Renegade Immortal – Chapter 985 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 985 | Baca Novel Online

Pintu istana terbuka dari dalam. Wang Lin tersenyum ketika dia melihat Ling Er yang pemalu dan tertawa. “Ada apa denganmu untuk datang ke sini sepagi ini?”

Setelah dia melihat Wang Lin keluar, dia menghela nafas lega, lalu dia menepuk dadanya dan dengan cepat berkata, “Senior, matahari terbit di planet ini, Roh Air sangat indah. Ling Er ingin bertanya apakah Senior ingin melihatnya. ”Ketika dia berbicara, wajahnya yang kecil menjadi merah. Meskipun Wang Lin adalah senior, dari pandangannya, dia tidak terlihat jauh lebih tua darinya. Undangan yang jelas seperti itu menyebabkan jantungnya berdetak lebih cepat.

Setelah Wang Lin mendengar kata-kata ini, senyum itu menghilang dan dia mengerutkan kening.

Ling Er mengamati ekspresi Wang Lin, dan ketika dia melihat Wang Lin mengerutkan kening, hatinya jatuh ke dalam lubang. Dia hanya berdiri di sana, menggigit bibirnya dan tidak tahu harus berkata apa.

“Nona Ling Er, aku masih harus berkultivasi. Jika kamu takut, aku akan menyuruh Ta Shan pergi bersamamu. “Mata Wang Lin jatuh pada Ta Shan dan dia dengan tenang memerintahkan,” Ta Shan, mengantar Lady Ling Er dan menjaganya tetap aman. “

Setelah dia selesai berbicara, dia tidak lagi menatap Ling Er dan berjalan kembali ke istana.

Dia tersenyum masam. Bagaimana mungkin dia tidak mengerti arti Ling Er? Meskipun mungkin berlebihan untuk memanggilnya monster tua, karena dia hanya berkultivasi selama lebih dari 1.000 tahun, memanggilnya yang masih pas mengingat tingkat kultivasinya.

Selain itu, usia sebenarnya adalah berusia lebih dari 1.000 tahun, yang jauh lebih tua dari Ling Er. Satu-satunya alasan dia baik padanya selain dia memiliki akar roh air adalah senior yang baik kepada junior. Tidak ada arti lain.

“Ling Er tidak punya arti lain. Saya hanya ingin melihat matahari terbit bersama Senior. Tidak bisakah Senior bahkan menyetujui permintaan sekecil itu? “Mata Ling Er jernih. Dia tidak tahu mengapa dirinya sendiri, tetapi saat dia bangun, dia ingin menemukan Wang Lin. Dia ingin menemukan jawaban untuk mimpinya. Dia merasa dia akan mendapatkan jawabannya dari Wang Lin.

Wang Lin membelakangi Ling Er dan dia tidak berhenti berjalan. Dia melambaikan lengan bajunya dan pintu ke istana perlahan ditutup.

“Senior, Ling Er ingin tahu tentang raksasa yang muncul tadi malam. Dia … Apa dia … “Ling Er hendak melangkah maju.

Mata Ta Shan menyala dan dia mengambil langkah ke depan. Riak menyebar dan mendarat di Ling Er, mendorong punggungnya beberapa puluh kaki.

Tingkat kultivasi Ling Er tidak tinggi, jadi saat dia mundur, wajahnya berubah pucat. Energi spiritual di tubuhnya menjadi tidak stabil, dan dikombinasikan dengan kecemasan ekstrem dan malam yang gelisah, energi spiritual di dalam tubuhnya berubah menjadi kekacauan total. Darah mengalir deras di tenggorokannya dan dia mengeluarkan seteguk darah.

Wang Lin menghela nafas. Dia mengerutkan kening ketika tubuhnya menghilang dari dalam istana dan dia muncul di sebelahnya. Dia dengan lembut menepuk punggungnya dan mengirim energi asal ke tubuhnya. Hanya satu siklus yang menyebabkan energi rohaninya menjadi stabil dan cahayanya yang ringan hilang.

“Kamu gadis … Ayo pergi. Orang tua ini akan menemani Anda untuk melihat matahari terbit. “Wang Lin tidak berdaya. Meskipun dia memiliki niat baik terhadapnya, itu tidak cukup untuk mempengaruhi keputusannya. Alasan dia pergi adalah karena dia melihat dia benar-benar memiliki beberapa pertanyaan untuk diajukan kepadanya.

