Renegade Immortal – Chapter 853 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 853 | Baca Novel Online

Sejumlah besar retribusi ilahi menyebar, membentuk tekanan yang kuat. Tekanan ini begitu kuat sehingga segala sesuatu yang berada dalam kisaran tekanan dikenakan pembalasan ilahi.

Kekuatan pembalasan ilahi baru saja dimulai. Kekuatan surga dan kekuatan destruktif yang terkandung dalam pembalasan ilahi ini beberapa kali lebih kuat dari sebelumnya.

Munculnya awan pembalasan ilahi tidak hanya memotong daerah ini dari seluruh dunia, tetapi semua yang kuat para pembudidaya di Domain Selatan dapat merasakan bahwa surga berada dalam keadaan ganas.

Fluktuasi ini sangat kuat; seolah-olah mereka bisa mengendalikan energi asal di dalam tubuh mereka. Banyak ekspresi para kultivator berubah saat mereka duduk dan menyegel energi asal di dalam tubuh mereka.

Segel iblis berkedip-kedip di antara alis Yao Yun dan matanya dipenuhi dengan kebingungan. Ekspresi galak di wajahnya berangsur-angsur menghilang dan bahkan urat-urat yang membengkak perlahan pulih.

Hanya di kedalaman matanya yang bisa terlihat perjuangan tersembunyi dan panik. Jika seseorang memiliki mantra untuk memeriksa bagian dalam hatinya, ia akan mendengar aumannya dipenuhi kegilaan.

Lampu merah berkumpul di hadapan Yao Yun. Segera, seseorang keluar dari lampu merah yang menyilaukan ini.

Orang itu mengenakan jubah merah darah longgar dan rambut merahnya bergerak tanpa angin. Dia mengeluarkan aura kuno yang berisi sedikit aura iblis yang hampir tidak bisa dibedakan. Dia adalah leluhur keluarga Yao, Dewa Darah!

Ketika dia muncul, dia dengan santai melambaikan tangan kanannya dan segel iblis pada Yao Yun menjadi lebih kuat. Perjuangan di mata Yao Yun akhirnya menghilang.

Murid Wang Lin menyusut. Saat sosok Darah Dewa muncul, Wang Lin dengan cepat mundur dan meletakkan tangannya di tasnya. Jika bukan karena fakta bahwa pembalasan ilahi mencegahnya untuk bergabung dengan dunia, dia akan pergi tanpa ragu-ragu.

Pada saat ini, dia tidak lambat sama sekali dan seperti sinar cahaya. Dia menggunakan semua kekuatan yang dia miliki untuk mundur.

Darah Dewa tenang saat dia melihat Wang Lin yang mundur seolah dia sedang melihat seekor semut. Dia mengangkat tangan kanannya untuk menunjuk Wang Lin dan berkata, “Beri aku barang yang kamu dapatkan di dalam Moongazer Serpent!”

Suaranya tenang, tetapi ketika keluar dari mulutnya, itu berubah menjadi raungan gemuruh yang tak terbayangkan. Raungan gemuruh ini begitu kuat sehingga menyebabkan dunia di sekitarnya bergetar hebat.

Seolah-olah suara Dewa Darah adalah kekuatan surga! Suaranya adalah suara surga, dan tidak ada yang bisa menolaknya!

Saat gemuruh menyebar, ruang berubah dan bahkan awan pembalasan ilahi dipaksa kembali. Semua ini adalah karena suara Dewa Darah. Seolah-olah suaranya mengandung kekuatan untuk membengkokkan hukum. Seolah-olah dia bisa mengubah hukum dalam area ini dalam sekejap sehingga semuanya mengikuti aturannya atau mereka akan runtuh!

Seolah-olah di dalam area ini, Dewa Darah benar-benar seorang selestial! < / p>

“Kata-kata yang mengandung hukum!” Wang Lin terkesiap. Mengolah sesuatu seperti kata-kata yang mengandung hukum sampai tingkat ini terlalu mengejutkan. Meskipun dia tidak bisa mengerti bagaimana Blood God dapat mengubah hukum dengan kata-katanya, dia bisa merasakan kekuatan yang sama menakutkannya dengan menggunakan puluhan ribu Heavenly Chops sekaligus.

