Renegade Immortal – Chapter 941 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 941 | Baca Novel Online

Yi Muzi terkejut ketika dia melihat semua ini. Dia tidak akan pernah mengira bahwa Xu Mu ini telah menyembunyikan rahasia yang mengejutkan! Orang ini sebenarnya adalah dewa kuno!

Ketika dia dikirim ke sini oleh kepala tetua keluarga, dia mendapatkan rincian tentang Ular Moongazer dan membuat dirinya dipersiapkan dengan seksama. Meskipun dia terkejut, dia tidak melupakan tugasnya. Setelah menonton dewa kuno bintang 5 berjalan keluar dari mulut Moongazer Serpent, dia tidak ragu untuk mengisi dalam.

Dia dibebankan langsung ke mulut Moongazer Serpent. Meskipun kultivasinya telah menurun drastis, kecepatannya tidak lambat sama sekali. Dalam sekejap, ia menghilang ke mulut Moongazer Serpent.

Ekspresi Wudo Chan agak rumit. Dia telah melihat beberapa catatan di Aliansi dan tanpa sengaja menemukan identitas Ular Moongazer. Jadi dia tahu ada sesuatu di dalam Moongazer Serpent yang disebut Bunga Bulan!

“Catatan mengatakan bahwa Moongazer Serpent’s Moon Flower dapat digunakan untuk memurnikan harta karun Pseudo Nirvana Void. Jika aku bisa mendapatkannya dan memperbaiki harta karun Pseudo Nirvana Void, maka aku bisa mengganti Xuan Bao yang terhormat dalam kelompok yang lebih tua! ”

Dia mengepalkan giginya dan mengejar Yi Muzi. Sama seperti Moongazer Serpent menutup mulutnya, dia masuk.

Hanya Qing Shui yang tidak memasuki mulut Moongazer Serpent. Dia mengerutkan kening saat dia diam-diam menonton Wang Lin dan dewa kuno bintang 5 yang besar.

“Anggota klan, namaku Lou Chen!” Mata dewa kuno bintang 5 itu dipenuhi dengan aura kuno saat dia melangkah ke depan. Dia tidak membentuk kepalan tangan tetapi memukul dengan telapak tangannya.

Ada suara gemetar dan sidik tangan raksasa terbentuk dari tangan Lou Chen dan melesat langsung ke arah Wang Lin!

Mata Wang Lin menyipit. Sidik jari ini mirip dengan yang ada di Alam Celestial

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Empat bintang di kepalanya berputar, tangan kanannya menunjuk ke atas, dan bahasa dewa kuno keluar dari mulutnya. Karena dia sekarang dewa kuno bintang 4, dia bisa menggunakan beberapa mantra dewa kuno! Wang Lin telah menunggu sangat lama untuk hari ini!

Dalam sekejap, sebuah pusaran raksasa muncul di hadapannya.

“Senjata Dewa Kuno!” Saat Wang Lin meraung, semburan kilat ungu keluar dari pusaran dan kemudian tombak panjang terbang keluar. Tombak ini adalah ilusi, dan sepertinya itu dibentuk oleh petir ungu.

Wang Lin meraih tombak dan menyapu ke depan. Itu bertabrakan dengan sidik jari yang masuk. Gemuruh keras dipicu ketika mereka bertabrakan, dan sidik jari dipotong menjadi dua.

Namun, tombak Wang Lin segera dicengkeram oleh Lou Chen. Dengan perasan, guntur keluar dari tombak dan kemudian tombak itu runtuh!

Wang Lin mengambil langkah keluar. Meskipun tubuhnya lemah dibandingkan dengan Lou Chen, dia masih mengeluarkan aura yang mengesankan. Tangan kanannya membentuk kepalan dan dia membuangnya.

Lou Chen menatap Wang Lin dengan tatapan yang rumit. Dia terpaksa mengkonsumsi bintang untuk menyuling Ji Xiantian menjadi boneka. Meskipun dia telah meninggalkan tubuh Moongazer Serpent, ada kesulitan yang tak terkatakan. Bahkan sekarang, dia tidak tahu apakah dia adalah Moongazer Serpent atau dewa kuno.

Dia berasimilasi dengan Moongazer Serpent ini terlalu lama.

Pikirannya diserang oleh Moongazer Serpent. Dalam pandangannya, dia tidak layak disebut dewa kuno, dia hanyalah boneka dari Moongazer Serpent.

