Soul Land 1 – Chapter 112 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 1 – Chapter 112 | Baca Novel Online

Chapter 112

Tang San VS Huo Wu

Bagian 1 (TL oleh Bagelson)

Menyaksikan wajah dingin Huo Wu berjalan ke atas ring, Tang San menarik napas dalam-dalam. Meskipun dia tidak terlihat berbeda dari awal pertarungan pertama, nyatanya, saat ini dia sudah sangat lelah.

Kekuatan rohnya telah dipertahankan sejauh mungkin, tetapi dalam enam pertandingan sebelumnya, dia masih menghadapi tiga lawan peringkat empat puluh. Selain Huo Wushuang, Roh Derek Api Huo Yun dan Huo Yu memberinya masalah yang tidak kecil, terutama kemampuan roh terkuat mereka membuat Tang San menghabiskan kekuatan roh yang cukup besar untuk menghindari dan melarikan diri dari serangan mereka.

Terlebih lagi, untuk menghemat kekuatan rohnya, dia harus menggunakan tingkat kendali yang paling tepat dengan setiap kemampuan, persyaratan untuk ini sangat besar.

Akibatnya, meskipun Tang San hanya menghabiskan empat puluh persen atau lebih dari kekuatan rohnya, kekuatan mentalnya sudah habis tujuh puluh persen. Dia adalah anak panah di ujung penerbangannya.

Saat ini para penonton, apakah ksatria rumah tangga kekaisaran atau Akademi Master Roh lainnya, semua hanya ingin melihat satu hal: apakah Tang San bisa mengalahkan seluruh Akademi Berkobar dengan kekuatannya sendiri, menyelesaikan prestasi heroik dengan mengalahkan tujuh.

Dengan penuh perhatian memperhatikan Tang San, Huo Wu sekarang malah menjadi tenang. Dia tahu bahwa pertandingan ini bukan hanya masalah antara dia dan Tang San, tetapi juga terkait dengan reputasi Akademi Api.

Jika dia kalah, membiarkan lawan menyelesaikan satu lawan tujuh, maka Akademi Blazing tidak akan pernah bisa mengangkat kepala mereka di antara lima akademi unsur. Oleh karena itu, dia tidak bisa kalah apapun yang terjadi. Dia tidak bisa kalah.

Justru keyakinan akan kemenangan inilah yang membuat Huo Wu tenang. Tahun ini dia masih belum berumur dua puluh tahun. Di Blazing Academy dia adalah jenius termuda dalam sejarah. Periode pelatihan yang melelahkan ini membuat kekuatan rohnya naik satu level, mencapai peringkat empat puluh empat. Dia percaya bahwa dia harus berada di atas pemuda di depannya ini, baik dalam kekuatan roh atau roh.

Tapi bagaimana, bagaimana seluruh Akademi Api tidak bisa mengalahkannya sendirian? Apakah itu karena dia adalah Guru Jiwa sistem kontrol? Karena kekebalan apinya? Tidak, jelas bukan hanya ini.

Tang San dengan tenang memperhatikan Huo Wu berdiri tiga puluh meter darinya. Dia heran menemukan bahwa aura Huo Wu tampaknya telah mengalami perubahan yang aneh. Dia dan Huo Wu tidak berinteraksi, tetapi setiap kali dia melihatnya, sepertinya dia menyebarkan aura pembakar. Dalam beberapa hal, itu sangat mirip dengan Liu Erlong.

Tapi sekarang dia sudah tenang, Huo Wu seperti orang yang berbeda. Sosok aslinya yang sangat ramping tampak lebih memikat saat kulitnya memantulkan cahaya merah, seolah itu bisa menyulut hati semua pria.

Dengan goyangan tubuhnya, bayangan oranye samar secara bertahap muncul di belakang Huo Wu. Itu identik dengannya, bayangan api samar dengan perasaan ilusi. Tapi ini adalah rohnya, Bayangan Api.

Bayangan elemen api adalah roh yang sangat aneh, tetapi mampu menampilkan elemen api ke tingkat yang paling tinggi.

Jelas tidak mungkin bagi Blazing Academy untuk menang dalam kompetisi peringkat hari ini, lagipula, Akademi Shrek masih memiliki enam orang lagi. Namun, Huo Wu sudah bertekad untuk memenangkan pertarungan ini, apa pun yang terjadi.

Pertandingan dimulai.

Tang San selalu bertanya-tanya metode apa yang akan digunakan Huo Wu untuk menyerang, dan saat wasit mengumumkan start, dia memberinya jawaban: Berlari.

Kaki Huo Wu yang ramping dan kuat bergerak dengan cepat, langsung berlari ke arah Tang San.

Meskipun kecepatannya tidak dapat dibandingkan dengan kecepatan sistem serangan agility, Master Roh, pada peringkat keempat puluh empat, atribut tambahan dari cincin roh dan efek kekuatan roh mereka sendiri membuat Master Roh jauh lebih unggul dari orang biasa. Serangan habis-habisan ini memiliki kecepatan yang mencengangkan, dan jarak antara keduanya dengan cepat menyusut.

