Renegade Immortal – Chapter 88 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 88 | Baca Novel Online

Menyentuh perutnya, Wang Lin bergumam, “Aku akhirnya mengerti mengapa ini disebut Metode Kenaikan Dunia Bawah.”

Metode Kenaikan Dunia Bawah membuat seseorang memasuki kondisi hampir mati saat budidaya. Seseorang menggunakan keadaan dekat dengan memasuki dunia bawah untuk membuatnya lebih mudah bagi tubuh untuk menyerap energi Yin. Namun, jika kesalahan terjadi, seseorang mungkin benar-benar memasuki dunia bawah.

Sebenarnya, bahkan di negara peringkat 6, tidak banyak orang yang berani untuk mengembangkan metode Underworld Ascension. Situ Nan adalah satu dari sedikit yang berhasil mengembangkan metode ini. Bahkan di antara semua pembudidaya iblis di negara-negara peringkat 6, ini masih dianggap metode yang aneh.

Alasan itu dianggap teknik aneh adalah karena perubahannya terlalu besar. Bagi sebagian orang, perubahan itu bagus untuk pembudidaya, sedangkan bagi yang lain, perubahan itu berarti kematian.

Wang Lin mulai hidup di reruntuhan. Setiap malam, dia mengolah dan menyerap energi Yin. Sebulan telah berlalu.

Selama bulan ini, selain mengusahakan Metode Kenaikan Dunia Bawah, Wang Lin juga memperhatikan bahwa surga yang menentang manik dapat menghasilkan cairan roh di sini. Namun, kekuatan yang terkandung dalam cairan roh bukanlah kekuatan spiritual, tetapi kekuatan Yin.

Akibatnya, Wang Lin mendapatkan sedikit lebih banyak pemahaman tentang manik itu.

Wang Lin mulai mengumpulkan cairan roh Yin. Tengah malam adalah ketika cairan roh Yin yang paling banyak muncul.

Setelah mengambil cairan roh Yin, dia menyadari bahwa meskipun mengandung banyak energi Yin, dibandingkan dengan energi spiritual dalam cairan roh normal, itu tidak ada di tingkat yang sama.

Jika membandingkan efektivitas cairan roh Yin dengan cairan roh normal, maka itu hanya pada tingkat merendam manik-manik di dalam air salju. Itu jauh dari cairan roh murni.

Wang Lin tahu bahwa dengan jelas, Metode Kenaikan Dunia Bawah adalah tentang seberapa banyak energi Yin yang bisa diserap seseorang. Semakin banyak yang diserap, semakin kuat mereka jadinya. Akibatnya, Wang Lin memasuki surga menantang ruang manik untuk berkultivasi dengan cairan roh Yin di siang hari.

Dengan berlalunya waktu, Wang Lin mulai menyerap lebih banyak energi Yin. Setiap kali dia berkultivasi, dia perlahan-lahan akan berbaur dengan energi Yin di sekitarnya. Setiap kali, detak jantungnya akan melambat hingga menjadi sangat pingsan, sepertinya jantungnya berhenti.

Bahkan ada beberapa kali ketika detak jantungnya hampir berhenti, tetapi ia berhasil bertahan.

Suatu pagi, Wang Lin terbangun dari kesurupannya. Dia mengambil napas dalam-dalam dan berkata, “Saya telah menyerap banyak energi Yin. Aku seharusnya bisa membuat terobosan pertama sekarang. ”

Tiba-tiba, dia menatap formasi kabut di sekitarnya dan mengungkapkan tatapan bingung. Dia melambaikan lengan bajunya dan jalan setapak terbuka di dalam kabut.

Wang Lin berjalan keluar dari formasi dan melihat beberapa tanda mendalam yang masuk jauh ke dalam reruntuhan. Dia ingat bahwa ada beberapa binatang buas yang terluka yang tidak bisa bertahan sambil menunggu pilar cahaya.

Tapi sekarang, mayat binatang buas itu hilang. Mereka tampaknya telah terseret ke kedalaman reruntuhan.

“Mungkinkah masih ada orang di dalam reruntuhan?” Pikiran dingin memasuki pikiran Wang Lin. Ketika orang ini datang untuk menyeret mayat-mayat itu, kenapa dia tidak memperhatikan mereka?

Mata Wang Lin menjadi lebih serius. Dia dengan cepat memeriksa sekeliling kamarnya dan menemukan bahwa tidak ada tanda-tanda serangan terhadap formasinya.

