Renegade Immortal – Chapter 850 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 850 | Baca Novel Online

Di Puncak Heng Yun, Wang Lin sangat tenang. Dia telah benar-benar melihat melalui hati dao Yao Bingyun. Adik perempuannya adalah jantung dao dan satu-satunya kelemahannya!

Wang Lin tidak mengangkat kepalanya dan dengan tenang berkata, “Aku tidak bisa membantumu dengan kekuatanku saat ini!”

Di udara, Yao Bingyun tampak suram. Dia diam-diam merenungkan untuk waktu yang lama dan dengan lembut berkata, “Mungkin aku salah dengar …” Dia berbalik dengan air mata di sudut matanya dan perlahan-lahan menghilang ke langit.

Dari awal hingga akhir, Wang Lin tidak mengangkat kepalanya, tetapi matanya tertutup saat ia terbenam dalam karma dao-nya. Di dalam tubuhnya, ikan hitam dan putih Yin dan Yang perlahan berbalik. Mereka muncul di belakangnya dan memadat saat mereka berputar di belakangnya.

Setiap putaran akan menciptakan gaya isap yang terus-menerus menyedot segala sesuatu di sekitarnya. Kemudian semuanya diubah menjadi energi asal yang masuk ke tubuh Wang Lin dengan sebagian diserap oleh surga yang menentang manik.

Demikian pula, permukaan surga yang menentang manik berubah. Sebuah gambar Yin dan Yang terbentuk dan perlahan-lahan berputar di dalam jiwa asal Wang Lin.

Wang Lin tahu bahwa domain karma-nya telah mencapai sedikit penyelesaian, memungkinkannya untuk menjadi jasmani. Ini berarti bahwa dia benar-benar telah mencapai langkah kedua dengan wilayahnya dan menjadi seorang pembudidaya Penyapu Nirvana.

Jika dia ingin, dia dapat menyebabkan pembalasan ilahi turun, dan setelah itu berlalu, dia akan mencapai awal tahap Nirvana Scryer!

“Langkah kedua kultivasi termasuk Nirvana Scryer, Nirvana Cleanser, dan Nirvana Shatterer… Semuanya memiliki kata Nirvana… Berdasarkan apa yang saya lihat dari langkah ketiga, hanya dengan mendapatkan pemahaman lengkap tentang Nirvana dan menguasai hukum-hukumnya dapatkah saya akhirnya mencapai langkah ketiga …

“Langit tidak ada habisnya dan dao tidak terbatas. Apakah jalan dao hanya memiliki tiga langkah … “Wang Lin diam ketika dia membuka matanya. Mata kirinya berisi Yang dan tangan kanannya berisi Yin. Mereka seperti matahari dan bulan, dan mereka tampak aneh!

Saat matanya terbuka, ikan yin dan yang mulai berputar lebih cepat.

Rotasi menjadi lebih cepat. Pada akhirnya, Puncak Heng Yun menjadi pusat pergerakan energi spiritual di seluruh planet ini. Itu mulai berfluktuasi seolah-olah ada sepasang tangan besar yang menggerakkannya, menghasilkan perubahan drastis.

Juga, karena ini, badai energi spiritual yang hebat meletus di planet Qing Ling. Meskipun itu tidak terlihat, setiap kultivator di planet Qing Ling bisa merasakannya dengan jelas.

Sejumlah besar energi spiritual yang dikumpulkan menuju Puncak Heng Yun seperti orang gila. Mata Wang Lin mengungkapkan cahaya misterius saat dia menarik napas panjang dan ikan yin dan yang berhenti berputar.

“Energi asal saya berubah, tetapi saya tidak bisa melakukannya di planet Qing Ling, kalau tidak planet ini akan runtuh!” Wang Lin berdiri dan mengambil langkah menuju kekosongan. Namun, setelah satu langkah, ekspresinya berubah dan dia melihat ke kejauhan.

Seakan tatapannya bisa menembus kilometer yang tak terhitung jumlahnya. Dia melihat nama lelaki tua Xie berjuang untuk berjalan seperti ini.

Dia terus berjalan dengan tubuh fana. Seolah-olah itu adalah ziarah dan tujuannya adalah Puncak Heng Yun.

