Renegade Immortal – Chapter 929 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 929 | Baca Novel Online

The Moongazer Serpent menggunakan mantra yang tak tertandingi di wilayah utara untuk pertama kalinya. Mantra ini dipicu oleh kemarahannya dan memungkinkan para penggarap di sini untuk merasakan kekuatannya yang tak terbayangkan!

Jika beberapa orang meremehkan Ular Moongazer sebelum atau tidak menganggapnya cukup sebagai ancaman, mereka melemparkan semua ide itu keluar dari pikiran mereka ketika segel itu runtuh. Satu-satunya yang tersisa adalah kejutan dari jiwa mereka!

Pada saat ini, sejumlah besar retakan muncul pada kulit hitam di sekitar Moongazer Serpent. Fragmen yang tak terhitung jumlahnya dikirim bersiul ke segala arah.

Fragmen shell hitam yang tak terhitung menyebar dengan dampak yang kuat. Beberapa pembudidaya tidak menghindar cukup cepat dan terkena fragmen. Mereka batuk darah dan kemudian tubuh mereka runtuh. Bahkan jiwa asal mereka tidak dapat melarikan diri.

Bahkan ada beberapa orang yang terkena tepian fragmen, dan tubuh mereka segera diiris menjadi dua. Kabut darah memenuhi area itu, menciptakan pemandangan yang mengejutkan.

Semua ini menyebabkan sekitarnya menjadi hening sejenak, seolah-olah setiap tatapan terfokus pada tempat ini. Namun, dalam keheningan ini, raungan dari zaman kuno datang dari dalam cangkang hitam.

Roar!

Raungan ini sangat dekat dengan raungan dewa kuno. Tampaknya menembus waktu itu sendiri, seolah-olah itu selalu ada di sana. Raungan ini dipenuhi dengan kekuatan tanpa akhir.

Jari dewa kuno tiba-tiba terbang keluar. Mustahil untuk menggambarkan kekuatan dan tontonan jari dewa kuno. Hanya bisa dikatakan bahwa dunia akan runtuh di bawah jari itu!

Tidak ada kekuatan yang bisa menolak kekuatan jari ini. Semuanya harus binasa di bawah kekuatan jari itu!

Mayat halus yang menyapu Wang Lin tercengang. Ada saat singkat kekosongan dalam benaknya, dan itu menimbang konsekuensi dari menghadapi kepala jari dewa kuno!

Boom!

Saat jari dewa kuno mengisi, mendarat di mayat halus. Saat suara letusan bergema, rantai pada mayat yang halus semua runtuh. Sejumlah besar darah hitam didorong keluar dari belakang tubuhnya karena kekuatan yang tak ada habisnya ini. Seluruh tubuhnya tampaknya telah ditarik kembali dan kulitnya yang ungu segera mulai menghilang.

Dalam sekejap mata, seolah-olah kulit itu dikuliti oleh seseorang. Setelah itu, semua tulang dan dagingnya hancur dan akhirnya, mayat yang halus itu meledak.

Meskipun urutan kejadian ini terdengar lambat, hanya butuh beberapa napas waktu!

Jari dewa kuno tidak berhenti dan tanpa ampun menekan ke depan. Wang Lin sudah mundur beberapa saat sebelumnya. Matanya berbinar, dan ketika dia melihat, dia merasa seolah-olah ada dewa kuno yang gigih di belakang jari itu. Lengan tebal dewa dewasa dewasa mendorong jari ke depan dalam gelombang kehancuran tanpa akhir.

Tubuh raksasa Moongazer Serpent mengikuti setelah jari dewa kuno dan bergegas keluar dengan tentakelnya yang tak terhitung jumlahnya tersebar. Sejumlah besar kabut menyebar dari tubuhnya yang lonjong dan mata yang galak bertemu mata Wang Lin. Saat tatapan mereka bertemu, Wang Lin merasa ada sesuatu yang salah.

Mata Moongazer Serpent ini sangat jernih, tanpa sedikit pun kebingungan. Wang Lin memiliki perasaan bahwa ketika dia melihat Moongazer Serpent, itu balas menatapnya.

