Soul Land 1 – Chapter 1 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 1 | Baca Novel Online

Chapter 1

Benua Douluo, Tang San Dunia Lain

Bagian 1

Benua Douluo [1], Kerajaan Dou Empire barat daya [2], provinsi Fasinuo [3].

Desa Roh Kudus [4]. Jika hanya mendengar namanya saja, mungkin terdengar seperti desa yang agak mencengangkan. Nyatanya, ini hanyalah satu desa dengan tiga ratus rumah tangga di selatan kota Nuoding di provinsi Fasinuo. Alasan mengapa itu disebut Roh Kudus adalah karena dalam legenda, seratus tahun yang lalu seorang Petapa Roh peringkat Guru Roh [5] datang dari sana [6]. Ini juga merupakan kebanggaan abadi desa Roh Kudus.

Di luar desa Roh Kudus, tanpa kecuali, merupakan lahan pertanian yang luas di mana biji-bijian dan sayuran diproduksi dan dikirim untuk memasok kota Nuoding. Kota Nuoding terletak di tengah provinsi Fasinuo, dan meskipun tidak dianggap sebagai kota besar, perbatasan kerajaan lain, bagaimanapun, sangat dekat, dan tentu saja, pedagang dari kedua kerajaan besar berdagang di sana. Akibatnya, kota Nuoding berkembang pesat dan kehidupan rakyat jelata di desa-desa sekitar kota lebih baik daripada di tempat lain.

Nyaris saat fajar, di timur jauh, langit berwarna abu-abu pucat fajar. Di puncak bukit kecil setinggi seratus meter yang berdekatan dengan desa Roh Kudus adalah siluet kecil dan tipis.

Ini hanya seorang anak berusia lima atau enam tahun. Terbukti, setiap hari ia menahan terik matahari. Kulitnya berwarna gandum sehat, rambut hitam pendeknya tampak sangat rapi, dan pakaiannya, meskipun sederhana, bersih.

Berbicara tentang seorang anak pada usia ini, untuk mendaki bukit setinggi seratus meter ini bukanlah tugas yang mudah, tetapi anehnya, ketika dia tiba di puncak, wajahnya tidak sedikit pun merah, dia juga tidak terengah-engah. Ekspresinya tampak puas dan senang.

Anak laki-laki itu duduk di puncak bukit, kedua matanya menatap tajam ke timur di mana langit fajar berangsur-angsur cerah. Perlahan mulai menghirup melalui hidungnya, dengan lembut menghembuskan napas melalui mulut; pernafasan terus menerus dan pernafasan samar yang, pada akhirnya, menjadi siklus yang indah.

Selama proses ini, matanya tiba-tiba terbuka lebar. Jejak samar qi ungu tampak berkedip dalam cahaya fajar kelabu cerah yang tumbuh di cakrawala yang jauh. Tanpa penglihatan dan konsentrasi yang mencengangkan, mustahil untuk menyadarinya.

Saat melihat qi ungu, roh anak laki-laki itu sangat terfokus sehingga dia bahkan tidak lagi menghembuskan napas, hanya sedikit menghirup nafas. Pada saat yang sama kedua mata itu dengan tegas menatap dengan konsentrasi pada cahaya ungu yang berkedip-kedip.

Qi ungu tidak bertahan lama; pada saat cahaya timur berangsur-angsur naik menjadi siang hari, qi ungu telah benar-benar lenyap.

Baru kemudian anak laki-laki itu, dengan embusan panjang qi keruh internal, perlahan menutup matanya. Qi putih mengalir keluar melalui mulutnya seperti gulungan sutra yang terbuka sebelum perlahan-lahan menyebar.

Setelah lama duduk diam, anak laki-laki itu sekali lagi membuka matanya. Mengejutkan di tengah matanya, mungkin karena qi ungu yang tidak murni itu, secercah cahaya ungu muda. Meskipun ungu ini tidak tinggal lama sebelum menghilang dengan tenang, keberadaan itu tetap berbeda.

Dengan desahan sedih, anak laki-laki itu menunjukkan ekspresi dendam yang tidak sesuai untuk usianya. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata pada dirinya sendiri,

Masih tidak mungkin. Skill Mysterious Heaven [7] saya masih belum bisa menembus hambatan serius pertama. Sudah tiga bulan penuh, jadi mengapa ini terjadi? Bahkan Mata Setan Ungu, yang mengandalkan qi ungu dari timur yang hanya bisa dibudidayakan di pagi hari, telah menunjukkan kemajuan yang lebih baik. Dengan keterampilan Mysterious Heaven yang tidak dapat menembus hambatan, Tangan Giok Misterius saya [8] juga tidak dapat maju. Ketika awalnya berkultivasi ke perbatasan antara tingkat pertama dan kedua, saya sepertinya tidak menemukan keadaan seperti ini. Kenapa, ketika skill Mysterious Heaven semuanya memiliki sembilan tingkatan, tingkat pertama inilah yang merepotkan ini? Apakah karena dunia ini berbeda dari dunia asliku? "

Anak ini, yang telah tiba di dunia ini lima tahun yang lalu, adalah Tang San dari Sekte Tang yang melompat dari tebing untuk mencapai cita-citanya. Ketika dia sadar kembali, dia menemukan bahwa, selain sensasi hangat, dia tidak bisa bergerak. Tetapi kematian yang diharapkan tidak tiba, dan dia dengan sangat cepat lahir ke dunia ini.