Seutas Rumput Perak Biru melonjak, menyapu secara horizontal. Targetnya adalah pinggang Huo Wu yang ramping dan kuat.

Itu adalah serangan menyelidik. Energi Tang San sangat dikonsumsi sekarang, tetapi mengirimkan beberapa tes lebih baik daripada menunggu peluang.

Dia telah memilih strategi untuk menjaga dan melakukan serangan balik. Dengan keuntungan dari kekebalan api, jika Huo Wu ingin kemampuannya berpengaruh padanya, dia hanya bisa menggunakan ledakan seperti yang dilakukan Huo Wushuang.

Karena itu, Tang San tidak terlalu cemas.

Jika Huo Wu ingin menggunakan kemampuan roh keempatnya, periode mengumpulkan kekuatan sudah cukup baginya untuk bereaksi.

Dihadapkan dengan Blue Silver Grass yang menyapu, Huo Wu tidak hanya tidak menghindar, tetapi sebaliknya malah mempercepat. Jarak tiga puluh meter antara keduanya disingkat menjadi sepuluh meter dalam sekejap mata.

Mata Huo Wu berbinar, kedua matanya berkedip terang, pada saat yang sama cincin roh ketiganya juga bersinar. Lingkaran cahaya ungu memenuhi udara, dan dia meningkatkan kecepatannya sedikit lagi.

Tiba-tiba, cahaya melintas di benak Tang San, dan dia segera memahami rencana serangan Huo Wu. Blue Silver Grass menyapu tanpa berubah, dan dia dengan cepat mulai bergerak. Dia tidak maju atau mundur, melainkan bergerak ke samping, dengan cepat melesat secara horizontal.

Huo Wu rupanya sudah mengantisipasi reaksi Tang San, dan garis lurus aslinya miring ke samping, tetapi masih menekan Tang San.

Blue Silver Grass instan hendak mendarat di atasnya, kemampuan roh ketiga Huo Wu, Defying Flame Ring, diluncurkan.

Cincin cahaya jingga menyilaukan dilepaskan dalam sekejap. Kemampuan roh ini tanpa kekuatan ofensif menyapu Rumput Perak Biru di dekatnya dalam sekejap. Rentang kemampuan roh mencapai dan mencengangkan enam puluh meter, dan saat ini Tang San kurang dari sepuluh meter.

Saat radius tiga puluh meter Defying Flame Ring menghapus Blue Silver Grass, itu juga mengirim Tang San jauh.

Seluruh cincin memiliki diameter seratus meter, dan Cincin Menentang Api Huo Wu memiliki diameter enam puluh meter. Bisa dikatakan untuk menutupi sebagian besar bagian ring. Didorong oleh Defying Flame Ring, Tang San praktis langsung mencapai tepi ring.

Meninggalkan ring berarti kalah. Tang San telah memanfaatkan aturan ini dalam pertarungan pertama melawan Huo Wushuang.

Tapi aspek yang paling menakutkan dari Defying Flame Ring dari Huo Wu adalah bahwa ia mengabaikan kemampuan dan pertahanan apapun, apapun yang berada dalam jangkauannya dapat dibuang sementara.

Tentu saja, kekuatan serangan lawan tidak bisa melampaui kekuatan rohnya lebih dari sepuluh peringkat.

Huo Wu tidak berhenti, tepat ketika Tang San dipaksa ke tepi ring, Cincin Api Penentang yang lain menyala.

Tang San menghela nafas dalam hati. Gadis ini mungkin terlihat memiliki temperamen yang berapi-api, tetapi dia sebenarnya sangat lihai. Sistem kontrol Spirit Masters benar-benar tidak biasa. Dengan mengeksploitasi Defying Flame Ring, dia telah membuatnya dalam masalah dalam sekejap.

Saat ini, bahkan jika itu adalah kemampuan roh keempatnya, paling banyak itu hanya bisa sementara memblokir kemajuan Huo Wu, tetapi tidak bisa menghentikan Cincin Api Penentang agar tidak diluncurkan. Penggunaan kemampuan pertahanan awalnya oleh Huo Wu pasti telah melewati pertimbangan panjang.

The Defying Flame Ring tentu saja tidak mutlak, jika tidak, tidak perlu mengadakan kompetisi peringkat ini, Huo Wu hanya bisa mengandalkan kemampuan ini untuk menyapu semua lawan. Batasan dari Defying Flame Ring terletak pada ketinggian. Jangkauan efeknya berdiameter enam puluh meter, dan tinggi tiga meter.

Dengan kata lain, tiga meter di udara keluar dari efek Defying Flame Ring. Kecuali jika Huo Wu secara langsung mengarahkan Defying Flame Ring ke udara.

Dalam keadaan ini, tidak peduli betapa indahnya Langkah Membingungkan Bayangan Hantu Tang San, dia masih tidak dapat menghindari serangan Defying Flame Ring. Karena itu, dia hanya bisa terbang ke udara. Menyaksikan Cincin Menentang Api kedua Huo Wu akan segera berlaku, Tang San melompat, dengan cepat naik di atas Cincin Api Penentang.

