Renegade Immortal – Chapter 846 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 846 | Baca Novel Online

Di luar hutan, ada jalan umum di dalam pegunungan hijau. Ada tim kereta yang berderap di sepanjang jalan. Gerbong-gerbong ini terbuat dari bahan yang sangat indah dan memberikan aroma. Mereka mengeluarkan perasaan kaya.

Suara kuku dan roda bergema, tetapi kereta di depan tiba-tiba berhenti dan seorang gadis berusia tujuh atau delapan tahun melompat turun.

Gadis ini mengenakan pakaian sutra dan wajahnya merah muda, seolah-olah terbuat dari batu giok. Dia merasakan sesuatu di dadanya ketika dia turun dari kereta dengan susah payah. Dia mengambil beberapa langkah cepat ke rumput di samping.

Dia berjongkok dan meletakkan benda itu di lengannya ke tanah. Itu adalah binatang kecil dengan perban di kakinya.

“Little Black, kembali …” Mata gadis itu mengungkapkan kepolosan dan keengganan saat dia menyentuh kepala binatang kecil itu. Binatang kecil itu mendongak. Sepertinya dia memiliki kecerdasan dan menatap gadis itu dengan penuh arti.

Saat ini, tirai kereta di belakang gadis itu dibuka, memperlihatkan seorang pria dan wanita. Mereka berdua setengah baya dan mereka menatap gadis itu dengan tatapan penuh cinta.

Angin sepoi-sepoi bertiup, menyebabkan tirai bergetar. Mata kedua orang di kereta penuh dengan kebingungan. Mereka bukan satu-satunya; semua manusia di sekitarnya menjadi seperti ini.

Bahkan gadis itu juga dipenuhi dengan kebingungan. Hanya binatang kecil itu tiba-tiba mulai membuat suara bermusuhan dengan mulutnya dan memperlihatkan giginya. Tampaknya telah melupakan tentang luka-lukanya dan melompat ke belakang punggung gadis itu. Itu menatap langit dan mengeluarkan raungan panjang.

Ada rasa takut di matanya, tapi ada juga kekuatan di matanya yang membuatnya tidak mundur. Pada saat ini, ia bahkan tidak menyadari ada jejak darah yang keluar dari kakinya yang dibalut.

“Dao surga tidak ada habisnya, jalur dao tidak terbatas. Tindakan baik hari ini akan menciptakan sebab karma … Di masa depan, siklus akan selesai dan efek karma akan terbentuk … “Sebuah suara kuno bergema di seluruh dunia dengan sedikit pencerahan.

Tubuh makhluk kecil itu gemetar, tapi masih meraung. Matanya dipenuhi dengan kecerdasan saat menatap langit. Bisa merasakan ada aura yang bisa mencekiknya, tapi tidak mau mundur!

Desahan perlahan datang dan perlahan-lahan menghilang. Binatang kecil itu dipenuhi dengan kebingungan karena ia belum sepenuhnya membangkitkan kecerdasannya dan tidak bisa mengerti apa arti napas itu. Namun, saat dia mendengar desahan, pandangannya kabur dan sepertinya melihat sesuatu.

Seorang wanita tua di usia senja berbaring di kamar yang sangat mewah. Meskipun wajahnya dipenuhi kerutan, mereka tidak bisa menutupi penampilannya yang baik. Meskipun dia sekarat, matanya tidak mendung. Dia mengungkapkan senyum saat dia menutup matanya. Tiba-tiba, seekor binatang buas besar dan ganas datang dari langit. Setelah binatang itu mendarat, dia melihat wanita tua itu dan meludahkan awan gas putih. Gas putih mengelilingi wanita tua itu dan kemudian pergi.

“Little Black …” Wanita tua itu membuka matanya.

Ilusi menghilang dan mata binatang kecil itu menjadi semakin bingung. . Angin sepoi-sepoi bertiup dan menyapu semuanya. Semua orang dari gerbong menjadi sadar dan tidak tahu apa-apa terjadi. Bahkan gadis kecil itu tidak sadar, Dia tersenyum dan kembali ke binatang kecil itu. “Little Black … pulanglah.”

Di sebuah desa di dunia fana, seorang wanita paruh baya menunjuk ke mangkuk yang pecah dan menegur keras seorang anak. Anak itu terlihat sangat bersalah ketika dia berdiri di sana menangis, tetapi dia tidak berani mengatakan sepatah kata pun.

