Renegade Immortal – Chapter 997 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 997 | Baca Novel Online

Ini adalah harta yang sangat puas dengan Tu Si, tapi sayangnya, tidak ada roh harta yang terbentuk. Untuk menyempurnakannya, Tu Si menyembunyikannya di sebuah planet dan mengubahnya menjadi tiga gunung. Dia ingin menggunakan roh gunung planet ini untuk membentuk roh harta karun untuk trisula ini!

Dia berencana untuk mengambilnya begitu dia menguasai mantra garis keturunan kerajaan, tetapi setelah dia pergi, dia tidak pernah kembali …

Ketika dia melihat trisula memasuki lubang hitam dengan All-Seer, dia merasa sedih. Kemurungan ini datang dari penyesalan dalam ingatan Tu Si.

Ling Tianhou dan pria berbaju ungu berubah menjadi sinar cahaya dan berbalik ke arah lubang hitam. Namun, keduanya berhenti.

Saat Wang Lin bersiap memasuki lubang hitam, dia tiba-tiba berbalik dan melihat ke bintang-bintang. Pria tua di labu hitam dan Situ Nan itu selangkah lebih maju darinya ketika mereka melihat ke kejauhan.

Sebuah riak muncul, dan seorang pria tua muncul dari dalam riak. Hanya dalam satu langkah, dia tiba di depan semua orang.

Ling Tianhou dan pria berbaju ungu itu dengan cepat berhenti. Pria berbaju ungu itu mengungkapkan pandangan hormat dan membungkuk. “Sun Shan menyapa Penatua Agung.”

Meskipun Sun Shan adalah penatua, dia bukan anggota kelompok penatua Aliansi. Pada saat ini, rasa hormatnya datang dari lubuk hatinya. Dia jelas sangat menghormati pria tua yang muncul.

“Junior menyapa Grand Elder.” Ling Tianhou juga mengungkapkan ekspresi hormat. Dengan kepribadiannya, tidak banyak orang yang benar-benar dia hormati.

Murid Wang Lin menyusut. Pria tua itu bergabung dengan dunia untuk pindah ke sini. Pria tua ini juga mengeluarkan aura yang mengejutkan Wang Lin.

Aura ini sangat berbeda dari All-Seer. Jika All-Seer adalah lautan yang tak terduga, orang tua ini seperti gunung besar yang menembus langit. Auranya yang kuat menyebar, menyebabkan para petani yang lebih lemah untuk batuk darah dan segera mundur.

Mata Situ Nan menyala dan dia bergumam, “Nirvana Shatterer!” Dia merenung sejenak sebelum dia mencibir. Matanya bersinar karena kesombongannya dan bagaimana dia memandang rendah segalanya.

“Jika saya ingin bersenang-senang di dunia ini, saya membutuhkan kultivasi yang dapat menekan dunia. Nirvana Shatterer … Orang tua ini terlalu malas … “

Pria tua itu mengenakan jubah emas dan rambutnya setengah hitam dan setengah putih, dan dia mengeluarkan aura kuno. Dia memandang Ling Tianhou dan mengungkapkan senyum kekaguman.

“Sudah berapa lama sejak kita terakhir bertemu?”

Ling Tianhou mengenang masa lalu dan dengan hormat berkata, “Junior tidak ingat, sudah terlalu lama. “

Pria tua berjubah emas itu menghela nafas dan perlahan berkata, “Ketika kamu dan Yang Maha Melihat itu memenuhi syarat, aku secara pribadi membawa kalian berdua ke Tanah Suci Brilliant Void. Sekarang puluhan ribu tahun telah berlalu. Salah satu dari Anda telah menjadi penatua aliansi yang bahkan saya takuti, dan kultivasi yang lain juga telah mencapai tingkat seperti itu. ”

Ling Tianhou merenung, tetapi kenangan di matanya menjadi lebih kuat.

“Ketika aku menerima giokmu beberapa bulan yang lalu, aku berdebat apakah aku harus datang. Saya tidak ingin datang, karena perang dengan Allheaven semakin serius dan kakak senior saya, Zhong Xuanzi, tidak dapat membuat avatar. Namun, mengingat apa yang terjadi antara kamu dan All-Seer, saya memutuskan untuk mengakhiri masalah antara kalian berdua! “Ketika pria tua itu berbicara, ada sedikit ketegasan dan kedalaman dalam tatapannya.

Pikiran Ling Tianhou bergetar ketika dia melihat pria tua itu dan berkata, “Terima kasih, Master Senior Void.”

“Ayo pergi. Saya telah mendengar tentang Demon Spirit Land ini tetapi belum pernah ke sana sebelumnya. Ayo pergi dan lihat! “Pria tua itu melambaikan lengan bajunya dan memandang wanita paruh baya yang cantik di kejauhan. Tatapannya menunjukkan niat baik ketika dia melihat wanita itu dalam warna pink, lalu dia memasuki lubang hitam.