Dia mengelus dagunya. Kemudian, tubuhnya ditembak seperti kilat ke hutan dan kembali dengan dua bangkai binatang buas. Setelah melemparkan mereka ke samping, ia kembali ke formasinya dan menembakkan cahaya putih. Kabut formasi menjadi lebih tebal dan suara gemuruh bisa terdengar dalam kabut.

Setelah melakukan semua ini, Wang Lin masih merasa gelisah, seolah-olah ada bayangan raksasa yang menjulang di atasnya. Setelah waktu yang lama, dia tenang dan menyebarkan perasaan ilahi. Dia minum cairan roh Yin dan mulai berkultivasi sambil mengawasi sekelilingnya dengan waspada.

Malam tiba. Pada malam ini, Wang Lin tidak menyerap tidak menyerap energi Yin, tetapi memusatkan perhatiannya pada lingkungannya. Dia menyebarkan indera ilahi-Nya ke kisaran maksimum. Dia bahkan bisa merasakan bilah rumput bergerak ratusan meter jauhnya.

Dia menaruh perhatian ekstra pada dua bangkai. Dia ingin melihat makhluk seperti apa yang hidup di reruntuhan dan akan datang ke sini pada malam hari.

Waktu perlahan berlalu. Tengah malam mendekat dan energi Yin menjadi sangat padat. Wang Lin tidak berkultivasi, tetapi dengan hati-hati memperhatikan sekelilingnya.

Di bidang indera ilahi-nya, itu benar-benar sunyi. Dua bangkai mulai menumpuk embun beku berkat energi Yin yang memasuki mereka. Bahkan hutan di luar reruntuhan diam sampai tingkat yang menakutkan.

Ini bukan pertama kalinya Wang Lin menyebarkan perasaan ilahi di malam hari. Sebelumnya, bahkan selarut ini, akan ada beberapa tangisan dari binatang buas. Ini adalah pertama kalinya sunyi senyap ini.

Tiba-tiba, ekspresi Wang Lin berubah ketika energi Yin di reruntuhan mulai bergerak.

Matanya terfokus pada energi Yin saat ia mencibir dan menyaksikan dengan mata dingin.

Dia melihat bahwa setelah gangguan energi Yin dalam kehancuran, sesosok muncul dengan cepat. Kecepatan sosok itu terlalu cepat. Akal ilahi Wang Lin hanya melihat bayangan sebelum dua bangkai menghilang.

Wang Lin kaget. Ketika sosok itu pertama kali muncul, dia melihat seperti apa itu. Itu adalah makhluk humanoid dengan kulit biru.

Kulit orang itu ditutupi simbol aneh. Selain itu, ada sembilan kertas kuning setengah inci yang diletakkan di berbagai bagian tubuh orang tersebut. Orang aneh ini membuat Wang Lin sangat terkejut.

Orang aneh itu muncul lagi. Dia berdiri di luar formasi Wang Lin dengan ekspresi berpikir.

Orang aneh itu mundur beberapa langkah. Dia menatap kabut dengan keraguan di matanya. Setelah ragu-ragu sebentar, dia mengelilingi kabut sekali.

Wang Lin memusatkan perhatiannya untuk mengamati orang asing dan tidak menyerang. Dia ingin melihat apa yang bisa dilakukan oleh orang aneh ini.

Setelah orang aneh itu mengitari formasi kabut sekali, dia mengungkapkan pandangan penasaran. Kemudian, ia masuk ke formasi.

Saat dia memasuki formasi, niat membunuh memenuhi mata Wang Lin. Tangan kanannya membentuk segel dan cahaya putih melesat ke formasi. Kabut itu dengan cepat bergerak seolah mendidih.

Tidak lama kemudian, suara bebatuan yang pecah dapat terdengar saat formasi itu dipecah satu per satu. Kepadatan kabut juga berkurang.

Wang Lin membuka mulutnya dan memuntahkan lampu hijau. Saat lampu hijau muncul, itu keluar seperti kilat. Dengan ledakan, lampu hijau menghantam orang asing itu, menyebabkan dia mengeluarkan raungan yang marah. Sebuah kekuatan yang kuat menyebar, meniup semua batu ke udara dan mengubahnya menjadi debu.

Saat kabut menghilang dengan cepat, orang aneh itu melihat Wang Lin. Matanya memerah saat dia berjalan menuju Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin tetap sama. Dia menggerakkan tangan kanannya ke udara dan pedang hijau muncul di belakang orang aneh itu. Pedang itu menembus jantung orang asing itu dan darah biru menyembur keluar dari dadanya.

Saat darah itu muncul, itu berubah menjadi kristal es dan jatuh ke tanah.

