Soul Land 1 – Chapter 110 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 110 | Baca Novel Online

Chapter 110

Raja Diantara Bunga, Raja Mengabaikan Semua Wangi

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

Pertarungan kelompok bagaimanapun juga kacau, membuatnya sangat sulit untuk melihat semuanya dengan jelas. Dan berbeda dari kualifikasi, setiap siswa akan memperlihatkan kekuatan mereka sendiri di bawah tatapan semua penonton. Ini juga merupakan kesempatan terbaik untuk mengevaluasi kekuatan Spirit Masters.

Tepi lapangan bor besar benar-benar dikelilingi oleh sepuluh ribu ksatria rumah tangga kekaisaran, membentuk pengepungan kedap air, helm cerah dan baju besi bersinar. Barisan depan ksatria berdiri, sedangkan baris belakang dipasang.

Pertahanan ketat semacam ini bisa disebut kedap air. Tentu saja, seperti yang diduga Tang San, tujuan kaisar Xue Ye adalah membiarkan para ksatria bawahan paling elitnya melihat kekuatan generasi baru Spirit Masters, menggunakan ini untuk menyalakan semangat juang mereka.

Antara lingkaran besar ksatria dan arena kompetisi, lima belas tim yang bersaing akhirnya diatur. Bahkan tim yang bisa beristirahat hari ini tidak terkecuali. Bahkan jika mereka tidak bersaing, mereka masih harus mengukur kekuatan lawan.

Aturannya sangat sederhana. Kedua belah pihak masing-masing akan berpartisipasi dengan tujuh anggota tim. Setiap tim yang naik akan bertarung sampai dikalahkan, terus melawan lawan berikutnya jika mereka menang, sampai tujuh orang di satu sisi benar-benar dikalahkan.

Lot sudah diundi tadi malam, dan Shrek Academy tidak menarik banyak kosong untuk putaran pertama mereka. Lawan mereka adalah akademi Master Roh tingkat lanjut dari Kerajaan Balak. Giliran mereka adalah yang ketiga dari tujuh pertandingan hari ini.

Area yang berbeda disortir sehingga tim dikelompokkan berdasarkan kualifikasi mereka. Tang San secara alami melihat saingan akrab dari empat akademi elemen, dan ketika mereka melihat ke arah Akademi Shrek, tatapan beberapa orang jatuh pada Tang San.

Mereka termasuk kapten tim Akademi Godwind Feng Xiaotian, saudara kandung Blazing Academy Huo Wushuang dan Huo Wu, kapten tim Akademi Skywater Shui Bing-Er, serta kapten tim Akademi Thunderclap yang belum pernah dilihat Tang San, seorang pemuda dengan tubuh biasa dan penampilan biasa-biasa saja .

Grandmaster mengumpulkan semua orang di sekitarnya, tatapannya menyapu semua sebelas anggota tim Akademi Shrek,

"Selanjutnya saya akan mengumumkan urutan naiknya Anda. Xiao Wu, kamu naik dulu, setelah itu Tang San, dan Dai Mubai. "

Semua orang masih mendengarkan, tetapi Grandmaster sudah selesai.

Dai Mubai tidak bisa menahan diri untuk bertanya:

"Grandmaster, bukankah kita akan mengirim tujuh orang?"

Grandmaster tersenyum tenang, berkata:

"Jangan bilang kalian bertiga tidak memiliki kepercayaan diri untuk mengakhiri pertandingan? Meskipun lawan dari kompetisi peringkat sedikit kuat, mereka tetap tidak akan lebih kuat dari empat akademi elemen. Satu lawan satu tidak membutuhkan kerja sama tim, hanya kekuatan. "

Kalimat sederhana itu langsung membangkitkan semangat juang tim Akademi Shrek. Tang San, Dai Mubai dan Xiao Wu semuanya saling memandang, dan di mata satu sama lain mereka semua bisa melihat keyakinan akan kemenangan tertentu.

Kaisar Xue Ye berdiri dari kursi VIP, berbicara melalui alat roh:

"Kompetisi peringkat secara resmi dimulai hari ini. Saya berharap semua tim akademi akan mampu menampilkan kekuatan mereka dalam empat belas hari ke depan, menampilkan keanggunan yang tepat dari Spirit Masters. Mulai."

Saat kata-katanya jatuh, teriakan seperti tanah longsor atau tsunami bergema,

"Panjang umur, panjang umur, umur panjang!"

Para ksatria keluarga kerajaan mengangkat tombak di tangan mereka, suara baju besi mereka beresonansi dengan suara mereka, segera mengejutkan para Spirit Masters yang bersaing. Niscaya manifestasi dari sikap bangsa yang besar.

Pertandingan pertama dimulai. Hebatnya, yang pertama muncul adalah Akademi Blazing. Lawan mereka adalah tim yang dikenal sebagai Akademi Fabia.