Di samping mereka ada seorang pria paruh baya. Dia berjongkok di tanah sambil memegang pip. Setelah menarik beberapa kali, dia membuka mulut seolah ingin mengatakan sesuatu, tetapi pada akhirnya dia hanya menghela nafas.

Pada saat ini, angin sepoi-sepoi bertiup. Kutukan berhenti dan mata wanita itu dipenuhi dengan kebingungan. Bukan hanya dia, tetapi bahkan pria yang merokok pipa itu berhenti.

Hanya anak itu yang tampaknya tidak memperhatikan dan berbisik sambil menangis, “Ibu, sudah ada celah di mangkuk …”

< “Dao seperti mangkuk ini, tidak sempurna dan penuh dengan retakan. Itu bisa pecah kapan saja ... "Desah kuno perlahan datang dari dunia dan kemudian pergi seperti angin sepoi-sepoi.

Kebingungan menghilang dari mata wanita itu dan dia terus menegur anak itu karena sakit hati. tentang mangkuk pecah tanpa menyadari apa yang terjadi. Pria paruh baya itu mengambil pipa yang jatuh ke tanah dan menyeretnya.

Hanya mata anak itu yang melebar ketika dia melihat ke langit yang jauh. Dia sepertinya melihat seorang paman melangkah ke langit. Anak itu mengabaikan omelan ibunya dan menggosok matanya, tetapi setelah itu, dia tidak melihat apa-apa.

Di dalam gunung ada seorang lelaki setengah baya mengenakan jubah biru yang berjalan melalui gunung dengan panik. Matanya dipenuhi dengan ketakutan, seolah-olah dia telah menemukan sesuatu yang mengerikan.

Di belakangnya adalah seorang wanita hitam, mengejar dia dengan mencibir dan kebencian di matanya. Setiap kali dia mendekat, dia akan mengangkat pedangnya dan menikamnya tanpa ampun, meninggalkannya berdarah. Dia tertawa sedih.

“Anda petugas sialan, Anda menyebabkan kematian keluarga saya, tetapi Anda jatuh ke tangan saya hari ini. Jika aku tidak membunuhmu, maka itu akan menjadi pelanggaran bagi surga karena memberiku kesempatan ini! “

Angin sepoi-sepoi datang, dan pria yang dipenuhi dengan panik dan ketakutan tiba-tiba dipenuhi dengan kebingungan. Bahkan wanita berjubah hitam itu dipenuhi dengan kebingungan. Dia mengangkat pedang di tangannya, tetapi itu tidak jatuh.

“Penyebab karma lain dan efek karma …” Sebuah suara kuno bergema dengan desahan yang perlahan-lahan melayang pergi.

Ketika angin sepoi-sepoi lembut hilang, wanita itu kembali sadar. Pedangnya memotong kepala pria paruh baya itu. Dia dipenuhi dengan air mata saat dia berlutut menangis. “Ayah, ibu, anakmu membuatmu membalas dendam!”

Hujan jatuh di kota fana. Ada payung bunga di mana-mana saat pejalan kaki bergegas di jalanan. Langkah-langkah mereka memicu riak-riak di air di tanah.

Satu demi satu … Seolah-olah setiap riak adalah karma yang datang tanpa henti dan menjadi bagian dari dao.

Ada hembusan angin yang bisa menghancurkan riak-riak. Namun, ini hanya sementara karena riak dengan cepat kembali. Seolah-olah riak itu tidak akan pernah berakhir.

Di kejauhan, sekelompok orang berkulit putih memainkan musik pemakaman dan perlahan-lahan bergerak maju. Ada peti mati di antara mereka, dan mereka membawanya perlahan ke gerbang kota.

Semburan tangisan bergema. Setiap kali pejalan kaki di sekitarnya menemui mereka, mereka akan menghindari kelompok itu.

Saat kelompok itu maju, potongan-potongan kertas kuning berserakan. Mereka mewakili kerabat almarhum dan akan membuka jalan ke dunia bawah, memberikan orang yang meninggal itu dikirim dengan damai.

Di antara tangisan, ada yang nyata dan ada yang palsu, ada yang diisi kesedihan dan yang lainnya terisi dengan kegembiraan …

Angin sepoi-sepoi bertiup dan membawa desah kuno yang mengelilingi daerah itu.

“Kematian adalah akhir dari karma … Semua karma dihancurkan saat kematian …” sebuah suara ilusi bergema seolah mempertanyakan dirinya sendiri.