Dia selalu berjuang antara apakah dia harus menyerahkan warisan kepada Wang Lin atau melahap Wang Lin Sementara dia berjuang ketika dia secara sukarela memberikan bintang kepada Ji Xiantian, mungkin dalam hatinya dia bermaksud untuk memberikan bintang itu kepada Wang Lin.

Pada saat ini, dia mengambil napas dalam-dalam, tangan kanannya terbentuk tinju, dan dia melemparkan pukulan.

Ada ledakan, dan Wang Lin merasa lengan kanannya mati rasa dan dia dipaksa kembali. Lou Chen juga dipaksa mundur beberapa langkah, dan bintang-bintang di antara kedua alisnya menjadi semakin kabur.

Alasan Wang Lin menantang Lou Chen adalah karena dia tahu bahwa meskipun Luo Chen bukan anak purba. Ya Tuhan, dia sangat lemah sekarang!

Bintang-bintang di antara alis Lou Chen menjadi buram membuktikan maksudnya. Berbeda dengan Wang Lin, yang hanya memiliki empat bintang, bintang-bintang itu padat dan bersinar terang. Lebih penting lagi, Wang Lin adalah keturunan bangsawan!

Bahkan jika dewa kuno biasa telah melahap bintang Lou Chen dan tingkat kultivasi mereka menjadi lebih tinggi dari Wang Lin, mereka masih akan tidak cocok dengan mantra klan kerajaan . Klan kerajaan para dewa kuno adalah raja nyata. Tidak hanya mereka bisa menggunakan mantra klan kerajaan, mereka juga memiliki senjata klan kerajaan!

Saat dia mundur, Wang Lin mengambil langkah ke depan dan menyerang Lou Chen. Keduanya terus bertukar pemboman tinju satu sama lain.

Riak bergema dan gemuruh keras menyebar di seluruh kehampaan. Pada awal pertempuran, Wang Lin berada pada posisi yang kurang menguntungkan, tetapi semakin dia bertarung, semakin ganasnya dia.

Wang Lin perlahan-lahan mulai mengenal kekuatan dewa kuno bintang-4 saat dia bertarung. . Seringkali, badai yang kuat akan berangkat dengan setiap pukulan. Pukulan juga mengandung mantra para dewa kuno, jadi pertempurannya dengan Lou Chen menjadi lebih intens!

Dengan keras, keduanya berpisah. Saat Wang Lin mundur, dia mengangkat tangannya yang besar dan matanya menyala. Dia mulai mengucapkan mantra dalam bahasa dewa-dewa kuno dan kemudian bayangan dewa kuno yang menjulang muncul di hadapannya. Itu segera mengeluarkan raungan ke arah Lou Chen!

Tatapan kompleks di wajah Lou Chen menjadi lebih intens, dan dia juga mengangkat tangannya. Bayangan dewa kuno muncul di belakangnya, dan itu lebih tinggi dari 100.000 kaki. Seolah-olah raksasa nyata baru saja muncul entah dari mana!

Namun, tubuh raksasa ini sangat membengkak; itu tampak lebih seperti Ular Moongazer daripada dewa kuno!

Yang lebih mengerikan adalah ada baju besi di sekitar raksasa ini, dan aura yang mengesankan saja sudah cukup untuk membuat pembudidaya biasa kehilangan akal mereka!

Saat raksasa berlengan itu meraung, Wang Lin dan Lou Chen mendekat satu sama lain sekali lagi, menyebabkan ledakan bergema sekali lagi. Kali ini bukan hanya mereka berdua berkelahi, bahkan raksasa di belakang mereka mulai berkelahi.

Saat Wang Lin tertawa, tangan kirinya mengulurkan tangan dan mengingat senjata yang dilihatnya digunakan Tuo Sen di tubuh dewa kuno. Harta karun Dewa Kuno Tu Si, Tombak Pembunuh Dewa!

Saat ia memikirkan tombak, bahasa para dewa kuno keluar dari mulutnya. Meskipun dia tidak bisa memanggil tubuh sebenarnya dari harta kehidupan Tu Si dengan kekuatan bintang 4-nya, dia bisa memanggil ilusi.

Saat Wang Lin mengulurkan tangan, sejumlah besar kabut merah muncul entah dari mana. Kabut merah ini bergejolak dan berkumpul di tangan Wang Lin. Kemudian tombak sepanjang 1.000 kaki tiba-tiba muncul!

Tombak ini memiliki panjang 1.000 kaki dan lebar 10 kaki dan menyala merah. Itu adalah Tombak Pembunuh Dewa yang sangat terkenal dari klan dewa kuno. Bahkan kekosongan mulai berputar di sekitarnya, dan ketika tombak itu dengan lembut menyapu, objek seperti jaring muncul!