Yang pertama mewakili Blazing Academy adalah kapten tim, Huo Wushuang. Jelas, guru Akademi Blazing berpikir seperti Grandmaster. Mereka tidak hanya akan memenangkan pertandingan pertama ini, tetapi juga mencetak skor besar.

Di peringkat terakhir kompetisi peringkat, selain poin pertandingan, kemenangan pertarungan individu juga penting. Jika ada pertandingan seri, peringkat akan diatur sesuai dengan pertarungan.

Tang San tidak memperhatikan pertandingan itu, tetapi berdiri di samping Xiao Wu, berkata kepadanya dengan suara rendah:

"Anda akan pergi dulu dalam pertandingan kami nanti. Jika Anda menemukan diri Anda terkekang oleh lawan, jangan memaksakan diri. Anda tidak bisa terluka, mengerti? "

Tang San awalnya mengira dia akan naik lebih dulu, tetapi tidak menyangka Grandmaster akan mengirim Xiao Wu. Tidak dapat menentangnya, dia hanya bisa memberi Xiao Wu beberapa kata peringatan.

Xiao Wu tersenyum dengan tenang, mencubit tangan Tang San, berkata:

"Jangan khawatir. Apakah Anda masih gelisah tentang kemampuan saya satu lawan satu? Jika saya tidak bisa menang, saya akan kebobolan. "

Tang San membelai kepalanya,

"Awas kapal berlayar selama sepuluh ribu tahun. Lawan kita akan menjadi lebih kuat dan lebih kuat, kita tidak bisa sembarangan. "

Pertandingan berlangsung sangat cepat. Di antara Spirit Masters, jika ada celah dalam kekuatan, hasilnya akan sering diselesaikan dalam sekejap. Orang dengan kemampuan roh yang lebih kuat, dengan kekuatan roh yang lebih tinggi, akan dengan mudah mengalahkan lawan mereka. Bagaimanapun, orang dengan tulang roh sangat sedikit.

Dalam pertandingan satu lawan satu itu juga mustahil untuk sesuatu seperti kemampuan fusi roh untuk muncul. Semuanya harus bergantung pada kekuatan sendiri.

Di pertandingan pertama, Huo Wushuang secara berturut-turut mengalahkan tiga orang, kemudian kalah di pertandingan berikutnya setelah menghabiskan kekuatan rohnya secara substansial.

Pertarungan terus menerus tidak memberikan waktu untuk istirahat. Ini adalah area lain di mana kompetisi peringkat lebih menarik daripada kualifikasi, tidak hanya menguji kekuatan setiap anggota tim, pada saat yang sama taktik dan perencanaan sangat penting. Bahkan Spirit Masters yang paling kuat pun akan merasa sulit untuk secara berurutan mengalahkan lawan sendirian.

Bagaimanapun, semakin kuat kemampuan roh, semakin terbatas kekuatan roh.

Orang kedua yang mewakili Blazing Academy adalah Huo Wu. Tampaknya ekspresinya agak lebih tenang daripada di kualifikasi, bergerak dengan kekuatan guntur lima belas ton. Meskipun dia seorang gadis, dia memberi lawan tekanan yang sangat besar di setiap pertarungan. Dilihat dari penampilannya, ini sepertinya bukan pertandingan, tapi lebih seperti hidup dan mati.

Mengandalkan keunggulan sistem kontrol Spirit Master, Huo Wu secara tak terduga secara berturut-turut mengalahkan empat orang, kedua bersaudara itu langsung menghancurkan tim Fabia.

Ketika Huo Wu kembali dari area kompetisi, kekuatan fisiknya sudah agak berlebihan karena menghabiskan kekuatan roh dalam jumlah besar, tetapi wajahnya yang pucat menawan masih dipenuhi dengan kebanggaan, tatapannya tertuju pada Tang San tanpa bergeming, dan dia juga melebar. telunjuk, menunjuk ke arahnya.

Dihadapkan dengan provokasi Huo Wu, Tang San hanya mengerutkan alisnya dan tidak mengungkapkan apapun.

Karena sikap Huo Wu, banyak Master Roh dari kerajaan dan kadipaten lain sekarang memperhatikannya.

Huo Wu memang menjadi kuat. Meskipun hanya satu bulan telah berlalu, kekuatan menindas miliknya jelas tumbuh jauh lebih kuat, dan kekuatan ledakannya bahkan lebih mencengangkan. Sepertinya dia benar-benar bekerja keras dalam sebulan terakhir.

Di antara lima belas tim yang bersaing, Akademi Fabia adalah salah satu yang terlemah, tetapi setelah dengan mudah mengalahkan mereka dengan hanya mengirimkan dua orang, Akademi Blazing masih menempatkan diri mereka dalam sorotan di antara akademi yang bersaing.

Pertandingan kedua menampilkan dua tim yang tidak terlalu dikenal Tang San, namun, di antara orang-orang asing ini, dia masih melihat satu kenalan.

Seragam sederhana yang menggambarkan garis luar sosok yang sempurna, tongkat ular yang kokoh dan ramping dipegang melintang. Itu adalah cucu Naga Ular Tak Tertandingi, yang awalnya bertarung dengan Tang San karena cincin roh ketiganya, Meng Yiran.