Emosi di dalam tangisan itu diam. Setelah menjawab pertanyaannya sendiri, suara kuno ini berangsur-angsur pergi.

Di istana kekaisaran, sepasukan tentara berdiri memperhatikan. Seorang pria paruh baya mengenakan jubah kuning berdiri di depan. Dia menatap ke depan dan tubuhnya mengeluarkan rasa sedih yang kuat.

Satu orang berjalan keluar dari pasukan di bawahnya. Pria ini mengenakan baju besi lengkap dan terlihat sangat kuat. Jika seseorang melihat lebih dekat, dia terlihat mirip dengan pria berjubah kuning.

“Ayah, kamu sudah tua, jangan ragu untuk berpisah!”

The kesedihan di mata pria paruh baya itu menjadi semakin kuat. Angin sepoi-sepoi sepoi-sepoi bertiup melalui istana kekaisaran, menyebabkan semua prajurit dipenuhi dengan kebingungan.

“Karma macam apa ini …” Sebuah suara ringan datang bersama angin dan meninggalkan istana kekaisaran. Menyebar di seluruh dunia, merasakan perubahan dalam hidup.

Wang Lin melakukan perjalanan bersama, terus-menerus berusaha mengkonfirmasi dao-nya. Terkadang dia bingung, kadang dia ragu, dan terkadang dia bingung. Dao surga tidak berakhir, jadi mencoba memahami itu sangat sulit.

Saat ia mengikuti angin, Wang Lin tampaknya mengalami mimpi. Dalam mimpi ini, ia sepertinya telah menjadi planet Qing Ling. Dia bisa melihat, mendengar, dan merasakan tindakan setiap makhluk hidup di planet ini.

Dia melihat kelahiran bayi, kematian orang tua, kasih sayang orang tua, tatapan kekasih , perpisahan, reuni, perbuatan baik, dan kejahatan tanpa akhir …

“Pada akhirnya … Apa itu dao …” Wang Lin bingung. Setelah melihat semua ini, dia masih belum menemukan jawaban. Saat ia terus mengejar dan mencari konfirmasi, ia menjadi lebih … bingung.

Energi spiritual di planet Qing Ling menjadi lebih padat, tetapi mengandung sedikit kebingungan. Siapa pun yang mengolahnya akan segera tenggelam dalam alam misterius dan sepertinya menyatu dengan planet Qing Ling. Pada saat ini, pikiran mereka dikendalikan tanpa sadar untuk mengejar hasil.

Pencarian Wang Lin berlanjut dan waktu perlahan berlalu. Baginya, itu sepertinya tidak ada habisnya ketika dia menyebar di planet Qing Ling.

Saat matahari terbenam di sebuah sekolah swasta di sebuah desa, setelah sebagian besar anak-anak pergi. Hanya seorang anak lelaki yang tertinggal di sekolah. Angin sepoi-sepoi bertiup kencang dan mengejutkan bocah itu. Matanya bersinar terang ketika dia meletakkan sapu dan berjalan menuju rumah guru.

“Guru, Murid punya pertanyaan!”

Pintu didorong terbuka. Seorang lelaki tua yang tampak bijaksana berjalan keluar dan dengan lembut menjawab, “Pertanyaan apa?”

Bocah itu memandang lelaki tua itu dan dengan tenang bertanya, “Guru, apakah Anda tahu apa itu dao?” >

“Dao?” Lelaki tua itu memandangi bocah itu dan melambaikan lengan bajunya, “Lelaki tua ini mengajarkan kemanusiaan, tidak ada dao!” Saat angin sepoi-sepoi bertiup, tubuh bocah itu bergetar dan dia mendapatkan kembali kendali. Dia bingung tentang apa yang baru saja dia lakukan.

Di sebuah kota kecil, seorang lelaki tua yang dihormati dan dikagumi bernama Xie menyalakan lampu minyak larut malam. Dia kemudian mengambil sebuah gulungan dan hendak membacanya.

Angin sepoi-sepoi masuk ke ruangan, menyebabkan lampu minyak berkedip, dan lelaki tua itu mengangkat kepalanya.

Sebuah suara kuno muncul di ruangan itu.

“Kamu adalah orang bijak di kota ini. Apakah Anda tahu apa itu dao? ”

Wajah lelaki tua itu langsung menjadi pucat dan gulungan di tangannya jatuh. Matanya dipenuhi teror ketika dia gemetar dan berkata, “Kamu … Apakah kamu manusia atau hantu!”

Kuno itu bergema sekali lagi, “Apa itu dao?”

