Renegade Immortal – Chapter 981 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 981 | Baca Novel Online

Wang Lin ragu-ragu sebentar dan kemudian melihat planet di belakang saudara-saudara Chen. Energi spiritual dari itu sangat kuat, dan dia bisa tahu betapa indahnya planet ini hanya dengan pandangan sekilas.

Master Yi Chen melihat keraguan Wang Lin, dan dia dengan cepat berkata, “Brother Wang, selain dari kami planet Water Spirit, tidak ada planet dalam jarak ratusan ribu kilometer yang sama baiknya. Selain itu, planet ini sangat besar, jadi kami tidak akan mengganggu kultivasi Brother Wang. “

Master Yi Xing dan Master Yi Long juga melihat pikiran Guru Yi Chen dan dengan cepat membujuk Wang Lin.

Wang Lin mengangguk dan menggenggam tangannya. “Karena ini masalahnya, maka aku akan mengganggu kalian bertiga.”

Tuan Yi Chen tertawa dan berkata, “Tidak masalah. Memiliki Saudara Wang Lin di planet kita adalah kehormatan bagi kita. Lewat sini! ”Saat Tuan Yi Chen berbicara, dia mundur beberapa langkah dan memberi isyarat agar tubuh besar Lei Ji menuju ke arah Roh Air.

Saat mereka bergerak maju, tubuh Lei Ji menjadi lebih kecil dan lebih kecil hingga dia adalah orang besar yang mengikuti di belakang Wang Lin dan Kepala Besar. Sedangkan untuk Master Hollow Wind, dia tidak lagi berani berbicara di luar jalur dan mengikuti Wang Lin.

Sepanjang jalan, saudara-saudara Chen berbicara dengan Wang Lin, tetapi sebagian besar tentang hal-hal yang tidak relevan. Saudara-saudara Chen tidak menanyakan satu hal pun tentang apa yang terjadi di luar Ghost Eye City.

Mereka semua adalah pembudidaya yang kuat, sehingga tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk tiba di dekat planet Water Spirit, dan mereka masuk suasana. Angin kencang dari atmosfir bertiup ke arah mereka, tetapi itu benar-benar tidak dapat mengguncang mereka. Memasuki atmosfer benar-benar tidak berarti bagi mereka.

Segera, semua orang melewati atmosfer. Wang Lin turun ke planet Water Spirit sambil diperlakukan seperti bintang oleh saudara-saudara Chen.

Ketika mereka keluar dari atmosfer, mereka merasakan energi spiritual yang pekat. Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan kekaguman memenuhi matanya. Tiga Chen bersaudara diam-diam merasa bangga ketika mereka melihat ini. Ini adalah planet budidaya terbaik dalam jarak puluhan ribu kilometer. Jika bukan karena tuan mereka, tidak mungkin mereka bertiga bisa menduduki planet ini.

Wang Lin tertawa. “Planet ini baik!”

MAster Yi Chen tertawa dan berkata, “Jika Saudara Wang suka di sini, Anda bisa tinggal di sini untuk jangka panjang. Orang tua ini menyambut Anda! “

Saat mereka berbicara, beberapa derek langit menerbangkan awan, gerakan mereka sangat indah. Di salah satu crane duduk seorang gadis berbaju biru. Dia sangat cantik dan ledakan tawa renyah bisa terdengar sebelum crane bahkan mendekati.

“Kakak Senior, kamu bilang kamu menemukan mata air bawah tanah. Di mana itu? ”

Seorang wanita berbaju ungu duduk di atas bangau di belakang gadis berbaju biru. Wajahnya dingin, tetapi dia memiliki kecantikan yang menakjubkan dan kulit seperti batu giok. Matanya berkilau dan wajahnya yang indah akan menarik perhatian siapa pun yang memandangnya.

Jika seseorang menghilangkan dinginnya wanita ini, hanya ada satu cara untuk menggambarkannya.

Menghangatkan hati dan menyenangkan mata!

Sikap dinginnya hanya menjadi lembut saat menghadapi gadis di depannya. Dia mengungkapkan senyuman dan dengan lembut berkata, “Adik Kecil, jangan khawatir, kita tidak jauh.” Saat itu, dia melihat tiga saudara Chen dan Wang Lin.

Matanya yang indah menyapu melewati mereka sebelumnya dia berdiri dan dengan hormat berkata, “Murid Zhao Xue menyapa Guru dan sesama paman master.”

