Renegade Immortal – Chapter 959 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 959 | Baca Novel Online

“Ini akan membuat beberapa persiapan untuk membuka Demon Spirit Land kali ini. Hal ini penting, dan saya juga perlu mengundang beberapa teman sebelum kita bisa memasuki gua itu. Selama waktu ini, Anda bisa menunggu di sini dengan nyaman. “Ekspresi All-Seer tenang, tidak mengungkapkan kemarahan atau kegembiraan saat ia berbicara. Setelah dia selesai berbicara, awan muncul dan dia pergi dengan menginjak awan.

“Paviliun Kayu Ungu masih disimpan untukmu.” Suara All-Seer datang dari kejauhan.

< p> Wang Lin memandangi tempat All-Seer menghilang dan merenung.

“Tindakan Ling Tianhou memiliki makna mendalam di belakang mereka! Bahkan pada mantra terakhir yang dia gunakan, dia tidak menggunakan kekuatan penuhnya … “Wang Lin tidak bisa menebak semua pikiran Ling Tianhou, tapi dia bisa mendapatkan ide kasar.

” Adapun All-Seer … Saya tidak bisa melihat melalui dia … “Ketika datang ke All-Seer Wang Lin, selalu bingung tentang pikiran batin All-Seer. Bahkan jika dia menemukan jejak petunjuk, dalam sekejap mata, akan ada interpretasi lain yang menjadikan semuanya misteri lagi.

“Saya tidak bisa melihat melalui dia.” Wang Lin membiarkan mendesah. Ada juga lapisan kabut yang menyelimuti All-Seer. Dia punya perasaan bahwa setiap kali dia melihat All-Seer, dia sedikit berbeda.

Sebenarnya, Wang Lin berspekulasi bahwa All-Seer akan mempersiapkan kedatangannya seperti ini. Namun, ketika harus menghadapinya, meskipun All-Seer telah melakukan seperti yang diharapkan Wang Lin, dia merasa ada sesuatu yang salah.

Semuanya terlalu halus, seolah-olah semuanya terjadi menurut Rencana Wang Lin.

Wang Lin melihat sekeliling Sekte Nasib Surgawi yang akrab sambil mengerutkan kening. Setelah merenung sebentar, dia berjalan menuju Paviliun Kayu Ungu. Hanya ada satu jalan menuju ke sana. Jalan setapak itu memiliki menara batu di kedua sisi dan dipenuhi dengan tanaman hijau subur.

Saat ini, matahari terbenam. Saat angin bertiup, itu membawa kesejukan bersama dengan gemerisik dedaunan. Bahkan suara air datang dari kejauhan.

Wang Lin telah berjalan di jalan ini sebelumnya. Sekarang setelah dia melangkah ke jalan ini lagi ratusan tahun kemudian, dia merasa menyesal.

“Sepertinya tidak ada yang berubah …” Wang Lin berjalan maju dengan langkah santai.

Sebagai dia berjalan, seorang wanita dan pria biru mengenakan jubah biru berjalan mendekatinya sambil berbicara. Level kultivasi mereka tidak tinggi, hanya Transformasi Jiwa.

Seiring dengan angin, kata-kata yang diucapkan oleh mereka berdua perlahan-lahan berlalu.

“Saudari Junior, saya mendengar bahwa dalam tujuh hari, Pasar Mata Hantu akan membuka keuntungan. Saya mendengar bahwa beberapa petani telah bergegas. ”

“Pasar Mata Hantu? Yang melelang mantra surgawi dan langsung menjadi terkenal? “Suara wanita itu dipenuhi dengan kejutan.

” Itu benar, itu adalah Pasar Mata Hantu. Mantra surgawi itu menyebabkan kegemparan besar. Rumor mengatakan bahwa beberapa monster tua yang kuat bahkan melakukan perjalanan ke sana. Mantra surgawi! Dengan status kita, kita hanya bisa mendapatkan mantra surgawi tidak lengkap, dan mereka masih mantra surgawi tingkat rendah. Rumor mengatakan bahwa mantra selestial itu mantra lengkap yang langka! Kali ini, rumor mengatakan bahwa Pasar Mata Hantu akan memiliki barang misterius untuk dilelang. “

” Ah, apa hubungannya dengan kita? Harga semua yang ada di Pasar Mata Hantu tidak terbayangkan. Selain itu, seseorang membutuhkan undangan untuk masuk. “

” Tidak masalah. Meskipun kami tidak memiliki hak untuk memasuki rumah lelang, kami memiliki akses ke area perdagangan pohon di Pasar Mata Hantu. “Ketika pria berbaju biru itu berbicara, ia mengeluarkan batu giok dari tasnya. Giok ini benar-benar hitam, selain membentuk pusat, yang memiliki mata. Mata ini mengeluarkan semburan cahaya merah dan sangat aneh.