Meng Yiran muncul di arena kompetisi sebagai wakil kapten tim Akademi Cryptid, dengan semangat tinggi.

Sebagai alat pertama Guru Jiwa yang muncul, dia benar-benar menunjukkan keunggulan alat Guru Jiwa.

Meskipun alat Spirit Masters tidak memiliki kekuatan ledakan dari Spirit Master binatang, alat Spirit Masters menang dalam ketahanan pertempuran. Mengandalkan tongkat ular yang sangat beracun dan metode serangan parahnya yang berubah-ubah, dia secara tak terduga juga secara berturut-turut mengalahkan tiga orang.

Membuat Tang San tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, saat Meng Yiran keluar dari arena kompetisi, tatapannya tiba-tiba juga tertuju padanya, dan dia secara bersamaan meniru gerakan Huo Wu untuk mengulurkan tangan dan menunjuk ke arahnya.

Meng Yiran awalnya memperhatikannya ketika Huo Wu menunjukkannya. Ini bukan hanya demonstrasi terhadapnya, tetapi juga tantangan.

Merasakan tatapan banyak siswa Master Jiwa tertuju padanya, Tang San hanya bisa berdiri di sana tanpa daya. Bahkan Oscar tidak bisa menahan tawa ke samping:

"Little San, sepertinya kau benar-benar menyinggung banyak wanita cantik. Jika Anda juga menambahkan Shui Bing-Er Akademi Skywater, Anda akan memiliki banyak orang sebagai musuh Anda. Katakan padaku, bukankah siswa dari akademi lain mengira kamu telah membuang mereka berdua setelah bermain-main, mengubah cinta menjadi kebencian? "

Tang San dengan sedih memelototi Oscar,

"Ao Kecil, aku merasa akan relatif cocok untuk membiarkanmu ikut pertandingan, bagaimana kalau aku melamar Guru?"

"Eh ……"

Oscar buru-buru tersenyum:

"Little San, kita saudara yang baik! Kakak laki-laki adalah Master Roh sistem tambahan, masih lebih baik meninggalkan tantangan sulit seperti kompetisi peringkat kepada Anda. Anda juga tidak ingin Akademi Shrek kami kehilangan muka karena saya. "

Saat mereka mengobrol, situasi dalam pertandingan sudah mulai berubah. Meskipun Akademi Cryptid memiliki tiga kemenangan Meng Yiran, siswa lain dari akademi mereka jelas tidak sekuat dia, dan lawannya melewati empat orang. Pada akhirnya pertandingan berakhir dengan kemenangan telak bagi Akademi Cryptid setelah sepuluh pertarungan.

Dari dua pertandingan sebelumnya, Tang San sudah bisa melihat bahwa kerajaan dan akademi kadipaten masih memiliki celah kekuatan tertentu dengan lima akademi unsur.

Hanya ada satu Guru Roh peringkat keempat puluh di antara tiga akademi yang telah muncul, sementara mayoritas adalah peringkat tiga puluh sesuatu. Seperti Meng Yiran, yang kekuatan rohnya saat ini hanya berada di peringkat tiga puluh tujuh atau lebih.

Ini menunjukkan bahwa pertarungan memperebutkan peringkat akhir kompetisi harus antara lima tim dari Heaven Dou City.

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

Akhirnya giliran Akademi Shrek,

"Datang."

Dai Mubai pertama kali mengulurkan tangan kanannya, diikuti oleh Tang San, Xiao Wu, Oscar, Ma Hongjun, Zhu Zhuqing …… Sebelas orang menyatukan tangan mereka, bersorak dengan suara nyaring.

Didorong oleh ekspresi semua orang yang dipenuhi dengan kepercayaan diri, Xiao Wu dengan tidak tergesa-gesa berjalan ke area kompetisi.

Lawan pertama Akademi Shrek berasal dari Kerajaan Balak, akademi Kerajaan mereka. Sama seperti posisi Heaven Dou Imperial Academy di Heaven Dou Empire, nama mereka juga sama dengan kerajaan, Akademi Balak.

Pertama kali muncul dari Balak Academy adalah seorang pemuda bertubuh besar, tampak berusia dua puluh tahun, mengenakan seragam hitam dan emas. Ketika dia melihat Xiao Wu, dia tidak bisa menahan tatapan kosong.

Ada dua hal yang membuatnya menatap linglung, satu adalah penampilan Xiao Wu, dan yang lainnya adalah seragam abnormal Akademi Shrek.

Seragam Akademi Shrek sejak lama tidak memiliki ruang untuk iklan, logo iklan dapat ditemukan di hampir setiap sudut seragam. Akademi Shrek sangat terkenal di Heaven Dou City.

Namun, Akademi Balak dari Kerajaan Balak secara alami tidak akan tahu apa-apa tentang ini.