“Senior, Anda setuju dengan permintaan Ling Er?” Meskipun wajah Ling Er masih pucat, kegembiraan memenuhi mata besarnya. Matanya bersinar dan sangat menggemaskan.

“Hanya sekali ini saja.” Wang Lin menghela nafas. Dia hanya menyaksikan matahari terbit dan terbenam dengan Li Muwan selama tahun-tahun terakhirnya. Itu menjadi kenangan abadi bagi Wang Lin. Sejak itu, dia tidak menontonnya dengan orang lain.

Jika ada orang lain, itu kembali di Sekte Pemurnian Jiwa, di mana dia dan Liu Mei dipisahkan oleh dinding namun mereka berdua menonton matahari terbenam.

Ling Er mengungkapkan senyum cerah ketika dia mengangguk dan membunyikan lonceng di pergelangan tangannya. Titik putih datang dari kejauhan. Itu adalah bangau putih yang terbang dan melayang di atas Ling Er.

Ling Er melompat ke belakang derek. Adapun Wang Lin, bagaimana dia bisa duduk dengan seorang gadis kecil di belakang derek? Dia hanya mengambil langkah dan berjalan ke udara.

Sementara Ling Er tersenyum, dia menepuk kepala crane dan berkata, “Senior, ikuti Ling Er.” Dengan itu, crane terbang ke langit di busur yang indah.

Wang Lin mengikuti dengan senyum pahit dan menghilang di cakrawala.

Sepanjang jalan, Ling Er sangat senang dan terus-menerus tertawa ketika derek terbang. Lonceng di pergelangan tangannya terus berdering dan menyatu dengan tawanya untuk membentuk suara yang hampir seperti surga. Sangat nyaman bagi Wang Lin untuk mendengarkan.

Melihat Ling Er di belakang derek, Wang Lin menghela nafas. Dia bisa melihat bahwa dia benar-benar bahagia. Selain masa kecilnya, ia jarang memiliki saat-saat di mana ia bahagia seperti gadis ini.

Tidak butuh waktu lama bagi burung bangau untuk tiba di puncak yang sangat tinggi yang menembus ke langit. Ada awan yang mengelilingi puncak. Sepotong merah dari matahari terbit menyentuh puncaknya, menjadikannya pemandangan yang sangat indah.

Puncaknya tersembunyi di antara awan dan dipenuhi tanaman hijau subur. Sekilas, itu tampak sangat alami.

Ada kegelapan yang berfluktuasi tepat di belakang puncak. Itu adalah lautan tak berujung dari planet ini.

Derek itu menjerit saat melewati awan dan menuju ke puncak. Tidak butuh waktu lama untuk sampai di puncak dan mendarat.

Ling Er melompat dan melayang seperti kupu-kupu. Saat lonceng di pergelangan tangannya berdering, dia mendarat di atas batu biru.

“Senior, datanglah dengan cepat.” Saat angin gunung bertiup, itu meniup rambutnya dan membuatnya menutupi sebagian kecil dari dirinya. wajah.

Akibatnya, ini membuatnya menampilkan kecantikannya yang luar biasa. Rambut hitam yang mengalir dan wajahnya yang sempurna semuanya mendarat di mata Wang Lin.

Daya pikat batin yang dimiliki Ling Er sebagai seorang gadis dengan akar roh air telah secara tidak sengaja mengungkapkan dirinya ketika angin gunung bertiup.

Ini dengan sendirinya tidak berarti banyak. Namun, matahari terbit dari timur dan kegelapan perlahan memudar. Cahaya oranye terang muncul di dunia seperti pedang yang tak terhitung jumlahnya menembus kegelapan. Kegelapan berangsur-angsur menghilang.

Matahari terbit di belakang wajah indah Ling Er ….

Cahaya lembut mengatur suasana hati dan matahari terbit menjadi latar belakang. Adegan senyum Ling Er sementara rambutnya menutupi sebagian pipinya akan selamanya tetap ada dalam pikiran Wang Lin.

Kekaguman memenuhi mata Wang Lin saat dia mengambil langkah dan mendarat di atas batu. Dia diam-diam melihat matahari terbit, meskipun hatinya dalam keadaan yang sangat aneh.

Damai.

Ling Er tidak berbicara tetapi memindahkan rambutnya ke belakang telinganya. Dia memandang Wang Lin, yang sedang melihat matahari terbit, dan menunjukkan senyum.