Itu jika semuanya ada di dalam daerah itu runtuh karena kata-kata ini. Tubuh Wang Lin juga terpengaruh!

Tanpa peringatan, saat kata-kata itu diucapkan, tungku besar segera muncul di hadapan Wang Lin. Meski begitu, dia mengeluarkan banyak darah dan wajahnya menjadi pucat pasi.

“Dewa Darah ini pasti terluka. Tidak mungkin dia pulih dari bintang dewa kuno yang hancur dalam waktu yang singkat! “

Setelah batuk darah, Wang Lin mundur lebih cepat dan pada saat yang sama berteriak:

“Bukankah terlalu berlebihan untuk menyerang junior sebagai senior? Jika ini keluar, nama keluarga Yao akan hancur! “

Ekspresi Darah Dewa dingin ketika dia mengangkat tangan kanannya dan menunjuk dengan jarinya. Dia dengan lembut berkata, “Jika Anda menghindari mantra surgawi saya, anggap itu keberuntungan Anda!” Saat ia berbicara, lampu merah berkumpul di jarinya. Darah menelan segera muncul dan bergegas ke Wang Lin.

Wajah Wang Lin pucat pasi. Sementara dia mundur, dia mengambil gunung surgawi. Dia tidak punya waktu untuk merindukan kehilangan saat dia melemparkannya dan berteriak, “Jiwa, meledak!”

Dia mendapatkan gunung surgawi dari Keserakahan, dan setelah mengekstraksi jiwanya, itu sangat kuat. Meskipun jiwa itu tidak diekstraksi, ledakan jiwa itu bahkan lebih kuat!

Saat darah menelan mendekat, gunung surga meledak, menciptakan badai dahsyat. Badai ini sangat kuat, dan dengan jiwa di dalamnya, ia membentuk pusaran besar. Semburan aura destruktif datang dari dalam pusaran.

Wang Lin dengan cepat mundur dan meludahkan Celestial Sealing Stamp. Tangannya membentuk segel dan Celestial Sealing Stamp terbang maju.

Namun, tepat pada saat ini, sebuah adegan yang menyebabkan murid-murid Wang Lin menyusut muncul di hadapannya.

Saat itu darah menelan dan badai gunung yang runtuh hendak bertabrakan, burung layang-layang membuka mulutnya dan dengan santai menghirup. Tiba-tiba, badai yang mengerikan itu langsung ditarik oleh pengisapan yang tak terbayangkan dan semua itu dihirup oleh menelan darah.

Semua ini terjadi terlalu cepat. Saat gunung langit runtuh, tiba-tiba menghilang.

Darah menelan bersinar terang dan dibebankan ke Wang Lin. Stempel Penyegelan Surgawi dibebankan ke depan untuk menghalangi. Saat tangan Wang Lin membentuk segel, ratusan ribu segel emas berkumpul ke arah menelan darah.

Namun, menelan darah membuka mulutnya dan pusaran diludahkan kembali. Namun, itu sekarang berada di bawah kendali menelan darah. Kekuatan destruktif di dalamnya bergemuruh ketika terus-menerus bertabrakan dengan segel emas yang masuk.

“Mantra apa surga ini !? Memakan akal ilahi saya adalah normal, tetapi setelah melahapnya, ia bahkan dapat menggunakannya !! “

Ekspresi Wang Lin suram saat ia menatap darah yang tertelan. Dia mengepalkan giginya saat dia menampar tasnya dan yang ketiga God Slaying War Chariot muncul. Itu terbang keluar dan berubah menjadi kupu-kupu.

Saat kupu-kupu itu muncul, mata Darah Dewa menyipit dan dia sedikit mengernyit.

Darahnya mengalir keluar dari segel emas dan menuju ke arah Wang Lin Pada saat ini, kupu-kupu itu dengan lembut mengepakkan sayapnya.

