Renegade Immortal – Chapter 849 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 849 | Baca Novel Online

Wang Lin dengan tenang melihat segalanya. Hatinya tidak bergoyang, dan tidak ada kegembiraan atau kesedihan saat dia menyaksikannya.

Di dalam aula leluhur, wajah kedua gadis itu dipenuhi dengan kepanikan dan ketidakberdayaan. Tubuh adik perempuan itu bergetar dan dia erat memegangi kakak perempuannya. Seolah-olah ini adalah satu-satunya cara baginya untuk merasakan sedikit rasa aman.

“Kakak, aku takut, aku takut …” Suara gadis itu bergetar. Dia menempel erat pada pakaian kakak perempuannya sehingga jari-jarinya menjadi pucat.

Sambil memegang adik perempuannya, wajah Yao Bingyun tidak memiliki bekas darah yang tersisa dan ketakutan di matanya telah mencapai batas. Dia memiliki perasaan yang samar-samar bahwa apa yang menanti mereka akan lebih menakutkan daripada hidup dan mati!

Seorang lelaki tua duduk di depan kedua gadis itu. Dia mengenakan jubah merah darah dan alis matanya dan rambut keduanya merah. Dia tampak sangat tua, dan ketika dia membuka matanya, sebuah cahaya tak berwujud melesat keluar.

“Sebagai anggota keluarga Yao saya, agar keluarga Yao saya memiliki generasi kemuliaan, kalian berdua akan menjadi harta karun soul! ”

Saat pria tua itu berbicara, dia mengangkat tangan kanannya dan mengulurkan tangan. Retakan setinggi tiga kaki muncul di hadapannya dan angin dingin berhembus. Lalu sebuah lampu kuno perlahan-lahan terbang keluar.

Lampu minyak mengeluarkan api biru yang perlahan-lahan terbakar. Itu tidak mengeluarkan panas dan sebaliknya menjadi dingin yang tak terbayangkan.

Lampu minyak ini perlahan melayang dan datang di antara dua gadis itu dan pria tua itu. Nyala api segera mulai berkedip dengan intens dan percikan melesat ke arah kedua gadis itu.

“Ini adalah harta keluarga Yao. Sejak penciptaan Alam Surgawi, itu tidak pernah padam. Inilah simbol kehidupan! Namun, 500 tahun yang lalu, itu menunjukkan tanda-tanda pemadaman. Orang tua ini menghitung untuk waktu yang lama dan akhirnya menemukan alasannya.

“Jiwa harta karun akan segera menghilang, dan begitu hilang, api akan padam sepenuhnya … Jadi orang tua ini menghabiskan 300 tahun untuk mengambil bagian dari jiwa harta karun dan kemudian memasukkannya ke anggota yang paling berbakat dari klan Yao saya. Setelah merawatnya selama 200 tahun, dia melahirkan dua saudara perempuan!

“Ini adalah takdir Anda, Anda tidak dapat melarikan diri dari itu! Kamu dilahirkan untuk menjadi jiwa harta karun! “Suara lelaki tua itu sangat tenang.

Setelah dia berbicara, nyala api dari lampu minyak segera bertambah. Api itu dengan cepat berubah menjadi awan api.

Saat awan api ini bergerak, itu berubah menjadi iblis. Itu memiliki dua tanduk dan tubuhnya sangat besar. Seluruh tubuhnya terbuat dari api dan segera bergegas keluar!

“Setan Kuno!” Ketika dia melihat ini, pikirannya bergetar.

Setan yang dibentuk oleh api adalah setan kuno! Saat itu muncul, seluruh aula leluhur diselimuti api. Iblis kuno yang galak membuka mulutnya dan menerkam ke arah dua gadis itu.

Gadis yang memegang pakaian kakak perempuannya berseru, “Kakak !!” Ketakutan di dalam suara itu bahkan dapat menyebabkan hati Wang Lin gemetar.

Wajah kakak perempuan itu pucat dan kengerian di wajahnya telah mencapai batas. Dia takut, sangat takut. Dia tidak pernah setakut ini.

Ketika dia melihat iblis itu mendekat, kakak perempuan itu dipenuhi ketakutan dan tanpa sadar mundur selangkah!

Adik perempuannya sekarang ada di depan tentang dia. Iblis itu menelannya dan dengan cepat menariknya.

