Renegade Immortal – Chapter 936

shadow

Renegade Immortal – Chapter 936

Melihat semua ini, Wang Lin hanya bisa menghela nafas. Dia masih ingat tatapan Thunder Beast yang tegar dan raungan arogan yang mengguncang dunia.

Namun, melihat Thunder Beast sekarang, tidak ada jejak dari diri sebelumnya. Jika bukan karena fakta bahwa dia bisa merasakan bahwa Binatang Guntur ini dibentuk oleh kereta perang, Wang Lin akan berpikir ini adalah Binatang Guntur yang salah.

Merasa menyesal, Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan Thunder Beast berubah menjadi sinar cahaya yang kembali ke tasnya. Sedangkan untuk Xu Liguo, dia segera mundur dan wajahnya dipenuhi dengan sanjungan ketika dia berkata, “Tuan, sudah lama sejak Little Xu keluar, jadi tolong jangan membuatku kembali. Saya melihat bahwa tidak ada bahaya di sini, jadi bagaimana kalau Anda membiarkan saya memiliki waktu luang? “

Wang Lin memandang Xu Liguo dan dengan tenang berkata,” Tempat ini jauh lebih berbahaya daripada yang Anda pikirkan, jadi kembali ke dalam! “Dengan itu, Wang Lin melambaikan tangannya. Xu Liguo marah, tetapi dia tidak berani mengatakan apa-apa; namun, dia sudah mengumpat di dalam hatinya.

Namun, di permukaan, Xu Liguo tidak berani mengungkapkan kemarahan, dan dia dimasukkan kembali ke dalam tas oleh Wang Lin. p>

Tubuh Wang Lin berkedip saat ia bergerak melalui Moongazer Serpent. Perasaan ilahi-Nya mengelilingi tubuhnya dan dia bergerak dengan sangat hati-hati. Namun, dia tidak pernah berhenti bergerak dan hampir meninggalkan afterimages di belakang.

Wang Lin sangat akrab dengan Moongazer Serpent, sehingga dia bisa menuju ke tempat yang dia inginkan tanpa berpikir. Jika itu di masa lalu, Wang Lin tidak akan bergerak seperti ini. Bagaimanapun, ada sejumlah besar Ular Moongazer yang lebih kecil di dalamnya saat itu.

Namun, Ular Moongazer yang lebih kecil itu semua telah mati. Akibatnya, bahaya di dalam Moongazer Serpent telah berkurang drastis.

Saat dia bergerak maju, ekspresi Wang Lin suram. Setelah dia memasuki Moongazer Serpent, dia memperhatikan bahwa ada sesuatu yang salah dari saat Moongazer Serpent melewati pusaran.

Meskipun tidak ada banyak energi asal di sini sebelumnya, dia setidaknya bisa merasakan beberapa. Namun, saat ini ia tidak bisa mendeteksi apa pun.

Ini membuat hatinya tenggelam. Jika itu adalah satu-satunya masalah, dia tidak akan terlalu peduli, tetapi tidak hanya dia tidak dapat merasakan energi asal, bahkan energi asal di dalam tubuhnya perlahan-lahan menghilang.

Penemuan ini sangat mengejutkannya. Dia dengan cepat memeriksa dirinya sendiri dan menemukan bahwa itu tidak hilang tetapi ditekan oleh kekuatan yang tidak terlihat. Penindasan ini seperti segel, dan meskipun lambat, jika dia tinggal di sini cukup lama, itu benar-benar akan menutup semua energi asalnya.

“Ini tidak ada hubungannya dengan Moongazer Serpent, itu ada hubungannya dengan di mana Moongazer Serpent berada. Jika bagian dalam Moongazer Serpent seperti, ini maka saya khawatir bahwa energi asal saya akan menghilang lebih cepat di luar! “

Mata Wang Lin menyala ketika tangan kanannya mengepal dan dia melemparkan tinju. Beberapa saat kemudian, matanya bersinar terang.

“Kekuatan tubuh dewa kuno tidak terpengaruh! Berkat ini, saya mungkin bisa memiliki beberapa keuntungan di sini! “

Sambil merenung, Wang Lin dibebankan langsung ke depan.

” Segel ini mirip dengan jimat dari Forsaken Immortal Klan … “Mata Wang Lin menyala saat dia dengan hati-hati mengendalikan energi asal di tubuhnya. Beberapa saat kemudian, dia tiba di dekat tempat tulang itu berada.

