Renegade Immortal – Chapter 810 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 810 | Baca Novel Online

Pria berjubah biru ini berusia setengah baya. Matanya dingin tetapi memiliki cahaya iblis. Bibirnya tipis dan dia mengeluarkan aura keras. Rambutnya yang acak-acakan membuatnya tampak seperti setan di antara selestial.

Dia berjalan keluar dari gerbang altar dan terbang ke udara. Sosoknya belum solid. Jika seseorang memandangnya, mereka masih akan melihat altar di belakangnya.

Wang Lin melayang di udara, dan di belakangnya ada kupu-kupu yang muncul setelah God Slayer War Chariot diaktifkan. Kupu-kupu itu dengan lembut mengepakkan sayapnya untuk menjaga dirinya tetap bertahan.

Mata anggota Klan Abadi Terpilih dipenuhi dengan kehati-hatian saat mereka menatap pria paruh baya dan mundur. Mata Ta Shan dingin ketika dia melangkah maju dan berteriak, “Siapa ini !?”

Tatapan pria paruh baya berjubah biru itu bergerak dari Ta Shan dan menyapu anggota Immortal Terpilih. Klan. Tatapannya akhirnya jatuh pada Wang Lin dan menjadi serius.

“Kamu tidak dari sini. Dari mana Anda berasal !? ”

Ekspresi Wang Lin dingin. Dia bisa melihat melalui budidaya pria paruh baya ini sekilas. Pria paruh baya itu berada di puncak panggung Corporeal Yang, sedikit lebih tinggi dari dirinya.

Pada saat ini, Ta Shan mengerutkan kening dan bergegas maju dengan kanannya terlebih dahulu. Tato di tubuhnya berkedip dan mengental di tangan kanannya saat dia meninju ke arah pria paruh baya itu.

Ta Shan berteriak, “Siapa ini !?”

“Busur! “Mata pria berjubah biru itu mengungkapkan penghinaan. Seolah-olah dia sedang melihat seekor semut ketika dia menatap Ta Shan. Dia mengangkat tangan kanannya dan menunjuk dengan satu jari. Riak muncul dengan jari ini sebagai bagian tengah dan mulai menyebar.

Saat Ta Shan mendekat, ekspresinya langsung berubah pucat. Dia bisa dengan jelas merasakan kekuatan di dalam tubuhnya yang mencegahnya mendekat dan menyerang.

Kekuatan ini sangat kuat, seolah itu adalah naluri yang tertanam dalam ke dalam tubuhnya. Ketika dia berada 200 kaki dari pria paruh baya, Ta Shan tidak bisa bergerak lebih dekat. Wajahnya menunjukkan rasa sakit ketika seluruh tubuhnya bergetar dan banyak keringat menetes ke bawah.

Dia jelas merasakan bahwa kekuatan yang mencegahnya untuk bergerak maju datang dari tattonya sendiri. Kekuatan dari tato membuatnya jadi dia tidak bisa menahannya.

Seolah-olah dia telah bertemu musuh alami. Tidak peduli seberapa kuat dia menjadi, dia masih tidak akan berani menyerang pria paruh baya itu.

Dia memiliki perasaan yang sangat kuat sementara pikirannya bergetar. Seolah-olah pihak lain hanya perlu satu pemikiran untuk menyebabkan dia segera runtuh.

Ta Shan tidak pernah merasakan perasaan ini dalam hidupnya. Namun, saat perasaan ini muncul, seolah-olah itu selalu ada di sana. Itu adalah sesuatu yang dicap ke dalam kehidupan semua anggota Klan Abadi Terpilih.

Dia tidak bisa menolak! Tubuh Ta Shan bergetar. Ketika tatapan pria paruh baya itu mendarat padanya, ia bahkan memiliki dorongan untuk berlutut dan menyembah pria paruh baya itu. Namun, karena martabatnya sendiri, Ta Shan mengepalkan giginya dan menghentikan perasaan yang datang dari jiwanya dan tato di tubuhnya.

Geraman perjuangan yang hampir seperti raungan datang dari tenggorokannya, dan matanya merah. Apa yang keluar dari tubuhnya bukan lagi keringat, itu adalah darah.

Saat berjuang, Ta Shan mengangkat kakinya dan mengambil langkah lain. Tubuhnya gemetar sekali lagi seolah-olah dia sedang menghadapi dunia.

