Renegade Immortal – Chapter 984 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 984 | Baca Novel Online

“Adikku itu tidak tampan, jadi kamu mungkin tidak mengenalnya.” Ketika Situ Nan tertawa, tangannya meraih pinggang wanita yang menawan itu dan dia secara paksa mencubitnya.

Wanita itu tidak akan berdiri untuk ini dan akan melawan ketika Situ Nan dengan paksa menariknya ke dadanya. Dia tertawa ketika dia terbang langsung menuju planet Tian Yun.

“Gadis kecil, jangan terburu-buru. Berapa kali saya sudah memberi Anda makan? Anda mengatakan bahwa Anda memiliki banyak saudara perempuan di Istana Merah Muda. Mari kita lihat apakah tempat itu secantik yang Anda klaim. “

Wanita itu tersenyum ketika dia memandang Situ Nan dengan mata menawan dan berkata,” Senior pasti akan puas. Jangan lupakan kami para sister di Istana Merah Muda. “

Setelah Situ Nan mendengar kata-kata itu, hatinya gatal dan dia tidak bisa tidak memikirkan beberapa keindahan yang menakjubkan di planet Feng Luan. Jika suatu hari dia bisa memerintah planet Feng Luan, dia dan saudaranya, Wang Lin, bisa memeluk kecantikan di setiap lengan. Itu akan menjadi kebahagiaan terbesar dalam hidup.

“Sangat disayangkan bahwa Little Lin adalah sepotong kayu. Membuang-buang ratusan tahun mengajar saya. “

Situ Nan dengan senang hati bermain-main untuk saat ini. Pada saat ini di Roh Air planet yang jauh, mata kanan Wang Lin memancarkan sinar biru. Dia melambaikan lengan bajunya dan kemudian dia kembali ke budidaya pintu tertutup.

Orang-orang di dekatnya semua berserakan dan ketenangan dikembalikan ke planet Air Roh.

Banyak orang terikat untuk memiliki tidur malam, dan banyak yang bahkan tidak bisa berkultivasi. Tiga Chen bersaudara seperti ini, Master Hollow Wind seperti ini, dan gadis bernama Ling Er juga seperti ini.

Dia tidak bisa melupakan bayangan sosok yang menusuk langit bahkan ketika jongkok. Dia tidak bisa berkultivasi dan hanya berguling-guling di tempat tidur, tidak bisa tenang.

“Mengapa ketika saya melihat sosok raksasa itu, saya merasa seperti sedang memimpikan siklus reinkarnasi? Seolah-olah pada saat itu, saya merasakan rasa hormat yang belum pernah saya rasakan sebelumnya. ”Ling Er tidak memahami semua ini. Baru pada hari yang cerah dia tertidur.

Dia tidak tidur lama, tetapi dia merasa seolah-olah dia telah mengalami seluruh hidup dalam mimpinya.

Dalam mimpinya, dia tampak berubah menjadi orang yang berbeda dan mengenakan pakaian aneh. Dia berada di dunia yang akrab namun tidak dikenal. Langit benar-benar biru dan cukup cantik untuk membuat orang terpesona.

Dia berdiri di altar menjulang yang menembus ke langit. Di bawahnya berdiri banyak pria dan wanita mengenakan pakaian aneh. Mereka mengucapkan mantra-mantra aneh yang menggema di seluruh dunia.

Dia merentangkan lengannya dan dipenuhi dengan rasa hormat saat dia melihat ke langit. Seolah-olah dia memanggil dan berkomunikasi dengan langit.

Setelah lama, awan dan angin datang dan langit berubah. Awan sekarang menutupi langit, dan orang-orang di bawahnya mulai melantunkan lebih keras lagi. Wajah mereka semua menunjukkan kegembiraan dan rasa hormat yang luar biasa.

Dia berlutut di atas altar dengan satu lutut dan tangannya berada dalam bentuk botol sebelum dadanya. Kepalanya menengadah, memperlihatkan lehernya yang ramping dan putih, dan setelah melakukan gerakan aneh ini, sepertinya suara keluar dari mulutnya.

Tepat pada saat ini, awan-awan di langit dengan keras berputar dan dua sinar cahaya yang kuat secara bertahap menembus awan dan mendarat langsung di tanah.

Awan diselimuti oleh kekuatan aneh yang secara bertahap menyebar ke segala arah. Namun, pada saat ini, sosok besar muncul di balik awan.