Melihat ini, wajah Huo Wu menyeringai. Meskipun dia telah menyia-nyiakan banyak kekuatan roh pada dua Cincin Api yang Menentang ini, tujuannya untuk memaksa Tang San ke udara masih tercapai.

Adegan aneh muncul. Cincin roh keempat Huo Wu berkedip pada saat yang sama saat Tang San melompat, dan Bayangan Api di belakangnya juga langsung berubah menjadi putih pijar.

"Penggabungan Cincin [1]?"

Di luar ring, menyaksikan pertandingan Grandmaster tiba-tiba berteriak.

Penggabungan Cincin bukanlah teknik apa pun, melainkan kemampuan bawaan. Hanya beberapa Spirit Masters yang sangat aneh yang dapat memiliki kemampuan semacam ini.

Itu menggunakan pelepasan kekuatan roh secara bersamaan dari beberapa kemampuan cincin roh sekaligus, dan juga bisa disebut pelepasan kekuatan roh substansial instan, memanfaatkan satu kemampuan roh.

Manfaat terbesar dari Penggabungan Cincin adalah kekuatan ledakan. Sederhananya, jika sebuah kolam hanya memiliki satu pintu keluar, maka air juga hanya bisa mengalir keluar dari pintu keluar yang satu ini. Meskipun pada akhirnya akan habis, itu masih tidak bisa dibandingkan dengan kecepatan mengalir secara bersamaan dari empat pintu keluar.

Grandmaster mencurigai Huo Wu memiliki kemampuan ini sejak kualifikasi terakhir kali, hanya saja dia masih mendapat dukungan dari sistem tambahan Spirit Masters, dan Grandmaster tidak berani mengatakan dengan pasti. Tapi sekarang sudah sangat jelas, yang dia gunakan adalah Penggabungan Cincin.

Dalam keadaan ini, output kekuatan rohnya akan mencapai puncaknya, sekarang kekuatan kemampuan roh yang dia gunakan pasti akan berlipat ganda.

Pijar mengeras di telapak tangannya. Apa yang dirilis Huo Wu kali ini bukanlah panas terik, melainkan ledakan kental.

Bola cahaya putih seukuran telur melayang keluar, terbang langsung ke Tang San di udara. Setelah melepaskan bola cahaya putih ini, kulit Huo Wu langsung berubah pucat pasi.

Berbeda dari serangan Huo Wushuang, saat bola cahaya putih baru saja meninggalkan tangan Huo Wushuang, Tang San merasakan tubuhnya tiba-tiba terhenti, seolah bola cahaya yang tidak terlalu besar itu mengandung gaya gravitasi yang tak terbatas. Dia tidak bisa mengelak di udara, dan melihat bola kecil bercahaya putih itu terbang ke arahnya, yang bisa dia lakukan sekarang adalah memblokirnya dengan kaku.

Masih ada banyak cara untuk memblokir, dan meskipun dia berada dalam posisi yang tidak menguntungkan, Tang San masih belum menyerah. Mengangkat tangan kanannya, kemampuan roh ketiganya muncul untuk pertama kalinya hari ini.

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

Bola cahaya hijau ditembakkan dari telapak tangan Tang San, langsung mengembang. Di bawah kendali yang cermat, jangkauan jaring laba-laba ini jauh lebih kecil, tapi itu juga membuatnya jauh lebih tebal. Bahkan sesuatu seperti bola cahaya putih itu tidak bisa mengatasinya.

Putih dan hijau, dua lampu mengalir bersama di udara. Saat keduanya bersentuhan, wajah Tang San berubah.

Dengan suara robek, bola cahaya putih tiba-tiba menembus Pengekangan Jaring Laba-laba yang tahan lama. Itu tiba-tiba berputar dengan kecepatan tinggi, dan permukaan bulat sempurna itu juga benar-benar dipenuhi dengan gaya potong.

Seutas Rumput Perak Biru mencambuk keluar segera setelah itu, tapi seperti Pengekangan Jaring Laba-laba itu benar-benar tidak dapat menahan bola cahaya putih itu. Ketika Rumput Perak Biru Tang San mencambuknya, ia tidak dapat mengubah arahnya. Hanya Rumput Perak Biru itu sendiri yang pecah.

Setelah melakukan kontak dengannya dua kali, jika Tang San masih tidak memiliki pemahaman tentang kekuatan bola cahaya putih ini, maka dia tidak pantas menjadi murid Grandmaster. Dia langsung mengerti bahwa kekuatan roh yang terkandung dalam bola cahaya putih ini haruslah semua yang masih dimiliki Huo Wu setelah melepaskan kemampuan roh ketiganya dua kali, dan itu selanjutnya dikompresi. Bola benar-benar terkunci padanya di bawah kendali mentalnya. Dalam kondisinya saat ini, kecuali dia memiliki kemampuan untuk sepenuhnya memadatkan semua kekuatan rohnya seperti dia, dia tidak dapat memblokirnya.

