Renegade Immortal – Chapter 943

shadow

Renegade Immortal – Chapter 943

Lou Chen memiliki perasaan terdalam mengenai rasa sakit Moongazer Serpent seperti yang telah mereka asimilasi. Tanpa ragu-ragu, dia melangkah maju dan melemparkan pukulan.

pukulan ini berubah menjadi gemuruh yang kuat, dan itu beberapa kali lebih kuat daripada ketika dia bertarung dengan Wang Lin! Gajah raksasa mengeluarkan raungan dan berubah menjadi cahaya hitam yang melilit tinju Lou Chen. Ini menyebabkan deru gajah bergema saat dia meninju. Gajah itu berubah bentuk sebelum pukulan dan menyerbu ke dalam gas tujuh warna.

Ada suara gemetar surga dan gelombang kejut yang mengejutkan menyebar. Gas tujuh warna didorong mundur sedikit tetapi dengan cepat menyebar lebih banyak dan melahap gajah raksasa.

Ketika gas tujuh warna mendekati Qing Shui, dia tidak mundur dan malah matanya berbalik dingin. Tangan kanannya menunjuk di antara alisnya dan garis ungu-merah muncul dan membentuk busur.

Ketika Qing Shui melihat gas tujuh warna itu, seolah-olah kilatan petir melintas di benaknya, dan dia berteriak, “Saya telah menghabiskan hidup saya berkultivasi sebagai seorang bidadari dan telah memperbaiki tujuh akar Ji Realm, memungkinkan saya untuk menjadi Dewa Surgawi. Saya telah membantai orang yang tak terhitung jumlahnya tetapi tidak pernah melawan dao surga! ”

Saat garis melengkung ungu-merah muncul, itu mengeluarkan suara mendesis dan kekuatan yang sangat kuat keluar dari sana.

“dao Surga?” Sebuah suara rendah datang dari celah dan tawa keluar. Dari suara tawa, orang yang berbicara itu bukan orang tua!

“Dibandingkan dengan Anda, yang datang dari dunia yang disegel, saya memang bisa dianggap surga Anda!” Moongazer Serpent, dua dewa kuno, dan Anda, yang mengolah Ji Realm, ikut dengan saya ke tempat dao surga. Ini bisa dianggap sebagai keberuntungan bagi kalian semua! ”

Mata Qing Shui menjadi dingin dan dia menyerbu ketika gas tujuh warna mendekat. Garis ungu-merah melengkung melalui gas tujuh warna, menciptakan popping sounds.

Adapun Wang Lin, gas tujuh warna juga mendekatinya. Gas tujuh warna ini mengandung kekuatan penyegelan yang kuat yang mencegahnya mundur. Niat membunuh melintas di matanya saat dia melambaikan Tombak Pembunuh Dewa di tangannya dan berteriak, “Tutup!” badai yang melesat ke arah gas tujuh warna.

Deru Moongazer Serpent menjadi lebih intens dan terus berjuang. Gas tujuh warna yang mengelilingi tubuhnya tampak seperti matahari tujuh warna; itu terlihat sangat indah.

Namun, raungan sedih mengisi keindahan ini dengan keanehan.

Setengah dari tubuh raksasa Moongaze Serpent telah ditarik, dan masih ditarik. Berkat gas tujuh warna ini, ia telah kehilangan semua kekuatan untuk menolak. Bahkan ketika itu berjuang, itu mengungkapkan keputusasaan yang menakutkan.

Lou Chen berasimilasi dengan Moongazer Serpent, raungan ini menembusnya. Saat ia bergegas keluar, lima bintang berputar dan salah satunya terbang keluar dan runtuh!

Bintang hancur dewa kuno!

Bintang hancur dan kekuatan gila muncul di kekosongan. . Sama seperti kekuatan bintang yang hancur akan menyebar, Lou Chen tanpa ampun menghirup!

Saat ia menghirup, kekuatan bintang yang hancur memasuki mulutnya. Deru rasa sakit datang dari mulutnya ketika tubuhnya membentang dari 3.000 kaki menjadi lebih dari 7.000 kaki!

Dengan satu langkah, ia melepaskan diri dari gas tujuh warna dan tiba di sebelah celah. Saat dia meraung, tinjunya yang kuat meninju. Saat ia meninju, salah satu dari empat bintang di antara alisnya hancur!