Ling Tianhou dan pria berjubah ungu mengikutinya ke pusaran.

Wang Lin Merenung sedikit di depan matanya menyala dan dia bergerak dengan Situ Nan, diikuti oleh Master Hollow Wind dan wanita berbaju perak. Di belakang mereka ada tiga saudara Chen dan Kepala Besar. Mereka semua terbang ke arah pusaran.

Sosok Lei Ji menyusut sampai dia hanya seorang lelaki besar, dan dia mengikuti semua orang ke pusaran itu.

Pria tua itu duduk di atas labu dan Pria yang dingin dalam warna hitam keduanya memasuki lubang hitam. Wanita paruh baya yang cantik itu ragu-ragu ketika dia melihat wanita berbaju merah muda di sebelahnya.

Wanita berbaju merah muda itu tersenyum seperti mawar dan dengan lembut berkata, “Bibi Xia, kamu bisa bersantai untuk perjalanan ini ke Demon Spirit Land. Xi Xuan memiliki harta karun yang dikaruniai oleh Suster Senior; itu lebih dari cukup untuk membuat diriku aman. Terlebih lagi, Sister Kedua tidak mengirim Penatua Master Void ke sini juga … “

Wanita paruh baya yang cantik itu merenung sedikit dan mengangguk. Dia kemudian memimpin keempat wanita di sekelilingnya ke dalam lubang hitam. Qian Qin mengungkapkan ekspresi yang kompleks. Ketika Wang Lin muncul, dia terus menatapnya. Sekarang dia berpikir tentang bagaimana mereka akan berada di Tanah Roh Iblis bersama-sama, dia berpikir, “Aku ingin tahu apakah dia masih mengingatku.”

Setelah orang-orang itu masuk, para pembudidaya di sekitarnya semua bergegas menuju lubang hitam . Namun, ada terlalu banyak orang, dan hanya beberapa dari mereka yang bisa masuk sebelum lubang hitam tiba-tiba menghentikan rotasi terbalik dan menghilang.

Beberapa pembudidaya hanya setengah jalan ke dalam lubang hitam ketika pusaran menghilang, sehingga tubuh mereka runtuh dan jeritan sengsara mereka bergema. Ini menyebabkan para penggarap di belakang mereka dengan cepat mundur.

Lubang hitam menghilang dengan sedikit darah. Seolah-olah sebuah pintu besar telah tertutup, mencegah siapa pun masuk.

Semua pembudidaya di sekitarnya berserakan dengan penyesalan. Ada beberapa yang enggan dan tinggal selama beberapa hari sebelum akhirnya pergi. Laut Roh Setan Timur kembali ke keadaan damai …

Di dalam Tanah Roh Setan, matahari berapi-api menggantung di langit. Gelombang panas bergerak bersama angin di sepanjang bumi. Mayat di tanah berbau busuk, menarik banyak burung nasar yang melayang di atas mayat, menyerap aura kematian.

Ini hanya sudut dari Negara Setan Api. Melihat seluruh negeri, itu ditutupi mayat. Di bawah gelombang panas ini, mereka membusuk lebih cepat, dan angin meniup pakaian mereka, mengungkapkan kulit hitam di bawahnya.

Sebuah perang besar menyebar di Fire Demon Country ketika Suku Refining Soul menyerang. Semua orang kuat yang tersebar di seluruh negeri jatuh. Jika mereka tidak menyerah, mereka mati!

Ibukota Negara Setan Api, tempat salah satu dari sembilan iblis kuno pernah tinggal, sekarang merupakan kekuatan terakhir yang tersisa. Tempat ini ditempati oleh salah satu pasukan elit dari Negara Setan Api. Itu disebut Fire Demon Spirit Army!

Mereka memiliki dua panglima tertinggi dan delapan jendral iblis yang memegang benteng. Meskipun Fire Demon Spirit Army telah menderita kerugian besar, dibandingkan dengan kekuatan lain, mereka adalah yang paling kuat. Ini memungkinkan mereka menduduki ibukota dan berpegang pada apa yang tersisa dari Negara Setan Api.

Pada saat ini, pasukan Suku Pemurnian Jiwa mengepung ibu kota Negara Setan Api. Ada banyak orang yang mengambang di langit dengan beberapa bendera besar di sekitar mereka. Kabut hitam pekat menyelimuti daerah itu.

Tangisan tajam dari pecahan jiwa tidak pernah berakhir dan menyapu bumi. Ratapan jiwa-jiwa yang sedih menjadi satu-satunya suara yang tersisa di dunia.