Pakaian kakak perempuan itu terkoyak oleh genggaman adik perempuannya yang kencang …

“Kakak … Kakak … Selamatkan saya … Selamatkan …” Tangisannya yang menyedihkan bergema di dalam aula leluhur. Saat iblis melahapnya, tiba-tiba berhenti.

Kakak perempuan itu duduk di tanah dan air mata keluar dari matanya. Dia menggigit bibir bawahnya sampai darah keluar dan matanya penuh dengan penyesalan. Dia berdiri dan bergegas menuju setan.

“Adik Perempuan, Adik Perempuan. Kembalikan adik perempuanku. Malahan melahap aku !!! ”

Tubuh iblis itu berputar dan kembali ke lampu minyak tanpa jejak. Nyala di dalam lampu minyak bersinar terang. Namun, ada gambar yang jelas tentang seorang gadis yang berjuang di dalam nyala api.

“Kakak … Kakak …”

Orang tua yang melihat semua ini mengungkapkan tatapan misterius. Dia melambaikan lengan bajunya dan kakak perempuan itu didorong ke samping. Dia menatap nyala api dan perlahan-lahan menampakkan senyuman.

“Aku tidak berpikir, aku tidak berpikir … Bahwa hanya perlu satu orang untuk menjadi jiwa harta karun. Lupakan saja, karena ini masalahnya, kamu boleh hidup! ”

Kakak perempuan itu seperti orang tanpa jiwa. Matanya kosong saat dia menatap lampu minyak. Penyesalan di wajahnya seperti banjir yang menenggelamkannya.

“Adik Kecil … Adik Besar tidak bersungguh-sungguh, aku benar-benar tidak bersungguh-sungguh … Aku harus dilahap … Seharusnya menjadi aku … Adik Perempuan … ”Wajah Yao Bingyun dipenuhi dengan air mata dan tubuhnya bergetar. Pada saat ini, dia tidak merasa takut, hanya penyesalan yang tak berkesudahan.

“Seharusnya aku tidak mundur … Sebelum Ibu pergi, dia menyuruhku untuk merawat adik perempuanku, tetapi aku tidak melakukannya. … Aku seharusnya tidak mundur … ”Yao Bingyun memandang sedih pada lampu minyak saat dia menggigit bibirnya dan berlutut. Dia menangis, “Kakek leluhur, saya, Yao Bingyun, bersedia menjadi jiwa harta karun. Bahkan jika itu untuk seumur hidup, saya bersedia tanpa keluhan sedikit pun. Tolong, Kakek Leluhur, biarkan Mengyun keluar sebagai imbalan agar aku menjadi jiwa harta karun. Tolong, leluhur leluhur! Saya mohon padamu! Saya mohon padamu! Saya mohon padamu…”

Wajah Yao Bingyun dipenuhi dengan air mata dan dia terus bersujud sampai darah keluar dari dahinya, tetapi dia tidak berhenti. Dia terus mengemis, dan suaranya cukup untuk menggerakkan hampir semua orang. Perilakunya bahkan menyebabkan Wang Lin menjadi diam!

Tangisan bergema di dalam aula leluhur dan bahkan keluar dari aula leluhur ke telinga Yao Yun. Matanya memerah saat dia mengaum dan berjuang untuk berdiri. Tepat ketika dia akan bergegas masuk, kekuatan keluar dari dalam kuil dan Yao Yun batuk darah saat dia dikeluarkan.

“Keluarga Yao akan mati!”

Pria tua itu menatap Yao Bingyun yang berlutut dan memohon. Suara sedihnya telah mengaliri pikirannya dan lelaki tua itu tidak bisa menahan diri untuk tetap diam. Jejak kebingungan yang jarang muncul di matanya telah muncul.

Namun, seperti kebingungan yang muncul, itu segera ditekan olehnya. Tangan kanannya mengulur kehampaan, menyebabkan lampu jatuh ke tangannya, dan dia dengan tenang berkata, “Ini adalah takdir Yao Mengyun. Saya tidak punya niat untuk mengubahnya! “

Saat dia berbicara, dia meletakkan lampu minyak kembali ke celah. Dia kemudian melambaikan lengan bajunya dan retakan perlahan-lahan menutup.

“Adik Kecil !!” Yao Bingyun memandangi retakan yang menghilang dan mengeluarkan tangisan yang sangat menyedihkan. Yang mengejutkan adalah bahwa dao Wang Lin terpengaruh dan hampir runtuh.