Bintang yang hancur membentuk tumbukan yang tak terbayangkan yang masuk ke lengan kanannya dan memungkinkannya meluncurkan pukulan dengan kekuatan puncak!

< P> pukulan ini meminjam kekuatan dua bintang yang hancur. Ini memungkinkan Lou Chen mencapai kekuatan tepat di puncaknya!

Saat deru bergema, 10 gajah raksasa muncul dan menyerbu ke depan.

Boom! Ledakan! Boom!

Saat ini, kekosongan dipenuhi dengan suara megah ini. Suaranya begitu kuat sehingga bahkan Wang Lin merasakan telinganya menyengat. Kekosongan di bawah kakinya tampaknya dipengaruhi oleh kekuatan yang kuat. Jika seseorang melihat dari atas, akan terlihat seolah-olah kekosongan dalam ratusan ribu kilometer telah tergores terbuka, mengungkapkan jaring berkedip di bawah ini!

Bahkan gas tujuh warna di sekitar Wang Lin dan Qing Shui adalah mendorong kembali. Retakan yang menelan Moongazer Serpent robek terbuka dan gas tujuh warna didorong kembali, mengungkapkan sosok yang tersembunyi di dalam gas tujuh warna.

Sosok itu benar-benar terbuka. Dia adalah seorang pemuda yang terlihat sangat biasa, tetapi matanya sangat dingin.

Apa yang menonjol tentang dirinya adalah tanda bulan sabit di antara alisnya!

Dia dengan dingin menatap Wang Lin. kelompok dan tetap netral terhadap serangan hampir puncak Lou Chen. Dia mengangkat tangan kanannya dan dengan tenang berkata, “Formasi ke-99 Sealed Realm, Formasi Devour, aktifkan!”

Setelah dia berbicara, pusaran yang berputar dengan cepat muncul di hadapan pemuda itu. Pusaran itu gelap dan seperti mulut yang bisa melahap semua. Itu berkembang seperti orang gila dan sepertinya melahap pukulan Lou Chen!

Namun, pusaran ini tidak cukup untuk membubarkan kekuatan dewa kuno Lou Chen. Setelah dimakan, pusaran bergemuruh dan segera runtuh.

Ekspresi pemuda berubah dan dia mundur. Kemudian tangannya membentuk segel dan dia berteriak, “Formasi ke-9 Alam Semesta, Formasi Pemisah Surga, aktifkan!” Saat dia berbicara, dia menggigit ujung lidahnya dan meludahkan seteguk besar darah. Darah ini memasuki celah sebelum menyebabkan bintik cahaya terbang keluar dan mengembun menjadi kapak perang besar!

Saat kapak itu muncul, tekanan yang bisa mengguncang langit muncul dan sejumlah besar keruntuhan muncul dari mana-mana.

Kapak perang menyala dan menyerbu ke arah Lou Chen. Itu bertabrakan dengan tinju Lou Chen. Saat gemuruh yang dihasilkan bergema, kapak perang runtuh dan Lou Chen mengeluarkan darah. Setelah terlempar ke belakang beberapa langkah, salah satu dari tiga bintang dewa kuno yang tersisa di dahi Lou Chen hancur dan dia bergegas keluar sekali lagi!

Hancurnya bintang ketiga menyebabkan badai di sekujur tubuhnya. Tubuhnya naik dari 7.000 kaki langsung ke lebih dari 10.000 kaki. Dia sekarang adalah raksasa dewa kuno sejati! Meskipun jauh dari puncaknya, dia sudah memegang kekuatan yang tak terbayangkan!

Mata Wang Lin bersinar. Jika Lou Chen kalah, dia akan dalam bahaya. Dia mengambil langkah ke depan dan kekuatan dewa kuno bintang 4-nya melonjak seperti orang gila. Dia melemparkan Tombak Pembunuh Dewa di tangannya dan kemudian membentuk berlian dengan tangannya dan menekan ke depan!

Lampu berlian menyala dan bergabung dengan Tombak Pembunuh Dewa. Itu menembus kekosongan dan menembak ke arah pemuda itu.

Ada juga Qing Shui. Tanpa jeda, tangannya membentuk segel dan tujuh busur dari benang Ji Realm yang terhubung bersama dan dengan cepat melesat ke depan.

Saat Lou Chen meraung, badan 10.000 kakinya terangkat ke depan. Matanya tak kenal takut saat dia melemparkan pemboman pukulan.