“Giok undangan Mata Hantu!” Mata wanita itu menyala.

Pria berbaju biru itu bangga dan dia sekitar untuk berbicara ketika dia melihat ke depan. Apa yang dilihatnya membuatnya terkejut. Dia melihat Wang Lin berjalan turun dari gunung.

Ketika wanita itu melihat kelainan saudara laki-lakinya yang lebih tua, dia mengangkat kepalanya dan juga memperhatikan Wang Lin.

Dengan tingkat kultivasi mereka, mereka bahkan tidak menyadari keberadaan Wang Lin dari jauh.

Ekspresi Wang Lin lembut. Ketika dia mendekati pria dan wanita itu, dia tersenyum pada pria yang berbaju biru dan berkata, “Kakak Senior Li, jangan menjadi orang asing.”

“Kamu … Kamu …” Pria berbaju biru itu seperti ayam bodoh. Dia baru saja kembali ke sekte, jadi dia tidak tahu Wang Lin telah kembali. Ketika dia melihat Wang Lin sebelumnya, dia pikir Wang Lin tampak familier, jadi dia terkejut. Namun, setelah mendengar kata-kata Wang Lin, dia bahkan lebih terkejut.

“Wang Lin !!” Pria berbaju biru mundur beberapa langkah dan terperanjat mengisi matanya. tersenyum. Dia tidak tahu nama lengkap orang ini dan hanya tahu dia bernama Li. Mereka pernah bertemu sebentar, dan dia ingat bahwa pria ini menatapnya dengan ejekan dan jijik.

Melihat orang ini hari ini, tingkat kultivasi orang ini telah meningkat dari Jiwa Transformasi tahap awal ke Jiwa Transformasi tingkat menengah.

Tidak lagi melihat pria bernama Li, Wang Lin berjalan melewati mereka dan secara bertahap pergi.

“Saudara Senior, dia dipanggil Wang Lin? Nama ini sepertinya familier … “Wanita itu memandang punggung Wang Lin dengan tatapan bingung.

“Wang Lin sebenarnya telah kembali! Jika saya bertemu dengannya di sini, Guru harus mengetahuinya. Mungkinkah dia telah mendapatkan pengampunan dari Guru? Baru saja, saya sama sekali tidak merasakan energi spiritual darinya, seolah-olah ia seorang manusia. Namun, saat dia lewat, saya sangat terkejut sehingga semua energi spiritual di tubuh saya bergetar sampai hampir runtuh. “Pria berwajah biru pucat. Dia menarik saudara perempuan juniornya dan cepat-cepat pergi.

“Kakak senior, ada apa denganmu?” Wanita itu bingung.

Pria berbaju biru dengan cepat berkata, “Namanya Wang Lin . Dia adalah murid ketujuh Divisi Ungu Heavenly Fate Sekte itu. Junior Sister, apakah Anda masih tidak ingat !? “

Wanita itu terkejut dan ekspresinya segera berubah.

” Apakah itu yang dikabarkan telah membunuh banyak orang di kota ini? ” Setan Spirit Land dan menciptakan sungai darah? Siapa yang pada akhirnya diburu oleh Guru dan tujuh senior tetapi masih bisa melarikan diri? Iblis Wang Lin ?! ”

Di kejauhan, Wang Lin tersenyum masam. Gosip adalah hal yang menakutkan. Rumor tentang dirinya berangsur-angsur berubah selama ratusan tahun. Menghela nafas, Wang Lin berjalan keluar dari Sekte Nasib Surgawi melalui jalan kecil.

Di depannya ada gunung yang menembus ke langit. Puncaknya tertutup kabut dan ada lampu ungu di dalam kabut ini. Di sinilah para murid Divisi Ungu tinggal.

Sekte Nasib Surgawi, Gunung Ungu.

Melihat puncak yang akrab, Wang Lin memasuki trans. Seolah-olah dia telah kembali ke masa lalu dan melihat seorang pemuda berjalan selangkah demi selangkah mendaki gunung dan selangkah demi selangkah memperoleh pijakan yang kuat di sini.

Sambil merenung, angin gunung bertiup, dan itu dingin. Meskipun tidak kedinginan, itu tetap menghilangkan kehangatan dan membuat Anda hanya kedinginan.