Setelah melihatnya, ekspresi Wang Lin menjadi serius. Tulang Bulangazer awalnya memancarkan sejumlah besar energi spiritual; namun, semua itu hilang sekarang.

“Sepertinya segel tidak hanya menekan energi asal tetapi juga energi spiritual! Apa pun yang dapat diserap oleh petani akan disegel! Namun, saya memiliki tubuh dewa kuno, jadi itu tidak masalah bagi saya! “Mata Wang Lin berkedip dengan dingin ketika dia mengikuti tulang Moongazer Serpent.

” Karena tempat ini memiliki banyak efek pada pembudidaya, itu akan memiliki efek yang sama pada yang lain. Jadi semakin lama kita tinggal di sini, semakin besar keuntungan yang saya pegang! datang dari depan. Begitu gemetaran datang, Wang Lin merasakan pijakannya menjadi tidak stabil, seolah-olah Moongazer Serpent bergerak.

Wang Lin bergerak maju sambil menempel ke dinding daging. Suara itu menjadi lebih keras dan kadang-kadang ada gelombang kejut dari mantra, yang membuat Wang Lin berhenti.

Ekspresinya agak ragu-ragu, dan sesaat kemudian, dia pergi ke dinding daging di samping. Dia bergerak seperti ikan dan membuat lingkaran besar sebelum perlahan bergerak maju lagi.

Perasaan ilahi-Nya menyebar dan dia dengan hati-hati mengamati sekelilingnya. Beberapa saat kemudian, akal ilahi Wang Lin menyempit dan berhenti memanjang ke dinding daging. Sebagai gantinya, ia mengamati dengan seksama bagian luar dinding daging.

Setelah melihatnya, Wang Lin mundur tanpa ragu sampai ia berada di dekat tulang Ular Moongazer lagi. Matanya berbinar ketika ia berpikir pada dirinya sendiri, “Aku tidak cocok untuk orang-orang yang masuk, tetapi aku juga memiliki kelebihan. Semakin banyak energi asal yang mereka konsumsi, semakin besar keuntungan saya! “

Tempat yang dilihat Wang Lin dengan indera ilahi ini adalah area terbuka seluas 1.000 kaki. Meskipun daerah itu dipenuhi dengan Ular Moongazer, mereka semua mundur.

Dan ada dua orang di sana.

Wajah Wudo Chan pucat dan jubah ungunya compang-camping; dia dalam keadaan menyesal. Namun, dia berdiri di sana mengeluarkan aura kuat seperti pedang terhunus dan tidak akan membiarkan siapa pun mendekat.

Di belakangnya ada lubang di dinding daging. Itu adalah pintu masuk ke tempat dewa kuno anak itu berada.

Di seberang Wudo Chan adalah Yi Muzi berjubah hijau. Meskipun wajahnya juga sedikit pucat, matanya tenang.

Fluktuasi mantra memenuhi area di antara mereka. Rupanya, ada pertarungan singkat tapi sengit. Meskipun akal ilahi Wang Lin hanya di dalam ruangan itu untuk sesaat, itu tidak dapat melarikan diri dari mereka berdua. Namun, baik Wudo Chan maupun Yi Muzi tidak peduli dengan Wang Lin.

“Anak kecil, kami memiliki energi asal terbatas di sini. Target lelaki tua ini bukan seperti itu, anjing celestial. Jadi mengapa Anda di sini menghalangi saya alih-alih membantu Xuan Bao melawan Qing Shui? Bukankah yang Anda lakukan sangat absurd !? ”Yi Muzi berkata kepada Wudo Chan.

Wudo Chan tidak merespons, ia hanya menatap dingin pada Yi Muzi. Dia mengangkat tangannya dan gelembung lima warna melayang di atas telapak tangannya.

Pandangannya jatuh pada gelembung itu dan dia dengan tenang berkata, “Aku tidak peduli tentang bagaimana yang terhormat Xuan Bao lakukan, tapi selama karena saya di sini, tidak ada yang bisa masuk! ”

Yi Muzi berjubah hijau memiliki ekspresi suram dan mendengus dingin saat dia melangkah keluar. Tangan kanannya membentuk segel dan batang kayu raksasa muncul di depannya. Log raksasa ini mengambil semua ruang di sini dan menabrak ke depan.