Tang San tidak jelas tentang apa yang sedang terjadi sampai lama kemudian. Dia belum mati, tapi dia juga bukan lagi mantan Tang San.

Tang San yang terlahir kembali membutuhkan hampir satu tahun untuk mempelajari bahasa dunia ini. Dia masih ingat bahwa, pada saat dia dilahirkan, meskipun dia masih tidak dapat membuka mata dan melihat, dia mendengar suara dalam dari ratapan yang membelah paru-paru yang menyayat hati. Ketika dia mempelajari bahasa dunia ini, dengan mengandalkan ingatannya yang luar biasa, dia juga tidak dapat menahan diri untuk tidak mengingat bahwa pria itu telah berteriak, "Kakak ketiga, jangan tinggalkan aku," dan pria itu adalah ayahnya, Tang Hao [9]. Ibunya di dunia ini pada saat itu sudah meninggal karena sulit melahirkan.

Entah karena kehendak gelap dewa atau kebetulan sederhana, Tang Hao secara ajaib menamainya Tang San [10] sebagai kenang-kenangan dari istrinya yang telah meninggal.

Karena itu, anak-anak desa seusianya berkumpul setiap hari untuk mengejeknya. Namun demikian, di dalam hatinya, Tang San sangat puas. Ini, bagaimanapun, adalah nama yang dia gunakan selama hampir 30 tahun di dunia lain. Dia puas hanya dengan memiliki nama untuk mengingatkannya pada kehidupan masa lalunya.

Sejak tiba di dunia ini, Tang San awalnya merasa kaget dan takut. Tetapi, dengan kegembiraan berikutnya serta ketenangan saat ini, dia telah sepenuhnya menerima kenyataan yang, baginya, tampak seperti kesempatan kedua dari Surga. Di sini, dia mungkin bisa mewujudkan keinginan terbesar yang dia miliki di kehidupan sebelumnya.

Meskipun dia datang ke dunia ini tanpa busana, Tang San masih memiliki kekayaan terbesar: ingatannya. Sebagai jenius luar biasa dari Sekte Tang Luar, metode pembuatan berbagai mekanisme Sekte Tang, termasuk senjata tersembunyi, semuanya terukir di benaknya. Selain itu, dia telah berhasil dengan manuskrip langka Sekte Tang Dalam yang sangat ingin dia coba selama bertahun-tahun. Saat mempelajarinya, dia telah berkomitmen untuk mengingat dan menghafal Catatan Harta Karun Surga Misterius dari Sekte Batin, dan dengan itu, Tang San berharap untuk mereproduksi kecemerlangan Sekte Tang di dunia ini.

"Waktunya untuk kembali."

Tang San melirik warna langit, tubuhnya yang kurus dan kecil melompat dan dia berlari menuruni gunung. Jika ada yang melihatnya saat ini, mereka pasti akan menatap dengan mata terbelalak keheranan. Setiap langkahnya secara mengejutkan mampu membawanya hampir 3 â…“ meter. Celah-celah gunung dan tanah yang tidak rata tidak dapat dikatakan berpengaruh padanya saat dia dengan mudah mengelak dan dengan cepat maju di antara celah-celah. Bahkan dibandingkan dengan orang dewasa dia masih akan lebih cepat.

Apa inti dari Sekte Tang? Senjata tersembunyi, racun dan keterampilan ringan. Perbedaan terbesar antara Sekte Tang Dalam dan Luar adalah metode penggunaan senjata tersembunyi. Sekte luar mengutamakan mekanisme, dan untuk sekte dalam standarnya adalah teknik asli. Penggunaan racun juga merupakan bakat sekte luar, sementara di sekte dalam, senjata tersembunyi diturunkan secara langsung dari master ke murid dan sangat sedikit racun yang digunakan, karena pada dasarnya mereka tidak diperlukan.

Bagian 2

Catatan Harta Karun Surga Misterius hanya menjelaskan enam jenis keterampilan bela diri, dipisahkan menjadi teknik internal kekuatan batin Keterampilan Surga Misterius, teknik latihan keterampilan tangan Tangan Giok Misterius, teknik budidaya visi Mata Setan Ungu, teknik menangkap Mengontrol Derek Menangkap Naga [11], tubuh ringan teknik Ghost Shadow Perplexing Track [12], serta teknik penggunaan senjata tersembunyi, Hidden Weapon Hundred Separation [13].

