Renegade Immortal – Chapter 930 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 930 | Baca Novel Online

Wang Lin adalah orang pertama yang menyadari situasi ini, jadi dia sangat siap. Sesaat sebelum jari dewa kuno meledak, dia sudah mundur dan mengaktifkan tungku dewa kuno. Akibatnya, dia tidak banyak terpengaruh. Dia menatap Moongazer Serpent dan kemudian mayat perempuan yang dilemparkan padanya.

Saat dia pertama kali melihat mayat yang telah dimurnikan, dia memiliki ide untuk mencurinya. Ketika jari dewa kuno meledak, dia dengan sengaja menyesuaikan arahnya hanya untuk mayat perak ini.

Dari dua mayat perak, mayat laki-laki terlalu rusak parah, sehingga Wang Lin meninggalkannya. Meskipun mayat wanita ini juga rusak, itu jelas dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada mayat pria.

“Karena aku berpartisipasi dalam perang, tidak ada yang akan mengatakan apa-apa jika aku mengambil harta, apalagi ketika medan perang kacau balau ini. “Mata Wang Lin berbinar saat ia mengambil keuntungan dari kekacauan yang disebabkan oleh ledakan jari dewa kuno untuk menyerang mayat wanita.

Namun, Wang Lin tidak satu-satunya orang yang memutuskan untuk memancing di perairan yang bermasalah. Ada beberapa lagi yang menaruh minat pada mayat perempuan.

Di antara mereka ada pembudidaya Allheaven dan Alliance.

Tujuh orang yang berbeda dikenakan biaya pada mayat perempuan dari arah yang berbeda. Wang Lin bukan yang terdekat, tapi dia yang tercepat.

Saat dia menagih, rasa dingin melintas di matanya. Dia hanya membutuhkan beberapa napas untuk mencapai mayat wanita, tetapi matanya menyala dan dia dengan tenang melambat.

Saat dia melambat, seorang pembudidaya Allheaven menyerbu keluar, mendekati mayat wanita, dan mengulurkan tangan.

Pada saat yang sama, seorang pembudidaya Aliansi juga melangkah keluar tetapi tidak mengambil mayat wanita. Sebagai gantinya, dia membuka mulutnya dan meludahkan sinar energi pedang langsung ke pembudidaya Allheaven.

Keduanya memulai pertempuran dalam jarak dekat. Kedengarannya seperti banyak, tetapi semuanya terjadi sangat cepat, dan ketika keduanya bertempur, pembudidaya lain mengambil keuntungan dari ini untuk mendekat. Dia meraih lengan wanita itu dan hendak pergi.

Namun, hanya, pada saat ini, kultivator ini tiba-tiba berbalik dan panik mengisi matanya. Dia berteriak ketika tubuhnya menyusut sampai genangan darah.

Perubahan yang mengejutkan ini mengejutkan dua pembudidaya yang sedang berjuang. Mereka memandangi mayat perempuan itu dan tidak lagi berani mengambilnya. Setelah beberapa saat ragu-ragu, tiga orang, termasuk Wang Lin, melesat dan maju ke depan.

Mata Wang Lin menyala dan tungku dewa kuno muncul di sekitarnya. Dalam sekejap, ia berganti tempat dengan salah satu pembudidaya Allheaven yang telah maju.

Pembudidaya Allheaven itu terkejut ketika dia merasakan kekuatan yang kuat menariknya. Ketika dia mendapatkan kembali visinya, dia menemukan bahwa dia telah bertukar tempat dengan Wang Lin. Dia tahu identitas Wang Lin, jadi setelah mengeluarkan senyum masam, dia menyerah pada harta ini dan dikenakan biaya untuk yang berikutnya.

Setelah menggunakan mantra, Wang Lin mendekati mayat wanita. Dua pembudidaya yang paling dekat dengan mayat wanita melihat semua orang mendekat. Mereka mengepalkan gigi mereka dan meraih mayat wanita hampir pada saat yang sama.

Namun, pada saat ini, mereka berdua menjerit dan tubuh mereka cepat layu sampai mereka menjadi genangan darah yang diserap oleh mayat wanita. Darah mengembun menjadi setitik cahaya merah di antara alisnya.

Salah satu pembudidaya Aliansi mendekat. Dia mengenakan jubah python dan tangan kanannya mengulurkan tangan saat dia tertawa. Meskipun sepertinya dia meraih wanita itu, sebenarnya, tangannya mengandung mantra, dan sepertinya dia akan menyerangnya. Mata Wang Lin bersinar. Dia tiba hampir bersamaan dengan pembudidaya Aliansi ini. Kedua jarinya membentuk pedang dan dia mengayunkannya keluar sambil berteriak, “Minggir!”

