Renegade Immortal – Chapter 895 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 895 | Baca Novel Online

Ekspresi Ta Shan dingin ketika dia dengan santai melambaikan tangannya. Dia menciptakan angin kencang yang meniup energi pedang dan pedang terbang mereka runtuh. Mereka berdua hanya merasakan dampak yang tak terbayangkan.

Mereka berdua batuk darah dan tertiup angin.

Adapun para seniman bela diri yang mengisi, seolah-olah tubuh mereka telah mengenai dinding. Mereka semua batuk darah dan didorong kembali.

Tidak ada yang selamat!

Ta Shan tidak membunuh siapa pun. Dengan lambaian tangannya, dia hanya melukai dua pembudidaya dan orang-orang ini.

Ketika pemuda itu melihat pemandangan ini, dia langsung terkejut. Namun, ekspresinya menjadi lebih ganas dan dia berteriak. “Saya anggota keluarga Wang. Anda berani menyakiti anak buah saya? Kalian semua mati! ”

Wang Lin mengangkat tangan kanannya dan menampar pemuda itu. Dia tidak menggunakan kultivasi apa pun dan hanya menampar sebagai manusia. Bagaimanapun, pemuda itu bukan seorang kultivator; jika dia menggunakan kekuatan apa pun, dia akan menghancurkan semua tulang di tubuh pemuda itu.

Meski begitu, pemuda itu terlempar ke udara. Wajahnya menjadi bengkak dan semua giginya hancur. Apa yang dia pukul bukan hanya pada masa muda tetapi juga ular hitam.

Ular hitam itu sangat aneh. Saat tamparan Wang Lin mendarat, menghilang, tetapi kemudian segera direformasi. Saya meninggalkan tubuh pemuda itu dan berusaha melahap Wang Lin.

Hanya Ta Shan dan bocah berkepala besar yang bisa melihatnya. Semua orang di belakang Wang Lin hanya merasakan hembusan angin dingin.

“Saya ingin melihat siapa yang berani menggunakan klan Wang saya untuk membangkitkan semangat kesal!” Mata Wang Lin dingin dan dia sangat marah. Dengan kultivasinya, dia bisa melihat sekilas bahwa jiwa pemuda itu telah dilahap dan digantikan oleh roh yang kesal. Saat ular itu menerjang, Wang Lin mengangkat tangan kanannya dan menunjuk.

Sebelum jari ini, mata ular dipenuhi ketakutan dan ingin melarikan diri. Namun, sudah terlambat, dan dengan suara keras, ular itu meledak. Itu berubah menjadi kabut hitam yang diraih oleh Wang Lin. Dia menghancurkannya dan itu berubah menjadi rune hitam.

Setelah ular hitam itu pergi, tubuh pemuda itu gemetar dan terbatuk penuh darah. Wajahnya tidak lagi ganas dan penuh kebingungan. Jiwanya telah dilahap, jadi matanya menjadi redup dan kehilangan kilau mereka.

Lingkungannya benar-benar sunyi, tetapi keheningan ini hanya berlangsung sesaat dan segera digantikan oleh teriakan. Kerumunan panik dan melarikan diri secepat mungkin. Tidak butuh waktu lama sebelum tidak ada orang yang tersisa.

Mata Wang Lin menjadi dingin. Ketika indera ilahi-nya menyebar, dia tidak menyadari ada yang salah. Namun, ketika dia melihat lebih dekat, dia segera bisa memahami bahwa seseorang menggunakan kehidupan anggota keluarga Wang untuk memberi makan roh-roh yang kesal!

Wang Lin pernah mendengar tentang mantra semacam ini sebelumnya. Itu seperti memurnikan pedang. Seseorang digunakan sebagai roh yang menyerap kebencian. Jika cukup kebencian diserap, kekuatannya bukan apa-apa untuk ditertawakan.

Dikombinasikan dengan kebencian mengerikan atas ibukota, Wang Lin bisa membayangkan seseorang mengendalikan semua ini. Semakin ada kebencian, semakin kuat semangat kebencian itu.

Marah, mata Wang Lin menjadi lebih dingin. Ketika dia melempar rune hitam ke depan, ia mulai terbang ke depan dengan sendirinya.

