Renegade Immortal – Chapter 83 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 83 | Baca Novel Online

Dua hari kemudian, Wang Lin berada di sebelah sungai, mengisi labu dengan air sambil memeriksa sekelilingnya dengan hati-hati. Ekspresinya tiba-tiba berubah ketika dia mengutuk, “Ini tidak akan pernah berakhir!”

Dia mengirimkan pedang terbangnya, menyingkirkan labu saat dia melompat melintasi sungai, dan berlari lebih jauh ke dalam hutan. < / p>

Beberapa saat kemudian, Teng Li dengan hati-hati mengejar Wang Lin, tidak berani menggunakan kekuatan spiritual apa pun. Dia tampak sangat menyedihkan. Pakaiannya sobek dan baju besinya telah kehilangan kemilau. Lengan kanannya lemas saat dia mengejar Wang Lin.

Rambutnya acak-acakan, wajahnya pucat, dan matanya penuh amarah. Kebenciannya pada Wang Lin telah mencapai tingkat yang tak terbayangkan. Dia selalu diperlakukan seperti orang jenius sejak dia masih kecil dan tidak pernah sebelumnya dia dimasukkan ke dalam situasi yang menyedihkan.

Semua ini disebabkan oleh Wang Lin.

The tanaman merambat 2 hari yang lalu hampir membunuhnya. Dia tidak pernah mengira bahwa tanaman merambat kecil seperti itu bisa sangat mematikan. Ketika cairan yang dikeluarkan anggur mengenai armornya, cairan itu mulai membubarkan piring.

Jika hanya itu, maka itu akan baik-baik saja. Dia akan membunuhnya dengan pedang terbangnya. Namun, pokok anggur ini tidak mati. Setiap kali dia memotong anggur, itu akan terbagi menjadi lebih banyak.

Bahkan bola petir yang diciptakan oleh pedang terbang tidak bisa menghentikan tanaman merambat.

Lalu, ada serangan menyelinap oleh Pedang terbang aneh Wang Lin. Lengan kanannya terluka oleh pedang terbang.

Akhirnya, Teng Li harus mengambil harta karun penyelamatnya yang diberikan kepadanya oleh kakeknya. Harta itu sangat kuat, tetapi hanya digunakan satu kali. Dia tidak pernah menggunakannya sekali sejak dia menerimanya, tetapi dia tahu bahwa jika dia tidak menggunakannya sekarang, dia tidak akan bisa menyelamatkan hidupnya sendiri.

Pada akhirnya, di bawah kekuatan harta karun itu, sebagian besar tanaman anggur dihancurkan dan sisanya mundur kembali ke bawah tanah. Teng Li menggunakan kesempatan ini untuk akhirnya melarikan diri.

Memikirkannya sekarang, dahinya berkeringat dingin. Adapun Wang Lin, dia sekarang membencinya sampai ke tulang.

Terutama fakta bahwa Wang Lin tidak pernah menyerangnya secara langsung dan selalu menyelinap menyerangnya. Dengan pedang terbang aneh yang dimiliki Wang Lin, Teng Li harus menjaga pedang terbangnya mengambang di sekelilingnya setiap saat.

Dia dengan hati-hati memeriksa sungai. Setelah ragu-ragu sebentar, dia minum air karena dia sangat haus setelah mengejar selama 5 atau 6 hari.

Airnya terasa sangat segar dan manis. Teng Li merasa diremajakan dan akan minum lebih banyak ketika hatinya tiba-tiba berdetak kencang. Pedang hijau kecil diam-diam muncul di hadapannya dan menusuk ke kepalanya.

Teng Li dengan cepat mundur tanpa ragu-ragu saat dia memanggil pedang terbangnya sendiri untuk melindunginya. Kedua pedang terbang itu saling bertabrakan, tetapi pedang hijau itu jelas tidak menguntungkan. Setelah beberapa saat, pedang hijau itu mendapatkan beberapa goresan lagi ketika tiba-tiba melintas dan menghilang.

Teng Li memandangi rambut yang dipotong pedang hijau kecil ketika dia berteriak di bagian atas paru-parunya, “Sialan Itu! Saya bersumpah bahwa ketika saya menangkap Anda, saya akan membiarkan Anda mengalami semua siksaan di dunia dan kemudian memperbaiki jiwa Anda! “

Wang Lin berlari melalui hutan ketika wajahnya tiba-tiba memerah dan dia menelan seteguk darah. Pedang hijau muncul di sebelahnya. Dia merasakan sakit di hatinya ketika dia melihat goresan baru. Cahaya dingin menyinari matanya saat dia terus berlari.