“Adik Kecil, Anda harus kuat, kuat dan tunggu Kakak. Aku masih belum membawamu ke tukang permen, aku belum membawamu untuk menemukan Ibu … Adik Perempuan, kuatkan dan tunggu Kakak untuk menyelamatkanmu!

Adik Perempuan, Adik Perempuan pasti akan datang dan selamatkan kamu. Ini adalah janji saya kepada Anda, ini adalah komitmen kakak Anda! ”

Bersamaan dengan tangisan sedih, semua yang dilihat Wang Lin runtuh. Aula leluhur tidak lagi ada di sana. Lampu minyak sudah tidak ada lagi. Orang tua itu sudah tidak ada lagi. Celah itu sudah tidak ada lagi. Semuanya hancur dan kembali ke kehampaan sebelumnya!

Satu-satunya yang ada adalah Yao Bingyun, yang duduk di tanah. Matanya dipenuhi penyesalan dan kedinginan …!

“Siapa pun yang bisa menyelamatkan adik perempuanku, aku, Yao Bingyun, akan menjadi pelayanmu selama beberapa generasi. Bahkan jika itu berarti aku harus menjadi tanpa hati nurani, selama aku bisa menyelamatkan adik perempuanku, aku … bersedia !! Tidak ada penyesalan !! “Suara sedih bergema di antara langit dan bumi, mengungkapkan tekad dingin Yao Bingyun, tetapi lebih dari itu ketidakberdayaannya!

Naluri ilahi Wang Lin terkejut. Dia secara pribadi mengalami dao Yao Bingyun untuk mengkonfirmasi sendiri. Pada saat yang sama, dao Yao Bingyun terekspos di hadapannya.

Dua gadis kecil yang bergantung satu sama lain tetap berada dalam pikirannya untuk waktu yang lama. “Aku … bisa …” Yao Bingyun, yang berlutut di tanah, mengangkat kepalanya seolah-olah dia mendengar sesuatu. Namun, tubuhnya berangsur-angsur menghilang. Ketika semuanya runtuh di depannya, Wang Lin menghela nafas. Adegan lain secara bertahap muncul di hadapannya. Ini di bawah gunung es. Yao Bingyun telah tumbuh dewasa. Dia duduk di bawah gunung es, menatap lurus ke depan. Matanya dipenuhi dengan kesedihan. “Adik perempuan, bahkan jika saya tidak memiliki emosi di masa depan dan menjadi orang yang berhati dingin, saya tidak akan melupakan Anda. Kuatkan dan tunggu aku! “Air mata mengalir dari mata Yao Bingyun, tapi dia tidak menyeka mereka. Alih-alih, dia menutup matanya dan mulai menumbuhkan mantra selestial keluarga Yao, Taktik Segel Jiwa! Metode kultivasi ini memotong semua emosi dan memotong segalanya. Begitu seseorang mencapai penyelesaian, mereka menjadi sangat dingin. Kultivasi ini adalah dao yang kejam! “Menggunakan hati yang dipenuhi dengan cinta untuk menumbuhkan dao yang kejam …” Wang Lin menghela nafas. Dia telah sepenuhnya melihat melalui hati dao Yao Bingyun. “Hati dao-nya adalah saudara perempuannya dan wilayah kekuasaannya adalah kekejaman alih-alih kejayaan dao nenek moyang keluarga Yao-nya …” Sosok Wang Lin muncul di sebelah Yao Bingyun. Dia menatap Yao Bingyun dan menggelengkan kepalanya. “Lupakan saja, aku bisa menghancurkan hati dao-nya, tapi …” Wang Lin melirik Yao Bingyun dan kemudian menghilang. Di Puncak Heng Yun, Wang Lin membuka matanya. Dia mengangkat tangan kanannya dan menghela nafas. “Kamu mengejarku, tetapi juga membantuku menerobos. Karma di antara kita sudah selesai. “Wang Lin melambaikan tangannya dan semua segel pada Yao Bingyun menghilang. Lalu tubuhnya terbang ke langit. Di udara, Yao Bingyun perlahan membuka matanya. Matanya dipenuhi dengan kebingungan sejenak sebelum dia berhenti dan menatap Wang Lin yang duduk di sana. Matanya dipenuhi dengan emosi yang kompleks. Setelah lama, dia dengan lembut berkata, “Apakah kamu percaya pada reinkarnasi … Dulu, ketika aku berada di dalam aula leluhur keluarga Yao, aku mendengar sesuatu memberitahuku … Dia bisa …” Apakah itu kamu? “