Wang Lin merenung dalam diam sebelum menarik pandangannya. Dia duduk sekali lagi dan menutup matanya,

Waktu perlahan berlalu. Dalam sekejap mata, setengah bulan berlalu. Selama setengah bulan ini, Wang Lin tetap tidak bergerak. Adapun pria tua bernama Xie, dia mulai berjalan lebih cepat dan lebih cepat. Awalnya, dengan tubuh fana, tidak mungkin baginya untuk bertahan. Namun, setiap kali dia kelelahan, dia akan merasakan siklus energi panas melalui tubuhnya, menyebabkan semua kelelahannya menghilang dan mengisinya dengan energi.

Sama seperti ini, dia tiba di bawah Puncak Heng Yun setelah setengah sebulan. Pria tua bernama Xie itu memandang ke puncak. Setelah menarik napas dalam-dalam, dia menampakkan tatapan tegas dan berjalan menaiki gunung.

Dia naik langkah demi langkah. Meskipun lututnya pecah dan darah mengalir keluar, dia naik tanpa jeda ke atas. Dalam hatinya, ada keyakinan yang mendukungnya untuk terus bergerak maju.

“Saya pikir saya mengerti segalanya tentang hubungan manusia dan mendapatkan pencerahan di dunia akademis. Saya memberi diri saya tugas membudayakan dunia. Namun, di usia senja, saya tiba-tiba mendapatkan pencerahan. Saya adalah ikan di dalam air … “

Pria tua bernama Xie itu dipenuhi dengan kepahitan, tetapi matanya menjadi lebih cerah.

” Manusia adalah ikan, surga adalah air, dao adalah jaring, dan jaring itu pencipta! ”Pada hari ini, ia akhirnya mencapai puncaknya. Di sana dia melihat seseorang berkultivasi dengan sepasang mata yang berisi alam semesta.

Meskipun lelaki tua bernama Xie itu lelah dan darah di lututnya berkerak, pada saat ini, seolah-olah dia adalah disambar petir. Raungan gemuruh bergema di dalam tubuhnya, menyebabkan dia merasa seolah-olah jiwanya telah meninggalkan tubuhnya. Untuk sesaat, dia merasa seperti melihat gambar yin dan yang hitam dan putih. Dia segera berlutut di tanah seolah sedang beribadah.

“Tolong ajari aku dao!”

Wang Lin dengan tenang menatap pria tua bernama Xie dan diam-diam merenung sejenak. Orang tua ini adalah manusia terhormat di planet Qing Ling. Mereka berbeda dari manusia lain karena mereka memiliki hati dao. Meskipun sangat ilusi, itu memang ada.

Meskipun itu tidak berarti bahwa orang-orang ini cocok untuk mengolah dao. Faktanya, anak-anak dengan pikiran murni jauh lebih cocok. Hanya saja begitu orang-orang ini menyelesaikan dao mereka, meskipun tingkat kultivasi mereka tidak akan tinggi, pemahaman mereka tentang dao akan sangat mendalam, sehingga mereka dapat melakukan perjalanan lebih jauh di jalan di masa depan.

< Namun, tubuhnya sudah tua dan tidak bisa menahan kekuatan energi spiritual. Akan sulit baginya untuk berkultivasi dao!

Wang Lin dengan tenang berkata, “Kamu tidak memiliki banyak kehidupan lagi. Mengolah dao bukanlah sesuatu yang diperoleh dengan mudah. Sudahkah Anda mempertimbangkannya dengan seksama? “

Pria tua bernama Xie memandang Wang Lin. Matanya dipenuhi dengan tekad saat dia berkata, “Ketika saya berusia tiga tahun, saya belajar kata-kata. Saya belajar puisi pada usia enam. Nama saya mengejutkan ibukota ketika saya berusia 14 tahun. Namun, hati saya selalu linglung. Saya berkata pada diri sendiri bahwa saya mengerti manusia, tetapi selalu ada perasaan ditekan oleh dunia. Saya sudah tua dan telah berhenti mengajar generasi berikutnya. Saya siap untuk menghabiskan sisa hidup saya dengan linglung dan penindasan.

“Namun, angin yang masuk ke kamar saya memungkinkan saya untuk menemukan sumber linglung itu. Apa itu dao … Pencerahan di sungai memaksa saya untuk membuat keputusan. Bahkan jika saya mati, saya harus membuatnya di sini hanya untuk … menemukan dao! Tolong ajari aku dao! Terimalah aku sebagai muridmu! “

Pandangan Wang Lin jatuh pada pria tua bernama Xie. Dia menatap mata lelaki tua itu seolah-olah dia bisa melihat melalui pikiran lelaki tua itu. Dia samar-samar bisa melihat adegan reinkarnasi di belakang pria tua itu!

