Renegade Immortal – Chapter 902 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 902 | Baca Novel Online

Negara budidaya peringkat 4 Huo Fen. Seorang wanita yang sangat cantik dalam gaun istana sedang duduk di aula Kuil Dewa Perang. Wanita ini berada pada tahap akhir Formasi Jiwa. Ada giok surgawi ditempatkan di sebelahnya; sudah jelas dia berusaha untuk mencapai tahap Transformasi Jiwa.

Sebelum dia duduk seorang pria muda. Meskipun dia masih muda, dia mengeluarkan aura kuno. Dia berada di tahap akhir Formasi Jiwa juga. Sambil memandangi wanita itu, dia menghela nafas dan berkata, “Junior Sister Zhou, tidak ada cukup giok langit untuk memungkinkan kita berdua terus menyerap. Anda harus pergi dulu. Jika kamu bisa mencapai tahap Transformasi Jiwa, maka negara kita Hou Fen dapat dipromosikan! ”

Wanita itu merenung dalam hati. Beberapa saat kemudian, dia menatap pria itu dan dengan lembut berkata, “Kakak Senior Yang, jika saya bisa mencapai tahap Transformasi Jiwa, maka kita berdua harus menjadi pasangan kultivasi …” Setelah dia berbicara, dia menghela nafas. Untuk beberapa alasan, dia tidak bisa tidak memikirkan seseorang dari masa lalu.

Pria itu dengan pahit tersenyum dan menggelengkan kepalanya. “Aku tidak punya banyak umur>

Saat dua orang merenungkan, seseorang diam-diam muncul di aula.

” Yang Xiong, Zhou Zihong, bagaimana kabarmu kalian berdua! “Suara melankolis bergema di aula. Pria dan wanita itu kaget dan segera melihat ke atas.

Wang Lin memandangi dua sosok yang sudah dikenalnya yang tidak berubah sama sekali. Ini karena cairan roh yang dia berikan pada mereka di Medan Perang Asing.

“Wang Lin!”

Wang Lin tersenyum ketika melihat mereka berdua, tapi dia tidak tidak banyak bicara. Dia menampar tasnya yang memegang dan sejumlah besar giok langit terbang keluar dan memenuhi aula.

“Agar kalian berdua bisa mengikat simpul, anggap giok surgawi ini hadiah dari saya!” Kata-kata Wang Lin dipenuhi dengan ketulusan. Dia kemudian mengambil beberapa pil sebelum dia berbalik dan pergi.

Di negara budidaya peringkat 5 yang dikendalikan Klan Setan Raksasa. Penampilan Chi Hu tidak banyak berubah, tapi sekarang dia mengeluarkan aura kuno. Anggota Giant Demon Clan memiliki umur yang jauh lebih lama>

Dia telah mencapai tahap akhir Transformasi Jiwa dan hanya satu langkah dari Ascendant. Namun, mengingat tubuh yang kuat dan kemampuan garis keturunannya, dia bahkan berani bertarung melawan para kultivator Ascendant.

Selama ratusan tahun ini, Chi Hu menjadi semakin dapat diandalkan dan sekarang memegang posisi tertentu di planet Suzaku. Klan Setan Raksasa adalah kekuatan tulang punggung planet Suzaku.

Namun, berlalunya waktu tidak bisa menghilangkan melankolis yang dimilikinya untuk seorang teman. Dengan statusnya, dia secara alami tahu kembalinya Wang Lin.

Dia bahkan melihat pertempuran antara Wang Lin dan bocah berkepala besar. Hatinya merasakan emosi yang sangat kompleks.

Pada hari ini, ketika dia berkultivasi, tiba-tiba dia membuka matanya dan tubuhnya bergetar. Di hadapannya, sosok Wang Lin memandang ke arahnya.

“Kakak Chi Hu, lama tidak bertemu.”

“Ceng Niu!” Chi Hu memiliki ekspresi pahit saat dia memandang Wang Lin dan tidak bisa mengatakan apa-apa untuk waktu yang lama.