Lima yang pertama adalah dasar; setelah semua, tanpa dasar yang kuat, bagaimana seseorang bisa mengeluarkan inti dari senjata tersembunyi Sekte Tang?

Setelah mulai melatih Keterampilan Surga Misterius pada usia satu tahun, Tang San, yang saat ini sudah hampir berusia enam tahun, masih meletakkan fondasinya.

Keluarga Tang San tinggal di sisi barat desa Roh Kudus, dekat tempat kepala desa. Rumah bata lumpur tiga kamar bisa dikatakan paling kotor di seluruh desa. Itu memiliki sebuah plakat kayu dengan diameter satu meter di atas pintu, dicat dengan palu sederhana. Palu di dunia ini adalah simbol pandai besi yang paling luas.

Betul sekali. Ayah Tang San, Tang Hao adalah seorang pandai besi, satu-satunya pandai besi di desa.

Di dunia ini, pandai besi bisa dikatakan sebagai profesi yang paling rendah hati. Ini karena tidak ada senjata terbaik dunia ini, karena alasan tertentu, dibuat oleh pandai besi.

Meski begitu, sebagai satu-satunya pandai besi yang ulung di desa ini, keluarga Tang San seharusnya tidak semiskin ini dengan penghasilan yang sedikit ……

Masuk ke dalam rumah, Tang San sudah mencium bau nasi yang harum. Itu bukanlah Tang Hao yang membuatkan dia sarapan; melainkan dia memasak untuk Tang Hao.

Mulai dari usia empat tahun, sebelum Tang San cukup tinggi untuk mencapai meja dapur, memasak sudah menjadi tugas hariannya; bahkan jika dia harus berdiri di atas bangku untuk dapat mencapai bagian atas meja dapur.

Itu bukan karena Tang Hao memintanya, melainkan karena jika dia tidak melakukannya, Tang San praktis tidak akan pernah bisa makan sampai kenyang.

Sesampainya di depan meja dapur, dia berdiri di atas bangku kayu dengan mudah berlatih, mengangkat tutup panci masak besi besar, aroma nasi harum tercium keluar. Bubur kuali telah dimasak dengan matang untuk waktu yang lama.

Setiap hari, sebelum mendaki bukit, Tang San selalu memastikan untuk memasukkan nasi ke dalam panci untuk memasak dan menyiapkan kayu bakar agar ketika dia kembali, buburnya akan matang dengan baik.

Mengambil dua mangkuk yang sudah usang dengan lebih dari sepuluh takik dari konter ke samping, Tang San dengan hati-hati menyendok bubur ke dalam dua mangkuk dan meletakkannya di atas meja di belakangnya. Butir nasi bubur praktis bisa dihitung dengan mata, dan untuk tubuh Tang San yang sedang tumbuh, nutrisi kecil ini jelas tidak cukup; ini juga alasan mengapa tubuhnya ramping seperti benang.

Ayah, makanan.

Tang San berteriak.

Setelah waktu yang lama, tirai pintu kamar bagian dalam terangkat, dan sesosok tubuh besar muncul dengan langkah yang agak mengejutkan dan berjalan keluar.

Itu adalah pria paruh baya, penampilannya tampak hampir lima puluh tahun. Perawakannya masih luar biasa besar dan kokoh, meski seseorang tidak berani memuji gaya berpakaiannya.

Jubahnya yang lusuh ditutupi dengan lubang, tanpa tambalan, kulit berwarna perunggu terbuka. Fitur wajahnya yang sebelumnya bagus sekarang tampak berwarna seperti lilin. Dia memiliki sepasang mata mengantuk dan sikap linglung; rambut acak-acakan yang terlihat seperti sarang burung, janggut yang telah hilang entah berapa lama tanpa diluruskan. Pandangan redup dan tak bernyawa terlihat di matanya. Meskipun malam telah berlalu, dia masih berbau alkohol, namun Tang San tidak cemberut.

Ini adalah Tang Hao, ayah Tang San di dunia ini.

Saat tumbuh dewasa, Tang San tidak pernah tahu apa itu cinta paternal. Cara Tang Hao memperlakukannya selalu sama, tegas sejak awal. Meskipun dia tahu untuk membuat sedikit makanan untuk dia makan, namun, seiring berjalannya waktu, tepat setelah Tang San mulai mengambil inisiatif untuk memasak, Tang Hao menjadi semakin tidak peduli pada apapun. Dengan cara ini rumah mereka begitu miskin sehingga mereka bahkan tidak memiliki perabotan yang layak. Makanan juga menjadi masalah, terutama karena Tang Hao menggunakan semua pendapatan pandai besi yang sedikit itu untuk menukar alkohol.

