Renegade Immortal – Chapter 963 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 963 | Baca Novel Online

“Karena energi Yin di dalam tubuh Bai Wei, tidak hanya pikirannya berubah, perilakunya juga menjadi sangat feminin. Jika dia terlahir seperti ini, itu akan baik-baik saja, tapi itu jelas tidak ekstrim saat itu. “

Sementara mereka terbang, cahaya Wang Lin bersinar redup saat dia melihat Bai Wei. Dia selalu merasa ada sesuatu yang salah dengan Bai Wei, tetapi dia tidak bisa menemukan masalah yang sebenarnya.

Namun, kultivasi seribu tahun membuatnya merasa istimewa. Meskipun dia tidak melihat semua seperti All-Seer, dia masih bisa merasakan jejak peristiwa yang belum terjadi.

Bai Wei rupanya tidak memperhatikan akal ilahi Wang Lin yang melewatinya dan terus tersenyum dan berbicara dengan Wang Lin.

“Anda tidak di sini sejak lama. Dalam beberapa bulan, cuaca di planet Tian Yun akan berubah. Perubahan mendadak antara mendung dan cerah dianggap sebagai pemandangan unik dari planet Tian Yun.

“Selama ratusan tahun ini, Sekte Nasib Surgawi telah tenang dan tidak banyak yang terjadi. Jika sesuatu terjadi, itu adalah pohon putih yang ditanam seseorang di gunung belakang dan menyatakan itu tidak akan pernah berbunga. Namun, warna bunganya tidak putih tapi hitam. Itu hanya berlangsung tiga napas waktu sebelum berubah menjadi debu … Itu mengejutkan beberapa orang saat itu. Saya ada di sana juga; Saya pikir itu akan menjadi luar biasa jika saya bisa menyelamatkan bunga. “

” Tidak ada yang mencurigakan … “Wang Lin mengerutkan kening, tetapi sedikit perasaan itu mengganggu hatinya. Ekspresinya tetap netral saat ia mengatasi pembicaraan Bai Wei.

“Setelah Anda pergi, Guru menghabiskan sebagian besar waktunya dalam budidaya pintu tertutup dan jarang keluar …”

Seperti Bai Wei tersenyum, dia memberi tahu Wang Lin setiap kejadian yang terjadi di Heavenly Fate Sect. Pada awalnya, Wang Lin mendengarkan dengan serius, tetapi segera dia mengerutkan kening.

Tidak ada yang dibicarakan Bai Wei hebat; mereka semua adalah hal sepele yang tidak ada artinya.

Bai Wei tersenyum. “Ada juga Ghost Eye City. Kota itu menjadi terkenal bertahun-tahun yang lalu setelah berhasil melelang mantra surgawi lengkap. Setiap kali dibuka, itu menarik sejumlah besar pembudidaya. Itu terbuka selama satu bulan, dan selain dari rumah lelang, orang bebas untuk berdagang. Namun, Ghost Eye City tidak terlalu besar dan jumlah tempat tinggal terbatas. Jika kita terlambat, aku khawatir kita harus berkemah. ”

Wang Lin merenung sedikit dan membiarkan Bai Wei berbicara sambil memimpin jalan, tapi dia merenung dalam hatinya. >

Setelah 15 menit, Wang Lin tiba-tiba berkata, “Junior Sister Bai, metode kultivasi apa yang Anda kembangkan?”

Bai Wei terkejut dan ekspresinya berubah. Dia berhenti sebelum mundur beberapa langkah sambil mulai di Wang Lin dan berkata, “Apakah Saudara Wang meremehkan saya? Jika Anda menemukan saya menjengkelkan, maka saya akan pergi dan tidak pernah mengganggu Anda lagi! “

Wang Lin kaget. Dia hanya bertanya apa metode kultivasinya, tetapi dia tidak berharap Bai Wei berubah begitu besar.

Wang Lin perlahan berkata, “Saudara Bai salah paham; Aku hanya dengan santai bertanya. “

Bai Wei menggigit bibir bawahnya dan merenung sejenak. Dia kemudian menatap Wang Lin dengan tatapan yang kompleks dan berkata, “Metode kultivasi yang saya kembangkan disebut Seni Keinginan Ganda Celestial!” Setelah berbicara, Bai Wei menjadi diam dan terbang ke utara.