Yang aneh seseorang mengerang kesakitan karena dengan cepat mengambil beberapa langkah mundur, mengungkapkan ekspresi ngeri.

hati Wang Lin tenggelam. Orang aneh menerima serangan dari pedang terbang dan masih bisa bergerak sesudahnya. Sebuah cahaya dingin melintas di matanya saat dia menampar tasnya memegang dan sebuah sarung pedang kuno muncul di tangannya.

Pedang terbang hijau dengan cepat memasuki sarung pedang sekitar â…• dari jalan. Pedang hijau dengan cepat berubah dari hijau ke biru, lalu biru menjadi hitam. Pedang itu meninggalkan sarungnya dan dengan cepat menebas ke arah orang aneh itu.

Orang aneh itu melihat pedang hitam itu dan mengungkapkan ekspresi ketakutan. Saat dia hendak mundur, pedang hitam itu melaju ke depan dan menusuk dadanya. Serangkaian ledakan terjadi di dalam tubuh orang asing itu, menyebabkan dia terbang mundur seperti layang-layang dengan tali yang putus.

Setelah pedang terbang itu ternoda darah orang asing itu, pedang itu tersangkut di dalam tubuhnya. Tidak peduli seberapa keras Wang Lin menginginkannya untuk bergerak, itu tidak akan bergerak. Bahkan kehilangan kemampuannya untuk berteleportasi.

Terkejut, niat membunuh Wang Lin menjadi lebih kuat. Dia melihat sebelumnya bahwa tepat ketika pedang terbang menusuk ke orang yang aneh, simbol-simbol aneh di tubuhnya berkilau. Dia jelas menggunakan semacam teknik untuk memblokir pukulan itu.

Tanpa sepatah kata, dia menampar tasnya memegang dan mengeluarkan jimat kuning yang didapatnya dari Zhang Hu. Tiba-tiba, murid-murid Wang Lin menyusut. Dia melihat tubuh orang aneh itu berputar dalam sudut yang tak terbayangkan di udara dan mendarat di tanah. Ada luka besar di dadanya yang mengeluarkan darah biru dalam jumlah besar.

Simbol di tubuhnya berkedip-kedip dengan kacau. Saat simbol-simbol itu berkilau, lukanya pulih dengan cepat.

Wang Lin bahkan tidak menatap. Dia meludahkan seteguk kekuatan spiritual ke jimat kuning. Jimat kuning menyembur ke dalam api hitam yang panas dan menghantam area yang terluka dari orang aneh itu.

Orang aneh itu menjerit menyakitkan ketika tubuhnya ditusuk lagi.

” Masih belum mati! “Hati Wang Lin tenggelam. Bahkan setelah menerima banyak kerusakan ini, dia masih hidup. Yang membuat Wang Lin sedikit tenang adalah setelah serangan jimat itu mendarat, pedang itu mampu membebaskan diri dan kembali ke sisinya.

Mata orang asing itu memperlihatkan ekspresi yang berjuang. Tiba-tiba, dia merobek salah satu dari sembilan kertas kuning. Saat kertas kuning itu robek, gas hijau memuntahkan dari seluruh tubuhnya dan mengelilinginya sepenuhnya.

Wajah Wang Lin menjadi suram. Tanpa ragu-ragu, dia memasukkan pedang ke sarungnya dan mendorong â…— ke bawah. Pedang itu dengan cepat berubah dari hitam menjadi merah.

â…— dari caranya adalah batas seberapa jauh Wang Lin bisa mendorong pedang itu ke sarungnya. Dengan penanaman Yayasan Pembentukan Yayasan tahap awal dan pedang setelah â…— dari jalan menuju sarung pedang, ia bisa bertarung melawan para pembudidaya Yayasan Pembentukan Yayasan tahap tengah.

Tepat pada saat itu, hijau gas yang mengelilingi orang aneh itu dengan cepat diserap oleh tubuhnya. Ketika dia muncul lagi di hadapan Wang Lin, tubuhnya benar-benar baik-baik saja, tanpa sedikit pun luka.

Dia menatap Wang Lin dengan kebencian di matanya. Namun, dia jelas merasakan banyak ketakutan terhadap Wang Lin, terutama karena pedang terbang itu.

“Siapa kamu?” Wang Lin tidak segera menyerang. Orang lain memiliki sembilan jimat. Menggunakan salah satu dari mereka memungkinkan orang tersebut untuk pulih sepenuhnya dari keadaan hampir mati. Pertempuran ini akan memakan waktu yang sangat lama bagi Wang Lin untuk menang.