Sementara Tang San adalah anak yang besar, ayahnya sebenarnya juga berusia sekitar 30 tahun, menikah sangat dini bahkan sebelum berusia tiga puluh tahun, tetapi Tang Hao tetap harus dibandingkan dengan seseorang yang jauh lebih tua, dia lebih mirip dengan kakek Tang San.

Sehubungan dengan perilaku Tang Hao, Tang San tidak membawa kebencian. Di masa hidupnya sebelumnya, dia adalah seorang yatim piatu. Dalam hidup ini, meskipun Tang Hao memperlakukannya dengan buruk, setidaknya dia memiliki keluarga. Bagi Tang San, ini sudah membuatnya merasa puas. Setidaknya di sini ada orang yang bisa dia panggil ayah.

Tang Hao mengambil mangkuk dari meja, tidak khawatir akan panas, dan dengan tegukan besar menuangkan bubur ke perutnya. Wajah pucat kusamnya tampak sedikit berkilau.

"Ayah, pelan-pelan, masih panas."

Tang San mengambil mangkuk dari tangan ayahnya dan mengisinya dengan bubur. Dia juga mengambil mangkuknya sendiri.

Di Sekte Tang, dia tidak pernah bisa pergi dan sangat jarang berhubungan dengan masalah luar. Tak perlu dikatakan bahwa seperti batu tulis kosong, berakhir di dunia ini dia menjadi seperti anak kecil lagi, dan juga tidak memiliki apa pun yang tidak dapat dia terima.

Dengan sangat cepat, sepanci bubur dengan tujuh atau delapan mangkuk semuanya masuk ke perut Tang Hao. Sambil menghela nafas, dia meletakkan mangkuk di atas meja. Kelopak mata yang terkulai terbuka agak, melihat ke arah Tang San.

"Kamu lanjutkan dengan pekerjaan yang kamu miliki, aku akan bekerja di sore hari. Aku akan tidur sebentar. "

Kebiasaan kerja dan istirahat Tang Hao memiliki pola yang sangat teratur: tidur sepanjang pagi, sore hari membuat beberapa peralatan pertanian, mencari nafkah, dan minum pada malam hari.

"Oke, Ayah."

Tang San mengangguk.

Tang Hao berdiri. Setelah makan bubur beberapa mangkuk, dia tidak lagi bergoyang, dan berjalan menuju ruang dalam.

"Ayah."

Tang San tiba-tiba memanggil.

Tang Hao berhenti, menoleh untuk melihatnya, alisnya dengan jelas menunjukkan sedikit ketidaksabaran.

Tang San menunjuk ke sudut dengan bongkahan besi hitam yang bersinar:

"Bongkahan besi ini, bisakah kau berikan padaku untuk digunakan?"

Dalam inkarnasi sebelumnya dia adalah murid sekte luar Tang Sekte yang paling luar biasa, dia paling akrab dengan pembuatan setiap jenis senjata tersembunyi. Secara alami, saat itu semua jenis materi disediakan oleh Sekte Tang. Tetapi di dunia baru ini, meskipun dia berlatih beberapa tahun, kekuatannya masih belum cukup sejauh ini. Selain itu, dia tidak pernah ingin menyerah dalam pembuatan senjata tersembunyi paling canggih. Sekarang dia sudah mencoba untuk memalsukan beberapa senjata tersembunyi, tetapi menemukan bahan yang cukup adalah masalah besar.

Tang Hao memalsukan peralatan pertanian dari logam yang diterima dari penduduk desa. Itu semua tidak murni, besi yang sangat umum. Itu semua sangat sulit digunakan untuk senjata tersembunyi berkualitas tinggi. Potongan besi kasar yang ditunjuk Tang San, baru dikirim kemarin, telah membuat Tang San tercengang; bongkahan bijih besi ini sebenarnya pasti mengandung sumber besi, yang sangat cocok untuk membuat senjata tersembunyi.

Tatapan Tang Hao beralih ke besi kasar,

"Hah. Bukankah ini besi yang bagus? "

Berjalan untuk melihat, dia menoleh untuk melihat Tang San,

"Kamu ingin menjadi pandai besi?"

Bagian 3

Tang San mengangguk sedikit. Menjadi pandai besi tidak diragukan lagi adalah profesi yang paling cocok baginya untuk membuat senjata tersembunyi,

"Ayah, kamu semakin tua. Selama beberapa tahun, sampai saya tumbuh dewasa, tolong ajari saya cara menempa peralatan dapur dan biarkan saya mengambil alih pekerjaan Anda. "

Sebelumnya yang dia buat hanyalah senjata tersembunyi yang paling tepat, dan sebaliknya dia tidak pernah belajar penempaan yang paling sederhana.

Tang Hao sedikit linglung, bergumam:

"Blacksmith juga tidak terlihat buruk."