Melihat ingus hijau dan logo seragam tertutup Xiao Wu, pemuda besar itu segera tertawa. Jika Xiao Wu bukan gadis cantik, dia pasti akan mengejeknya.

"Adik perempuan, berapa umurmu? Akademi Shrek Anda tidak akan tanpa orang, dan mengirim Anda untuk mengarang jumlahnya? Tidak ada gunanya jika kakak laki-laki agak serius dan kamu terluka. Saya pikir Anda lebih baik turun. Temukan seseorang yang lebih kuat untuk datang. Ini bukan tempat yang seharusnya. "

Kata pemuda besar itu dengan sungguh-sungguh.

Meskipun tubuh Xiao Wu sudah mendekati orang dewasa, dia masih tumbuh di beberapa area penting. Selain itu, wajah kekanak-kanakannya jelas bukanlah sesuatu yang dimiliki seseorang di usia dua puluhan. Tidak ada yang akan memperhatikan ketika bertarung sebagai tim di mana banyak orang bercampur bersama, tetapi dalam format satu lawan satu saat ini, penampilan kedua sisi secara alami mencolok.

Xiao Wu mengerutkan kening. Suara pemuda jangkung itu sangat nyaring, hampir semua siswa di sekitar area kompetisi telah mendengarnya.

Oscar agak bingung berkata kepada Ma Hongjun di sebelahnya:

"Fatty, untuk apa kau menutupi matamu?"

Ma Hongjun berkata dengan perasaan:

"Karena aku tidak tega melihatnya. Karena sangat meremehkan Xiao Wu, aku khawatir saudara Akademi Balak ini kurang beruntung. Apakah Anda lupa bahwa teknik melempar terus menerus menakutkan yang dimiliki Xiao Wu? Saya pikir itu disebut Delapan Tahap Penurunan. Eh, itu benar, kamu tidak ada di sana. Sayang sekali, Anda tidak melihat keadaan saat itu. Aku benar-benar tidak tahan melihatnya. "

Sementara Ma Hongjun dan Oscar sedang berbicara, wasit di lapangan kompetisi telah menyatakan bahwa pertandingan telah dimulai.

Xiao Wu tidak terburu-buru untuk bertindak, dan berkedip ke arah pemuda besar di depannya,

"Kakak, menurutku kau benar, ini bukanlah tempat yang seharusnya."

Biarpun mulutnya mengatakan ini, tubuhnya sudah mulai berubah, jiwanya perlahan lepas. Dua kuning dan satu ungu, tiga cincin roh berputar.

Pemuda Akademi Balak yang tinggi seharusnya memperhatikan cincin roh Xiao Wu dan menjadi waspada, tapi seperti yang dikatakan Ma Hongjun, dia benar-benar terlalu meremehkan Xiao Wu. Terlebih lagi, dia memiliki kepercayaan penuh pada kekuatannya sendiri. Di seluruh tim Akademi Balak, dia bukan hanya kapten, tapi juga orang terkuat, kekuatan rohnya melebihi peringkat empat puluh. Sayangnya, lawannya adalah Xiao Wu.

Roh Xiao Wu dalam hitungan detik dilepaskan, kemampuan roh juga diluncurkan secara bersamaan. Kemampuan cincin roh kedua, Demon Confusion, diluncurkan.

Lingkaran cahaya kuning menyala, dan mata Xiao Wu menjadi warna merah jambu yang memikat. Pemuda tinggi segera berubah menjadi bodoh, benar-benar linglung. Dan saat ini, Xiao Wu pindah.

Menurut aturan kompetisi, kedua belah pihak memulai pertandingan pada jarak dua puluh meter. Kaki panjang Xiao Wu terangkat dengan kuat, dan dalam sepersekian detik, jarak antara keduanya telah mendekati sepuluh meter.

Pemuda jangkung ini masih memiliki kekuatan roh yang lebih tinggi dari Xiao Wu, dan pikirannya tidak terpana terlalu lama. Tanpa sadar menyadari bahwa dia berada dalam situasi yang buruk, dia dengan tergesa-gesa membuka semangatnya sendiri sementara hanya samar-samar menyadari situasi di depannya. Pada saat yang sama dia menampar wajahnya sendiri dengan keras, agak menjernihkan kepalanya.

Reaksinya benar-benar tidak lambat, dan ketika Xiao Wu masih berada lima meter jauhnya, dia sudah benar-benar sadar. Dengan tiga cincin roh yang tumbuh di depannya, serta pendekatan cepat Xiao Wu, bagaimana dia tidak bisa khawatir?

Mengangkat kedua tangan secara praktis tanpa sadar, dia meluncurkan kemampuan roh pertamanya pada Xiao Wu.

Namun, saat dia meluncurkan kemampuan rohnya, dia sekali lagi menatap kosong. Karena, lawan yang semula ada di depannya, telah menghilang.

Xiao Wu muncul di belakang pemuda jangkung dengan punggung menghadapnya, kepang kalajengking mencabut, sementara pemuda besar itu masih terkejut, dia hanya merasakan lehernya menegang.