Tentu saja, Tang San melewatkan satu hal. Bola cahaya putih ini bukan hanya keseluruhan keluaran Huo Wu, tapi juga seluruh keluarannya setelah menggunakan Penggabungan Cincin. Kekuatannya bahkan melampaui jumlah total dari seluruh kekuatan rohnya.

Untuk mengalahkan Tang San, dia sudah menyerah di sisa pertandingan. Tujuannya hanya untuk mengalahkan pemuda di depannya ini.

Saat bola cahaya putih itu hendak menyerang Tang San, Tang San tiba-tiba menghilang.

Hilangnya itu tentu saja bukan tanpa alasan. Blue Silver Grass tidak efektif melawan bola cahaya putih, tapi bukan berarti itu tidak berguna.

Dua untai Blue Silver Grass menghantam tanah dengan kuat, mengirim Tang San lebih tinggi ke udara menggunakan kekuatan yang berlawanan. Ketika bola cahaya putih itu mengejarnya dari bawah dan hampir menyusulnya, Rumput Perak Biru melesat dari tangan Tang San, langsung berputar di sekitar pinggang Huo Wu.

Saat ini, Huo Wu telah menggunakan seluruh kekuatan rohnya, pada dasarnya tanpa kekuatan untuk melawan. Dia hanya merasakan pinggangnya mengencang, dan saat berikutnya, Tang San sudah membesar di depannya.

Memang, target Tang San adalah Huo Wu, menggunakan berat tubuhnya untuk mengubah arahnya di udara, langsung berlari ke arah Huo Wu.

Di bawah pengaruh ketegangan, gerakannya di udara secara alami lebih cepat. Keduanya tidak berjauhan, dan bertabrakan dalam sekejap.

Huo Wu tanpa sadar mengangkat tangannya untuk mendorong Tang San, tetapi Tang San hanya merentangkan tangannya, menetralkan telapak tangannya. Begitu mereka berdua bertabrakan, Tang San sudah menggunakan seutas Rumput Perak Biru untuk mengikat mereka berdua dengan erat.

Huo Wu hanya merasakan kekuatan rotasi yang besar saat Tang San berbalik. Huo Wu tanpa sadar memblokir di depannya, seperti perisai. Dan bola cahaya putih itu buru-buru dikejar dengan suara berdengung.

Kekosongan. Seketika, dalam pikiran Huo Wu hanya ada kekosongan. Setelah bola cahaya putih itu mengunci Tang San, itu sudah menjadi serangan di luar kendalinya. Tetapi pada saat ini, dia telah menjadi perisai Tang San.

Dia tidak menyangka pertempuran ini akan mencapai kesimpulan seperti ini. Dia tahu dia sudah kalah. Tapi, dia benar-benar tidak mau. Enggan……

Apakah dia akan mati? Huo Wu sangat jelas tentang kekuatan serangannya sendiri. Dia tahu bahwa dalam kondisinya saat ini, pada dasarnya tidak mungkin untuk memblokir serangan itu. Dia hanya akan berakhir seperti Rumput Perak Biru Tang San, terkoyak.

'Jika aku mati aku mati, tetapi bahkan jika aku mati aku masih akan menarikmu ke neraka bersamaku.' Huo Wu tiba-tiba merentangkan tangannya, memeluk erat Tang San, dan terlebih lagi menyerahkan jejak terakhir dari pertahanan kekuatan rohnya. Dia percaya bahwa bahkan setelah bola cahaya putih itu menembus tubuhnya, itu masih akan menyebabkan luka serius bagi Tang San.

Saat dia memegang erat Tang San, dendam di hatinya melonjak. Dia bahkan menggigit otot di bahu Tang San. Gigitan ini sangat ganas, dan saat giginya terkatup, dia merasakan cairan hangat mengalir ke mulutnya.

Tetapi pada saat ini, suara Tang San tiba-tiba menghela nafas di samping telinganya,

Apakah itu perlu?

Tubuh mereka sepertinya berputar, dan tangannya yang terjepit erat tiba-tiba merasakan sesuatu keluar dari punggung Tang San. Tidak lagi bisa bertahan, dia tanpa sadar melepaskannya. Tapi masih ada Blue Silver Grass 'Binding di antara mereka, dan mereka masih saling menempel.

Sayangnya, Tang San tidak punya waktu sekarang, dan dia juga sedang tidak mood untuk merasakan tubuh lembut panas yang fleksibel dan membakar itu.

"Saudara–"

Huo Wushuang berteriak ketakutan, seperti yang dilakukan setiap anggota Akademi Api. Tetapi tidak ada cukup waktu bagi mereka untuk bergegas ke atas ring.

Sisi Akademi Shrek sama-sama khawatir, kedua belah pihak berlari ke ring secara bersamaan.

Tapi apa yang mereka lihat masih Tang San yang tiba-tiba berputar sekali lagi, tidak hanya dia tidak mencoba menggunakan Huo Wu sebagai perisai lagi, tetapi dia malah mengubah dirinya menjadi perisai untuk Huo Wu.