Sambil menarik satu kursi usang, duduk tepat di dekat tumpukan besi kasar itu, dia dengan lesu berbicara:

"Little San, katakan padaku, pandai besi macam apa, pandai besi terbaik."

Tang San memikirkannya, lalu berkata:

"Pandai besi terbaik harus mampu memiliki alat ilahi."

Dengan apa yang dikatakan penduduk desa, alat-alat dewa ada di dunia ini, meskipun dia tidak tahu persis apa alat-alat dewa itu. Tapi disebut 'ilahi', mungkin mereka cukup bagus.

Di mata Tang Hao ada kilatan humor,

"Alat Ilahi? Little San juga tahu tentang alat-alat dewa. Kalau begitu beri tahu saya, apa yang harus digunakan untuk membuat alat ilahi?

Tang San mengira ini tidak terduga, dan segera berkata:

"Bahan terbaik, tentu saja."

Tang Hao mengulurkan jari telunjuknya, mengibaskannya ke wajah Tang San,

"Jika Anda ingin menjadi pandai besi ahli, ingat kata-kata saya: seseorang yang menggunakan bahan kelas atas untuk membuat alat ilahi, itu bukan pandai besi terbaik; paling banyak itu hanya sebuah synthesizer. Pandai besi terbaik akan menciptakan alat ilahi menggunakan bahan biasa. "

Menggunakan besi biasa untuk menempa alat ilahi?

Tang San, agak terkejut, memandang Tang Hao. Biasanya, Tang Hao sangat jarang berbicara dengannya; hari ini sudah dihitung sebagai yang paling banyak pada satu waktu.

Berdiri, Tang Hao menunjuk ke balok besi berukuran lima puluh sentimeter persegi di sisi lain ruangan,

"Jika kamu berpikir untuk menjadi pandai besi dan belajar menempa dariku, maka kamu harus terlebih dahulu memalu ini sepuluh ribu kali. Tidak sampai saat itu Anda akan memenuhi syarat. "

Itu adalah balok besi biasa, mengandung banyak kotoran. Dibandingkan dengan gumpalan sumber besi, dia bahkan tidak tahu seberapa buruknya itu.

"Saat ini, kamu masih bisa berubah pikiran."

Tang Hao berbicara dengan acuh tak acuh, sudah bersiap untuk kembali ke kamar dalam untuk tidur.

"Ayah, aku ingin mencobanya."

Suara Tang San jelas dan tenang, namun tegas.

Tang Hao, agak terkejut, menatapnya,

"Baik."

Dengan satu kata, dia berjalan melewatinya, mengambil sebongkah besi besar di tangannya, dan langsung meletakkannya di dekat bellow di bengkel. Selama api batubara menyala, itu bisa digunakan untuk menempa.

Setelah menyelesaikan ini, Tang Hao kembali ke kamar dalam untuk tidur.

Tang San adalah orang dengan keteguhan hati. Jika tidak, dia tidak bisa mengandalkan satu gambar pun yang bobrok untuk menghasilkan Buddha Fury Tang Lotus, senjata tersembunyi mekanis Sekte Tang teratas. Itu menghabiskan sebanyak sepuluh tahun hidupnya.

Menyalakan api arang, memompa bellow, dia mulai bekerja sendiri.

Shushu shushu. Suara-suara naik dari bellow, nyala api dipancarkan di dalam tungku batu bara, menghanguskan gumpalan besi besar itu. Meskipun Tang San tidak tahu pemalsuan apa pun, dia telah menyaksikan Tang Hao memalsukan alat pertanian setiap hari, dan dia tahu proses yang benar.

Sama seperti gumpalan besi itu berangsur-angsur menjadi merah panas, dia menyeret palu biasa Tang Hao, membiarkannya jatuh ke tanah. Palu besi bergagang panjang ini bahkan lebih tinggi darinya, dan seorang anak biasa berusia lima atau enam tahun tidak dapat memindahkannya sama sekali, apalagi memegangnya untuk ditempa.

Tapi Tang San masih menahannya. Dengan Skill Surga Misterius yang memperkuat seluruh tubuh, meskipun belum menembus tingkat pertama, dia sudah memiliki kekuatan fisik yang sebanding dengan orang dewasa.

Saat palu besi bertabrakan dengan bongkahan besi berulang kali, ia berbunyi dengan suara yang jelas dan merdu. Ini adalah serangan palu pertama Tang San, dan awal dari penempaan.

Di ruang dalam, berbaring di tempat tidur, Tang Hao membalikkan badan. Meskipun matanya terpejam, ekspresi wajahnya agak heran, bergumam dalam tidurnya,

"Dia benar-benar bisa mengangkat palu, apakah dia terlahir dengan kekuatan super?"