Kakak kedua dari saudara Chen, Tuan Yi Long, tersenyum dan memandang Wang Lin. “Saudara Wang, ini adalah muridku, Zhao Xue.” Setelah selesai berbicara, dia berbalik ke arah wanita berpakaian ungu dan berkata, “Zhao Xue, mengapa kamu belum rakus dengan Wang Senior?”

Mata cantik wanita berbaju ungu itu mendarat di Wang Lin, lalu dengan hormat dia berkata, “Salam, Senior.”

Gadis di derek sudah melihat Wang Lin dan yang lainnya. Pada saat ini, matanya yang besar berkedip dan dia tersenyum. “Apakah Senior Wang masih ingat Ling Er?”

Suaranya sangat feminin dan berisi pesona alami gadis dengan akar roh air. Suaranya membuat Wang Lin tersenyum dan dia mengangguk. “Tentu saja aku ingat. Bukankah aku memberikan topi jerami dan lonceng untukmu? “

Gadis itu tersenyum dan hendak berbicara, tetapi tiba-tiba dia teringat sesuatu. Wajahnya memerah dan pandangannya menyapu wanita itu dengan warna ungu.

Kejutan memenuhi mata wanita itu dengan warna ungu. Dia mengenal saudari juniornya dengan sangat baik. Setelah gadis itu kembali beberapa hari yang lalu, dia tidak bisa berhenti berbicara tentang apa yang terjadi. Ada seorang senior bernama Wang yang dia sebutkan setiap saat, dan setiap kali dia berbicara tentang dia, dia akan menjadi sangat bersemangat.

Dia sangat menyukai sepasang lonceng itu; dia selalu meletakkannya di pergelangan tangannya dan memain-mainkannya. Dalam beberapa hari terakhir, dia paling banyak berbicara tentang Wang Senior ini. Bahkan Zhao Xue tidak bisa tidak menjadi penasaran.

Pada saat ini, Zhao Xue melirik Wang Lin beberapa kali tetapi tidak dapat melihat sesuatu yang luar biasa.

Guru Yi Chen tersenyum saat melihat adegan ini. Saat dia melihat Wang Lin, sebuah ide muncul di benaknya. Dia tersenyum. “Ling Er, Senior Wang akan tinggal sebentar. Jangan ganggu dia. “Dengan itu, dia membawa Wang Lin pergi.

Wang Lin mengangguk pada Ling Er dan melangkah maju. Big Head dan Ta Shan mengikuti di belakangnya. Master Hollow Wind memandang kedua wanita itu dan menghela napas sebelum dia mengikuti.

Ling Er menjulurkan lidahnya, dan merah di wajahnya belum menghilang. Dia mulai mengobrol dengan gembira dengan Zhao Xue sekali lagi, dan deretan langit terbang ke kejauhan.

Master Yi Chen mengatur sebuah istana yang sangat elegan di bagian timur planet ini. Tempat ini kuno dan memiliki aura langit di sana. Dengan istana yang terletak di dalam pegunungan, tempat ini tampak seperti Alam Surgawi ketika melihat dari jauh.

Tempat ini juga merupakan tempat di planet ini dengan energi spiritual terpadat. Setelah meninggalkan Wang Lin di sini, ketiga saudara Chen pergi dan setuju untuk datang mengunjungi besok.

Setelah mengirim tiga saudara Chen, Wang Lin melihat istana di pegunungan di depannya. Hampir setiap puncak gunung memiliki istana. Menambahkannya, tidak kurang dari 10 istana di sini; itu sangat megah.

Ada banyak pohon menjulang di pegunungan. Tempat ini sangat menenangkan hati seseorang.

“Saya harus membudidayakan pintu tertutup selama beberapa hari. Ta Shan akan menjagaku, dan semua orang bisa memilih tempat tinggal mereka sendiri. Namun, Anda tidak dapat pergi lebih dari 50 kilometer dari saya! “Ekspresi Wang Lin tenang ketika ia meninggalkan satu perintah dan menyerbu menuju sebuah istana. >

Kepala Besar ragu sebentar sebelum memilih istana dengan Lei Ji. Istana ini sangat dekat dengan Wang Lin, jadi jika Wang Lin memanggil mereka, mereka bisa segera tiba.

Adapun Master Hollow Wind, dia menghela nafas dan memilih tempat yang agak jauh. Dia secara tidak sadar tidak mau terlalu dekat dengan Wang Lin, tetapi dia ingat batas 50 kilometer Wang Lin.