Kultivator Alliance tertawa. Tidak hanya dia tidak berhenti, dia bergerak lebih cepat dan berbisik, “Jadi Thunder Thunder bahkan Xu Mu mengingini kecantikan mayat wanita ini!”

Ada kilatan dingin di mata Wang Lin. Sama seperti kultivator Aliansi mendekati mayat wanita, Wang Lin menunjuk dengan tangan kanannya dan dengan lembut berkata, “Berhenti!”

Kultivator Aliansi bergetar. Seolah-olah dia telah dikelilingi oleh utas yang tak terhitung jumlahnya dan menjadi tak bergerak.

Wang Lin tidak berhenti sama sekali. Dalam sekejap, dia meraih mayat wanita. Jangkauan Wang Lin sangat pintar. Dia tidak mencoba meraihnya dari awal; begitu tangannya mendekat, energi asalnya bersama dengan kekuatan dewa kuno dan ikan Yin dan Yang tercetak di antara alisnya.

Ada ledakan dan tubuhnya bergetar. Lampu merah yang terbentuk setelah menyerap beberapa pembudidaya tiba-tiba menghilang.

Lalu Wang Lin tidak berhenti. Dia langsung meraih mayat wanita dan dilewati oleh pembudidaya Aliansi. Ketika dia lewat, dia menendang peternak Aliansi di dada tanpa ragu-ragu.

Ada kilatan cahaya putih dan kultivator itu didorong mundur. Wajahnya berubah pucat dan dia batuk seteguk darah, tetapi dia tidak mati. Sebagai gantinya, dia menatap Wang Lin dengan kejam dan mundur sambil menutupi dadanya.

Memegang mayat wanita, Wang Lin menatapnya. Mayat wanita itu dikelilingi oleh lampu merah yang perlahan-lahan berkumpul ke wajahnya. Alasan Wang Lin melambat adalah karena dia melihat ada sesuatu yang salah. Apa yang terjadi setelah itu tepat seperti yang dia harapkan, beberapa petani gagal.

Jika mayat wanita hanya ini aneh, Wang Lin akan menyerah. Bagaimanapun, ini adalah perang, dan pemeliharaan diri masih didahulukan. Namun, setelah mayat perempuan menyerap esensi darah tiga pembudidaya, ada beberapa perubahan. Inilah yang membuatnya terus berjuang untuk itu.

Saat dia mundur, tangan kirinya membentuk segel dan dia menempatkan pembatasan yang tak terhitung jumlahnya pada mayat wanita bersama dengan seteguk energi asal esensi. Setelah memasukkannya ke dalam tasnya, dia menyerbu ke ruang yang runtuh.

Keruntuhan telah membentuk pusaran raksasa yang membentuk hisap kuat yang ingin melahap segalanya. Hanya Ular Moongazer yang bisa mengabaikan penyedotan ini saat ia dibantai dengan gila.

Pada saat ini, beberapa monster tua di Aliansi mengelilingi Ular Moongazer untuk mencegahnya maju. Bahkan Cloud Dragon Demon Saint itu mendekati Moongazer Serpent.

Namun, Blood God dan rekannya juga mengitari Moongazer dan bertarung melawan para penggarap Aliansi. Orang-orang berdarah yang muncul satu per satu juga melancarkan serangan luar biasa terhadap Aliansi.

Gelombang keributan bergema bersamaan dengan raungan Moongazer Serpent. Pertarungan antara Master Flamespark dan Wudo Chan mengguncang dunia. Keributan di dalam kabut hitam yang disebabkan oleh pertempuran mereka sangat intens.

Fluktuasi yang kadang-kadang datang dari bentrokan mereka adalah sesuatu yang bahkan harus dihindari oleh Dewa Darah dan perusahaan.

jauh, wanita di gaun biru tidak panik di wajahnya saat dia mengamati semua ini. Di sampingnya, mayat emas diam-diam berdiri di sana dengan ekspresi dingin. Lima jimat kuning perlahan berputar di sekitar kepalanya. Petir bergerak di antara jimat, terus-menerus menjaganya tetap tertutup.

Wanita berbaju biru itu mengangkat tangan kanannya dan dengan lembut berkata, “Aku mengundang tetua besar Istana Xuan, Yang Mulia Xuan Bao.”