Ketika Tang San mengikat dia dan Huo Wu bersama-sama dan mengubahnya menjadi perisai, dia hanya punya satu tujuan, untuk memaksa Huo Wu menyerah pada serangannya. Bagaimana dia bisa tahu bahwa bahkan Huo Wu sendiri sudah tidak bisa mengendalikannya.

Melihat pelukan menghina Huo Wu, serta tatapan matanya yang tampaknya memandang kematian sebagai sebuah perjalanan pulang, Tang San terkejut saat mengetahui bahwa gadis ini secara tidak terduga siap mati untuk menyeretnya bersamanya.

Tang San tidak memiliki permusuhan terhadap Huo Wu, dan baginya Huo Wu tidak lebih dari seorang gadis yang kompetitif secara agresif.

Bagaimanapun, dia adalah seorang gadis, dan dia adalah seorang pria. Bagaimana dia bisa begitu kasar sampai merusak bunga? Dalam keadaan ini, ini adalah satu-satunya pilihan yang dapat dipikirkan Tang San.

Oleh karena itu, saat bola cahaya putih hampir tiba, dia berbalik sambil menempel ke Huo Wu, menggunakan punggungnya untuk menghadapi pemboman bola energi terkompresi.

Delapan Tombak Laba-laba ditembakkan, cukup untuk mematahkan lengan Huo Wu, meninggalkan serangan itu sepenuhnya untuk ditahan oleh Tang San.

Dia tidak membiarkan Delapan Tombak Laba-laba memanjang sepenuhnya, tetapi hanya setengah chi [2]. Bola cahaya putih itu mekar sepenuhnya di saat berikutnya, dan pada dasarnya tidak mungkin bagi siapa pun untuk memperhatikan perubahan sesaat di punggung Tang San.

Jumlah orang dengan pikiran kosong berubah dari satu menjadi dua. Tang San hanya merasakan tubuhnya ringan, semua yang ada di sekitarnya berputar. Tidak ada rasa sakit, hanya mati rasa sesaat, dan seluruh tubuhnya menjadi lumpuh. Meskipun dia memfokuskan seluruh Keterampilan Misterius Surga di punggungnya, dia masih menjadi mati rasa.

Huo Wu juga merasakan dirinya terbang, shcok yang keras membuatnya pusing sebentar, dan dia secara tidak sadar mengencangkan cengkeramannya pada Tang San.

Mati rasa berubah menjadi nyeri yang ada di mana-mana dalam sekejap. Pikiran Tang San pulih sedikit, dan ketika mereka hendak menyentuh tanah, dia membalikkan tubuhnya. Karena dia memerankan pahlawan, dia mungkin juga melakukannya sampai akhir.

Keduanya menghantam tanah dengan suara gemuruh. Tang San di bawah, Huo Wu di atas. Gaya gravitasi instan hampir membuat Tang San kehilangan kesadaran.

Alasan dia menggunakan punggungnya untuk menyentuh tanah juga untuk menyembunyikan Delapan Tombak Laba-laba. Dia dengan jelas merasakan Delapan Tombak Laba-laba bergetar, dan dia bahkan bisa mendengar beberapa menit suara retak di belakangnya. Tapi tidak ada rasa sakit di punggungnya.

Batuk seteguk darah, Tang San masih sedikit lebih rendah dari Huo Wu, dan seteguk darah ini menyembur ke dadanya. Untuk pertama kalinya dia mengetahui perasaan lima organ terbakar, darah dan qi di dalam tubuhnya terus-menerus bergolak, seolah-olah terbakar.

Keterampilan Misterius Surga benar-benar layak disebut keterampilan internal kelas satu dari sekte ortodoks yang mendalam. Itu melindungi tubuh Tang San sejauh mungkin pada saat ledakan, dan selanjutnya menambahkan perlindungan Delapan Laba-laba Tombak, meskipun Tang San terluka parah, itu tidak mengancam nyawa.

Ini adalah hasil dari perhitungan cermat Tang San. Ketika dia berbalik ke Huo Wu, dia sudah memperkirakan bahwa dengan pembelaannya, tidak mungkin dia akan mati.

Rumput Perak Biru yang Mengikat di antara keduanya telah terkoyak oleh kekuatan ledakan, tetapi tangan Huo Wu masih mencengkeram erat lengan Tang San. Seluruh tubuhnya gemetar, tetapi apakah itu karena amarah atau sesuatu yang lain tidak diketahui.

Anggota tim dari kedua sisi sudah bergegas. Tang San membuka matanya dan menatap Huo Wu yang sangat dekat dengan sedikit senyum. Meskipun wajahnya sangat pucat, itu tetap tidak mempengaruhi amarahnya yang tidak terganggu.

"Masih belum cukup berpelukan? Kamu menang. "

Huo Wu menatap Tang San, matanya kembali fokus. Saat ini dia menemukan bahwa tangannya yang memegang lengan Tang San sudah diwarnai merah dengan darah.