Menjelang larut malam, 5 hari kemudian, Wang Lin dan Teng Li masih berlari melalui hutan. Mereka sudah masuk ke bagian dalam hutan dan pada malam itu, Wang Lin tiba-tiba berhenti.

Situ Nan dengan cepat berkata, “Brat, kau memperhatikannya juga? Ada fluktuasi spiritual yang sangat kuat di barat laut di sini. Pergi memeriksanya. ”Dalam beberapa hari terakhir ini, dia telah menggunakan semua pengetahuannya untuk membantu Wang Lin menghindari satu bahaya demi satu.

Tanpa sepatah kata pun, Wang Lin mengubah arahnya menjadi Barat laut. Tak lama setelah itu, ia tiba di tempat fluktuasi spiritual.

Adegan di depannya menyebabkan murid-muridnya berkontraksi.

Di bawah sinar bulan ada pohon raksasa yang telah sepenuhnya dicabut, berbaring di tanah. Daerah itu bersih dari segalanya selain mayat yang tergeletak di tanah.

Di atas kepalanya melayang sebuah manik hijau ketika energi spiritual berkumpul dari segala arah, membentuk banyak pusaran yang lebih kecil.

Situ Nan tertegun dan berkata, dengan nada terkejut, “Inti hijau? Tidak mengira akan ada inti hijau dari negara peringkat 4 di sini. “

Wang Lin bertanya,” Apa itu inti hijau? “

” Ini adalah peringkat 4 teknik budidaya khusus sekte setan negara ini, Green Core, atau Core Palsu. Tidak seperti core normal, Anda dapat memiliki core hijau sebanyak yang Anda inginkan. Saya ingat bahwa ada orang gila dari negara peringkat 4 yang memiliki puluhan ribu core hijau. Bahkan para peladang Pembentuk Roh dari negara-negara peringkat 5 tidak akan berani mengacaukannya. Harus dikatakan bahwa selain kemampuan untuk meningkatkan budidaya Anda, apa yang membuat inti hijau mematikan adalah ketika meledak. Benar-benar kuat ketika puluhan ribu inti hijau itu meledak sekaligus.

Mata Wang Lin menyala dan dia tiba-tiba bertanya, “Berapa banyak inti hijau yang dimiliki orang ini sebelum kita miliki? Bisakah Anda memberi tahu? ”

“Dia? Hanya satu yang cukup baik untuknya, dan orang ini juga bukan orang yang hidup. Dia jelas merupakan zombie yang memiliki kecerdasan. Dia mungkin adalah seorang kultivator iblis dari negara peringkat 4 yang menggunakan teknik sebelum kematiannya untuk berubah menjadi zombie. “

Zombie itu sudah jelas melihat Wang Lin. Dia tidak bergerak, tetapi mengangkat jarinya dan menjentikkan. Lampu hijau melesat langsung ke dahi Wang Lin.

Wang Lin dengan cepat mundur dan mengelak dari lampu hijau.

Lampu hijau tidak mengejar, tetapi membuat lingkaran dan berhenti. Lampu hijau memproyeksikan bayangan kabur yang mengeluarkan suara tidak jelas.

“Tinggalkan … tempat ini …. kamu … mati. “Dengan itu, tubuh gambar bergerak ketika menghilang. Segera, sejumlah besar fluktuasi energi spiritual menghilang tanpa jejak seolah-olah itu benar-benar ditutup-tutupi.

Wang Lin dengan hati-hati mundur tanpa mengedipkan matanya. Setelah sedikit, cahaya dingin melintas di matanya dan dia tidak lagi lari, tetapi menyebarkan akal ilahi, menunggu Teng Li untuk menangkapnya.

Pedang terbang Teng Li berputar di sekitar tubuhnya, mendapatkan menyingkirkan apa pun di jalannya. Dia tiba-tiba menyadari sesuatu sambil tersenyum. Dia mengarahkan jarinya ke depan dan pedang terbangnya melesat.