Dengan satu langkah, Wang Lin tiba di kediaman yang dia pilih. Setelah melihatnya, dia mengungkapkan ekspresi kagum. Hampir setiap istana di sini berbeda, tetapi semuanya megah.

Setelah memasuki istana, Ta Shan duduk di luar. Dia tetap tak bergerak dan menjaga Wang Lin.

Istana itu sangat mewah dan penuh dengan dekorasi. Ada pola besar di lantai, tetapi tidak memancarkan fluktuasi, jadi itu bukan formasi, hanya hiasan. Ada tungku dengan ukuran tiga orang di tengah. Ada dupa setebal lengan yang terbakar di dalam, dan asapnya melayang dan tersebar di dalam istana.

Ada juga tikar batu giok ungu. Jelas itu adalah tempat untuk bercocok tanam.

Selain itu, ada mural yang saling terkait diukir di dinding sekitarnya. Mural yang menggambarkan gambar banyak langit yang dikelilingi oleh awan menyambut Anda.

Setelah melihat-lihat, Wang Lin sangat puas dengan tempat ini. Tempat ini sangat besar dan cocok untuk memurnikan harta. Itu juga sunyi, jadi itu bagus untuk penanaman jarak dekat.

Rasa ilahi-Nya menyebar dan dengan hati-hati memeriksa daerah itu. Kemudian Wang Lin duduk di atas tikar batu giok ungu dan perlahan-lahan menutup matanya.

Energi asalnya memenuhi tubuhnya dan kultivasi Nirvana Scryer tingkat menengahnya menyebar. Wang Lin duduk di sana selama tiga hari.

Selama waktu ini, tiga Chen bersaudara tiba, tetapi mereka tidak mengganggunya. Setelah menunggu sebentar, mereka mengucapkan selamat tinggal dan pergi.

Menjelang larut malam tiga hari kemudian, bintang-bintang bersinar terang di langit planet Water Spirit, dan angin malam bertiup. Angin membuat dedaunan berdesir, tetapi sebaliknya sepi.

Wang Lin duduk di dalam istana. Setelah tiga hari tidak bergerak, tiba-tiba dia membuka matanya. Dua sinar cahaya terang keluar dari matanya.

Saat matanya terbuka, seolah-olah seberkas cahaya menembus istana yang gelap, dan itu menjadi terang.

“Tiga hari waktu ditambah kultivasi yang saya lakukan di jalan akhirnya membuat kultivasi saya stabil di puncak pertengahan tahap Nirvana Scryer … Dengan tubuh dewa kuno saya, saya harus bisa melawan kultivator Nirvana Pembersih tahap tengah! Hanya saja, ini tidak cukup untuk perjalanan ke Demon Spirit Land … “Wang Lin bergumam, dan setelah beberapa saat hening, dia menampar tasnya, menyebabkan sinar cahaya biru menyala.

< Cahaya biru ini segera menyebabkan istana menjadi kabur. Di dalam cahaya biru ada perisai kecil yang benar-benar biru. Itu disempurnakan dengan bahan yang tidak diketahui, dan gelombang awan sepertinya mengambang di dalamnya. Itu terlihat sangat indah.

Perisai biru ini mengelilingi Wang Lin empat kali sebelum menjadi tidak bergerak di depannya. Bahkan cahaya biru dari perisai tampak membeku.

Melihat perisai di dalam cahaya biru, mata Wang Lin menyala. Ketika Master Hollow Wind mengeluarkannya untuk pertama kali, Wang Lin merasakan aura dewa kuno darinya.

Namun, aura ini tidak kuat, seolah disegel. Jika bukan karena fakta bahwa Wang Lin adalah dewa kuno sendiri, tidak ada yang akan tahu tentang hal itu.

“Tidak ada ingatan Tu Si memoles harta ini … Namun, ada banyak dewa kuno pada zaman kuno, jadi ini mungkin disempurnakan oleh dewa kuno lainnya. “

Wang Lin merenungkan saat dia mengangkat tangan kanannya dan perisai cahaya biru terbang ke arahnya. Pada akhirnya, perisai itu mendarat di telapak tangannya. Aura dewa kuno menjadi lebih kentara setelah masuk dalam kontrak dekat dengannya. Mata Wang Lin bersinar saat dia melihat perisai. Setelah melihatnya dengan hati-hati untuk sementara waktu, tatapannya mengunci tanda di sisi perisai kecil. “Eh?”