Ada sebuah patung batu di dalam pasukan Suku Pemurnian Jiwa di luar gerbang ibukota Negara Setan Api. Ada beberapa anggota suku yang membawanya. Mereka yang membawa patung itu dipenuhi dengan kesombongan. Bagi mereka untuk dipilih dari jutaan anggota suku untuk membawa patung leluhur adalah kemuliaan yang hanya datang sekali seumur hidup!

Ada seorang lelaki tua di langit yang dipenuhi dengan keagungan. Dia mengenakan jubah hitam dan ada puluhan bendera besar di sampingnya yang membentuk angin puyuh hitam.

“Setan Jenderal Charming Wood dan Golden Scorpion, apakah kalian berdua akan menyerah?” Suara orang tua itu seperti tiupan angin dingin. Saat suaranya muncul, peluit tajam datang dari angin puyuh hitam di sekelilingnya.

Hanya suara lelaki tua itu tidak buruk, tetapi jutaan anggota Suku Pemurnian Jiwa yang mengelilingi ibukota semuanya meraung di saat yang sama waktu.

“Apakah Anda akan menyerah !?”

Deru jutaan orang sekaligus tak terlukiskan. Seolah-olah dunia gemetar, dan tidak ada guntur yang bisa menandinginya. Hal ini menyebabkan benak para prajurit yang tersisa di dalam ibukota bergetar. Beberapa dari mereka merasakan sesuatu yang meledak di pikiran mereka, dan mereka pingsan saat berdarah dari lubang mulut mereka.

“Ouyang Hua, jangan mendorong kami terlalu jauh!” Suara marah keluar dari dinding, lalu seorang pria berbaju besi muncul. Baju besi ini tampak seperti kalajengking, dan matanya merah. Kebencian memenuhi matanya saat dia bergegas keluar, tetapi tidak ke arah Ouyang Hua. Sebagai gantinya, dia menyerbu ke arah patung batu hitam di antara kerumunan.

“Bahkan jika aku mati, aku akan menghancurkan benda ini!” Orang besar itu terlalu cepat. Dia tiba di sebelah patung itu dalam sekejap. Dia mengangkat tangannya dan menabrak dengan suara gemuruh.

Namun, yang aneh adalah bahwa semua anggota Suku Pemurnian Jiwa di sekitarnya mengungkapkan penampilan yang mengejek. Bahkan Ouyang Hua mencibir dan tidak mencoba menghentikannya.

Saat tangan lelaki besar itu jatuh, sebuah suara yang sangat dingin bergema di telinganya.

“Kamu berani menyakiti patung tuanku? Mati! ”Seorang pria yang sangat biasa bergerak bersama dengan suara itu. Pria ini mengenakan jubah hitam dan memiliki ekspresi yang sangat dingin. Jika ada yang mengenal Wang Lin, mereka akan terkejut karena temperamen orang ini sekitar 60 persen hingga 70 persen mirip dengan Wang Lin.

Pria ini berjalan ke depan dan menyebabkan pukulan. Pada saat ini, fragmen jiwa yang tak terhitung jumlahnya keluar dari tubuhnya dan memasuki tinjunya, menciptakan badai. Badai kuat ini dengan cepat menabrak orang besar.

Orang besar itu mengeluarkan seteguk darah dan baju besi di tubuhnya pecah inci demi inci. Ada juga suara patah tulangnya datang dari dalam tubuhnya.

“Anggota terkuat dari Suku Refining Jiwa, Tiga Belas!” Orang besar itu mengeluarkan senyum pahit saat tubuhnya hancur. Dia sudah keluar dari kekuasaan, dan sekarang setelah dia menerima cedera serius, dia segera meninggal.

Ouyang Hua tertawa, lalu dia menunjuk ke ibu kota Negara Setan Api dan berkata, “Jiwa Padamkan! “

Setelah dia berbicara, jutaan anggota suku mengeluarkan bendera jiwa mereka dan jiwa tak terbatas bergegas keluar, menutupi seluruh ibukota Negara Setan Api dalam kabut hitam. Kabut hitam ini perlahan-lahan mendekati ibu kota.

“Menyerah …” Seorang wanita mengenakan baju besi biru di dinding ibukota Negara Setan Api menghela nafas. Pada saat ini, Negara Setan Api menjadi ibukota dari Suku Pemurnian Jiwa! Suku Pemurnian Jiwa telah menjadi salah satu dari sembilan kekuatan Tanah Roh Iblis. Patung hitam akan ditempatkan di tempat patung iblis kuno itu dan menjadi landasan spiritual bagi Suku Pemurnian Jiwa! Sama seperti Tiga Belas mengangkat kakinya untuk berjalan menuju ibukota, tubuhnya bergetar hebat dan ekspresinya yang dingin runtuh. Itu digantikan dengan kegembiraan yang tidak dia rasakan selama ratusan tahun, dan dia tiba-tiba mengangkat kepalanya. “Leluhur telah kembali!”