Dong dong dong dong dong. Suara berdebar mulai terdengar dari toko pandai besi. Tang Hao dan Tang San, ayah dan anak, melanjutkan kehidupan biasa mereka, tetapi dengan perbedaan: mulai hari ini, Tang Hao membiarkan Tang San bermain dengan tungku lain di ruangan itu, menumbuk bongkahan besi itu di bengkelnya sendiri. Dia tidak menginstruksikan Tang San dengan satu kalimat, tetapi juga mulai hari ini dan seterusnya, minum Tang Hao sedikit berkurang, dan makanan keluarga juga sedikit meningkat.

Penempaan adalah proses yang benar-benar membosankan dan melelahkan, tetapi Tang San masih menganggap ini sebagai cara yang benar untuk meredam tubuhnya. Ketika sebelas hari telah berlalu, dia telah menempa berkali-kali, rasanya dengan mengayunkan palu besi, dia tidak dapat hanya mengandalkan kekuatan fisik tubuhnya, dan harus menggunakan bantuan Skill Surga Misterius.

Seluruh kekuatannya cukup untuk mengayunkan palu seratus kali atau lebih. Setiap kali kekuatannya hampir habis, dia duduk bersila di tanah untuk pulih, dan begitu kekuatan batinnya pulih, dia segera kembali ke palu.

Ini tidak hanya melemahkan tubuhnya. Berulang kali menghabiskan dan memulihkan, juga merupakan cara yang baik untuk menahan Keterampilan Surgawi Misterius dan kemauannya. Sayangnya, bottleneck tingkat pertama Mysterious Heaven Skill masih tampak seperti penghalang yang tak tertembus. Latihan Tang San tidak bisa dikatakan tidak melelahkan, tetapi dengan bakat alaminya yang banyak, dia masih tidak dapat menerobos dan memasuki tingkat kedua.

Tapi pelatihannya tetap tidak sia-sia. Meskipun keterampilan Misterius Surga tidak dapat menembus, kekuatan internalnya masih diperkuat seiring dengan penempaan gumpalan besinya, dan kecepatan pemulihannya tampak sedikit lebih cepat dari sebelumnya.

Sebelas hari berlalu, Tang San telah mengayunkan palu lebih dari 8000 kali, gumpalan besi terus menjadi lebih kecil. Itu sudah kurang dari sepertiga dari volume aslinya. Saat pelatihan dan kuantitas makanannya meningkat, tubuhnya menjadi agak padat dan kekuatan fisiknya tampaknya berevolusi secara bertahap. Akibatnya, selama proses penempaan yang tak henti-hentinya, konsumsi kekuatan dalam berangsur-angsur berkurang. Dengan durasi kekuatan batin yang meningkat, kekuatan fisiknya juga meningkat pesat.

Ketika dia menghancurkan palu itu seribu kali, gumpalan besi itu pasti telah berubah; itu adalah lingkaran kecil, dan meskipun pusat api yang berkobar-kobar menyala merah membara, dia masih samar-samar dapat melihat bahwa kotoran di bagian dalam tampaknya telah berkurang banyak.

Menempa menjadi baja, kata ini muncul di benak Tang San. Ini juga membuatnya semakin bertekad untuk mencapai sepuluh ribu pukulan palu. Dan jarak ke tujuan ini sangat dekat.

Kegigihan Tang San sangat mengejutkan Tang Hao. Baginya bahkan jika putranya ini terlahir dengan kekuatan super, tidak mungkin untuk bertahan lebih dari tiga hari. Gagang palu besi itu dibuat kasar agar tidak tergelincir, dan mau tidak mau akan menyebabkan cedera ekstrim pada telapak tangan. Tetapi dia menemukan bahwa meskipun Tang San menempa dengan jujur, kedua tangannya yang muda dan lembut tampaknya tidak berubah. Bahkan lecet tidak muncul.

Bagian 4

Karena Tang San tidak ingin kehilangan ayah ini, dan dia juga tidak ingin identitas masa lalunya diketahui, tentu saja dia tidak akan memberi tahu Tang Hao bahwa ini karena berlatih Tangan Giok Misterius Sekte Tang.

Untuk membuat senjata tersembunyi yang bagus, persyaratan paling dasar adalah kombinasi penglihatan, kekuatan tangan, dan usaha. Itulah yang disebut 'hati ke mata, mata ke tangan'. Oleh karena itu, dalam rejimen latihan sekte dalam Sekte Tang, persyaratan mengenai penglihatan dan kekuatan tangan sangat tinggi.

Mata Setan Ungu, memiliki efek peningkatan maksimum pada penglihatan dari latihan di saat singkat ketika matahari terbit di timur.

Tangan Giok Misterius dapat menyebabkan telapak tangan menjadi sangat kuat dan tahan lama, apalagi dapat memblokir racun.

Kedua kemampuan ini adalah kursus yang dibutuhkan untuk murid sekte Tang dalam. Meskipun Tangan Giok Misterius Tang San masih jauh dari mencapai tingkat yang cukup, itu masih bisa melindungi telapak tangannya dari lecet akibat abrasi.