Itu tentu saja bukan darahnya. Sebelumnya, dia jelas merasakan kekuatan roh melonjak keluar dari tubuh Tang San, menggunakan miliknya sama sekali tidak lebih tinggi dari tubuhnya untuk sepenuhnya melindunginya dari bahaya. Apa yang paling dia alami adalah gemetar.

Won? Apakah dia benar-benar pemenangnya? Jejak kepahitan berkembang di sudut mulut Huo Wu. Saat ini kesadarannya masih agak kabur, dan bahkan dia sendiri tidak begitu tahu apa yang dia pikirkan di dalam hatinya.

"Adik perempuan, kamu baik-baik saja?"

Huo Wushuang menarik adik perempuannya ke atas, dengan hati-hati melihatnya.

"Aku baik-baik saja."

Dan sekarang, Xiao Wu, dengan air mata mengalir di pipinya, menarik Tang San ke pelukannya. Lingkaran penyembuhan Jiang Zhu bergegas keluar tanpa memikirkan berapa banyak kekuatan roh yang terbuang percuma. Sosis besar Oscar sudah ada di mulut Tang San.

Kalau bukan karena Tang San segera memperingatkan Ning Rongrong, mungkin dia akan menggunakan empat kemampuan pendorongnya pada Tang San.

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

"Gadis bodoh, jangan menangis! Kakak laki-laki baik-baik saja. "

Tang San akan mengangkat tangannya untuk menggosok kepala Xiao Wu, tetapi menemukan lengannya tidak mau naik karena suatu alasan.

Sebenarnya, saat menghadapi Huo Wu dia tidak punya niat untuk memenangkan pertarungan ini. Dalam apa yang disebut 'meninggalkan jalan keluar', dia telah mengalahkan enam orang, Akademi Shrek pasti akan menjadi pemenang terakhir dari pertandingan peringkat ini, jadi mengapa dia harus memusnahkan mereka sampai yang terakhir? Mungkin menyenangkan untuk mengalahkan tujuh orang sendirian, tapi itu juga membutuhkan pencitraan merek kedua belah pihak dengan kebencian. Dia tidak menginginkan itu.

Lagipula, dia tidak menyimpan kebencian apapun terhadap Akademi Api.

Oleh karena itu, Tang San awalnya hanya berencana untuk menyia-nyiakan kekuatan roh Huo Wu sebanyak yang dia bisa, meninggalkan akhir pertandingan untuk ditangani orang berikutnya. Tapi siapa yang menyangka bahwa Huo Wu akan membidiknya begitu keras, dengan ini menjadi hasil akhirnya.

Ketika Dai Mubai membantu Tang San berdiri, memperlihatkan punggungnya, kelompok Akademi Shrek menarik napas dingin secara bersamaan.

Pakaian di punggung Tang San sudah berkeping-keping, penuh dengan daging dan darah yang rusak parah, di beberapa tempat bahkan tulang di bawahnya pun terlihat. Bahkan lengannya sudah diwarnai merah darah, tergantung lemas di sisi tubuhnya.

Sakit macam apa ini? Tapi wajah Tang San masih menunjukkan senyuman yang tidak terganggu, seolah rasa sakit ini bukan apa-apa baginya. Hanya keringat di dahinya yang memberi tahu orang-orang bahwa dia terluka.

Bola cahaya putih Huo Wu memiliki kekuatan serangan yang lebih besar dari yang dibayangkan Tang San. Jika bukan karena Delapan Tombak Laba-laba, jika bukan karena tubuhnya ditempa dalam Sumur Es dan Api Yin Yang, bahkan jika dia tidak mati kali ini, setidaknya dia masih terluka parah.

Tetapi meskipun luka-lukanya sangat mengerikan untuk dilihat, itu tidak lebih dari beberapa luka daging. Tulang dan organ dalamnya tidak terlalu menderita.

Saat ini wasit sudah berjalan, memanggil staf medis untuk merawat Tang San sambil menyatakan Huo Wu sebagai pemenang pertarungan ini.

Sebelum anggota tim kedua Akademi Shrek muncul, Huo Wu telah menyatakan bahwa dia kebobolan pada pertandingan berikutnya. Apakah kekuatan rohnya yang habis atau keadaan hatinya, dia tidak lagi memiliki kemauan atau kemampuan untuk terus bertarung.

Saat ini kelompok Akademi Shrek tidak bisa menyisihkan pikiran untuk membenci Huo Wu, satu-satunya perhatian mereka adalah keselamatan Tang San.

Tang San dibawa berbaring telungkup di atas tandu, inilah akhir sebenarnya dari pertandingan ini. Meskipun Tang San tidak membuat pertunjukan yang terlalu hebat di pertarungan terakhir, enam pertarungan sebelumnya telah lama menaklukkan semua orang.

Apalagi, apakah dia benar-benar kalah dalam pertarungan terakhir?

Dia benar-benar bisa menggunakan tubuh Huo Wu untuk melindungi dirinya dari serangan itu. Dengan kekuatan kendalinya, dia hanya perlu memasukkan beberapa kekuatan roh ke tubuhnya, membiarkan bola cahaya putih itu meledak di Huo Wu. Tidak akan ada bahaya baginya, dan itu bahkan tidak melanggar aturan.