< > Tawa menggema di seluruh bintang. Tidak ada banyak kultivasi dalam tawa ini, tetapi semua harta benda gemetar sejenak seolah-olah mereka akan meninggalkan tuan mereka.

Orang Suci Iblis Iblis Hitam yang melarikan diri menghela nafas lega. Bukan hanya dia, bahkan Cloud Dragon Demon Saint santai. Dia menyerah begitu saja dan cepat-cepat mundur.

Mereka berdua tahu betul bahwa yang disebut empat orang suci bukan hanya mereka. Di antara mereka, hanya Ji Xiantian yang benar-benar suci!

Empat orang suci Aliansi dibagi menjadi Moon, Cloud, Xian, dan Yao! Ji Xiantian adalah orang suci Xian. Masing-masing dari mereka memiliki tiga bawahan, jadi bagaimana pun Anda menggabungkannya, itu akan membentuk empat orang suci!

Sebenarnya, untuk pertempuran ini, Aliansi Budidaya hanya mengirim santo Xian dan tiga bawahannya!

Xuan Bao yang terhormat memiliki status yang sangat tinggi di Istana Xuan. Apa yang benar-benar membuat orang-orang di Aliansi menghormati dan takut kepadanya adalah bahwa dia adalah salah satu Tetua Aliansi yang dapat memutuskan segala sesuatu di dalam Aliansi!

Ini adalah identitasnya yang lebih menonjol!

Selain itu dari orang-orang di dalam Kelompok Penatua Aliansi, tidak ada orang lain yang tahu persis berapa banyak yang ada dalam kelompok ini. Namun, masing-masing dari mereka sangat kuat dan dapat membalikkan surga!

Alasan All-Seer dihormati dan Aliansi Kultivasi bahkan mengirim seseorang untuk memberi hadiah pada hari ulang tahunnya adalah karena ia adalah anggota dari ini kelompok tua misterius! Namun, ada beberapa hal yang menyebabkan statusnya turun, tetapi meskipun demikian, dia masih anggota!

Jika bukan karena fakta bahwa All-Seer adalah lowkey, orang-orang seperti Ling Tianhou tidak akan t tidak bisa eksis sama sekali. Selama dia menginginkannya, dia bisa membuat semuanya menghilang dalam sekejap. Namun, setelah kejadian tertentu, ia menjadi lebih rendah dan jarang berpartisipasi dalam pertemuan yang lebih tua; dia menutup diri.

Harus dikatakan bahwa bahkan Ji Xiantian atau Wudo Chan, yang tidak bertarung dengan Master Flamespark, berhak menjadi penatua. Sebelum Yang Mulia Xuan Bao, keduanya bukan apa-apa!

Tidak ada yang tahu tingkat kultivasi apa yang diperlukan agar seseorang menjadi anggota kelompok yang lebih tua. Beberapa orang bahkan curiga bahwa meskipun kultivasi berhubungan, itu bukanlah satu-satunya hal. Kelompok yang lebih tua memegang kekuatan dan rahasia tingkat tertinggi di dalam Aliansi!

Anggotanya adalah penguasa sebenarnya dari Aliansi!

Xuan Bao yang terhormat mengenakan pakaian putih dan dia sedikit kurus, tetapi ini memberinya suasana selestial. Matanya cerah dan tampak dipenuhi dengan kedalaman yang tak ada habisnya. Jika seseorang menatap matanya, mereka bisa dengan mudah terbenam dan mungkin akhirnya tidak bisa menarik diri untuk waktu yang lama.

Dia memiliki penampilan sebagai sesepuh sejati. Ada juga pengocok di tangannya saat dia muncul di sebelah wanita berbaju biru.

Wanita berbaju biru itu dengan lembut berkata, “Junior menyapa Paman-Master.”

Xuan Bao yang terhormat memandang medan perang di kejauhan dan tertawa. “Gadis kecil, tuanmu membiarkanmu memimpin pertempuran ini dan membuat semua orang mendengarkanmu. Dia bahkan sengaja memilih tempat ini untuk medan perang. Keberuntungan semacam ini bukanlah sesuatu yang sering terjadi. “

Saat dia tersenyum, Yang Mulia Xuan Bao tampaknya tidak peduli dengan pertempuran sama sekali. Hanya ketika dia melihat Moongazer Serpent barulah muridnya menyusut. Dia mengungkapkan senyum yang bermakna.