Renegade Immortal – Chapter 947 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 947 | Baca Novel Online

Beberapa kilometer di luar Desa Bunga Apricot, ada ladang kuburan. Sosok Wang Lin muncul di sana. Dia melihat kuburan di depannya dan, setelah merenung dalam waktu yang lama, dia menampar tasnya.

Botol giok putih muncul di tangannya. Sambil memegang botol itu, Wang Lin menghela nafas dan berkata, “Sun Tai … Dendam sebelum kita berakhir. Saya telah menyelesaikan janji yang saya buat untuk membawa pulang abu Anda. ”

Saat dia berbicara, botol kecil itu secara otomatis terbang ke depan dan memasuki tanah di kejauhan. Kemudian sebuah moud kecil perlahan terbentuk.

Dia melambaikan tangan kanannya dan mengukir dengan jarinya. Ada kilatan cahaya ketika Wang Lin mengukir batu nisan dekoratif dengan beberapa kata kecil di atasnya.

“Makam Sun Tai”

“Bagi kami para pembudidaya, seratus tahun, seribu tahun berlalu dalam sekejap mata. Sebagian besar kerabat akan meninggal, dan mereka yang tetap merasa terasing … Begitu Anda melangkah di jalur kultivasi, Anda akan mengalami kehidupan yang sulit.

“Saat Anda berjalan di jalur kultivasi , ketika kamu menoleh, kamu tidak bisa melihat dari mana kamu berasal, dan ketika kamu melihat jalan di depan, itu diselimuti kabut. “

Wang Lin menghela nafas saat dia melihat ke arah Sun Makam Tai, dan penyesalan memenuhi matanya.

“Hari ini aku bisa mengirim abumu pulang meskipun kau mati di negeri asing … Jika ada hari ketika aku mati, aku tidak tahu apakah akan ada orang untuk mengirim saya kembali ke planet Suzaku … “Wang Lin diam-diam merenungkan sebelum pergi.

” Ini adalah karma. “Langkah Wang Lin tidak berhenti saat ia perlahan-lahan menghilang. Namun, sajak anak-anak itu tidak pergi, itu menyelubungi hatinya.

“Pohon aprikot mekar bunga putih …

dunia. Namun mereka tidak tahu berapa banyak pembudidaya yang iri dengan kehidupan lunak manusia.

“Berapa banyak lagi yang mati di tempat-tempat asing seperti Sun Tai, abunya yang berhamburan oleh angin, tidak dapat kembali ke rumah … Namun, banyak orang tua dan kerabat tidak dapat bertemu anak-anak mereka bahkan pada saat mereka sekarat. Jika seseorang memilih lagi, apakah mereka masih akan mengambil langkah itu untuk menjadi seorang kultivator …

“Sajak pembibitan dibentuk oleh banyak generasi kepahitan. Orang luar mungkin tidak dapat memahami apa yang dinyanyikan anak itu, tetapi pembudidaya dapat merasakan kesedihan di hati mereka. Nama sajak anak-anak itu haruslah … Jangan dipupuk … “

Sosok Wang Lin memudar dari keberadaan saat ia bergabung dengan kata itu. Namun, sajak anak-anak dan kesedihan abadi itu tetap ada.

Wang Lin melangkah melewati bintang-bintang. Ada rasa penyesalan yang kuat atas tubuhnya. Meskipun perjalanannya singkat, suasana hatinya tetap ada dengannya.

Daerah antara wilayah barat dan utara telah menjadi daerah penyangga bagi para pembudidaya Allheaven. Ada planet budidaya di dekat tempat medan perang itu. Planet kultivasi ini dijaga tetap utuh, dan meskipun tidak ada energi spiritual yang tersisa, Li Yunzi tidak peduli.

Li Yunzi duduk di puncak gunung di planet ini. Di sebelahnya ada seorang pemuda yang memiliki ekspresi suram. Meskipun dia juga duduk di sana, dia melihat ke kejauhan seolah-olah dia sedang menunggu sesuatu.

Jika Wang Lin ada di sini, dia akan mengenali pemuda itu sebagai Xu Ting, yang hampir mati dalam pertempuran besar.

Ada 13 bola darah di sekitar Li Yunzi. 13 bola darah ini adalah Lou Fu yang tersisa.

Tidak ada banyak pembudidaya Allheaven di sini, hanya beberapa orang, dengan Li Yunzi sebagai pemimpinnya. Dia ada di sini tepatnya karena 13 Lou Fu akan mencegah Aliansi melancarkan serangan lain!