Bagaimanapun, serangan mengerikan itu digunakan oleh Huo Wu, bukan Tang San.

"Akankah ge saya benar-benar baik-baik saja?"

Di barak, Xiao Wu memandang dengan prihatin pada dokter istana Heaven Dou Imperial.

Dokter itu seorang wanita berusia empat puluh tahunan, dan dari penampilannya dia seharusnya cantik di masa mudanya. Dia tersenyum tenang pada Xiao Wu, berkata:

"Nona kecil, ini sudah ketujuh belas kalinya Anda menanyakan hal yang sama kepada saya. Jangan khawatir. Kakakmu tidak akan memiliki masalah besar, hanya kulit dan dagingnya yang terluka. Tulangnya utuh dan organ dalam terlindungi. Benar-benar aneh. Fleksibilitas ototnya setidaknya tiga kali lipat dari Spirit Masters biasa, bagaimana dia berlatih menjadi seperti ini? Saat ini dia hanya kehilangan sedikit darah, dia perlu istirahat sebentar. Dia akan bisa bergerak seperti biasa paling banyak dalam lima hari. Namun. Sebaiknya jangan biarkan dia berpartisipasi dalam pertandingan apa pun lagi dalam kompetisi peringkat ini. Kalau tidak, ada kemungkinan luka akan robek. "

"Terima kasih, dokter bibi."

Dokter tersenyum dengan tenang, mengambil kotak medisnya:

"Baiklah, kamu merawatnya dengan baik, aku akan pergi dulu."

Melihat dokter keluar, ekspresi Xiao Wu akhirnya agak rileks. Saat ini Tang San sudah tertidur lelap.

Melihat wajahnya yang masih pucat pasi, semburan sakit hati seperti belati di hatinya menyerang Xiao Wu. Dia lebih suka dia yang terluka daripada melihat Tang San terluka seperti ini!

Grandmaster melambaikan tangannya ke kelompok Akademi Shrek di ruangan itu, berkata:

"Baiklah, kalian semua istirahat. Masih ada pertandingan besok. Mari tinggalkan Xiao Wu untuk menjaga Tang San di sini. "

Semua orang pindah diam-diam meninggalkan ruangan. Selama Tang San baik-baik saja, mereka juga merasa nyaman.

Di dalam ruangan, hanya Xiao Wu, Grandmaster dan Tang San yang tersisa. Grandmaster memandang Tang San yang berbaring tengkurap di tempat tidur, tertidur lelap, dan berkata sambil tersenyum kecil:

Little San benar-benar melakukan hal yang benar.

Xiao Wu mengangkat kepalanya, bingung menatap Grandmaster,

"Grandmaster, apakah kamu masih mengatakan dia melakukan hal yang benar? Dia jelas bisa membiarkan Huo Wu melakukan serangan itu. "

Grandmaster menghela nafas, berkata:

"Apa yang dilakukan San kecil adalah demi reputasi Akademi, dan juga untuk masa depanmu. Pertama-tama, lima akademi unsur itu seperti saudara kandung. Jika dia benar-benar telah mengalahkan tujuh dari Akademi Api sendirian, maka dia pasti akan membangkitkan kemarahan dari tiga akademi lainnya. Dan kebencian ini juga akan menghasilkan banyak buah. Kedua, jika dia benar-benar menggunakan tubuh Huo Wu untuk memblokir serangan itu, Huo Wu pasti sudah mati. Huo Wu adalah jenius dari satu generasi ke Blazing Academy, jika dia meninggal, pertama apalagi kekuatan di belakang punggungnya, pembalasan dari Blazing Academy saja akan membanjiri kita dalam masalah. Tang San ingin melihatnya lebih sedikit lagi. Kalian semua murid, tidak ada kebencian yang mendalam atau penyesalan yang besar, oleh karena itu dia memilih kesimpulan ini. Saya percaya bahwa ketika si kecil San menggunakan tubuhnya untuk memblokir serangan, dia pasti sudah menghitung ketahanannya dan kekuatan serangan lawan. "

Grandmaster selalu menganggap Tang San sebagai anaknya sendiri. Melihat Tang San terluka, bagaimana dia tidak bisa merasa menyesal?

Tetapi Grandmaster selalu seorang intelektual, begitu dia tahu Tang San tidak dalam bahaya besar, alasannya segera mengemuka, dan analisis sederhana memungkinkannya untuk mengkonfirmasi tindakan Tang San. Tentu saja, ini tidak berarti dia tidak peduli dengan luka Tang San.

Xiao Wu menghela nafas ringan, dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Apa yang dia pikirkan di dalam hatinya saat ini adalah selama Tang San baik-baik saja, tidak ada yang penting.

Tepat pada saat ini, suara sedingin es Dai Mubai tiba-tiba bergema dari luar,

"Apa yang kamu lakukan di sini? Keluar."