Bayangan Wang Lin sudah dekat. Teng Li menjadi bersemangat saat dia memeriksa sekelilingnya. Tindakan Wang Lin membuatnya waspada. Dia mencibir, “Kenapa kamu tidak lari?”

Wang Lin menunjuk dengan jari kanannya dan pedang terbang hijau muncul. Dia melambaikan tangannya dan pedang hijau itu melesat keluar. Lalu, dia mengeluarkan sepotong batu giok, lalu meludahkan seteguk energi spiritual ke batu giok.

Tiba-tiba, 4 karakter emas muncul dari batu giok.

Teng Li menyeringai. Dia menggigit jarinya dan melemparkan setetes darahnya ke pedang terbangnya. Tiba-tiba, pedang terbang bergetar saat melepaskan cahaya iblis dan tumbuh menjadi pedang besar. Bola petir yang tak terhitung jumlahnya muncul juga, tapi jelas ada jauh lebih sedikit dari sebelumnya.

Saat pedang besar itu muncul, itu mengeluarkan aura dingin saat Teng Li mengayunkannya ke bawah.

Pedang kecil Wang Lin diteleportasi dan tiba di belakang Teng Li. Tepat sebelum pedang bisa menyerang, Teng Li menyentuh tasnya memegang dan lonceng tiba-tiba muncul dan melekat pada tubuhnya.

Pedang hijau kecil menghantam bel dan gelombang riak muncul di sana.

Saat pedang besar itu berayun ke bawah, Wang Lin menunjuk jarinya dan 4 simbol emas melesat ke arahnya. Wang Lin mundur hingga ia tiba di tempat ia melihat zombie.

Keempat simbol itu semua meledak setelah mereka bertabrakan dengan pedang terbang, mengirimkannya kembali. Namun, hanya ada sedikit simbol emas, jadi setelah berhenti sebentar di udara, pedang besar itu terus berayun ke bawah.

Bunyi berderak datang dari tanah karena tanah jelas tidak bisa menangani tekanan. Semua pohon raksasa di daerah sekitarnya tumbang. Sama seperti pedang turun, tubuh Wang Lin ditutupi dengan cahaya biru dan dia berteleportasi. Hanya ketika pedang itu akan bersentuhan dengan tubuhnya, dia berteleportasi 100 meter jauhnya dengan aliran darah mengalir dari dahinya Pedang besar itu terhempas ke tanah dengan keras. Segera setelah itu, jeritan hantu muncul dan sosok hantu yang berbau seperti mayat busuk dibebankan ke Teng Li. Ekspresi Teng Li tiba-tiba berubah. Dia sudah memiliki kecurigaannya, tetapi dia tidak berharap makhluk seperti itu tinggal di sini. Dia mengarahkan jarinya ke depan saat bola petir menabrak zombie. Bola petir sangat kuat dan kilat juga merupakan kelemahan dari semua mayat hidup. Mereka segera meledak ketika mereka menyentuh zombie. Zombie menjerit saat bagian tubuhnya meledak, mengungkapkan tulang-tulang hitam. Tai Li mencibir sambil melambaikan tangan kirinya. Tiba-tiba, lebih dari 10 bola petir muncul di sekitar pedang terbang. Bola petir menyerbu ke arah zombie, dengan pedang besar mengikuti di belakang. Wang Lin diam-diam berpikir, “Tidak Baik!” Dia tidak berpikir bahwa zombie akan selemah ini dan akan melarikan diri. Zombie juga memperhatikan bahwa salah dan, dalam situasi hidup dan mati, itu menjerit dan meludahkan inti hijau. Saat inti hijau muncul, itu segera meledak. Gelombang energi berkembang ke luar di sebuah cincin di sekitar zombie. Semua tanaman di sekitarnya berubah menjadi debu dan Teng Li, yang terlalu dekat, menggigit ujung lidahnya dan meludahkan darah ke bel yang menempel di tubuhnya. Dalam sekejap, bel berubah dari keadaan setengah transparan menjadi lebih bentuk padat. Ada banyak pola kuno di bel. Saat gelombang menghantam Teng Li, bel bergetar hebat. Itu hanya berlangsung beberapa detik sebelum retak. Menggunakan waktu bel dibeli untuknya, Teng Li membuang satu harta demi satu. Ketika bel berbunyi, lapisan pertahanan naik di depannya satu per satu.