Renegade Immortal – Chapter 942 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 942 | Baca Novel Online

Saat cahaya dingin dan hantu muncul, ekspresi tenang awalnya Qing Shui berubah drastis. Dia menatap di mana cahaya hantu muncul dan matanya bersinar.

Namun, cahaya hantu itu segera menghilang seolah-olah tidak pernah ada.

Apakah itu penampilan cahaya hantu atau menghilang, Qing Shui sebenarnya tidak melihat apa-apa. Namun, tepat pada saat itu, ada perasaan mengerikan yang membuat semua rambut di tubuhnya berdiri. Dia tidak pernah memiliki perasaan ini, bahkan ketika dia bertemu gurunya, Bai Fan.

Namun, secara tidak sadar, dia merasa seolah-olah dia pernah merasakan ini sebelumnya. Perasaan kontradiktif ini membuat Qing Shui tidak bisa menemukan alasannya.

Ekspresinya suram dan ada kilasan kedinginan di matanya. Dia tetap waspada dan menatap ke depan sambil mencari ingatannya untuk jawaban perasaan yang bertentangan ini.

Ketika Lou Chen tertawa, dia tiba-tiba mundur dari Segel Pembunuh Dewa. Sejumlah besar paku tulang di lengannya telah roboh, tetapi dia bersemangat. Dia memandang Wang Lin dengan kagum.

Setelah pemboman, Wang Lin juga mundur. Tombak Pembunuh Dewa di tangannya hampir transparan sekarang. Meskipun dia terlihat normal, dia sangat terkejut. Sebelumnya, Wang Lin jelas merasakan surga menantang manik-manik yang telah menyatu dengan jiwa asalnya dan menjadi tidak aktif untuk waktu yang lama secara tak terduga bergetar sesaat.

Ini adalah kejadian yang sangat langka. Ketika Heaven Defying Bead gemetar, sepotong kekuatan misterius keluar dari manik dan masuk ke tubuh Wang Lin. Ini menyebabkan matanya bersinar biru untuk saat itu.

Meminjam saat mundur, tatapan Wang Lin menyapu sekelilingnya. Pada saat ini, seolah-olah ratusan ribu baut guntur meledak di benaknya. Dia melihat cahaya hantu di bawah jaring yang bahkan tidak bisa dilihat Qing Shui!

Ketika kekejaman dari cahaya hantu mendarat di mata Wang Lin, seolah-olah dia telah melahap sepotong es yang tidak pernah meleleh. Seluruh tubuhnya dingin di dalam dan luar. Kedua lampu hantu itu sepertinya memperhatikan tatapan Wang Lin. Mereka mengungkapkan sedikit keterkejutan dan perlahan-lahan menghilang.

“Apa-apaan ini ?!” Saat Wang Lin mundur, pikirannya bergetar. Ketika dia melihat tatapan Qing Shui, dia tahu Qing Shui pasti memperhatikannya juga.

Pada saat ini, Lou Chen tertawa dan mendekat sekali lagi. Dia mengangkat tangan kanannya dan mencengkeram tanpa ampun. Lima bintang di dahinya diputar. Dalam sekejap mata, lima bintang itu terbang dari dahinya dan melekat pada tinju Lou Chen.

Ketika tinjunya tiba, lima bintang muncul di tinjunya. Mereka berputar dengan cepat sampai mereka membentuk pusaran. Saat kepalan tangan Lou Chen mendekat, pusaran itu membentuk badai.

“Sepertinya Lou Chen tidak menyadari kelainan itu. Dia adalah dewa kuno bintang 5. namun tiba-tiba dia tidak memperhatikan! Sebaliknya, itu adalah Qing Shui yang melakukannya! “

Wang Lin merasa sangat takut terhadap dua lampu hantu di bawah jaring. Pada saat ini, tangan kanan Lou Chen menyapu. Tangan Wang Lin segera mengayun ke depan dan kekuatan dewa kuno bintang 4 melonjak. Wang Lin meminjam kekuatannya untuk mengubah arah dan pindah jauh dari jaring.