Selain itu, kekuatan menggenggam bisa disebut lengkap sekarang.

Tang San tidak menyisakan tenaga untuk mengayunkan palu besi di tangannya. Dalam proses yang membosankan ini, hatinya masih belum tenang sama sekali. Pemahamannya tentang dunia ini masih tentatif, tempat ini hanya desa kecil, tidak lebih.

Di dunia yang disebut Douluo Dalu, benua ini memiliki dua kerajaan besar, yang mungkin juga bisa disebut sebagai koalisi. Karena di dalam dua kerajaan, banyak wilayah diberikan kepada pengikut feodal, dan jumlah bangsawan dengan angkatan bersenjata tidak dapat dihitung.

Dari dua kerajaan ini, yang Tang San adalah Kekaisaran Surga Dou, yang lainnya adalah Kekaisaran Bintang Luo selatan [14].

Provinsi Fasinuo terletak di dekat perbatasan antara kedua negara, dan desa Roh Kudus dekat kota Nuoding tidak lebih dari dua ratus li [15] jauhnya.

Tang San tahu dari pembicaraan di antara penduduk desa bahwa di dalam benua Douluo, seni bela diri dunianya tidak ada, tetapi ada semacam hal yang disebut Spirit [16]. Dikatakan bahwa setiap orang memiliki jiwa mereka sendiri, dan di antara mereka, sangat sedikit jiwa orang yang dapat menjalani kultivasi, melakukan pekerjaan yang disebut menjadi Guru Jiwa. Dan Guru Jiwa adalah panggilan paling mulia di seluruh benua. Tampaknya menurut legenda, seratus tahun yang lalu desa Roh Kudus menghasilkan seorang roh bijak, dengan kata lain seorang guru roh terkenal; Spirit Sage adalah gelar untuk peringkat Spirit Master.

Roh dibagi menjadi dua kategori utama, satu kategori adalah roh alat, dan yang lainnya adalah roh binatang. Seperti namanya, ketika roh adalah perkakas, itu disebut roh alat, dan dengan binatang sebagai roh itu disebut roh binatang. Secara komparatif, roh perkakas mencakup jangkauan yang lebih luas, dan sebagian besar orang semuanya memiliki roh perkakas, dan rasio roh perkakas yang tidak dapat berkultivasi jauh lebih besar daripada roh binatang.

Tang San pernah bertemu satu-satunya orang di desa yang rohnya adalah beliung, jelas merupakan jenis roh yang tidak dapat berkultivasi. Namun terlepas dari ini, pekerjaannya di lahan pertanian masih sedikit lebih cepat dibandingkan dengan penduduk desa biasa.

Tang San juga sangat memahami bahwa karena setiap orang yang ditemuinya memiliki semangatnya sendiri, Tang San juga ingin mengetahui apa itu semangat bela dirinya. Lagipula, apakah roh alat atau roh binatang, keduanya cukup jika mereka bisa berkultivasi, bukan?

Di antara orang-orang benua Douluo, roh itu terbangun pada usia enam tahun. Dalam beberapa hari Tang San akan berusia 6. Untuk beberapa alasan dia samar-samar merasa bahwa alasan Keterampilan Surga Misteriusnya tidak dapat menerobos, entah bagaimana terkait dengan jiwanya.

Mengenai menjadi Master Roh, Tang San tidak terlalu tertarik, tetapi dia memutuskan untuk menjadi ahli senjata tersembunyi peringkat sekte Tang, tidak peduli seberapa kecil kekuatan internal yang dia miliki, bukan?

"Tang Hao, apakah kamu sibuk?"

Selama Tang San berusaha keras untuk menempa sepuluh ribu kali, dia mendengar suara seorang lelaki tua di luar.

Saat itu sore hari, Tang Hao sedang dalam proses mengerjakan, membuat alat-alat pertanian, dan mendengar apa yang dikatakan hanya membuat suara 'ng'.

Tang San, agak penasaran, keluar dari kamarnya, hanya untuk melihat seorang lelaki tua, tampak jauh lebih dari 60 tahun, dengan sosok kurus, tetapi semangat sehat dan hangat, pakaian sangat rapi dan rapi, rambut disisir rapi. Perbandingan dengan Tang Hao terlalu ekstrim.

Orang ini, Tang San tahu, adalah tetua desa Roh Kudus, Jack tua.

"Little San, ayo, biarkan kakek melihatmu."

Old Jack menoleh ke Tang San dan melambaikan tangannya.

Tetua desa tempat ini adalah orang yang baik hati, sangat dihormati oleh semua penduduk desa, dia sering membawakan sesuatu untuk dimakan.

"Kakek Jack, halo."

Tang San berjalan di depan Old Jack, dengan hormat membungkuk padanya. Ketika seseorang memperlakukannya dengan baik, Tang San akan selalu mengingatnya di dalam hatinya.