Objek seperti jaring di kekosongan itu dibentuk oleh formasi kuat yang memotong energi asal ! Biasanya, itu tidak mungkin untuk muncul, tetapi di bawah ayunan Dewa Slaying Spear, ia dipaksa untuk menunjukkan bentuk aslinya!

Tombak Pembunuh Dewa adalah sesuatu yang hanya bisa digunakan oleh klan kerajaan! Ketika klan kerajaan dewa kuno mencapai dewasa, mereka akan memilih senjata. Senjata-senjata ini diturunkan dari generasi sebelumnya, tetapi hanya klan kerajaan yang bisa menggunakannya!

Ketika Lou Chen melihat Tombak Pembunuh Dewa, tatapan rumit di matanya menjadi lebih kuat. Dia bisa mengatakan bahwa warisan dewa kuno Wang Lin sangat mulia. Dia berspekulasi bahwa orang ini adalah junior yang telah menerima warisan kerajaan dan dibudidayakan sebagai dewa kuno sendiri.

Namun, setelah dia benar-benar melihat God Slaying Spear, dia tidak hanya dapat mengkonfirmasi spekulasinya, dia juga tahu dari mana warisan Wang Lin berasal!

“Tu Si … Aku bahkan tidak berpikir dia punya meninggal … “Lou Chen menghela nafas. Emosi kompleks di matanya menghilang, dan digantikan dengan tatapan lembut.

“Warisan Tu Si, biarkan aku melihat berapa banyak kekuatan Dewa Pembantai Tombak ilusi yang dapat kau gunakan ini!” simpul dalam hati Lou Chen telah dilonggarkan. Sambil tertawa, tangan kanannya mengulurkan tangan dan tulang di lengan kanannya mulai bergerak.

Paku tulang tiba-tiba keluar dari kulitnya, dan dalam sekejap, lengan kanan Lou Chen ditutupi paku tulang. Mereka memanjang seperti orang gila, dan dalam sekejap mata, panjangnya 1.000 kaki. Mereka membentuk senjata yang sangat aneh namun ganas!

Wang Lin mencengkeram Dewa Pembunuh Tombak ilusi dan niat bertarung memenuhi tubuhnya. Saat dia memegang tombak, perasaan bahwa dia adalah Tu Si muncul sekali lagi. Saat ini Lou Chen adalah satu-satunya orang dalam visinya!

“Aku Dewa Kuno Wang Lin!” Wang Lin melangkah keluar dan God Slaying Spear bergerak maju. Dia mendengar suara letupan dan kemudian jaring besar muncul di hadapannya.

Jaring ini ilusi dan menutupi seluruh kekosongan.

Lou Chen tertawa dan juga mendekat. Stinger yang dibentuk oleh lengan kanannya terayun ke depan dan secara langsung cocok dengan Dewa Pembantaian Wang Lin.

Ada ledakan ketika mereka berdua bertabrakan. Kemudian suara letusan bergema saat keduanya terus bertarung. Pertempuran keras mereka menyebabkan objek seperti jaring muncul.

Niat pertempuran memenuhi mata Wang Lin, dan selama pertempuran, ia melemparkan Tombak Pembunuh Dewa. Lalu kedua tangannya bertemu di hadapannya dengan ibu jari dan jari telunjuknya terhubung, membentuk berlian. Dia berteriak, “Segel Pembunuh Dewa!”

Segel Pembantaian Dewa ini adalah salah satu mantra para dewa kuno, dan itu adalah sesuatu yang hanya dimiliki oleh garis keturunan kerajaan!

Dewa Pembantaian Tombak terbang seperti kilat ke arah Lou Chen. Pada saat yang sama, Segel Pembunuh Dewa melesat dalam bentuk berlian dan melaju ke depan.

Lou Chen tertawa dan berteriak, “Bagus!” Dia melambaikan tangan kanannya dan bertabrakan dengan Tombak Pembunuh Dewa, menciptakan gelombang kejut yang luar biasa. Kemudian Segel Pembunuh Dewa tiba dan badai yang tak terbayangkan meletus di kehampaan.

Badai ini menyapu kehampaan ini saat sejumlah besar jaring terungkap dengan sendirinya. Saat jaring melintas, dua lampu hantu tiba-tiba muncul di bawahnya.

Lampu hantu memperlihatkan tatapan dingin dan kejam. Seolah-olah itu sedang mencari melalui jaring dari luar.

“Moongazer Serpent … Dewa kuno …”