Renegade Immortal – Chapter 855 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 855 | Baca Novel Online

Rintik hujan seperti kristal yang memancarkan cahaya terang. Pada saat ini, mereka menyebar dan niat membunuh padat muncul.

Namun, yang aneh adalah bahwa tetesan hujan ini menjadi seperti tirai hujan di sekitar Wang Lin. Bukan saja dia tidak merasa kedinginan, dia merasakan kehangatan di tubuhnya karena sejumlah besar energi asal yang telah dia konsumsi perlahan pulih.

Wang Lin menatap semuanya dengan tercengang. Ketika dia mendengar kata-kata Qing Shui, Wang Lin diam-diam merenung. Saat dia menatap Qing Shui, perasaan aneh, yang tidak bisa dijelaskan muncul di hatinya.

Ini adalah perasaan yang sangat aneh baginya. Seolah-olah itu tidak muncul dalam hatinya untuk waktu yang sangat lama.

Namun, dia samar-samar ingat kembali di planet Suzaku ketika Sekte Master Dun Tian dari Sekte Pemurnian Jiwa memberinya perasaan ini. Lalu Situ Nan, yang adalah seorang guru dan teman, memberinya perasaan ini. Juga, pertama kali dia membalas All-Seer ketika dia berusaha mencapai tahap Formasi Jiwa.

Zhou Yi juga memberinya perasaan ini.

Kehidupan Wang Lin berpegang pada prinsip bahwa jika orang lain tidak menyinggung perasaannya, ia tidak akan menyinggung orang lain. Demikian juga, jika ada yang menunjukkan kebaikan kepadanya, meskipun itu sangat kecil, Wang Lin akan menghargainya.

Wang Lin masih ingat kebaikan hati Dun Tian. Dalam hatinya, dia masih membawa semangat Sekte Pemurnian Jiwa.

Wang Lin masih ingat kebaikan Situ Nan. Dia tidak ragu untuk memberikan sesuatu yang berharga seperti Kereta Perang Pembunuh Dewa kepadanya. Jika Situ Nan berada dalam situasi yang sulit, Wang Lin tahu bahwa bahkan jika itu akan mengakibatkan kematiannya, selama ada kemungkinan untuk menyelamatkannya, dia tidak akan mundur.

Ini semua karena Situ Tu telah menunjukkan kepadanya kebaikan!

Wang Lin tidak melupakan kebaikan Zhou Yi. Untuk membayar kebaikan itu, dia telah melakukan terlalu banyak.

Dia juga berutang pada All-Seer ketika dia berusaha mencapai tahap Formasi Jiwa. Karena hal inilah dia masih ragu-ragu setelah memperhatikan banyak petunjuk. Tidak sampai akhir, ketika semuanya diletakkan di hadapannya, ia terpaksa berjalan di jalan pemberontakan melawan All-Seer.

Namun, jauh di lubuk hatinya, ada sebuah jejak kesedihan yang tidak akan hilang.

Saat ini Qing Shui berdiri di depannya untuk memblokir Dewa Darah dan pembalasan ilahi. Semua ini untuk mantra bernama Call the Wind dan warisan yang bahkan tidak ada.

Ekspresi Darah Dewa sangat suram. Pada saat ini, tetesan hujan yang mengelilinginya membuat pikirannya bergetar. Dia tidak takut seperti yang dia tunjukkan di permukaan. Sebenarnya, beberapa bulan yang lalu, ketika dia menerima pukulan bintang dewa kuno yang hancur, dia terluka parah.

Namun, dia telah menekannya dengan paksa dan menggunakan teknik rahasia yang diturunkan di keluarganya untuk pulih. Namun, jika dia menghadapi Qing Shui sekarang, itu akan sangat berbahaya.

Ini hanya alasan pertama. Sebagai kepala keluarga kultivasi keturunan Surgawi, ia memiliki perasaan yang sangat rumit terhadap surgawi. Ini terutama berlaku untuk Qing Shui. Dia ingat dengan jelas Qing Shui yang dijelaskan dalam catatan keluarga dan bahkan nenek moyang selestial mereka saat itu sangat menghormati Qing Shui.