Xiao Wu bahkan tidak berbalik. Pada saat yang sama saat kepangan melilit leher lawannya, kaki kirinya menopang di tanah, dia mengangkat kaki kanannya ke belakang, menanamkannya tepat di pinggang pemuda jangkung itu. Kemampuan roh pertamanya, Pinggang Busur, diluncurkan.

Ditarik kembali oleh jalinan, pinggang didorong ke atas, kekuatan yang langsung meletus segera mencekik pemuda besar itu. Saat berikutnya, dia sudah benar-benar terlempar ke udara oleh Xiao Wu.

Hanya beberapa saat telah berlalu dari awal kompetisi hingga sekarang. Meluncurkan Demon Confusion, Xiao Wu berlari ke depan, meluncurkan Teleportasi, menerapkan Soft Skill, melempar lawan. Seluruh proses itu sealami air mengalir dan awan bergerak, tanpa jeda sedikit pun.

Itu juga karena lawannya tidak diberi kesempatan untuk bereaksi.

Mencondongkan tubuh ke depan, kepangan Xiao Wu diam-diam terpisah dari lawannya. Sekarang, dia melompat tinggi ke udara untuk menemui lawannya yang berputar tak terkendali.

Pada titik ini, pertarungan ini tidak lagi menimbulkan ketegangan.

Semua kemampuan roh membutuhkan sedikit waktu untuk mengumpulkan kekuatan, tetapi jika Master Roh kehilangan keseimbangan mereka, dan secara bersamaan dikunci oleh ledakan kekuatan roh lawan mereka, pada dasarnya tidak mungkin untuk menggunakan kemampuan roh apa pun.

Apakah itu kemampuan Demon Confusion Xiao Wu, atau kekuatan roh yang dia gunakan setelah kepang kalajengkingnya melilit leher lawannya, keduanya memiliki efek semacam ini.

"Selamat tinggal."

Satu tangan Xiao Wu mencengkeram bagian belakang leher pemuda jangkung itu, lutut kirinya melesat dan, dengan kekuatan roh yang dalam, dengan berat menghantam pinggang lawannya. Pada saat yang sama, Pinggang Busur diluncurkan. Dengan putaran tubuhnya dan lemparan sederhana, pemuda besar itu menghantam tanah dengan keras.

Hong——

Ketika pemuda besar itu membentur tanah, banyak orang sudah menutup mata mereka. Xiao Wu jatuh dari langit, kedua kakinya langsung menginjak dada pemuda jangkung itu.

Di bawah dorongan yang sangat besar, awalnya sudah bingung dengan lemparan itu, tubuh pemuda jangkung itu segera kejang, rasa sakit yang hebat membuatnya tidak dapat menahan jeritan yang mengental darah.

Mengangkat kaki dan menendang keluar, jari kaki Xiao Wu langsung menyentuh rahang lawannya. Berbalik pada saat yang sama, mengeksekusi pirouette indah di atas dada lawannya, kaki lainnya dengan lembut menyentuh pelipis lawannya. Pemuda jangkung tenggelam dalam kegelapan total, sama sekali tidak sadar.

Tiga cincin melawan empat cincin, kemenangan total.

Setelah udara membeku sesaat, itu segera berubah menjadi berkobar. Suara kekaguman, suara alarm, semua naik dan turun secara berurutan. Bahkan akademi Master Roh di luar yang pernah bertarung dengan Akademi Shrek, siswa akademi empat elemen juga tidak dapat menyembunyikan keterkejutan mereka.

Dari awal hingga akhir, pertarungan hanya memakan waktu beberapa saat.

Mengandalkan kekuatannya sendiri, Xiao Wu pada dasarnya tidak memberi lawan kesempatan untuk melawan. Empat puluh sesuatu peringkat Leluhur Roh dihancurkan dengan sempurna olehnya dan hanya bisa melepaskan kemampuan roh pertamanya. Dari awal sampai akhir, Xiao Wu telah mengendalikan pertempuran.

Saat ini, tubuh bawah sadarnya masih terus bergerak-gerak di tanah.

Sebagai akibat dari cedera karena dadanya terinjak dengan keras, benda-benda terus-menerus keluar dari mulutnya bahkan dalam ketidaksadaran, benda kotor bercampur dengan darah. Meski cederanya mungkin tidak terlalu serius, tetap akan sangat sulit baginya untuk berpartisipasi dalam pertandingan besok.

Wajah Xiao Wu menunjukkan senyuman yang tidak berbahaya bagi pria dan binatang, tatapannya melayang ke anggota tim Akademi Balak lainnya, dengan lembut berkata:

"Lanjut."

Satu kata sederhana, tapi sepertinya itu menyulut satu tong mesiu. Tujuh atau delapan orang dari sisi Akademi Balak segera melompat, dengan agresif berlari ke arah Xiao Wu.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

Wasit segera muncul, tapi dia hanya menggunakan kata-kata untuk memblokir lawan.