Itu adalah dewa kuno!

Hanya bagian atas tubuhnya yang terungkap, tetapi tampaknya menempati surga. dan bumi. Ada delapan bintang yang berputar dengan cepat di antara alis dewa kuno.

Saat dewa kuno ini muncul, semua orang di bawah altar mulai bersorak dan mengungkapkan ekspresi demam.

Mimpi itu tiba-tiba berakhir di sini.

Ling Er membuka matanya dan menatap langit-langit. Ini bukan pertama kalinya dia bermimpi seperti itu, tapi itu sering terjadi begitu dia sadar.

Ini adalah rahasia di hatinya. Dia tidak tahu mengapa dia secara tidak sadar tidak ingin memberi tahu siapa pun tentang hal ini. Bahkan hingga hari ini, sahabatnya, Sister Zhao Xue, tidak tahu tentang ini. Bahkan kakeknya, Tuan Yi Chen, tahu tentang ini.

Awalnya, Ling Er selalu berpikir itu hanya fantasinya sendiri. Meskipun dia telah melihatnya berkali-kali, itu selalu melalui filter dan dia tidak bisa melihatnya dengan jelas.

Pertama kali dia melihatnya dengan jelas adalah malam setelah dia melihat senior bernama Wang. Meskipun peristiwa mengejutkan terjadi di luar, dia tidak pernah terbangun dari mimpinya.

Dalam mimpi itu, dia akhirnya melihat semuanya.

Bahkan dia merasa sedikit aneh. Mengapa dia merasakan keakraban saat dia melihat Senior Wang Lin? Dia merasa itu sangat aneh.

Meski begitu, dia tidak terlalu peduli pada saat itu. Bagaimanapun, di dalam hatinya, dia masih berpikir itu semua hanya mimpi. Namun, semua ini hancur setelah malam ini!

Dia melihat sosok agung di langit. Meskipun sosok itu tidak sama dengan di mimpinya, bintang-bintang di antara alisnya dan perasaan yang menusuk hatinya persis sama!

Dia tidak pernah berpikir bahwa raksasa dalam mimpinya benar-benar ada! Ini menyebabkan hatinya berantakan total.

Pagi-pagi, ketukan lembut datang dari pintu. Setelah menemukan tidak ada jawaban untuk waktu yang lama, Zhao Xue, yang berada di luar, terkejut. Dia tidak menyebarkan akal ilahi tetapi mendorong pintu terbuka hanya untuk menemukan tidak ada orang di dalam.

“Langit hanya cerah; kemana gadis itu pergi? “Zhao Xue mengerutkan kening, lalu dia berbalik dan sosok anggunnya pergi.

Wang Lin duduk di dalam istana pada malam hari. Kilatan biru di matanya berangsur-angsur menjadi tenang sampai orang luar tidak dapat melihat sesuatu yang abnormal.

“Membutuhkan terlalu banyak energi asal untuk mengaktifkan mantra penyelamat jiwa dewa kuno. Tidak cukup hanya mengandalkan energi asal yang diserap melalui pertempuran … “Saat Wang Lin merenung, dia membuat rencana.

Setelah berkultivasi sebentar, dia menampar tasnya memegang dan sinar cahaya ditembakkan sebelum mendarat di tangannya. Cahaya berangsur-angsur menghilang, menampakkan mahkota yang indah!

Mahkota ini berisi jejak bayangan merah yang mengungkapkan kebanggaan ekstrem! Di sekitar bayangan merah ada garis emas yang mengelilinginya. Jika seseorang melihat lebih dekat, mereka akan melihat bahwa garis emas adalah jiwa naga emas yang telah banyak menyusut!

Garis emas mengelilingi bayangan merah seolah-olah itu ketakutan dan benar-benar bergerak dengan bayangan merah.

Saat Wang Lin menatap mahkota, bayangan merah dari masa lalu itu berangsur-angsur muncul di pupil matanya.

“Red Butterfly …”

Ketika Red Butterfly meninggal, dia membuat Wang Lin melakukan perjalanan ke kota kelahirannya. Di sana, Wang Lin menemukan mawar biru, dan arogansi yang diberikannya sama dengan Red Butterfly.

Lalu, setelah Wang Lin mendapatkan mahkota, keduanya menyatu menjadi satu. Pada awalnya Wang Lin tidak tahu apa yang dilakukan mahkota dan hanya merasa seolah-olah ada sesuatu yang berbeda di dalam. Hanya saja, dia tidak tahu apa bedanya.