Serangan puncak dari ketiganya menyebabkan pemuda itu panik dan pupilnya menyusut. Pada saat ini, tangan layu mengulurkan tangan dan menarik pemuda itu kembali. Seorang lelaki tua berambut gondrong berjalan keluar dan berdiri di depan pemuda itu.

“Tuan!” Begitu pemuda itu berbicara, lelaki tua itu berteriak, “Diam! Siapa yang mengizinkanmu untuk membuka Alam Tertutup !? ”Saat pria tua itu berbicara, tangannya membentuk segel, lalu dia berkata,“ Meminta formasi untuk mengaktifkan Heaven Splitting Axe! ”

Saat yang lama Lelaki berbicara, bintik-bintik cahaya muncul dalam ratusan, ribuan, puluhan ribu kilometer. Titik cahaya ini berkumpul dengan gila-gilaan menuju ke tempat kelompok Wang Lin.

Mereka terlalu cepat! Kecepatan mereka melanggar batas hukum; mereka bahkan beberapa kali lebih cepat daripada serangan puncak kelompok Wang Lin.

Seluruh kekosongan tampaknya menyala; kekosongan awalnya gelap dipenuhi dengan garis-garis cahaya kristal. Dalam sekejap, bintik-bintik cahaya ini sudah terbentuk.

Kapak perang yang panjangnya 1.000 kaki tiba-tiba muncul! Kapak perang ini dibentuk oleh bintik cahaya dan dipenuhi dengan aura primal. Ketika aura ini menyebar, kapak perang tiba-tiba turun! Muncul di hadapan orang tua itu dan langsung bertemu dengan serangan puncak kelompok Wang Lin. Bang! Bang! Saat gemuruh gila bergema, Qing Shui batuk seteguk darah dan tersingkir. Wang Lin gemetar dan retakan muncul di tubuhnya. Empat bintang di dahinya dengan cepat berputar untuk mengimbangi dampak yang tak terbayangkan, tetapi dia juga terlempar ke belakang. Tubuh Chen secara bertahap menyusut dan kekuatan bintang-bintang yang hancur dengan cepat menghilang. Matanya dipenuhi dengan kesedihan saat dia melihat kapak di langit dan berteriak, “Wang Lin, apakah warisanmu tahu tentang objek ini? Itu adalah harta suci klan dewa kuno! “The Heaven Splitting Axe meledak menjadi bintik cahaya yang tak terhitung jumlahnya, menyebabkan jaring yang terfragmentasi dengan cepat pulih. Orang tua di luar jaring itu mengungkapkan pandangan aneh. Lalu dia melambaikan tangannya dan setitik cahaya berubah menjadi tiga tangan besar. Salah satu dari mereka meraih Moongazer Serpent dan tanpa ampun menariknya ke luar jaring! Tangan lainnya meraih ke arah Lou Chen. Saat ini dia tidak punya kekuatan untuk melawan! Tangan raksasa ketiga meraih ke arah Wang Lin. Baru saja pada saat ini, ketegasan memenuhi mata Lou Chen, seolah-olah dia bertekad untuk melakukan sesuatu. Saat tangan raksasa itu mencengkeramnya, tangan kanannya meraih ke arah antara kedua alisnya. Dia mengambil dua bintang dewa kuno terakhir dan melemparkannya ke arah Wang Lin dengan senyum masam di wajahnya. Tatapannya terhadap Wang Lin dipenuhi dengan kelembutan yang belum pernah dilihat sebelumnya. Itu seperti seorang penatua dalam keluarga yang memandangi anak mereka sendiri. “Tantanganmu untuk menjadi dewasa itu luar biasa! Bahkan anak saya tidak sebagus Anda … Semua anak-anak dari klan dewa kuno menerima hadiah setelah tantangan mereka. Dua bintang dewa kuno ini akan menjadi hadiahku untukmu! ”Suara Lou Chen dipenuhi dengan rasa lega dan sedih saat dia melihat kehampaan. Dia dicengkeram oleh tangan raksasa dan ditarik keluar jaring … “Dewa kuno … dewa kuno … Anda dapat membalikkan langit, tetapi Anda tidak dapat membalikkan kehidupan … Saya, Lou Chen, bukan dewa kuno, tetapi seorang kesepian Tuhan…”