"Ingin pertarungan kelompok?"

Enam Shrek Seven Devils lainnya menginjakkan kaki di lapangan kompetisi praktis pada saat pertama. Xiao Wu bahkan lebih mengambil langkah maju, hanya diam-diam melihat sisi lawan yang mendekat.

Sebenarnya, dia benar-benar tidak ingin mengalahkan lawannya dengan begitu menyedihkan, tetapi setelah dia menemukan kekuatan lawannya melampaui peringkat keempat puluh, dia tidak punya pilihan selain berusaha sekuat tenaga. Lebih lanjut menambahkan bahwa setelah meluncurkan Busur Pinggang, kekuatannya tidak sepenuhnya di bawah kendalinya, ini adalah satu-satunya pilihannya untuk sepenuhnya menghilangkan kemampuan lawan untuk melawan. Bagaimanapun, dia adalah Spirit Master pertempuran jarak dekat, dia tidak bisa begitu saja melepaskan kemampuan roh.

Ingin mati?

Sebelum kedua belah pihak bisa mendekat, suara yang jelas dan dingin mengguncang semua orang yang hadir. Suaranya tidak terdengar terlalu keras, tetapi ketika dikeluarkan, itu terdengar jelas oleh lebih dari sepuluh ribu orang yang hadir.

Tak seorang pun di kedua sisi yang melihat dengan jelas ketika seseorang muncul di tengah, tetapi dengan penampilannya, tingkah laku tirani yang tak tertandingi menyapu sisi Akademi Balak seolah menyembunyikan langit dan menutupi bumi.

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

Aura tirani yang berlebihan itu membuat bahkan murid Ning Fengzhi dan uskup platinum Salas dalam kontrak kursi VIP.

Orang ini tiba-tiba muncul di tengah arena tidak asing lagi, tetapi Pojok Pemotongan Liu Erlong. Emosi seperti apa yang dimiliki Liu Erlong? Setelah dinyalakan hanya Grandmaster yang bisa menekannya.

Saat ini Xiao Wu adalah putri angkatnya, dan melihat lawan menyerang secara massal, bagaimana dia bisa tetap tenang? Terlepas dari kesempatannya, dia akhirnya memiliki target untuk dilindungi, bagaimana dia bisa menahan diri?

Di bawah pengaruh kekuatan Liu Erlong yang sangat menindas, semua siswa Akademi Balak memekik berhenti secara praktis pada saat yang sama, menatap Liu Erlong dengan kaget.

Aura tirani Liu Erlong tidak hanya berasal dari kekuatan rohnya, tetapi pada saat yang sama juga dari roh dan amarahnya sendiri. Meskipun dia adalah seorang Spirit Sage, aura yang langsung meletus itu akan mengejutkan Spirit Master level yang lebih tinggi.

"Ini adalah kompetisi, apa yang kalian lakukan?"

Suara sedingin es bergema. Jika mengatakan suara Liu Erlong mencapai hati dan jiwa orang, maka suara ini membuat orang menggigil.

Uskup Platinum Salas sudah berdiri dari kursinya pada waktu yang tidak diketahui, tatapannya yang sedingin es memperhatikan kedua sisi di arena.

Saat ini, pelatih tim Akademi Balak juga sudah memasuki lapangan kompetisi.

Kekuatan rohnya tidak lebih rendah dari Liu Erlong, tetapi melihat penampilannya yang sombong, untuk beberapa alasan dia kurang percaya diri.

Dia berbalik dan memberi hormat pada kursi VIP yang jauh,

"Tolong tenangkan amarahmu, tuan platinum uskup. Kami hanya ingin membawa rekan setim kami. Kami tidak punya niat lain. "

Salas dengan acuh tak acuh berkata:

"Kedua belah pihak tolong ingat posisi Anda. Memasuki lapangan tanpa izin dari staf turnamen akan menyebabkan pengusiran langsung dari turnamen. "

Pemandangan vulkanik semula ditekan seperti ini, tapi bau mesiu antara Akademi Shrek dan Akademi Balak tidak diragukan lagi menjadi lebih padat.

Xiao Wu masih tetap di dalam ring, dan Tang San turun setelah memberinya beberapa kata peringatan saat dia melewatinya.

Akademi Balak jelas marah, dan yang mengherankan pihak Akademi Shrek adalah lawan kedua yang naik tak terduga juga merupakan Leluhur Roh yang menduduki peringkat keempat puluh. Di atas ring, ia melepaskan semangatnya tanpa menunggu wasit mengumumkan dimulainya pertandingan. Semangatnya sangat aneh, sekuntum bunga, dengan bagian tengah merah dan kelopak kuning.

"Bunga matahari."

Tang San mengerutkan kening. Lawan kedua Xiao Wu adalah Guru Jiwa dengan roh tumbuhan. Sunflower jelas memiliki kualitas Blue Silver Grass yang tidak bisa dibandingkan dengan, memiliki kemampuan menahan yang tangguh.