“Jangan menyebutkan hal-hal di masa lalu lagi.” Saat dia berbicara, Wang Lin menampar tasnya memegang dan sejumlah besar benda langit giok terbang keluar, membentuk bukit kecil. Pada saat yang sama, dia mengeluarkan botol kecil berisi darah Lei Ji.

“Giok surgawi adalah untuk membantu Anda mencapai tahap Ascendant. Botol kecil berisi darah leluhur Klan Iblis Raksasa Anda; itu dapat membantu kemampuan garis keturunan Anda! Selamat tinggal, Chi Hu! “

Wang Lin menghela nafas dan pergi.

Chi Hu menatap ke tempat Wang Lin menghilang. Emosi kompleks di matanya menjadi lebih kuat.

Seorang pria yang sangat tua duduk di tempat yang penuh dengan kerangka di Laut Setan. Dia berada pada tahap akhir Formasi Jiwa. Pada saat ini, ia menyerap energi Yin dalam jumlah besar dan wajahnya menunjukkan perjuangan yang menyakitkan.

Pembuluh darah di wajahnya menggembung, memperlihatkan garis merah. Saat dia menyerap energi Yin, garis-garis hitam itu ditekan.

Setelah lama, dia menghela nafas panjang. Wajahnya kelihatan lelah dan dia berkeringat.

“Leluhur Darah Merah, jika aku, Li Qiqing, jangan membalas dendam, maka aku bukan manusia!” Wajahnya menunjukkan wajah mengerikan ekspresi dan kebencian yang tak terbayangkan telah menumpuk di dalam dirinya.

Kebencian ini hampir mengerikan. Ada lingkaran biru pucat dalam jarak 1.000 kaki darinya. Kultivasinya telah menarik perhatian beberapa binatang buas di Laut Setan. Para monster dengan cepat mendekat, tetapi mereka mengeluarkan teriakan yang menyedihkan ketika mereka menyentuh jejak biru itu.

Tubuh mereka dengan cepat layu. Tepat pada saat ini, mata lelaki tua itu tiba-tiba terbuka dan tubuhnya bergerak dalam sekejap. Dia muncul di sebelah binatang iblis dan meraihnya. Dia menerkam binatang buas itu, menggigit lehernya, dan mengisap tanpa ampun!

Tubuh binatang iblis itu layu pada tingkat yang terlihat dan segera menjadi mumi. Tubuh lelaki tua itu berkelebat dan muncul di sebelah yang terbaik. Ini berlanjut, dan tak lama kemudian semua binatang iblis mati.

Wajah lelaki tua itu berubah sedikit merah. Dia mengambil napas dalam-dalam saat dia kembali ke tempat dia berkultivasi. Dia memandang Laut Setan dan matanya mengungkapkan rasa kebencian yang kuat.

“Leluhur Darah Merah, jika bukan karena kau memburu kakakku, bagaimana dia bisa bertemu dengan Wang Lin … “Li Qiqing adalah saudara laki-laki Li Muwan, dan juga satu-satunya anggota keluarganya.

Leluhur Darah Merah ini adalah pembudidaya yang memburu Li Muwan. Kebencian Li Qiqing untuk orang ini sangat kuat. Dia dapat menemukan bahwa Leluhur Darah Scarlet ini telah datang ke Laut Setan, itulah sebabnya Li Qiqing diam-diam datang juga. Dia awalnya ingin membalas dendam, tetapi tingkat kultivasinya tidak cukup tinggi dan dia malah dipengaruhi oleh darah. Sekarang dia menjalani kehidupan yang tidak lebih baik dari kematian, tetapi kebencian itu bahkan lebih kuat.

Kilatan dingin muncul di dalam matanya dan dia menarik napas dalam-dalam. Dia tahu bahwa setiap kali rune darah diaktifkan, Leluhur Darah Scarlet akan tahu lokasinya, jadi dia harus pergi dengan cepat. Namun, pupil matanya tiba-tiba menyusut, semua rambut di tubuhnya berdiri, dan dia menatap lurus ke depan.