Tang Hao dengan acuh tak acuh berkata:

"Saya sibuk, tetua desa."

Old Jack sebenarnya tidak kurang dari sepuluh tahun lebih tua darinya, tetapi dibandingkan dengan dia sebagai generasi yang sama, selalu memperburuk mood Tang Hao.

Old Jack sepertinya sudah terbiasa dengan perilaku Tang Hao,

"Tang Hao, ah, San kecil dengan cepat menjadi enam tahun. Dia harus ikut upacara kebangkitan tahun ini. "

Tang Hao melirik Tang San, dengan acuh tak acuh berkata:

"Kalau begitu pergilah berpartisipasi. Hari apa ini? "

Old Jack berkata:

"Dalam tiga hari, ketika saatnya tiba, aku akan datang membawanya, oke."

Dengan penampilannya ketika melihat Tang Hao, dia sangat jelas ingin mengatakan, 'jika kamu menemaninya, itu mungkin akan menyebabkan penundaan'.

Tang Hao sedikit menundukkan kepalanya, tidak lagi memperhatikan tetua desa.

Tang San, yang agak penasaran, bertanya:

"Kakek Jack, apa upacara kebangkitannya?"

Old Jack dengan tegas berkata:

"Kami semua memiliki semangat kami sendiri, yang akhirnya terbangun sekitar usia enam tahun dengan upacara kebangkitan. Memiliki semangat, kita dapat meningkatkan kemampuan kita dalam bidang tertentu. Bahkan roh biasa masih bisa membantu. Jika kebetulan Anda mendapatkan jiwa yang luar biasa, kita dapat berbicara tentang melakukan kultivasi, bahkan sejauh Anda mungkin bisa menjadi Guru Jiwa. Upacara kebangkitan diadakan hanya sekali setiap tahun, saya tidak bisa membiarkan Anda melewatkannya. Itu adalah pelayan bangsawan dari Spirit Sub-Hall Nuoding City yang secara pribadi datang untuk membantu anak-anak desa kami bangun. Namun petugas tuan itu dianggap sebagai Spirit Grandmaster [17] peringkat Spirit Master. "

Saat mengucapkan kata-kata "Spirit Grandmaster", ada kekaguman yang jelas di mata Old Jack.

Tang San hanya mendengar beberapa hal yang tidak jelas tentang Spirit Masters, jadi saat ini dia secara alami tidak bisa membiarkan kesempatan lewat, bertanya dengan cermat dia berkata:

Apa yang dimaksud dengan Spirit Grandmaster?

[1] (斗 罗 大陆) Juga nama dari serial tersebut, "Douluo Dalu". "Dou" berarti pertarungan, "Luo" berarti kain kasa atau "menyaring", tetapi dalam beberapa kesempatan dapat digunakan sebagai partikel yang mengintensifkan, atau sebagai komponen fonetik. Teori pribadi saya adalah bahwa itu dimaksudkan untuk dibaca sebagai "pertempuran benua pemilah", seperti dalam dunia kemajuan melalui pertempuran, tapi itu membuat gelar yang mengerikan.

[2] (Tian dou di guo 天 斗 帝国) "Kekaisaran Pertempuran Surga"

[3] (法斯诺 行省) Tidak ada arti sebenarnya, tapi mungkin dibaca sebagai "provinsi Farsnow".

[4] (圣 魂 村)

[5] (魂 师) Karakter kedua juga bisa berarti guru, ahli, atau sejumlah hal.

[6] Karakter untuk "suci", "santo", dan "bijak" adalah sama.

[7] (玄天 功) Atau "Pekerjaan Langit Hitam"

[8] (玄 玉手) Atau "Tangan Giok Hitam", "tangan giok" juga merupakan ekspresi untuk tangan feminin, tetapi dalam hal ini mungkin berarti secara harfiah.

[9] (唐 昊) "Tang Tanpa Batas"

[10] (唐 三) Nama yang sama seperti di dunia sebelumnya. Logika di balik penamaan dia setelah istrinya, adalah bahwa "San (三)" berarti "tiga".

[11] (控 鹤 擒龙)

[12] (鬼 影迷 踪)

[13] (暗器 百 解) Mungkin lebih tepatnya "Senjata Tersembunyi Seratus Pemahaman"

[14] (星 罗帝国) Mungkin "Star Sifting Empire". Dou di Surga Dou dan Luo di Star Luo adalah karakter di Douluo.

[15] 200 里 = 100 km

[16] (武魂) Secara harfiah berarti "semangat bela diri" atau "jiwa bela diri". Ada banyak konotasi di sini, tetapi yang utama adalah bahwa "semangat" mungkin merupakan kualitas yang melekat pada setiap orang daripada entitas yang terpisah. "Spirit" digunakan di seluruh terjemahan ini.

[17] (大 魂 师) "Guru Jiwa Agung"