Wang Lin memegang tangannya di belakangnya saat dia berjalan di belakang rune. Ta Shan dan anak laki-laki berkepala besar itu mengikutinya.

Seorang pangeran yang terbunuh di ibukota tentu saja adalah hal besar. Tidak lama kemudian, sinar energi pedang mengalir dari seluruh ibu kota.

Ada pembudidaya dari berbagai sekte di planet Suzaku yang mengendarai energi pedang itu. Mata mereka seperti kilat dan mereka bahkan tidak repot-repot berbicara dengan Wang Lin sebelum mereka menyerang dengan harta sihir mereka.

Ekspresi Wang Lin dingin ketika dia melambaikan lengan bajunya. Semua harta magis terpesona. Para pembudidaya pada pedang terbang sangat ketakutan karena mereka terhempas oleh angin. Dalam sekejap mata, mereka dikirim 5.000 kilometer jauhnya.

“Ini … Mantra apa ini!?!”

“Orang itu tampak sangat akrab …”

>

Ekspresi para pembudidaya yang dikirim sejauh 5.000 kilometer semuanya sangat berubah. Mereka semua panik dan tidak satupun dari mereka berani untuk bergerak maju. Mereka semua dengan cepat mengendarai pedang terbang mereka menuju sekte mereka sendiri.

Mata Wang Lin dingin. Dia sangat marah! Saat dia berjalan menuju istana kekaisaran, banyak tentara menuduhnya. Wang Lin tidak ingin melukai mereka, jadi ketika dia melambaikan lengan bajunya dan mereka dikirim puluhan ribu kilometer jauhnya.

Dia mendekat dan semakin dekat ke istana kekaisaran. Pada saat ini, di aula utama, ada seorang pria paruh baya mengenakan jubah naga, dan ekspresinya muram. Di sampingnya adalah seorang wanita yang sangat mulia dan cantik yang mengenakan gaun berwarna-warni. Namun, ada kabut hitam di matanya dan kepanikan melintas di matanya.

Pada saat yang sama, banyak anggota keluarga Wang yang mengenakan pakaian sutra dengan muram menatap ke depan.

Di luar Di aula, ada tim prajurit yang tak terhitung jumlahnya di alun-alun yang bersiap menghadapi musuh besar. Aura pembunuhan memenuhi area itu.

Pria paruh baya itu tanpa ampun melemparkan lempengan tinta dan berteriak, “Orang macam apa yang berani membunuh di Dinasti Wang Hebatku !? Apakah Anda mencari tahu dari sekte mana dia berasal? ”

Lingkungan sekitar benar-benar sepi. Setelah beberapa saat, seorang kultivator berambut putih ragu-ragu sebelum melangkah keluar dan berkata, “Ada tiga orang yang sangat kuat; mereka mungkin senior dengan tingkat kultivasi yang tinggi. Adapun sekte mereka, kami masih mencari ke dalamnya. “

Ekspresi pria paruh baya itu menjadi suram dan dia mencibir. “Sepertinya keluarga Wang saya terlalu pendiam di planet Suzaku. Bahkan beberapa orang tanpa nama berani menindas kita! Di mana Guru Nasional !? “

Dengan itu, tawa menggema istana kekaisaran.

” Tuanku tidak perlu khawatir. Murid-murid saya dapat mengatasi ini! ”

Helai gas hitam berkumpul di udara di atas alun-alun, dan dalam sekejap, tiga orang terbentuk. Meskipun mereka ditutupi oleh kabut hitam, jelas bahwa mereka adalah dua laki-laki dan satu perempuan. Tak satu pun dari mereka yang sangat tua.

Setelah mereka bertiga muncul, mereka bahkan tidak melihat istana kekaisaran. Mereka berubah menjadi tiga helai gas hitam dan menyerbu keluar.

Saat Wang Lin berjalan, matanya menjadi lebih dingin. Rune di depannya menjadi lebih padat, dan dia sekarang di luar gerbang ke istana kekaisaran. Tentara yang tak terhitung jumlahnya di dalam memiliki ekspresi serius ketika mereka menatap kelompok Wang Lin.