Qing Shui terlalu terkenal. Bahkan jika Blood God tidak terluka, dia tidak akan percaya diri dalam menang. Selain itu, setelah kultivasi seseorang mencapai tingkat tertentu, entah mereka tidak bertarung atau pertarungan akan menghancurkan bumi!

Pada saat ini, hujan turun tiba-tiba bergerak, menciptakan suara bersiul yang tajam. Setiap tetes hujan mengandung energi asal yang tak terbayangkan dan bahkan jejak energi yang sangat murni dari Alam Surgawi!

Tetesan hujan yang tak terhitung ini seperti pedang yang tak terhitung jumlahnya yang menyerang dengan gila-gilaan terhadap Dewa Darah. Setiap tetes hujan mengandung aura yang menakutkan; hanya satu tetes sudah cukup untuk menghancurkan seorang kultivator Ascendant!

Sepuluh tetes sudah cukup untuk membunuh seorang kultivator Yin Ilusi. Seratus tetes bisa menghancurkan seorang pembudidaya Yang Korban! Seribu tetes dan bahkan seorang pembudidaya Nirvana Scryer harus mundur!

Ketika hujan yang tak terhitung jumlahnya bergerak, seolah-olah mereka dapat menembus hukum. Bahkan pikiran Blood God gemetar saat menghadapi tetesan hujan yang tak terhitung ini.

Matanya menyala saat dia melambaikan tangannya dan suara gemuruh yang bisa membelah langit dan bumi bergema!

The suara gemuruh sangat mengejutkan saat itu menyebar dari tubuh Blood God. Saat itu meninggalkan tubuhnya, embusan angin muncul di sekelilingnya. Dalam sekejap, itu berubah menjadi badai petir!

Dia menggunakan guntur untuk membuat suara, suara menyebabkan ruang bergetar, dan ini menciptakan angin dari luar angkasa! Ini adalah badai yang terkenal yang diciptakan oleh mantra surgawi Sound of Wind! Ada formula terperinci untuk mantra ini di lantai delapan paviliun yang diperoleh Wang Lin.

Ekspresi Darah Dewa suram saat ia menunjuk ke langit. Angin di sekitarnya dengan cepat menyebar. Angin segera bertabrakan dengan tetesan hujan dan daerah sekitarnya dipenuhi dengan gemuruh suara gemuruh!

Gelombang dampak tersebar, mengaduk energi asal di sekitarnya dan menyebabkan sejumlah besar ruang runtuh!

Tetesan hujan yang tak terhitung didorong kembali oleh badai dan dengan cepat berkumpul. Mereka membentuk tirai air besar yang mengelilingi Dewa Darah.

Guntur dari angin bergerak di antara tetesan air hujan dan dengan cepat menyebar. Dalam sekejap, daerah sekitarnya menjadi neraka petir!

“Mantra surgawi Suara Angin!” Ekspresi Qing Shui dingin dan dia dengan tenang berkata, “Segel hujan!”

The saat dia mengucapkan kedua kata itu, tetesan air hujan memancarkan rasa dingin yang menusuk. Dalam sekejap, kristal es mulai terbentuk, dan bersamaan dengan itu muncul suara-suara pecah. Hujan segera berubah menjadi es!

Badai petir yang menderu juga mulai membeku ketika menyentuh tetesan air hujan. Pada saat ini, angin membeku oleh es seolah-olah itu adalah jasmani, membentuk naga es berbentuk pusaran air!

Dewa Darah tidak lagi ragu-ragu dan tangannya dengan cepat membentuk segel. Energi asal surgawi dengan cepat berkumpul dari segala arah dan membentuk bola seukuran kepalan tangan di depan tubuhnya. Tangan kanannya membentuk segel lain dan dia dengan cepat menekan bola kecil itu.

Riak keras dengan cepat menyebar dan bola kecil itu tiba-tiba berubah menjadi derek. Itu memiliki mahkota merah, kaki emas, dan bulu putih salju. Derek segera terbang ke udara dan mengitari Dewa Darah.