“Aku menyadarinya karena kekuatan misterius dari surga yang menentang manik. Qing Shui harus memiliki rahasia sendiri untuk dapat mendeteksinya. Tapi apa sebenarnya yang tersembunyi di dalam kekosongan? ”

Suara letusan bergema saat Wang Lin dan Lou Chen bertukar gerakan. Tabrakan mereka berubah menjadi keributan tak berujung yang bergema melintasi kehampaan. Saat kepalan tangan Lou Chen terus membombardir Wang Lin, bintang-bintang di tangannya menghasilkan kekuatan isap yang benar-benar menarik Wang Lin.

Mata Wang Lin menyala dan bintang empat di antara alisnya berputar dengan cepat. Mereka bergabung ke tangan kanannya ketika dia bertemu tinju Lou Chen yang masuk.

Jika pertempuran dua dewa kuno ditempatkan di ruang normal, itu akan segera menyebabkan ruang itu runtuh. Namun, mereka tidak terpengaruh di sini. Ketika keributan berlanjut, Wang Lin mundur dan melarikan diri dari kekuatan isap dari tinju Lou Chen.

Lou Chen mengambil langkah dan langsung mendekati Wang Lin sambil melambaikan tinjunya. Tak terhitung duri-duri tulang muncul dari tubuhnya. Mereka dipenuhi dengan kekuatan dewa kuno dan menembak ke arah Wang Lin seperti panah.

Tangan kanan Wang Lin mengguncang Dewa Slaying Spear dan menyapu ke depan. Tanpa ragu-ragu, bahasa para dewa kuno datang dari mulutnya.

“Asal Dewa Kuno, Meminjam Kekuatan Leluhur!”

Saat dia berbicara, pusaran besar muncul di hadapannya dan menyerap semua paku tulang. Saat pusaran muncul, gemuruh yang menghancurkan bumi bergema.

Untuk pertama kalinya, kegembiraan muncul di mata Lou Chen. Dia tersenyum dan berkata, “Asal mula mantra dewa kuno yang meminjam kekuatan dari leluhur yang hanya bisa digunakan klan kerajaan. Saya, Lou Chen, belum melihatnya dalam waktu yang lama. “

Saat dia berbicara, dia berhenti di kehampaan dan tangannya membentuk cincin. Bintang dewa kuno ilusi muncul di atas dahinya. Tak lama setelah itu, satu demi satu bintang muncul. Ketika Lou Chen menggerakkan tangannya, 5 bintang memancarkan cahaya lembut dan mulai berputar. Kemudian sesuatu keluar dari ring.

“Roh Dewa Binatang Kuno!” Teriak Lou Chen. Kemudian makhluk yang terbang melintas dan berubah menjadi gajah raksasa!

Gajah ini benar-benar hitam dan bulunya yang panjang tampak sangat ganas. Dua gadingnya yang panjang memancarkan cahaya putih dan belalainya yang kasar seperti lengan yang kuat. Gajah itu mengangkat tubuhnya ketika mengeluarkan raungan dan tanpa ampun menginjak ke bawah.

Ini menciptakan gemuruh yang hebat, dan nyala api buas keluar dari tubuh gajah raksasa ini seperti orang gila.

Tidak Hanya saja para anggota klan dewa kuno memiliki tubuh yang dapat menghancurkan dunia, mereka juga memiliki mantra sihir yang tak tertandingi!

Roh binatang buas ini adalah salah satu mantra kuat dari para dewa kuno. Hanya dewa kuno bintang 5 yang bisa menggunakannya, dan itu harus disempurnakan untuk waktu yang lama sebelum mereka bisa menggunakannya.

Hampir setiap dewa kuno dewasa memiliki mantra ini. Hal pertama yang dilakukan oleh setiap dewa kuno ketika mereka mencapai usia dewasa adalah menemukan roh binatang buas mereka sendiri untuk disempurnakan.

Tu Si juga memiliki roh binatang buas. Kembali di Tanah Dewa Kuno, binatang yang mencegah Tuo Sen dari mendapatkan warisan pengetahuan adalah roh binatang Tu Si!

Pada saat ini, Lou Chen menggunakan mantra binatang buas, dan gajah raksasa dibebankan ke depan. Pusaran sebelum Wang Lin tiba-tiba berubah. Saat gajah raksasa itu mendekat, sebuah tinju raksasa keluar dari pusaran.