Pria tua itu menarik napas dalam-dalam saat dia memaksa dirinya untuk tenang dan suaranya bergetar. “Orang tua ini tidak mengerti apa itu dao …”

Suara itu menghilang di kejauhan sambil menghela nafas. Ruangan itu kembali normal, tetapi lelaki tua itu tidak lagi berminat untuk membaca.

Di ibukota negara di dalam sebuah sekolah, ada banyak siswa yang memegang buku dan membaca tentang kemanusiaan. Di depan ada seorang lelaki tua berjubah putih dengan tangan kanannya mengelus jenggot dan senyum di wajahnya.

Tepat pada saat ini, angin sepoi-sepoi bertiup kencang. Salah satu siswa segera meletakkan buku itu di tangannya, berdiri, dan dengan tenang berkata, “Guru, apakah Anda tahu apa itu dao?”

Saat suara anak itu terdengar, lingkungan menjadi sunyi. . Ekspresi pria tua itu tidak menyenangkan dan dia berkata, “Surga itu dao!”

Bocah itu menggelengkan kepalanya. Setelah dia duduk, tubuhnya bergetar dan dia kembali normal. Tidak ada yang memperhatikan bahwa angin sepoi-sepoi meninggalkan sekolah.

Angin sepoi-sepoi tersebar di planet Qing Ling. Hampir setiap sarjana di planet ini ditanyai pertanyaan ini melalui berbagai cara.

Pada akhirnya mereka semua memiliki jawaban yang berbeda, tetapi tidak ada yang bisa memberikan jawaban yang jelas.

Bingung, Wang Lin tenggelam dalam mimpinya dan terus mencari tanpa akhir. Seolah-olah dia bisa terus mencari arti sebenarnya dao selamanya.

Pada hari ini, pria tua bernama Xie yang ditanyai oleh Wang Lin berputar-putar di dalam rumahnya dan tidak bisa tenang turun. Seolah-olah suara kuno itu akan bergema di benaknya setiap kali dia tenang.

Dia menghela nafas berat sebelum mengambil payungnya dan berjalan keluar di hari hujan ini. Saat ia berjalan-jalan di kota, matanya dipenuhi dengan kebingungan.

“Apa itu dao … Saya pikir saya dipenuhi dengan pengetahuan dan bahwa saya telah melihat dunia. Namun, saya bingung dengan apa yang ditanyakan hantu aneh itu kepada saya … Apa itu dao … “

Sementara bingung, pria tua itu tanpa sadar datang ke bagian utara kota. Ada seorang lelaki tua duduk di tepi sungai. Pria tua itu mengenakan jas hujan saat ia melemparkan jaring ke sungai untuk menangkap ikan.

Orang tua bernama Xie melihat semua ini tanpa fokus di matanya dan bergumam pada dirinya sendiri, “Apa itu dao? … ”

Pada saat ini, lelaki tua mengenakan jas hujan itu berteriak kegirangan saat dia menarik jaring ikan, yang dipenuhi dengan sejumlah besar ikan. Ikan-ikan itu terus-menerus berjuang dan membuka mulut mereka untuk mencoba menelan air sungai. Mata mereka tampaknya dipenuhi dengan keputusasaan ketika tubuh mereka berjuang keras di jaring!

Adegan ini yang melanda lelaki tua bernama Xie seperti kilat. Seluruh tubuhnya gemetar ketika dia menatap ikan di jaring dan lelaki tua itu menggulung jaring. “Ini … Mungkinkah ini dao? Aku adalah ikan, jaring adalah dao, dan sungai adalah surga. Orang tua dengan jala adalah pencipta yang mengendalikan nasib! ”Ketika orang tua bernama pikiran Xie itu bergetar, angin kencang memenuhi dunia. Angin kencang ini mengandung kekuatan langit dan bumi. Pria tua dengan jaring itu ketakutan. Dia melonggarkan jaring dan duduk di tanah, penuh dengan teror. Bahkan orang tua bernama Xie mundur beberapa langkah dan memaksa dirinya untuk tenang. Angin mengembun untuk membentuk seseorang, Wang Lin! Dia menundukkan kepalanya untuk melihat ikan yang kembali ke sungai dengan pencerahan di matanya. Dia mengangkat tangannya yang dipenuhi energi spiritual dan itu memasuki tubuh lelaki tua bernama Xie. “Kamu memberi saya pencerahan, jadi saya akan memberi Anda kesempatan …”