.

Waktu di dunia luar sepertinya berlalu dengan cepat. Wang Lin bisa merasakan tubuhnya tumbuh semakin lemah. Dia tidak punya perasaan di lengannya, itu benar-benar mati rasa. Dia tersenyum pahit ketika dia berkata pada dirinya sendiri, “Terjebak di sini berarti kematian yang lambat, tetapi melompat akan menjadi kematian instan.”

Dia memandangi mayat burung berdarah yang tersedot tadi. Dengan sedikit ragu, dia berjalan, mengambilnya, dan dengan enggan menggigitnya. Rasanya mengerikan. Dia menghembuskan napas ketika daging mentah di mulutnya membanjiri indranya, tetapi kemudian terus memakannya.

Dia hampir tidak mengunyah daging, memilih untuk menelannya hampir utuh. Tie Zhu merasakan kehangatan memasuki perutnya saat bergejolak. Dia memakan burung itu dengan cepat dalam gigitan besar, lalu dia berdiri dan mengambil napas dalam-dalam untuk menjaga dirinya agar tidak muntah semuanya.

Dia melemparkan sisa-sisa burung ke samping dan duduk di gua. dinding. Pikirannya berkeliaran, satu saat memikirkan tentang orang tuanya, satu saat memikirkan pamannya yang keempat, satu saat memikirkan wajah-wajah mengejek kerabatnya, dan suatu saat dia bahkan berpikir tentang mata dingin lelaki paruh baya berpakaian hitam dari Heng. Yue Sect.

Dalam keadaan kesurupan, Wang Lin memandangi mayat burung yang setengah dimakan itu. Tanpa mengedipkan mata, dia mengambil mayat itu untuk diperiksa lebih dekat. Dia melihat bahwa di dalam bangkai burung itu ada manik merah seukuran bayi pertama. Dia sangat terkejut saat mengeluarkannya dari bangkai.

Mengapa ada manik di tubuh burung ini? Jantung Wang Lin berdebar kencang ketika dia memikirkan sebuah buku yang pernah ditunjukkan guru di desanya. Beberapa hewan hidup jauh lebih tua, dan sesuatu yang disebut dantian akan terbentuk di dalam tubuh mereka.

Jika seseorang memakan dantian, hidup mereka akan diperpanjang, dan kekuatan mereka akan meningkat. Bahkan anggota tubuh yang telah terpotong akan tumbuh kembali.

Ketika dia melihat deskripsi itu, dia tidak mempercayainya, dan diam-diam mengejeknya, tapi sekarang dia tidak bisa tidak percaya pada mitos dan legenda sedikit lagi setelah bertemu dengan makhluk abadi.

Jantung Wang Lin berdebar cukup kencang untuk terbang keluar dari dadanya. Jika manik ini benar-benar dantian yang dijelaskan dalam buku itu, maka memakannya tidak hanya akan menyembuhkan luka-lukanya dengan cepat, tetapi juga akan membuatnya mudah untuk meninggalkan tempat ini. Bahkan lulus tes untuk bergabung dengan Heng Yue Sekte harus dimungkinkan, setidaknya dia akan dapat lulus tes ketekunan.

Tapi manik itu sangat sulit. Tampaknya tidak bisa dimakan. Dia menggunakan beberapa kain compang-camping di tubuhnya untuk membersihkannya, mengembalikan warna aslinya.

Manik abu-abu, dengan lima awan diukir di atasnya, terungkap. Itu terlihat sangat tua. Wang Lin sangat kecewa, tidak mau menyerah, dia menggigit manik itu, lalu diam-diam menertawakan dirinya sendiri. “Tie Zhu, kamu terlalu delusi. Bagaimana mungkin beberapa burung acak yang kebetulan terbang memiliki dantian? ”

Wang Lin menghela nafas. Di luar sudah gelap. Dia merasa lelah dan tertidur dengan manik-manik di sisinya dan tulang-tulang binatang menutupi lantai. Karena itu jatuh sekarang, suhunya turun sangat cepat, terutama di daerah pegunungan. Udara dingin memasuki tubuh Wang Lin. Dia meringkuk, dan malam berlalu dengan cepat. Pagi berikutnya, sinar matahari mengintip dari luar gua saat matahari terbit. Beberapa tetes embun yang berkilauan dikeluarkan dari manik-manik di sisi Wang Lin. Saat embun berkumpul, itu menetes ke tulang-tulang di dekatnya. Setelah beberapa saat, Wang Lin terbangun. Tidak hanya lengannya yang masih bengkak, kondisinya juga semakin memburuk. Wang Lin duduk di lantai, merasa sangat tertekan. Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri, “Apakah aku akan terjebak di sini sepanjang hidupku?” Dia perlahan-lahan menoleh dan memperhatikan embun yang menumpuk di tulang. Karena haus, ia dengan hati-hati mengambil beberapa tulang dan menjilat embun dari mereka. Manisnya embun itu cukup baik. Dia tidak tahu apakah dia membayangkannya, tetapi seluruh tubuhnya terasa hangat dan nyaman setelah meminumnya. Terutama cedera di lengannya. Ada perasaan nyaman dan gatal saat pembengkakan berkurang. Wang Lin menggosok matanya, dan menatap lengannya. Pembengkakan itu memang sudah turun. Dia dengan cepat melihat tulang-tulang di sekitarnya tetapi tidak dapat menemukan lagi dengan embun pada mereka. Pada saat itu, dia tiba-tiba memperhatikan manik-manik dan melihat tetesan embun di atasnya. Dia ingat bahwa semua tulang yang memiliki embun pada mereka berada di sebelah manik-manik. Dia dengan lembut mengambil manik-manik, dengan jantung berdebar, dan menggulirkan manik-manik di lengannya untuk menyebarkan embun secara merata. Gelombang perasaan dingin dan menyegarkan datang dari lengan. Wang Lin menatap lengannya tanpa mengedipkan mata. Setelah beberapa saat, matanya bersinar. Pembengkakan dari lengan sudah turun. Dia mencoba melambaikan tangannya. Meskipun masih ada rasa sakit, itu bukan masalah besar. “Manik batu ini harus menjadi harta karun!” Wang Lin sangat terkejut.