The Moongazer Serpent membebaskan diri dan memberi semangat besar kepada para pembudidaya Allheaven. Pertempuran ini penuh dengan tikungan dan belokan. Terkadang Aliansi memegang kendali dan terkadang Allheaven mendapat keuntungan.

Pada saat ini, Ular Moongazer muncul kembali, dan tekanan yang diberikannya mengguncang bintang-bintang. Jari dewa kuno tidak menghilang dan terus bergerak maju dengan kecepatan sangat cepat.

Semua pembudidaya yang sebelum meledak dan mati sebelum bahkan mendekati mereka.

Wang Lin telah menghabiskan hidupnya dalam pembantaian, tetapi jumlah kematian yang terjadi selama perang ini jauh lebih banyak daripada semua orang yang telah dia bunuh. Ini adalah pertama kalinya Wang Lin menghadapi perang seperti ini.

Pertempuran antara planet Suzaku dan Klan Abadi yang Dipertahankan benar-benar tidak berarti dibandingkan dengan ini!

Situasinya terbalik. Jari dewa kuno bersiul melalui ruang, dan semua pembudidaya sebelum runtuh, bahkan tidak bisa memperlambatnya. Jari dewa kuno menyapu ke arah Saint Iblis Iblis Hitam.

Ekspresi Iblis Iblis Iblis Hitam Aliansi berubah. Ketika jari dewa kuno mendekat, dia mengepalkan giginya dan mengeluarkan kabut hitam sementara tangannya membentuk segel. Kabut hitam segera berubah menjadi seekor bangau hitam raksasa.

Bangau hitam ini memegang daun hitam di mulutnya. Saat itu muncul, ia menjatuhkan daun, dan daun itu mulai tumbuh seperti orang gila.

Hampir dalam sekejap, daun ini tingginya lebih dari 10.000 kaki dan menyebar ke samping, menciptakan penghalang. < / p>

Jari dewa kuno mendekat dan bertabrakan dengan daun. Ada suara berderak dan kemudian daun itu runtuh menjadi untaian gas hitam.

Wajah iblis Hitam Iblis Saint berubah pucat dan dia batuk darah dan mundur. Namun, tangan kanannya meraih kekosongan dan sebuah ukiran kayu muncul di genggamannya.

Ukiran kayu ini sangat aneh. Itu adalah seseorang dengan lengan terlipat yang dikelilingi oleh tanaman. Tidak mungkin untuk melihat wajah, karena ditutupi oleh tanaman.

Saat ukiran kayu dikeluarkan, Black Fiend Devil Saint melemparkannya tanpa ragu-ragu.

Lampu hitam yang bisa melahap semua cahaya datang dari ukiran. Seolah ukiran itu mulai hidup, dan tanaman mulai bergerak. Tumbuhan dibebankan langsung dari ukiran kayu.

Saat tanaman menagih, lima bunga hitam sepanjang 1.000 kaki muncul dari kehampaan. Lima bunga hitam ini memancarkan aura aneh. Salah satu bunga dibebankan ke jari dewa kuno. Bagian tengah bunga itu terbuka seperti mulut dan mengeluarkan energi yang sangat dingin.

Keempat bunga yang tersisa membuka mulut mereka dan meludahkan banyak gas hitam.

saat yang sama, mata ukiran kayu bersinar merah, membuatnya tampak benar-benar menjadi hidup. Itu membuka lengannya seolah-olah hendak merangkul sesuatu. Itu kemudian bergegas ke gas hitam dan langsung menempel ke jari dewa kuno. Garis hitam datang dari tubuhnya dan segera menyebar di jari dewa kuno.

Wang Lin melihat adegan ini dari kejauhan dan mengungkapkan cemoohan. Jika jari dewa kuno bisa patah dengan mudah, maka para pembudidaya Allheaven tidak akan menghabiskan begitu banyak upaya untuk membawa Ular Moongazer ke sini.

Ular Moongazer ini dapat dianggap sebagai senjata paling kuat yang telah disiapkan Allheaven untuk perang ini! Tatapan Wang Lin menyapu dan mendarat di atas kayu raksasa di kejauhan.