Setelah lama, Wang Lin menarik pandangannya dan dengan tenang bertanya, “Siapa namamu?”

Yang lama Pria itu menarik napas dalam-dalam dan berkata, “Xie Qing!”

“Sepanjang hidupku, aku tidak pernah memiliki murid. Karena pencerahan Anda adalah penyebab karma yang saya buat, saya dapat menerima Anda sebagai murid kehormatan! Saya akan memberi Anda gunung ini untuk sementara waktu untuk diolah. Saya tidak akan mengajari Anda mantra apa pun dan sebaliknya hanya akan memberi Anda kesempatan untuk memahami! “Wang Lin mengangkat tangan kanannya dan menunjuk ke depan. Ikan Yin dan Yang tiba-tiba berputar. Mereka sepertinya memasuki jari Wang Lin dan kemudian masuk di antara alis Xie Qing.

Tubuh Xie Qing bergetar. Matanya dipenuhi dengan kebingungan saat ia jatuh ke tanah.

Wang Lin menatap Xie Qing sebelum melambaikan lengan bajunya. Sejumlah besar kabut putih muncul di bawah kakinya dan dia menghilang ke kejauhan.

Sehari kemudian, Xie Qing membuka matanya. Mereka masih dipenuhi dengan kebingungan. Setelah merenung dalam waktu yang lama, dia duduk di puncak gunung, menutup matanya, dan dengan tenang mulai memahami.

Wang Lin tidak segera meninggalkan planet Qing Ling tetapi pergi untuk menemukan Klan Abadi Terpilih. Dia mengeluarkan jimat kuning, tapi tidak ada yang mengenalinya. Mereka merasakan keakraban yang kuat dengan itu tetapi tidak memiliki ingatan akan hal itu. Wang Lin pergi sambil diam-diam merenung. Saat terbang di luar angkasa, Wang Lin tidak bergabung dengan dunia. Dia memiliki indera ilahi-Nya menyebar, mencari tempat yang ideal untuk berkultivasi. Beberapa hari kemudian, mata Wang Lin menyipit dan dia dibebankan ke planet kuning. Ini adalah planet yang sunyi tanpa energi spiritual. Wang Lin menerobos atmosfer dan mendarat di permukaan. Lingkungannya dipenuhi dengan racun. Jika seorang manusia mengambil napas di sini, mereka akan segera mati. Namun, ini tidak berpengaruh pada Wang Lin. Setelah dia mendarat. dia menunjuk ke tanah dan tanah perlahan naik. Sesaat kemudian, sebuah gunung muncul. Ada gua yang baru terbentuk di sisi gunung. Wang Lin pergi ke gua dan duduk. Ta Shan berjalan keluar dari bayangannya dan menjaganya. Cedera Shan telah membaik. Matanya bersinar seperti obor saat dia dengan hati-hati mengamati lingkungan. Setelah Wang Lin duduk, energi asal di dalam tubuhnya mulai bergerak. Kemudian ikan hitam dan putih Yin dan Yang muncul di belakangnya dan berputar dengan cepat, menyebabkan semua energi spiritual yang tersisa di planet terpencil ini berkumpul ke arahnya. Energi asal Lin Lin secara bertahap mulai berubah dari keadaannya yang tidak berwarna ketika ikan Yin dan Yang berputar. bahkan lebih cepat. Pada akhirnya, energi asal Wang Lin telah menjadi dua warna! Itu telah menjadi gas hitam dan putih! Gas putih tetap di dalam tubuhnya dan gas hitam tetap di luar. Mereka membentuk siklus sempurna di sekitar tubuhnya. Pada saat ini, saat Wang Lin berkultivasi, ada seorang pria paruh baya mengendarai awan merah, menyerbu ke arah Wang Lin. Dia memiliki cermin perunggu di tangannya dengan garis merah yang menunjuk ke arahnya. Pria paruh baya tampak agak tampan. Dia memiliki ekspresi tenang saat dia mengendarai awan merah dan bergerak sangat cepat. Jika Wang Lin ada di sini, dia akan mengenali secara sekilas bahwa itu adalah Yao Yun, yang ingin menyelamatkan Yao Bingyun dan saudara perempuannya! Namun, meskipun penampilannya tidak berubah, dia tampak seperti menua. Perbedaan terbesar ada di matanya. Meskipun mereka tenang, ada perasaan setan yang dalam dan tersembunyi. Itu seperti nyala api yang berkedip-kedip.