Langkah ini baru saja naik, dan sebelum itu bisa mendarat, penglihatan Ta Shan menjadi hitam dan dia mengeluarkan banyak darah. Tubuhnya tidak bisa lagi menahan kekuatan. Seolah-olah ada tangan besar yang tak terlihat menekannya dan membuatnya berlutut.

Dua aliran darah keluar dari matanya. Matanya berisi campuran kesedihan dan pantang menyerah, tetapi tubuhnya tidak bisa lagi berdiri.

Dia hanya bisa berlutut!

Pria paruh baya itu mencibir, “Kamu klan yang lebih rendah berani untuk tahan jejak budak! Jika bukan karena fakta bahwa saya tidak ingin membunuh Anda, Anda akan mati hanya dengan pikiran dari surga ini! Sekarang enyahlah! ”

Seolah-olah tubuh Ta Shan terkena kepalan yang tak terlihat. Suara ledakan datang dari tubuhnya ketika dia dibuang. Dia jatuh ke tanah lebih dari 1.000 kaki jauhnya.

Ta Shan berjuang untuk bangkit. Matanya dipenuhi dengan tatapan yang keras dan mematikan ketika dia berteriak, “Siapa kamu!?!”

Pada saat ini, tidak hanya Ta Shan, tetapi semua anggota Klan Surgawi yang tersedot menghela napas dingin. udara saat mereka menatap pria paruh baya itu. Apa yang baru saja terjadi itu terlalu aneh, dan mereka tidak bisa menerimanya.

Wajah leluhur itu pucat ketika dia memandang pria paruh baya itu. Dia sepertinya mengingat sesuatu dan tubuhnya mulai bergetar.

Tatapan pria berjubah biru itu dingin dengan sedikit kebanggaan saat dia dengan tenang berkata, “Surgawi! Mengapa kamu belum berlutut ?! “

Nenek moyang Klan Immortal Terpilih mengeluarkan senyum masam, dan pada saat ini, dia tidak meragukan kata-kata pria paruh baya itu. Dia ingat bagaimana nenek moyang menggambarkan kegembiraan dan rasa hormat mereka ketika bertemu surga dalam catatan.

Tidak perlu menebak identitas orang ini. “Begitu Anda bertemu mereka, Anda akan tahu.” Ini adalah kata-kata yang ditinggalkan oleh nenek moyang Klan Immortal Terpilih.

Orang tua itu masih belum mengerti. Dia mengira bahwa kegembiraan dan rasa hormat dengan kesetiaan. Namun, ketika dia melihat selestial, dia tiba-tiba mengerti.

“Aku tidak bisa membantu tetapi bersemangat. Mau tak mau aku harus menghormati … “Pria tua itu tersenyum sedih dan berlutut di tanah ketika dia berbisik,” Yang rendahan ini menyapa Surgawi Atas. “

Dia bukan satu-satunya berlutut. Hati para anggota Klan Immortal Terpilih lainnya bergetar ketika pria paruh baya menatap mereka. Ada kekuatan di dalam tubuh mereka yang membuat mereka menyerah. Bahkan jika mereka mati, bahkan jika jiwa mereka hancur, mereka masih harus menyerah!

Satu per satu, anggota Klan Abadi Terpilih berlutut dan menundukkan kepala mereka.

Beberapa saat kemudian , hanya ada dua orang yang tidak berlutut: Wang Lin dan Ta Shan!

Ta Shan tidak berlutut karena dia sudah berlutut sekali. Kali ini, tidak peduli berapa banyak darah yang keluar dari tubuhnya atau seberapa banyak kekuatan tak terlihat menekannya, dia berjuang untuk memaksa dirinya untuk tidak berlutut!

Suara ledakan datang dari dalam Ta Shan dan darah penyemprotan di mana-mana. Dia sudah terluka dalam pertempurannya dengan Wang Lin, jadi saat ini tubuhnya tidak tahan lagi. Matanya redup, tetapi masih menunjukkan tatapan pantang menyerah.

Wang Lin mengerutkan kening ketika dia melihat apa yang terjadi. Dia bisa mendapatkan banyak informasi dari ini.

“Apakah itu Klan Abadi yang Dipilih atau Klan Abadi yang Ditinggalkan, jelas keduanya sama-sama budak di surga. Jejak budak membuat semua generasi masa depan menjadi budak ke langit!