Bunga matahari liar mampu mengeluarkan aroma yang luar biasa, membuat orang kehilangan kemampuan bertarung, semacam racun mental yang aneh. Dan bunga matahari lebih keras seperti besi. Dengan roh ini, itu bisa diperlakukan sebagai senjata sendiri, racun dan serangan sama seriusnya.

Jelas, lawan Xiao Wu tidak mudah diatasi.

Menyaksikan cincin roh putih, kuning, ungu, dan ungu lawan, ekspresi Xiao Wu juga menjadi serius. Kemampuannya telah terungkap sekali, dan lawan pasti akan waspada terhadap mereka. Dia secara alami juga tahu tentang Bunga Matahari. Berurusan dengan lawan yang memiliki serangan atribut racun sangat sulit, terutama ketika kekuatan roh lawan berada di atas miliknya.

"Kamu akan membayar untuk apa yang baru saja kamu lakukan."

Meskipun anggota tim Kerajaan Balak kedua yang muncul ini tidak tinggi, dia sangat kokoh, dengan otot bengkak yang terlihat jelas di atas bahunya yang lebar. Pemandangan seseorang dengan penampilan seperti ini yang menggendong bunga yang lembut juga agak aneh.

Wasit mengingatkan mereka:

"Jangan lupa aturan kompetisi, jika ada yang melanggarnya, mereka akan kehilangan kualifikasi untuk bersaing."

Xiao Wu mengangguk bersama lawannya, tetapi atmosfir di antara mereka berdua tidak menunjukkan tanda-tanda melemah sedikit pun.

Xiao Wu tahu bahwa perbedaan antara dia dan lawannya terutama terletak pada cincin roh keempat, level mereka sebenarnya tidak jauh berbeda. Menilai dari fluktuasi kekuatan roh lawan, dia seharusnya juga baru saja menembus peringkat keempat puluh belum lama ini.

"Pertandingan dimulai."

Pada pengumuman wasit, cincin roh pertama siswa Kerajaan Balak langsung menjadi cerah, dan Bunga Matahari di tangannya menghadap angin dan tumbuh. Dalam sekejap mata, itu telah tumbuh menjadi satu meter dengan diameter, dan tangkai panjang di genggamannya juga telah mencapai lebih dari tiga meter, langsung menjadi senjata yang aneh.

Dengan lambaian tangannya, kabut kuning tebal dilepaskan dari Sunflower, langsung menyelimuti Xiao Wu di dalamnya.

Pada saat ini Xiao Wu tidak bisa maju, oleh karena itu dia hanya bisa mundur, mundur dengan lompatan besar. Tapi meski begitu, dia masih mencium aroma yang samar. Aromanya sangat kaya, dan meskipun itu hanya petunjuk, Xiao Wu segera merasakan pikirannya pusing.

Dalam keadaan dengan level yang sama, terutama ketika kedua belah pihak tidak memiliki kekuatan roh yang sangat tinggi, Master Roh Racun memegang posisi yang sangat menguntungkan. Selama mereka menggunakannya dengan tepat, mereka bisa menahan lawan mereka sampai batas tertentu. Seperti murid Akademi Balak ini, dalam hal atribut penahan, selain roh yang secara khusus menahan racun, hanya roh tipe es dan api seperti yang dikendalikan oleh Huo Wu dan Shui Bing-Er.

Saat perutnya menegang, Xiao Wu tahu bahwa racun sudah mulai berpengaruh, dan dia buru-buru mendesak kekuatan rohnya untuk menekannya. Tapi lawannya masih tidak mengejarnya, hanya terus melambaikan Bunga Matahari di tangannya dengan senyum jahat, mengirimkan kabut kuning besar itu.

Area yang dicakupnya mulai tumbuh semakin besar. Sekarang, dua cincin roh sudah bersinar secara bersamaan.

Jelas, yang pertama dari dua cincin roh ini adalah untuk memperbesar Bunga Matahari, dan yang lainnya adalah kabut ini.

Apa yang harus dilakukan? Keraguan muncul sebentar di hati Xiao Wu. Dia tahu bahwa untuk mengalahkan lawan, dia harus menerobos formasi racun lawan dengan kekuatan lima belas ton guntur dan menyelesaikannya dengan cepat. Tapi bukankah dia siap untuk itu?

Dia masih belum menggunakan kemampuan roh ketiga dan keempatnya. Dalam situasi di mana dia tidak bisa berada dalam jarak dekat, meskipun Xiao Wu masih memiliki kekuatan roh yang cukup untuk menggunakan kemampuan, itu jelas tidak cukup untuk mendekati lawan.

Tepat pada saat ini, tiba-tiba, panas yang aneh mengalir ke tubuh Xiao Wu melalui dadanya, dan perutnya yang tegang langsung mengendur. Bukan hanya ini, lapisan cahaya merah keemasan mulai muncul dari dalam tubuh Xiao Wu, dan dalam sekejap mata, dia dikelilingi oleh penghalang cahaya merah keemasan.