Dia melihat sosok Wang Lin muncul puluhan kaki darinya. Wang Lin mengungkapkan emosi yang kompleks ketika dia melihat pria tua ini.

Li Qiqing menatap Wang Lin. Setelah sekian lama, tubuhnya tersentak dan matanya menunjukkan ekspresi tidak percaya. Dia mengambil beberapa langkah ke belakang dan berteriak, “Siapa kamu??”

Dia telah melihat Wang Lin sejak lama, dan selama ratusan tahun ini, dia telah melihat patung Wang Lin, jadi bagaimana mungkin dia tidak mengenali Wang Lin? Namun, tiba-tiba melihat Wang Lin membuat pikirannya bergetar.

Dia tidak tahu bahwa Wang Lin telah kembali ke planet Suzaku.

Sementara Wang Lin diam-diam merenung, dia menampar tasnya. memegang dan Peti yang Menghindari Surga terbang keluar. Li Muwan berbaring di dalam, dan masih ada senyum di wajahnya.

Tubuh Li Qiqing bergetar saat dia melihat peti mati. Pada saat ini, semua yang ada di depannya menghilang dan satu-satunya yang ada adalah adik perempuannya di peti mati. Dia tidak pernah melihatnya dalam ratusan tahun, satu-satunya kekasih yang tersisa …

“Adik Perempuan …” Air mata datang dari mata Li Qiqing. Kekejaman yang ada di matanya beberapa saat yang lalu menghilang dan digantikan dengan cinta keluarga.

“Sebelum Ayah dan Ibu pergi, mereka membuat saya berjanji untuk merawat Anda. Kakak tidak berguna untuk tidak bisa merawatmu … “Wajah Li Qiqing dipenuhi dengan kesedihan saat dia melihat wanita di peti mati. Rasa sakit yang menyayat hati memenuhi tubuhnya.

Wang Lin tidak berbicara dan diam-diam berdiri di samping.

Waktu sepertinya bertahan selamanya karena perlahan-lahan berlalu. Semua jenis pikiran menenggelamkan pikiran Li Qiqing saat dia duduk di sebelah peti mati memandangi adik perempuannya.

Tepat pada saat ini, raungan datang dari kejauhan dan tiga sinar energi pedang datang bersamanya. Energi pedang di depan berwarna merah dan seorang lelaki tua berdiri di atasnya. Orang ini berada pada tahap akhir Transformasi Jiwa. Wajahnya dipenuhi dengan kesombongan dan dua lelaki setengah baya di belakangnya memandang lelaki tua itu dengan hormat.

“Li Qiqing, saya ingin melihat di mana Anda bisa lari sekarang!” Pria tua itu mencibir ketika dia mendekat. Dia segera melihat Li Qiqing dan peti mati dengan Li Muwan di dalam. Bersama mereka, dia juga melihat Wang Lin. Adegan aneh ini menyebabkan dia berhenti dan matanya menyala. Dia dengan hati-hati melihat peti mati dan memperhatikan energi spiritual surgawi yang kaya datang dari dalamnya. Keserakahan segera muncul di matanya. Namun, ketika tatapannya tertuju pada Wang Lin, dia langsung kaget. Dia merasa orang ini terlihat familier. Sementara dia merenungkan, Wang Lin dengan dingin menatapnya. Tatapan ini menyebabkan pikiran orang tua itu bergetar hebat. Energi pedang di bawah kakinya runtuh dan tanpa sadar dia mengambil beberapa langkah ke belakang sambil batuk darah. Matanya dipenuhi teror, tetapi pada saat ini, dia mengenali Wang Lin! “Wang … Wang Lin !!!” Pria tua itu tersentak dan kehilangan akalnya saat dia berbalik untuk melarikan diri. Sementara dia berlari, dia meraih kedua muridnya dan melemparkan mereka tanpa ragu-ragu untuk menghentikan pengejaran Wang Lin. Dia berteriak, “Ledakan!”