Ada berbagai tanaman yang bergoyang di gunung. Tidak diketahui apakah itu gunung yang bergerak atau hatinya.

Wang Lin berjalan menaiki gunung seolah dia berjalan ke surga. Wang Lin melambat saat dia berjalan ke atas gunung. Sepanjang jalan, dia tidak bertemu petani. Satu-satunya suara yang dia dengar adalah angin yang terdengar seperti isakan.

Selain suara angin, tidak ada suara lain. Gunung itu masih sama dengan sebelumnya, dengan paviliun halus di sudut. Dari kejauhan, samar-samar Anda bisa melihat sebuah plakat vertikal dengan satu kata di atasnya.

Ungu!

Saat Wang Lin bergerak maju, sudut paviliun itu menyembunyikan dirinya sekali lagi. Hanya setelah berjalan melewati rintangan, paviliun dari sebelumnya muncul.

Paviliun Kayu Ungu!

“Siapa yang masih ingat bahwa tempat ini disebut Paviliun Awan Ungu …” Wang Lin berdiri diam-diam untuk sesaat sebelum dia membuka pintu. Bau jamur meledak dari paviliun.

Perabotan di ruangan itu sama seperti sebelumnya, tidak ada yang berbeda. Jika ada perubahan, pasti ada debu di mana-mana. Apakah itu meja, kursi kayu, atau tempat tidur, semuanya tertutup debu.

Lampu minyak di atas meja sudah lama kehabisan minyak.

Wang Lin mengangkat jarinya dan dengan lembut menggosok meja. Dia dengan cepat menciptakan tanda yang dalam di atas meja. Melihat debu di atas meja, Wang Lin melambaikan tangannya.

Angin lembut menyapu. Angin ini menyapu Wang Lin dan meniup debu di atas meja. Kemudian melewati kursi kayu, tempat tidur, lantai atas, dan lantai bawah. Seolah-olah badai telah melewati paviliun.

Namun, yang aneh adalah badai hanya menyapu debu dan tidak ada lagi yang bergerak. Bahkan jendela ungu itu tidak mengeluarkan suara tunggal yang menandakan bahwa itu ditiup angin.

Setelah beberapa saat, Wang Lin mengangkat telapak tangannya dan menutup tangannya.

Saat ini instan, badai itu tampak terbalik dalam waktu dan berkumpul di tangan Wang Lin dari segala arah. Dalam sekejap, badai di paviliun menghilang.

Sebuah pusaran abu-abu gelap muncul di telapak tangan Wang Lin. Ini semua debu di paviliun.

Dia dengan santai melambaikan tangan kanannya dan semua jendela di paviliun terbuka. Vortex abu-abu melayang keluar dari jendela; seolah-olah ratusan tahun waktu dan semua kenangan masa lalu telah disimpan. Segala sesuatu di ruangan itu sekarang tampak baru. Langit menjadi gelap ketika matahari terbenam.

Ruangan itu benar-benar gelap, yang membuat sosok Wang Lin tampak agak buram. Dia menghela nafas dan berjalan ke lemari kayu ungu. Dia ingat bahwa minyak diletakkan di sini. Dia membuka kabinet dan cukup menemukan botol kecil berisi minyak lampu cokelat.

Setelah menambahkan minyak ke lampu minyak, Wang Lin menyalakan lampu. Ada suara ketika nyala menyala, dan kegelapan di ruangan itu hilang.

Namun, saat nyala api menyala, embusan angin datang dari gunung. Ini menyebabkan nyala api yang baru saja menyala menjadi berkedip dan berayun, dan bayangan Wang Lin menjadi terdistorsi.

“Eh?” Ekspresi Wang Lin berubah saat dia menatap api yang berkedip-kedip. Sebuah pikiran melintas di benaknya dan matanya bersinar terang!

“Angin bertiup dan nyala api berubah. Perubahannya tidak dapat diprediksi dalam angin, membuatnya tidak mungkin untuk mengetahui seperti apa bentuk aslinya … Saya mengerti! All-Seer seperti lampu ini. Alasan saya merasa dia adalah orang yang berbeda setiap kali adalah karena dia selalu berubah. Sama seperti bagaimana seseorang memiliki ribuan avatar dan semuanya berada dalam tubuh yang sama. Mereka bolak-balik setiap saat … Inilah mengapa All-Seer memberi saya perasaan yang tidak terduga! “

Wang Lin menatap pencahayaan yang berkedip-kedip dan ekspresinya terang dan gelap. Namun, pencerahan memenuhi matanya.