Saat ini, kabut racun baru saja menyelimuti posisi Xiao Wu, dan pemandangan aneh terjadi. Tidak peduli betapa dahsyatnya kabut racun itu, masih belum bisa menembus cahaya merah keemasan itu.

Yang membuat lawan Xiao Wu semakin terkejut adalah ketika racun yang telah dilepaskannya bersentuhan dengan lampu merah keemasan di sekitar Xiao Wu, itu segera meleleh seperti es dan salju. Sesaat, kabut racun sudah benar-benar dilenyapkan dalam jarak sepuluh meter persegi dari Xiao Wu.

Apalagi lawannya, saat ini bahkan Xiao Wu sendiri tidak tahu apa yang baru saja terjadi, tapi dengan pengalaman bertempurnya dia secara alami tidak akan melepaskan kesempatan ini, berlari ke arah lawannya tanpa ragu sedikit pun.

"Apa yang sedang terjadi? Apa cahaya berwarna merah keemasan itu? "

Liu Erlong tidak bisa membantu mempertanyakan Grandmaster.

Grandmaster juga memiliki ekspresi bingung. Meskipun penelitiannya tentang roh sangat tajam, situasi di depan matanya masih membuatnya bingung. Awalnya dia tidak terlalu percaya untuk memenangkan pertarungan ini, tapi lampu merah keemasan itu telah menghidupkan kembali harapannya.

"Aku tahu."

Tang San tiba-tiba berkata dengan suara rendah, wajahnya menunjukkan sedikit senyum.

Tatapan kelompok Akademi Shrek semuanya langsung terfokus pada Tang San, yang tersenyum dan berkata:

"Apakah kamu masih ingat Xiao Wu's Yearning Heartbroken Red? Sebagai harta abadi di antara harta karun abadi, Merah Rindu Hati yang Rindu tidak diragukan lagi adalah raja di antara bunga-bunga, bahkan Harta Karun Abadi Kecantikan Sutra Aromatik masih jauh dari bisa dibandingkan dengannya. Bunga Matahari juga merupakan bunga, meskipun Merah Rindu Hati tidak terlalu pandai menahan racun, dan Xiao Wu tidak memakannya, posisi Merah Merindukan Hati di antara bunga benar-benar terlalu tinggi, setelah menyatu dengan darah Xiao Wu, itu sudah membentuk hubungan tertentu dengannya. Ketika Sunflower melancarkan serangan terhadap Xiao Wu, Si Merah Rindu yang Patah Hati secara alami akan percaya bahwa ia sedang diprovokasi. Akankah raja bunga menderita provokasi bunga? Bagaimana itu bisa bertahan dalam diam? Cahaya berwarna merah keemasan ini seharusnya menjadi kemegahan Raja Merindukan Hati Merah yang Menghadap Semua Wangi [1]. "

Oscar tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakan:

"Lalu bagaimana kita tidak bisa melanggar peraturan turnamen?"

Tang San tersenyum acuh tak acuh, berkata:

"Bahkan Guru tidak menyadarinya, apakah Anda yakin panel juri dapat melihat apa yang terjadi? Cahaya itu dipancarkan dari tubuh Xiao Wu. Bukan karena dia menggunakan sesuatu. Tetap menonton. "

Benar saja, seperti yang dikatakan Tang San, cahaya merah keemasan yang dipancarkan oleh tubuh Xiao Wu berasal dari Merah Rindu yang Patah Hati. Merasakan aura memprovokasi Bunga Matahari, Merah Merindukan Heartbroken secara otomatis melindungi dirinya sendiri.

Tentu saja, reaksi ini hanya mungkin muncul saat menghadapi bunga. Jika itu adalah racun lain, secara alami itu tidak akan efektif. Ini juga dianggap sebagai nasib buruk lawan Xiao Wu.

Melihat kabut racunnya menjadi tidak efektif dan terlebih lagi kekuatan rohnya dikonsumsi secara substansial saat itu meleleh di bawah pengaruh cahaya merah keemasan itu, anggota tim Akademi Balak itu, dengan sangat waspada, tidak punya pilihan selain menggunakan kemampuan roh ketiganya.

Setengah berputar, Bunga Matahari itu terayun keluar. Dalam sekejap, titik cahaya kuning yang tak terhitung jumlahnya menyembur keluar dari bunga yang sangat besar itu, menyelimuti area yang luas dengan aura yang kuat; mengelak jelas tidak mungkin.

Awalnya, Xiao Wu bisa saja menggunakan Teleport untuk menghindar, tapi untuk beberapa alasan sepertinya ada suara di dalam hatinya yang mengatakan tidak perlu. Dan Xiao Wu mengikutinya tanpa sadar.

Begitu dia sadar dan berpikir untuk menggunakan kemampuan rohnya lagi, itu sudah terlambat.

[1] (君临 群芳) "All Fragrance" juga bisa diartikan sebagai "all flowers", dimana bunga juga bisa diartikan sebagai talenta atau keindahan.