Mata darahnya memerah dan tubuhnya berhenti. Itu membuka mulutnya dan menarik napas.

Sayap kupu-kupu mengepak lagi dan kali ini bubuk warna-warni mengikutinya. Darah itu menelan tangisan dan menyerang kupu-kupu itu.

Kupu-kupu yang dibentuk oleh God Slaying War Chariot terus mengepakkan sayapnya. Setiap kali darah yang ditelan bergerak jauh, ia harus berhenti dan memakannya. Akibatnya, itu melambat banyak.

Ekspresi Darah Dewa dingin ketika ia mengangkat tangan kanannya dan menunjuk. Darah yang tertelan bersinar beberapa kali lebih terang dari sebelumnya. Sepertinya itu telah menembus batas dan dengan cepat mendekat.

Kupu-kupu terbang ke depan. Ketika darah menelan mendekat, kupu-kupu itu berputar di sekitar darah menelan, mengepakkan sayapnya dan melepaskan bubuk berwarna-warni. Cahaya darah di sekitar burung walet meredup sampai dikelilingi oleh cahaya lima warna. Itu tidak lagi dibebankan maju tetapi bergerak dengan kupu-kupu.

Adegan ini terlalu aneh, tapi Wang Lin bisa dengan jelas melihat bahwa kupu-kupu itu telah redup banyak. Sudah jelas bahwa itu sulit bahkan untuk itu melawan mantra semacam ini.

Darah menelan menemani kupu-kupu dan kembali ke Wang Lin. Itu tidak menyerang Wang Lin dan malah terbang di sebelah Wang Lin seperti kupu-kupu.

Wang Lin mundur tanpa ragu-ragu dan Celestial Sealing Stamp mengikutinya dengan saksama.

Darah Tuhan membiarkan mendengus dingin dan melangkah maju. Dengan satu langkah, ruang di belakang Wang Lin terkoyak, menciptakan celah yang sulit untuk dilintasi!

Angin dingin datang dari dalam, menyebabkan Wang Lin berhenti. Dia menatap Darah Dewa dan berkata, “Apakah Senior akan kembali pada janjinya?” “Jadi bagaimana jika aku melanggar janjiku?” Ekspresi Darah Dewa suram saat dia mengambil langkah maju. Selain memblokir Wang Lin, ia telah menyuntikkan energi asal ke dalam awan retribusi ilahi! Dalam sekejap, awan retribusi ilahi mengembun lebih cepat. Raungan menggelegar bergema saat petir berkumpul di dalam awan. Baut petir yang tak terhitung jumlahnya langsung turun. Jumlah besar petir ini terbelah dua. Satu setengah menuju Dewa Darah dan yang lainnya pergi ke Wang Lin. Pada saat ini, ruang sekitarnya diselimuti petir. Tekanan kuat dari petir menyebabkan area itu bergetar hebat. Dewa Darah bahkan tidak melihat petir balasan ilahi dan mengambil langkah. Ketika dia muncul kembali, dia sudah sebelum Wang Lin. Dia mengangkat kanannya dan dan dengan santai meraih ke arah Wang Lin! Perebutan ini sangat sederhana dan tidak ada kekuatan di belakangnya sama sekali. Namun, ketika Wang Lin melihat ini, pikirannya bergetar seolah-olah tidak ada cara untuk menghindarinya! Pembalasan ilahi mendekat dan begitu pula tangan Dewa Darah. Selama saat krisis ini, mata Wang Lin menjadi dingin dan dia berteriak, “Apakah kamu tahu Ancient Bei Lou!?” Tubuh Darah Dewa tiba-tiba berhenti dan matanya memancarkan cahaya iblis. Cahaya iblis muncul di antara alisnya dan gas hitam dengan cepat berkumpul. Sosok iblis dengan dua tanduk muncul! Saat itu muncul, aumannya bergema di dalam jiwa asal Wang Lin. “Bei Lou! Dimana!?”