Tinju ini berkulit biru. Ketika tinju keluar, itu bertabrakan dengan gajah raksasa.

Boom !!

Suara yang tak terbayangkan menyebar di kehampaan, menciptakan badai yang bisa menyebabkan dunia runtuh. < / p>

Gajah raksasa itu mengeluarkan raungan dan tubuhnya yang besar didorong ke belakang. Salah satu dari dua gadingnya pecah menjadi dua dan menghilang menjadi debu.

Lou Chen juga mundur, dan kekaguman di matanya menjadi lebih kuat.

Wang Lin terbatuk seteguk darah. dan dengan cepat mundur. Dia menghindari dampak dari riak dan jaring.

Lou Chen memandang Wang Lin dan perlahan berkata, “Kamu memenuhi syarat untuk menjadi dewa kuno!”

Saat dia berbicara , Ular Moongazer di kejauhan mengungkapkan cahaya iblis di matanya. Itu kemudian mengeluarkan raungan. Raungan ini menyebabkan tubuh Lou Chen bergetar, dan perjuangan memenuhi matanya. Vena dalam jumlah besar menggembung dan ekspresinya menjadi ganas. Melihat Moongazer Serpent, dia meraung, “Sialan, jangan mengganggu saya lagi!”

Mata Moongazer Serpent menjadi dingin dan raungannya menjadi lebih kuat. Ada kemauan di dalam raungan yang membuat Lou Chen bergetar dan mengungkapkan ekspresi yang menyakitkan.

Namun, pada saat ini, perubahan yang mengejutkan tiba-tiba terjadi. Sebagian besar jaring muncul di ruang tempat Moongazer Serpent berada dan kedua lampu hantu itu muncul sekali lagi!

Qing Shui telah memperhatikan semua ini dengan cermat. Pada saat ini, matanya menyala dan dia menatap jaring dekat Moongazer Serpent. Wajahnya berubah sangat suram. Wang Lin juga melihat ini, dan pupil matanya menyusut. Adapun Lou Chen, dia juga memperhatikan ada sesuatu yang salah. Tubuh besar Moongazer Serpent tiba-tiba bergetar dan mengeluarkan raungan. Ada kebingungan dan ketakutan di matanya, dan hendak bergegas keluar dari tempat ini. Jala cahaya yang paling dekat dengan Moongazer Serpent tiba-tiba merobek. Begitu robek, bukaan melebar dan mengungkapkan bentangan luas! Seolah-olah segel dalam kekosongan ini robek terbuka, dan dua lampu hantu dibebankan keluar. Saat itu lampu hantu dibebankan, Wang Lin, Qing Shui, dan Lou Chen semua terkejut! “Guru!” Mata Qing Shui dipenuhi dengan rasa tidak percaya. “Tu Si !!” Wang Lin tersentak. Kulit kepalanya terasa mati rasa dan dia akan segera melarikan diri. “Leluhur !!” Lou Chen menatap benda yang keluar dari celah dan terkejut. Semua mereka bertiga melihat hal yang berbeda. Gas tujuh warna keluar dari celah. Gas ini sangat padat dan mengelilingi Ular Moongazer sebelum tanpa ampun menyeretnya ke celah. Moongazer Ular berjuang dan mengeluarkan raungan marah. Namun, tubuhnya yang besar tampaknya telah kehilangan semua kekuatan untuk melawan dan hanya bisa diseret ke celah. Saat Moongazer Serpent diseret, retakan dengan cepat berkembang. Pada saat ini, tidak hanya deru marah Moongazer yang Ular kehilangan efeknya. , bahkan Yi Muzi dan Wudo Chan, yang berada di dalam Moongazer Serpent, terkejut. Keduanya bergerak cepat melalui Moongazer Serpent ketika diisi dengan gas tujuh warna. Ketika gas tujuh warna mengisi tubuh Moongazer Serpent, mereka berdua menemukan bahwa tingkat di mana mereka kehilangan energi asal telah mencapai tingkat yang mengerikan. Sejumlah besar gas tujuh warna keluar melalui celah. Gas terbelah menjadi tiga dan langsung menuju Wang Lin, Lou Chen, dan Qing Shui!