“Aku ragu pengisian maju adalah satu-satunya hal yang bisa dilakukan kayu. Setelah berdiri di sana begitu lama, saya merasa ada sesuatu yang lain di dalam … ”Ratusan pikiran melintas di benaknya. Pertarungan antara dua sistem bintang telah memperluas cakrawala tanpa henti.

Semua ini sangat penting baginya. Lagipula, waktu kultivasinya terlalu singkat dibandingkan dengan tuan-tuan tua ini, jadi dia kurang berpengetahuan daripada mereka.

Pertempuran hebat ini seperti tampilan mantra dan harta sihir. Wang Lin telah menyerap semua informasi ini dan juga mempelajari kekuatan Nirvana Cleanser dan Nirvana Shatterer.

Jika perang ini tidak ada, akan sangat sulit bagi Wang Lin untuk mempelajari ini. < / p>

Pada saat ini, sama seperti Black Fiend Devil Saint menggunakan harta sihir untuk menghentikan jari dewa kuno, di sisi Aliansi, 10 mayat yang tersisa mengeluarkan raungan dan menyerang. Dua mayat perak bergerak lebih cepat daripada yang lain.

Namun, meskipun semuanya digabungkan, itu masih belum cukup untuk dibandingkan dengan jari dewa kuno!

Saat Moongazer Serpent menyerbu, itu mengeluarkan raungan lain. Raungannya begitu kuat sehingga mengguncang seluruh ruang. Mereka yang kurang berkultivasi harus menghindari, atau mereka akan terluka parah. Raungan Moongazer Ular hanya raungan bagi orang lain, tetapi ketika mendarat di telinga Wang Lin, itu memiliki arti yang sama sekali berbeda. Ekspresi Wang Lin berubah dan tangannya bergerak tanpa ragu-ragu untuk meletakkan batasan yang tak terhitung jumlahnya di depannya. Tungku dewa kuno muncul di sekelilingnya dan dia dengan cepat mundur. Seketika dia mundur, raungan Moongazer Serpent menyebabkan jari dewa kuno yang ditangani oleh Iblis Iblis Hitam dan mayat-mayat yang disempurnakan untuk meledak! Tidak mungkin untuk menjelaskan ledakan dari jari dewa kuno. Segala sesuatu dalam jarak 5.000 kilometer tampaknya langsung robek. Jeritan datang dari sejumlah besar pembudidaya karena mereka langsung tersedot ke celah dan menghilang tanpa jejak. Penggarap yang tak terhitung jumlahnya panik dan mundur ketakutan. Mereka hanya membenci diri sendiri karena terlalu lambat. Moongazer Serpent adalah satu-satunya yang tidak rusak sama sekali. Ia maju, dan tentakelnya menyapu untuk memulai pembantaian. Adapun Black Fiend Devil Saint, yang berada di pusat ledakan, ia batuk darah dalam jumlah besar dan dibuang kembali. Dia belum pernah berada dalam kondisi yang menyedihkan dalam kultivasinya selama puluhan ribu tahun. Tubuhnya rusak parah dan berada di ambang kehancuran. Saat ini dia dipenuhi dengan kejutan. Selama hidupnya berkultivasi, dia belum pernah menemukan binatang yang begitu kuat. Setelah batuk darah, dia melarikan diri dengan panik, seolah-olah dia kehabisan akal. Adapun selusin mayat yang dimurnikan, selain dari mayat perak, sisanya tidak mampu menolak jari dewa kuno sama sekali. Mereka telah meledak menjadi tumpukan daging dan darah saat dihisap ke dalam kehampaan. Bahkan dua mayat perak itu terlempar ke belakang, dan rantai di tubuh mereka runtuh saat mereka mengeluarkan darah hitam. Mayat wanita cantik itu langsung menyerbu Wang Lin. “Harta karun semacam ini adalah sesuatu yang seharusnya menjadi milikku!” Mata Wang Lin bersinar ketika dia melihat tidak hanya pada mayat wanita tetapi juga pada ukiran kayu yang setengah rusak.