“Saya tidak bisa membuang terlalu banyak energi asal di sini, jadi saya harus menyelesaikan pertempuran ini dengan cepat. Lalu aku akan pergi jauh ke dalam Moongazer Serpent dan menyelesaikan tugas yang diberikan kepala tetua! “

Log raksasa sebelum pria tua berjubah hijau itu keluar. Pada saat ini, Wudo Chan melambaikan tangannya dan gelembung lima warna terbang keluar dan bertabrakan dengan batang kayu raksasa.

Pada saat ini, gelembung itu meledak dengan ledakan!

The log raksasa yang nampak gemetar dan hancur bersamaan dengan gelembungnya.

Kilatan dingin muncul di mata Yi Muzi. Dia melambaikan lengan kanannya dan sepotong log hijau seukuran jari keluar. Saat itu terbang, Yi Muzi berteriak, “Satu log, Satu Realm!”

Setelah dia berbicara, log hijau tiba-tiba bergetar dan langsung tumbuh. Kemudian gas hijau tiba-tiba menyebar ke seluruh wilayah.

Ketika gas hijau memenuhi daerah itu, seolah-olah daerah ini terisolasi dari bagian dunia lainnya, seperti gas yang telah membentuk wilayahnya sendiri. Itu menciptakan segel yang mengelilingi Wudo Chan.

Mengambil kesempatan ini, Yi Muzi bergerak cepat dan melewati Wudo Chan. Dia menyerbu ke dalam lubang dan menghilang.

Wudo Chan dikelilingi oleh gas hijau, tetapi hanya tiga napas setelah Yi Muzi pergi, ledakan datang dari dalam gas. Wudo Chan menciptakan gelembung dan meledakkannya. Ledakan setiap gelembung menyebabkan beberapa gas hijau menghilang. Setelah tiga napas waktu, semua gas hijau menghilang. Dia melihat ke lubang tempat Yi Muzi masuk dan menunjukkan senyuman. Dengan satu langkah, ia menyerbu ke dalam lubang. Wang Lin berdiri di dekat tulang Moongazer Serpent dan memutuskan untuk duduk. Dia menampar tasnya memegang dan pedang terbang keluar. Tangan Wang Lin membentuk segel, dan dia membagi sebagian dari perasaan ilahi menjadi pedang. Dia menunjuk dengan jari ini dan pedang itu terbang lurus ke depan. Rasa ilahi Wang Lin mengelilingi pedang dan itu terus bergerak maju. Itu terbang ke lubang tanpa ragu-ragu dan terus mendorong ke depan. “Saat ini akal ilahi saya ada di dalam pedang, jadi jika itu dihancurkan, itu tidak masalah. Juga, siapa di antara orang-orang ini yang tidak dapat menjatuhkan bintang dengan menginjak-injak kaki mereka? Selain Kakak Senior Qing Shui, saya hanya seekor semut di mata mereka. “Namun, mereka tidak tahu bahwa kekuatan dewa kuno saya tidak terpengaruh di sini … Biarkan mereka bertarung terlebih dahulu, dan begitu mereka tidak memiliki banyak energi asal membuat saya, yang semut di mata mereka, mungkin bisa menangkap beberapa keuntungan! “Mata Wang Lin menyala ketika dia mengendalikan pedang terbang dan mulai merenung. Pedang terbang perlahan terbang ke dalam lubang. Semburan fluktuasi mantra datang dari depan dan menyulitkan Wang Lin untuk mengendalikan pedang terbang, karena tingkat kultivasinya. Untungnya, kekuatan penindasan ada, dan itu memungkinkannya untuk nyaris mengendalikannya untuk terbang ke depan. Singkatnya, pedang dengan akal ilahi Wang Lin keluar dari keseluruhan. Apa yang muncul di hadapannya adalah pusaran besar yang perlahan-lahan diputar dan memberikan kekuatan hisap yang tak ada habisnya. Wang Lin tahu bahwa anak dewa kuno itu ada di dalam pusaran! Sekarang tidak ada jejak Qing Shui, Yi Muzi, dan yang lainnya, Wang Lin merenung sebentar. Kemudian dia mengendalikan pedang terbang itu untuk menyerbu langsung ke pusaran tanpa ragu-ragu!