Dewa Darah tidak berhenti dan energi asal surga yang tak berujung terus berkumpul. Dalam sekejap mata, total sembilan crane terbentuk!

Sembilan crane terbang ketika Dewa Darah berteriak, “Qing Shu, badai petir nenek moyang keluarga Yao saya tidak dapat menandingi Call the Wind Anda. Namun, selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, generasi nenek moyang keluarga Yao saya membuat mantera! ”

Mata sembilan crane langsung berubah merah dan mereka mengeluarkan aura iblis yang kuat. Aura iblis menyebar seperti badai dan es di sekitarnya mulai menunjukkan tanda-tanda kehancuran.

Energi iblis ini terlalu kuat. Di tengah, rambut Darah Dewa mulai mengambang dan pusaran merah muncul di antara alisnya. Saat diputar, energi iblis yang lebih kuat datang dari tubuhnya!

Saat ini, Dewa Darah bukan lagi seorang kultivator, tetapi iblis kuno yang telah menduduki tubuh!

“Mantra surgawi, Might Crane!” Mata Darah Dewa memancarkan cahaya iblis seperti lampu. Ketika dia berteriak, sembilan crane mulai menari-nari di sekitar Dewa Darah dan mengeluarkan tangisan yang perkasa.

Tangisan ini terlalu keras dan tajam. Teriakan dari sembilan crane segera membentuk badai dan bergema seperti orang gila dengan kekuatan yang tak terbayangkan.

Bang, bang, bang, bang! Semua es di sekitarnya mulai runtuh dan didorong kembali. Semua es dalam jarak 500 kilometer runtuh!

Sejenak, seolah-olah seluruh dunia diselimuti tangisan. Suara ini begitu kuat sehingga sepertinya menembus segala sesuatu seperti jarum yang bagus. Segala sesuatu di dalamnya dengan cepat hancur!

Tepat pada saat ini, salah satu crane tiba-tiba meledak menjadi bulu putih yang tak terhitung jumlahnya. Kemudian tangisan yang bahkan lebih kuat datang dari derek yang meledak. Singkatnya, derek lain meledak. Dalam sekejap, kesembilan crane itu meledak dan bulu yang tak terhitung jumlahnya menyebar. Ini berubah menjadi mantra kuat yang memengaruhi segalanya dalam ribuan kilometer. Pandangan Chen masih acuh tak acuh saat dia perlahan berkata, “Mantra ini tidak buruk!” Mantra keluarga orang tua Yao ini belum berakhir! Deru Angin Derek, Tanam Arsenal! “Mata Darah Dewa memancarkan sinar iblis. Saat dia mengeluarkan raungan, jubah merah di sekitarnya terlempar ke belakang dan tangannya membentuk segel. Pada saat ini, seolah-olah seluruh dunia telah menjadi gelap. “Tumbuhan Arsenal!” Bulu yang tak terhitung jumlahnya yang tiba-tiba mengeluarkan cahaya iblis dan berubah menjadi harta sihir yang sama sekali berbeda! Gudang senjata di Pabrik Arsenal berarti senjata! Ketika mantra itu muncul, dunia berubah warna dan sejumlah besar ruang runtuh. Itu terus menyebar, 500 kilometer, 5.000 kilometer, 50.000 kilometer … Ekspansi ini sangat gila, dan Blood God adalah pusatnya. Jika dia diizinkan untuk melanjutkan, maka seluruh Domain Selatan akan menghadapi bencana! Saat mantranya mencapai puncaknya dan hampir mencapai Qing Shui, awan pembalasan ilahi menyelesaikan kompresinya. Sejumlah besar awan menghilang dan mengembun di tengah untuk membentuk gerendel petir surgawi tujuh warna! Sebelum gerendel petir ini muncul, itu mengeluarkan perasaan yang akan membuat hatimu bergetar. Guntur tujuh warna itu langsung jatuh. Tidak hanya ada satu baut, ada tujuh! Guntur merah, oranye, kuning, hijau, biru, ungu turun ketika awan pembalasan ilahi menghilang! Baut petir ini berisi kekuatan kehancuran yang kuat!