Tepat pada saat ini, tiga helai gas hitam tiba dan menuduh Wang Lin. Bahkan sebelum mereka tiba, ledakan tekanan muncul dan ratapan hantu menyebar di langit dan bumi.

Wang Lin segera bisa mengatakan bahwa tingkat budidaya ketiga pembudidaya ini tidak tinggi; mereka hanya pada tahap Transformasi Jiwa. Namun, serangan mereka sangat kuat, hampir di level Ascendant.

Tidak ada garis keturunan keluarga Wang di ketiga tubuh itu, hanya kebencian yang tak ada habisnya. Mereka jelas-jelas arwah yang kesal yang telah disempurnakan sampai tingkat tertentu.

Mata Wang Lin dipenuhi dengan niat membunuh. Saat dia berjalan keluar, dia segera tiba di depan mereka bertiga. Kedua jarinya membentuk pedang dan langsung menunjuk ke salah satu dari mereka. Dia terlalu cepat dan jarinya mendarat di bahu orang itu. Pada saat ini, energi awalnya Nirvana Scryer tahap awalnya melonjak dan bergegas ke tubuh orang itu.

Tubuh orang itu bergetar dan runtuh tanpa perlawanan. Dia berubah menjadi gas hitam dan akan melarikan diri, tetapi sudah terlambat.

Dengan kultivasi Wang Lin, ketika dia menyerang dari kemarahan, dia tidak hanya menghancurkan tubuh roh yang marah, tetapi juga akarnya. Ketika roh jahat itu lolos, roh itu segera meledak, tidak meninggalkan apa-apa selain dendam yang perlahan menghilang.

Semua ini terjadi dalam sekejap. Dari sudut pandang roh-roh kesal lainnya, Wang Lin hanya mengambil satu langkah, mengangkat tangannya, dan kemudian salah satu teman mereka terbunuh. Ketika mereka melihat ini, mata mereka mengungkapkan kepanikan mereka. Setelah membunuh satu, tangan kiri Wang Lin menghantam kehampaan dan getaran yang tak terbayangkan tiba-tiba pecah dan membentuk badai. Saat badai melanda, roh lain yang membenci ditarik masuk. Tubuhnya runtuh dan segera mati. Setelah membunuh dua berturut-turut, Wang Lin tiba-tiba berbalik, dan matanya dipenuhi dengan guntur. Wanita terakhir segera gemetar ketika guntur muncul di dalam tubuhnya dan dia meledak. Mata Wang Lin menjadi lebih dingin. Dia melangkah ke udara dan bergerak menuju istana kekaisaran. Saat Wang Lin berjalan di udara, dia melangkah ke istana kekaisaran dan langsung ke istana. Dia segera melihat tentara kekaisaran di alun-alun dan keturunan Wang di aula utama. Ada banyak pembudidaya di samping. Mata mereka dipenuhi dengan niat membunuh, tetapi tidak ada dari mereka yang berani menyerang. Mereka tidak bisa melihat melalui kultivasi Wang Lin, tetapi mereka semua tahu bahwa mereka tidak bisa membunuh tiga murid Guru Nasional dengan begitu mudah. Akibatnya, mereka sangat takut pada pengganggu ini. Wang Lin berdiri di atas alun-alun. Dia menatap orang-orang di bawah dan dengan dingin berkata, “Bagus sekali. kamu benar-benar hebat! ”Dia bisa melihat ratusan anggota klan Wang, tapi ini bukan mereka semua. Di antara orang-orang itu, hampir semuanya memiliki gas hitam di antara alis mereka. Namun, yang menarik adalah bahwa pria paruh baya dengan jubah naga tidak memiliki gas hitam di antara alisnya. Adapun wanita di sampingnya, kabut hitam telah menghilang dan tidak ada tanda-tanda kultivasi pada dirinya. . Tidak peduli bagaimana orang melihat, dia adalah manusia. Suara Wang Lin menggema seperti angin musim dingin yang dingin. Ketika melintas, itu menyebabkan pikiran semua orang bergetar. Ketika pria paruh baya itu melihat Wang Lin, dia terkejut dan matanya dipenuhi dengan kejutan. Namun, kejutan itu segera diganti dengan niat membunuh dan dia berteriak, “Atas perintah keluarga Wang, bunuh orang ini!”