Sampai naga emas di kehampaan menggunakan mantranya yang paling kuat dan berbentuk mahkota. Baru saat itulah Wang Lin mengerti dan mengeluarkan mahkota yang asli.

Adegan sesudahnya adalah sesuatu yang masih belum bisa dilupakan Wang Lin. Sosok merah yang muncul sangat mirip dengan Red Butterfly. Bahkan aura menyendiri itu persis sama.

Wang Lin dengan lembut berkata, “Red Butterfly, apakah itu kamu …”

Red Butterfly adalah orang pertama yang dikagumi Wang Lin dalam hidupnya. Sulit untuk melupakan kesombongan jenius negara Xue Yue, seseorang yang bahkan negara Suzaku melanggar aturan mereka sendiri. Mereka menerimanya sebagai murid dan menaikkan pangkat negara Xue Yue. Mereka bahkan mengizinkan Xue Yue untuk memulai perang antara dua negara yang bahkan menyeret manusia seperti Da Niu!

Setelah Wang Lin berbicara, bayangan merah di dalam mahkota bergetar. Namun, itu tidak merespons; perlahan-lahan menghilang seolah-olah itu menghindarinya.

Wang Lin menghela nafas dan dengan hati-hati melihat mahkota sebelum menyingkirkannya. Matanya berbinar dan dia mengungkapkan ekspresi serius.

“Jika aku bisa memperbaiki dan mengendalikan item berikutnya, aku akan lebih percaya diri dalam perjalanan ke Demon Spirit Land.” Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan menampar tasnya. Mayat wanita memancarkan cahaya perak muncul di depan Wang Lin.

Selama pertempuran besar antara Allheaven dan Aliansi, Aliansi mengambil mayat yang dimurnikan, dan wanita ini adalah di antara tiga yang paling kuat. Setelah dia terluka, Wang Lin berhasil mencurinya.

Wanita itu mengenakan gaun perak yang memamerkan lekuk tubuhnya yang indah. Jika dia hidup, dia akan menjadi wanita yang menawan. Namun, saat ini wajahnya pucat dan ledakan energi Yin yang mengerikan datang dari tubuhnya dan memenuhi ruangan.

Masih ada dua rantai di tubuhnya. Salah satu dari mereka melekat pada humerus dan yang lain di pinggulnya. Rantai-rantai ini berwarna ungu kehitaman dan memberikan aroma yang kuat. Jika seorang manusia menciumnya, mereka akan segera mati.

Bahkan seorang pembudidaya yang tingkat budidayanya tidak cukup tinggi akan segera diracuni. Jika mereka hanya mengambil nafas, mereka hanya akan terluka serius, tetapi jika mereka mengambil terlalu banyak nafas, mereka akan mati.

“Jika saya bisa mengendalikan mayat yang halus ini, saya akan mendapatkan lebih awal lagi tahap kekuatan Nirvana Cleanser! “Mata Wang Lin menyala. Dia mengambil risiko untuk mengambil mayat saat itu, dan sekarang saatnya untuk memanen manfaatnya.

Saat dia mengamatinya, ekspresinya berubah. Kemudian dia melambaikan tangan kanannya dan mayat itu ditempatkan kembali di tas. Energi dan racun Yin di dalam ruangan dengan cepat menghilang.

Tak lama setelah itu, suara ragu-ragu dan feminin datang dari luar istana.

“Wang … Wang Senior, itu Ling Er.”

Saat ini fajar, tetapi angin malam masih bertiup. Di planet Water Spirit, anginnya sangat dingin, dan meskipun dia seharusnya tidak terlalu merasakannya berkat kultivasinya, dia masih merasa sangat dingin.

Dia dengan malu-malu menatap lelaki besar yang duduk di tanah sebelumnya nya. Dia ingat bahwa pria besar ini mengikuti di belakang Wang Lin beberapa hari yang lalu. Sekarang lelaki besar ini menatapnya dengan mata dingin itu, dan dia takut.

Dia menggigit bibir bawahnya dan dengan lembut berkata, “Aku… aku ingin melihat Senior Wang. Kamu … Bisakah kamu membiarkanku masuk? “

Ta Shan tidak berbicara dan dengan dingin menatap gadis di depannya. Jika gadis ini mengambil satu langkah lagi, dia akan menyerang.