Rasa ilahi-Nya menyebar melalui 13 Lou Fu, yang memungkinkan akal ilahi-Nya menyebar lebih jauh dari biasanya. Akibatnya, tidak ada di dalam area yang bisa lepas dari akal ilahi-Nya.

Sosok Wang Lin muncul dari dalam riak-riak. Dia datang ke planet budidaya ini mencari Li Yunzi. Ini adalah masalah kedua yang harus dia hadiri. Kembali sebelum ia memasuki kehampaan, Wang Lin memiliki pesan indera ilahi yang dikirim kepadanya, dan orang yang mengirimnya adalah Li Yunzi.

Li Yunzi, yang duduk di puncak gunung, perlahan-lahan membuka matanya. Saat dia membuka matanya, 13 bola darah bergetar dan 13 mata merah muncul di 13 bola darah.

Semuanya menatap satu arah, dan tekanan kuat terbentuk sebagai hasilnya. Itu membentuk mantra yang bisa menghancurkan bintang-bintang.

Li Yunzi mengungkapkan senyum tipis dan perlahan berkata, “Kamu datang.” Dengan kultivasi ini, dia secara alami bisa melihat bahwa Wang Lin telah mengalami beberapa perubahan, tetapi dia tidak menunjukkannya atau menanyai Wang Lin. Lagipula, dia lebih rendah dari Master Flamespark dan karena itu tidak bisa melihat dengan jelas.

Ada kilasan kedinginan di mata Xu Ting. Dia mendengus dingin dan tidak menyembunyikan niat membunuh saat dia menatap Wang Lin.

Sosok Wang Lin muncul di bawah tatapan 13 mata merah. Ekspresinya netral, seolah-olah tekanan itu tidak memengaruhinya sama sekali, dan dia benar-benar mengabaikan Xu Ting. Dia memandang Li Yunzi dan berkata, “Xu Mu menyapa Senior Li Yunzi.”

Li Yunzi melambaikan tangan kanannya dan 13 mata merahnya menghilang dari bola darah, menyebabkan tekanan menghilang. Ekspresi Wang Lin tidak berubah sama sekali saat ia mendarat di puncak gunung dan berdiri di hadapan Xu Ting.

Xu Ting berteriak, “Xu Mu !! Kamu … “

” Bising! “Wang Lin dengan dingin menatap Xu Ting. Tatapan ini seperti pedang tajam yang menembus mata Xu Ting. Xu Ting merasakan ledakan di benaknya dan ekspresinya berubah sangat. Dia kaget dan seluruh tubuhnya terasa lemas. Kata-kata Wang Lin tampaknya mengandung semacam hukum yang menyebabkan aliran darah di tubuhnya terbalik dan asal usulnya hampir runtuh.

BANG, bang, BANG, bang, BANG, bang … < / p>

Saat ini, semua suara selain detak jantungnya terisolasi dari telinganya. Detak jantungnya bertambah cepat dan keringat mengalir tanpa henti.

Dari pandangannya, menghadap Wang Lin barusan merasa dia sedang menghadapi sesepuh keluarganya, dan dia tidak bisa menolak sama sekali. Apa yang membuatnya merasa lebih takut adalah aura kuat yang beberapa kali lebih kuat dari kekuatan surga. Saat tubuhnya bergetar, dia merasa seperti berada di bawah kaki raksasa. Jika raksasa ini meraung, itu akan membuat tubuh dan jiwa asalnya benar-benar runtuh!

Setelah batuk seteguk darah, Xu Ting dipenuhi dengan teror. Dia mundur saat menatap Wang Lin, tetapi pikirannya kosong. Dia tidak bisa mengerti mengapa ini terjadi …

Mata Li Yunzi bersinar cerah dan dia berseru, lalu pandangannya ke arah Wang Lin menjadi serius.

Wang Lin tidak lagi melihat Xu Ting tetapi memandang Li Yunzi dan dengan tenang berkata, “Saya ingin tahu mengapa Senior memanggil Junior di sini.” Suara Wang Lin tenang, tetapi itu hanya membuat Li Yunzi lebih serius. Dia tidak lagi memandang Wang Lin seperti junior biasa.