Baru setelah matahari terbit sepenuhnya, Ling Er menghela nafas dan dengan lembut berkata, “Sebelum Kakak. Xue datang ke planet ini, saya sering datang ke sini sendirian untuk menyaksikan matahari terbit dan terbenam … “

Saat dia memandang matahari terbit, Wang Lin perlahan berkata,” Sangat indah. “Pada saat itu, dia secara tidak sengaja tenggelam dalam keadaan yang sangat aneh. Meskipun pendek, itu tak terlupakan.

Dalam keadaan aneh itu, dia samar-samar melihat sesuatu, tetapi setelah dengan hati-hati memikirkannya, seolah-olah dia tidak melihat apa-apa. Ini adalah perasaan yang sangat aneh, dan ini adalah pertama kalinya Wang Lin menemukannya.

Suara laut datang dari kejauhan dan benar-benar menyatu dengan ketenangan di daerah itu. Tidak ada ketidaknyamanan di telinga sama sekali ketika mendengarkan suara ini.

Setelah lama, Ling Er dengan lembut berkata, “Senior, Ling Er ingin tahu apa raksasa yang muncul tadi malam …”

Wang Lin melihat ke kejauhan. Matahari sudah terbit, dan setelah merenung sedikit, dia perlahan berkata, “Ini hanya roh harta karun dari salah satu hartaku.”

Ling Er menggigit bibir bawahnya saat dia melihat Wang Lin. Dia menggelengkan kepalanya. “Senior tidak perlu mencoba menipu Ling Er. Saya tahu bahwa itu bukan roh harta karun tetapi keberadaan yang sudah punah sejak dulu. Mereka dulunya adalah eksistensi terkuat di antara bintang-bintang. “

Mata Wang Lin sedikit menyipit dan dia dengan tenang berkata, “Mengapa kamu berkata begitu?” Ling Er menunduk dan merenung untuk waktu yang lama. Setelah sekian lama, dia mengepalkan giginya seolah-olah dia telah mengambil keputusan. Ada perasaan aneh bercampur di dalam ketika dia melihat Wang Lin dan dengan lembut berkata, “Junior selalu memiliki mimpi di benaknya sejak kecil, dan aku sering kehilangan diriku di dalamnya …. Dalam mimpi itu, saya telah melihat … raksasa yang muncul tadi malam! Meskipun itu tidak sama, mereka berdua memiliki bintang di antara alis mereka! “Ling Er tidak pernah memberi tahu orang lain tentang ini. Dia secara tidak sadar tidak ingin memberi tahu siapa pun. Namun, ketika menghadapi Wang Lin, dia memiliki perasaan aneh dan mengatakan kepadanya rahasia terbesarnya. Ekspresi Wang Lin netral, tetapi dia terkejut di dalam hatinya. Dia secara bertahap mengerutkan kening saat menatap Ling Er. Dia tidak sepenuhnya percaya apa yang dikatakannya. Dia telah memperoleh warisan pengetahuan dari Tu Si, dan tidak ada dalam ingatan Tu Si tentang interaksi dengan manusia. Tidak ada yang bisa menjelaskan apa yang dia katakan. “Memimpikan dewa kuno terlalu absurd.” Wang Lin tidak lagi menatap Ling Er dan terus melihat ke kejauhan. Setelah sekian lama, dia dengan datar berkata, “Matahari terbit telah berlalu dan saya telah menjawab pertanyaan Anda. Kamu boleh pergi. Saya akan tinggal di sini untuk memahami sedikit, dan saya tidak ingin diganggu. “Ekspresi Ling Er langsung menjadi pucat dan dia mundur beberapa langkah dan menatap Wang Lin. Dia tahu bahwa dia tidak mempercayai kata-katanya. Setelah merenungkan sedikit, Ling Er mengungkapkan tatapan tegas. Dia tidak selemah dia melihat ke luar. Begitu dia membuat keputusan, dia tidak akan dengan mudah mundur. Tanpa ragu-ragu, Ling Er berlutut di tanah dengan satu lutut dan tangannya membentuk bentuk botol harta. Dia mengangkat kepalanya, menampakkan lehernya yang ramping, dan membuat gerakan yang telah dia buat ribuan kali dalam mimpinya! Mata Wang Lin tiba-tiba menyipit, dan rasanya seperti sambaran petir meledak di benaknya.