“Ini adalah jejak budak yang ditempatkan pada warisan klan, seperti keluarga Li Yuan …” Jika bukan karena masalah dengan Li Yuan, Wang Lin tidak akan bisa melihat seluruh gambar.

Pada saat ini, dia jelas mengerti segalanya.

“Jejak budak menyatu dengan tato dari Anggota Klan Abadi yang Dipilih. Jejak budak ini sangat sombong dan jauh lebih kuat daripada yang digunakan pada keluarga Li Yuan. Bagaimanapun, yang digunakan pada keluarga Li Yuan hanya membuat keluarganya melayani satu surgawi.

“Namun, jejak budak ini berbeda. Sangat mungkin bahwa itu membuat mereka berlutut di semua langit. Ini bukan lagi manipulasi, tetapi perbudakan total. Itu membuat seluruh klan sesuatu yang menjadi milik surga!

“Selain itu, karena ada anggota Klan Abadi yang Dipilih di planet Suzaku, maka jelas ada lebih banyak anggota klan ini!” Mata Wang Lin menjadi serius ketika ide yang berani memasuki pikirannya.

“Kemungkinan bahwa bertahun-tahun yang lalu, sebelum Alam Surga runtuh, ada sebuah klan. Klan ini sangat kuat, bahkan cukup kuat untuk menghadapi Alam Surgawi. Namun, pada akhirnya, mereka dikalahkan oleh langit. Bahkan mungkin keempat Alam Surga datang bersama-sama untuk melantunkan mantra yang sangat kuat yang mengubah semua generasi klan ini menjadi budak bagi para selestial! ”Wang Lin hanya bisa menghela nafas ketika melihat anggota Klan Immortal Klan Terpilih gemetar dan berlutut di tanah.

Tatapan pria berjubah biru itu mendarat di Ta Shan. Dia kemudian mengerutkan kening saat dia mengangkat tangan kanannya dan menunjuk ke arah Ta Shan. Sebuah ledakan datang dari dalam Ta Shan dan kemudian sejumlah besar darah mengalir keluar dari pori-porinya dan dia berlumuran darah. “Berlutut dan membungkuk!” Suara pria berjubah biru itu dingin. memiliki tatapan pantang menyerah. Namun, kekuatan jejak budak bukanlah sesuatu yang bisa dia tolak. Seolah-olah gunung yang tak terhitung jumlahnya menabraknya, saat dia berlutut hancur dan dia berlutut di tanah. Pada saat ini, lingkungan sekitarnya benar-benar sunyi. Xu Liguo terbang jauh saat dia menyadari ada sesuatu yang salah. Dia merenungkan apakah dia akan menolak atau menyerah jika iblis itu dikalahkan. Binatang buas mengitari udara dengan tatapan terkunci pada pria paruh baya itu. Kodok Guntur memandang dari kejauhan dengan tatapan dingin dan perutnya membuncit. Pria berjubah biru itu menatap Wang Lin, tetapi ia tidak melakukan apa pun dengan gegabah. Dia secara alami telah melihat melalui kultivasi Wang Lin, dan kupu-kupu di sebelah Wang Lin memberinya rasa bahaya yang sangat kuat. “Orang ini bukan seseorang dari klan rendahan ini. Bagaimana dia bisa masuk? Dari tampilan auranya, dia bukan selestial … Siapa dia … “Mata pria berjubah biru itu menyala dan dia tidak memprovokasi Wang Lin. Sebaliknya, tangan kirinya menekan altar di bawahnya dan gerbang altar terbuka. Pada saat gerbang dibuka, helai kabut hitam menyerbu keluar dan berubah menjadi binatang buas kabut yang mengerikan. Wanita dari dalam tungku juga keluar, tetapi dia tidak keluar dari gerbang. Dia hanya menatap dingin pada Wang Lin. Saat binatang kabut itu muncul, ekspresi dari anggota Klan Abadi Terpilih berubah. Namun, kekuatan dari jejak budak membuatnya sehingga mereka tidak bisa bangun. Itu hampir menjadi naluri bahwa mereka tidak bisa melawan. Binatang buas terbentuk dan dengan cepat membuka mata mereka. Tatapan dingin mereka bersinar cerah ketika pria berjubah biru menunjuk ke tanah. Binatang buas kabut ini dengan cepat bergegas ke tanah. Adegan ini menyebabkan murid-murid Wang Lin menyusut.