Ini adalah efek yang diinginkan Wang Lin, dia ingin mengguncang gunung untuk mengingatkan harimau! Dengan kecerdasannya, bagaimana mungkin dia tidak tahu mengapa Li Yunzi mencarinya? Saat itu, dia tidak memiliki kualifikasi untuk mengajukan tuntutan, tetapi sekarang dia melakukannya!

“Selama penganugerahan surgawi, pria tua ini memungkinkan Anda untuk melihat Gulir Pertempuran keluarga Zhan! Saya berjanji pada Anda untuk mengizinkan Anda melihat gulungan kedua! Hari ini, aku memanggilmu dan Xu Ting untuk mengamatinya! ”Saat Li Yunzi berbicara, dia mengangkat tangan kirinya dan meraih ke arah kekosongan. Ada suara merobek dan kemudian keretakan muncul.

Sinar cahaya hitam keluar dari celah. Ada sebuah gulungan hitam yang dikelilingi oleh cahaya hitam. Itu terbang ke arah tangan Li Yunzi dan melayang di sana.

“Ini adalah Gulungan Pertempuran kedua dari tiga Gulungan Pertempuran keluarga Zhan saya!” Tangan kiri Li Yunzi melemparkannya ke depan, dan dia melihat Wang Lin dengan sedikit tanda. antisipasi.

Tangan kanan Wang Lin meraih Zhan Battle Scroll, tapi dia tidak membukanya. Sebagai gantinya, dia tersenyum pada Li Yunzi dan berkata, “Senior Li Yunzi, Junior tidak bisa melihat Gulir Pertempuran kedua ini tanpa apa-apa!”

Ketika Li Yunzi memandang Wang Lin, ekspresinya menjadi suram. Namun, dia ingat raungan Wang Lin, dan sesaat kemudian, dia tertawa. “Xu Mu, kamu punya nyali! Apa yang kamu inginkan? Bicaralah! “Wang Lin menunjuk ke 13 Lou Fu dan dengan tenang berkata,” Junior menginginkan Lou Fu untuk melihat gulungan kedua! “Li Yunzi merenung diam-diam ketika dia mengungkapkan senyum yang bukan senyum dan berkata,” Apakah ini harta yang bisa Anda miliki? “Wang Lin samar-samar tersenyum tetapi tidak menjawab pertanyaan itu. Sebaliknya, dia berkata, “Junior punya janji dengan kakak senior saya. Dalam beberapa hari, dia akan datang menemukan saya untuk pergi ke suatu tempat bersamanya. “Li Yunzi memandang Wang Lin dengan penuh arti ketika dia tertawa dan berkata,” Aku akan memberimu satu! “Dengan itu, tangan kanannya meraih ke arah batal dan satu bola darah turun. Itu dengan cepat terkondensasi menjadi bola seukuran kepalan tangan dan melayang ke arah Wang Lin. Wang Lin dengan hati-hati meraihnya dan memasukkannya ke dalam tasnya setelah memeriksanya. Li Yunzi berkata, “Sekarang Anda dapat melihatnya!” akan melihatnya dengan saya untuk keberuntungan, maka Xu Ting harus melihatnya terlebih dahulu. Bagaimanapun, dia adalah orang pertama yang melihatnya terakhir kali. “Wang Lin melempar gulungan itu ke arah Xu Ting. Pikiran gemetar Xu Ting belum pulih, tetapi dia secara tidak sadar mengambilnya. Dia membuka gulungan itu dan kemudian raungan gemuruh tiba-tiba datang darinya. Niat pertempuran yang kuat muncul dari kehampaan dan turun ke atas Xu Ting! Tubuh Xu Ting gemetar ketika dia merasakan angin kencang berhembus. Seolah-olah binatang buas kuno disegel di dalam dan sekarang setelah segel dilepaskan, binatang buas melepaskan aura mengerikan. Kemarahan yang tak terhitung jumlahnya melarikan diri sekaligus seolah-olah itu akan melahapnya. Ekspresi Li Yunzi mengungkapkan sedikit ketegangan. Jarang baginya untuk menunjukkan ketegangan seperti ini dengan kultivasi dan usianya. Dia jelas tahu berapa banyak talenta dalam keluarganya selama bertahun-tahun dapat melihat gulungan pertama tetapi tidak mampu menahan niat pertempuran yang tak terbayangkan di dalam gulungan kedua sebelum bahkan dibuka sepenuhnya. Konsekuensi yang kurang serius adalah bahwa mereka terluka parah dan cacat. , konsekuensi yang lebih serius … jiwa asal mereka akan musnah!