“Seni Keinginan Ganda Surgawi … “Mata Wang Lin bersinar saat dia melihat sosok Bai Wei. Matanya menyipit, dan dia bisa dengan jelas melihat energi Yin yang kaya di dalam Bai Wei tiba-tiba bertambah cepat. Itu bergerak sangat cepat melalui meridian Bai Wei dan membentuk tanda.

Tanda ini dibentuk oleh pergerakan energi Yin melalui meridian Bai Wei. Sebelumnya, energi Yin di dalam Bai Wei terlalu lambat untuk dilihat Wang Lin. Namun, dia bisa melihatnya sekarang, tetapi tanda itu hanya muncul sesaat sebelum menghilang.

Mata Wang Lin menyala dan dia ingat tanda itu. Dia tidak bertanya lagi dan mengikuti Bai Wei. Saat senja, dia melihat sebuah kota bundar di kejauhan.

Kota ini seperti lingkaran yang jatuh di bumi dan dijaga oleh para pembudidaya. Sebelum mereka mendekat, Wang Lin merasakan fluktuasi pembatasan di sekitar kota.

Sinar energi pedang kadang-kadang akan jatuh dari cakrawala. Terkadang hanya satu dan terkadang banyak. Mereka turun di luar kota dan menunjukkan undangan mereka sebelum masuk.

Wang Lin tahu yang terbaik adalah tidak menyebarkan perasaan ilahi di tempat yang tidak dikenal, atau hal itu dapat menyebabkan kesalahpahaman. Dia secara alami berhati-hati, dan meskipun tingkat kultivasinya meningkat, kehati-hatiannya tidak berkurang. Setelah semua, kehati-hatian diperlukan untuk bertahan hidup di dunia kultivasi.

Setelah merenung sedikit, akal ilahi Wang Lin menyebar ke arah kota. Dia tidak gegabah dalam cara dia menyebarkan perasaan ilahi-Nya; itu lebih seperti napas yang lembut. Dia tidak mencoba menemukan rahasia di kota tetapi fokus pada fluktuasi pembatasan.

Dia bertingkah seolah dia telah tiba di depan pintu yang aneh. Alih-alih mendobrak pintu dengan keras, dia membuka pintu dan melihat ke dalam dengan cepat. Meskipun ini tidak sopan, itu adalah perilaku yang umum di dunia kultivasi.

Kecuali ada yang sangat tiran, ini umumnya tidak akan menyebabkan kesalahpahaman.

Pembatasan kota tidak memiliki keberatan terhadap Wang Lin sama sekali. Dengan kultivasi Wang Lin dan pencerahan dalam batasan, pembatasan atas kota sama sekali tidak memperhatikan indera ilahi.

Namun, seperti indera ilahi Wang Lin melewati batasan dan akan kembali setelah menyapu kota, tiga indera ilahi yang tersembunyi dengan baik meletus. Mereka seperti tiga naga yang menyerang akal sehat Wang Lin.

“Kultivator apa yang datang ke Kota Mata Hantu saya? Saya salah satu dari tiga saudara Chen, Tuan Yi Chen! “Sebuah suara kuno keluar dari indera ilahi ketika mendekati indera ilahi Wang Lin.

Pada saat yang sama, naga ilusi terbentuk oleh tiga indera ilahi diputar untuk membentuk badai. Mereka hendak menjebak akal ilahi Wang Lin untuk mencegahnya pergi.

Dua dari tiga indera ilahi berada pada tahap awal Nirvana Scryer. Perasaan ilahi dari Master Yi Chen berada di tahap pertengahan Nirvana Scryer. Kombinasi indera ilahi mereka membuat Wang Lin tidak bisa melarikan diri dengan segera.

Mantra Wang Lin semua ada di dalam tubuhnya, dan indera ilahi-nya belum mencapai tahap pertengahan Nirvana Scryer, jadi dia tidak ada cocok untuk mereka bertiga dengan indera ilahi-nya.

“Saya Wangly Sekte Nasib Surgawi. Ini adalah harapan saya, saya harap Anda akan memaafkan saya. “Wang Lin adalah orang pertama yang tidak sopan, jadi dia tidak marah.

” Rasa ilahi Anda ceroboh dan terjebak oleh saya, tetapi Anda ingin aku memaafkanmu? Alasan macam apa itu? Hari ini, kami bertiga tidak akan mempersulit Anda. Secara pribadi datang untuk mengakui kesalahan Anda dan kemudian segera pergi. Jika Anda berani masuk ke Kota Mata Hantu lagi, jangan salahkan kami karena tidak baik hati! ”Di samping Tuan Yi Chen, perasaan ilahi yang suram muncul.

Wang Lin dan Bai Wei berdiri di luar kota , mengantri untuk masuk. Adapun konversi Wang Lin dengan ketiganya, kecuali kultivasi seseorang sangat tinggi, mereka tidak akan melihat apa-apa.

Bai Wei jelas tidak menyadari apa-apa, tetapi Wang Lin mengerutkan kening.

Ketiga saudara Chen semuanya telah melakukan ini sebelumnya. Kecuali saat ini, mereka disewa oleh Ghost Eye City, jadi mereka harus berhati-hati. Juga, dia agak tidak senang sekarang.

Pada dasarnya semua monster tua Nirvana Scryer di planet ini mengerti bahwa mereka bertiga bertanggung jawab atas keamanan Ghost Eye City. Sebagian besar dari mereka tidak akan menyelidiki dengan indera ilahi mereka sebagai tanda penghormatan kepada mereka bertiga.

Orang di depannya jelas tidak menunjukkan rasa hormat kepada mereka. Apa gunanya baginya untuk mengakui kesalahannya setelah menyadari situasinya buruk?

“Jika orang ini menolak untuk mengakui kesalahannya dan datang untuk melawan kami bertiga, aku bisa menghormatinya sebagai yang sederajat . Namun, jelas dia melihat betapa kuatnya kita bertiga dan menjadi malu-malu!

“Moverover, jika kita tidak menghukum orang ini dengan keras, kita tidak akan memiliki hari damai sebelum pelelangan dimulai. Untuk menakut-nakuti orang lain yang berani mengamati dengan indera ilahi mereka, kita harus lebih parah.

“Aku akan memberimu tiga detik untuk dipertimbangkan!” Tuan Yi Chen dengan lembut menyebarkan pesannya. Akan terlalu mudah bagi mereka bertiga untuk mengurus pembudidaya Nirvana Scryer tahap awal! Bahkan jika orang ini benar-benar dari Sekte Nasib Surgawi, All-Seer tidak akan menurunkan dirinya untuk berurusan dengan mereka. Selain itu, mereka bertiga tidak membunuh. Lagi pula, mereka bertiga telah memberi orang ini kesempatan, jadi bahkan jika mereka menghancurkan akal ilahi, tidak ada yang akan mengatakan apa-apa.

Jika itu seseorang dari Sekte Pedang Da Lou, Master Yi Chen tidak akan memikirkan ini. Bagaimanapun, Sword Saint Ling Tianhou terkenal karena melindungi miliknya.

Tiga napas waktu berlalu dalam sekejap. Master Yi Chen mendengus dingin dan naga indera ilahi yang dibentuk oleh mereka bertiga mengeluarkan raungan pada akal ilahi yang terperangkap oleh Wang Lin. Mereka akan menghancurkan akal sehat Wang Lin yang terperangkap.

“Kalian bertiga sudah terlalu jauh!” Wang Lin tidak memperhatikan Bai Wei atau Xu Liguo. Dia mengerutkan kening dan kemudian menghilang dengan langkah.

Pembatasan Ghost Eye City bahkan tidak bisa menghentikan akal ilahi Wang Lin, apalagi tubuh fisiknya. Pada saat Wang Lin menghilang, pembatasan itu hanya muncul tiga kali sebelum benar-benar runtuh.

Saat pembatasan itu runtuh, sosok Wang Lin muncul di atas Ghost Eye City. Kecepatannya melampaui imajinasi. Saat Wang Lin muncul, dia langsung meraih naga akal ilahi. Naga itu ingin berjuang, tetapi tidak ada gunanya. Wang Lin melemparkan naga itu ke belakang dan terdengar gemuruh keras ketika naga akal ilahi runtuh.

Di dalam Ghost Eye City, ada sebuah bangunan yang sangat indah. Di dalam kamar ketiga dari timur duduk seorang lelaki tua. Pria tua ini mengenakan jubah hijau dan memiliki ekspresi bermartabat. Namun, pada saat ini, matanya terbuka, dia batuk darah, dan ekspresinya sangat berubah!

“Monster tua Nirvana Cleanser!” Tubuh lelaki tua itu berkedip dan menghilang.