"Kami datang untuk melihat Tang San, dan untuk mengucapkan terima kasih."

Suara itu milik Huo Wushuang. Mendengar suara ini, Xiao Wu tidak bisa menahan cemberut.

Di luar barak, tidak hanya Huo Wushuang yang datang, tetapi tujuh orang penuh dari pasukan utama Akademi Api ada di sini, termasuk Huo Wu yang masih pucat.

Mereka sudah tenang setelah pertandingan berakhir. Huo Wushuang tidak bisa menahan ledakan ketakutan yang masih ada. Dia tentu saja juga telah melihat bahaya adik perempuannya dalam pertandingan, dan jika bukan karena Tang San bersikap lunak, dia tidak akan memiliki adik perempuan.

Meskipun Blazing Academy telah kalah dalam aib, hanya memenangkan satu pertarungan, tidak hanya Huo Wushuang tidak membenci Tang San, tetapi sebaliknya sangat berterima kasih. Dibandingkan dengan pencapaian apa pun di turnamen, kehidupan adik perempuannya jelas jauh lebih penting.

Dan posisi Huo Wu di Blazing Academy sama sentralnya dengan bulan di tengah bintang, jadi anggota tim lainnya merasakan hal yang sama. Setelah kembali ke kamp, ​​Huo Wushuang segera mengusulkan agar mereka pergi menemui Tang San.

Tatapan dingin Dai Mubai menyapu mereka,

"Tidak perlu berduka palsu seperti kucing menangisi bangkai tikus. Tang San masih belum mati. "

Huo Wushuang mengerutkan kening,

"Dai Mubai, jangan berlebihan. Saya datang untuk melihat Tang San. Untuk mengungkapkan rasa terima kasihku padanya karena telah melepaskan adik perempuanku. Itu bukan untuk melihatmu. Minggir."

Saat ini, mendengar suara-suara itu, selain Tang San dan Xiao Wu, empat Shrek Seven Devils lainnya juga telah datang. Sama seperti Dai Mubai, mereka tidak memiliki kesan yang baik tentang Akademi Api yang menyebabkan luka seperti itu bagi Tang San. Empat dari mereka ditambah empat pengganti, delapan orang berdiri dalam barisan, menghalangi jalan Akademi Berkobar.

"Keluar dari sini segera. Jika tidak, jangan salahkan kami karena tidak sopan. "

Murid ganda di mata jahat Dai Mubai berkumpul, jelas dia sudah hampir tidak bisa menahan amarahnya.

Saat ini, tujuh anggota kekuatan utama Akademi Api baru saja berpartisipasi dalam kompetisi peringkat, dan mereka semua telah menghabiskan kekuatan roh mereka sampai batas tertentu. Jika benar-benar terjadi perkelahian, mereka tidak akan menyerah dengan mudah. Selain itu, mereka awalnya datang ke sini untuk mengungkapkan niat baik mereka.

"Saya datang untuk berterima kasih pada Tang San:"

Saat Huo Wushuang akan meletus, Huo Wu tiba-tiba melangkah keluar, wajahnya yang pucat dan menawan tanpa sedikit pun rasa lekas marah, malah menjadi sangat tenang. Matanya yang indah memiliki kedalaman perenungan dan ketenangan yang lebih dalam, seperti orang yang berubah.

"Tidak dibutuhkan. Teman saya sudah tertidur. Meninggalkan. Jangan ganggu istirahatnya. "

Xiao Wu melangkah keluar ruangan, menatap dingin ke arah Huo Wu.

Meskipun luka Tang San disebabkan oleh dia menggunakan tubuhnya untuk menutupi dirinya, pencetus semua kejahatan masih Huo Wu. Xiao Wu secara alami tidak akan memiliki kesan yang baik tentang wanita ini yang penampilannya tidak kalah darinya.

Huo Wu melihat Xiao Wu keluar dari barak, mengangguk dan berkata:

"Kalau begitu maaf atas gangguannya. Setelah dia sedikit lebih baik, saya akan datang untuk mengungkapkan rasa terima kasih saya lagi. "

Xiao Wu menolak tanpa ragu sedikitpun:

"Tidak dibutuhkan. Kami adalah lawan dalam Turnamen Elite Akademi Master Jiwa Lanjutan Kontinental. "

Kata-kata ini setara dengan dia yang menunjukkan bahwa kedua belah pihak bukanlah teman.

Orang-orang Blazing Academy baru saja pergi ketika ada orang lain yang datang.

Kedatangan Ning Fengzhi dan Xue Qinghe, di permukaan, mewakili komite organisasi untuk menanyakan tentang luka-luka Tang San. Tetapi kenyataannya, Tang San bukanlah satu-satunya orang yang terluka sejauh ini di turnamen, tetapi hanya dia yang mendapat perhatian seperti ini.

Setelah memastikan Tang San tidak dalam bahaya besar, keduanya bertukar beberapa kata dengan Grandmaster, lalu pergi. Barak juga akhirnya menjadi tenang.

[1] (融 环) "Melting / Blending / Merging / Harmony Ring"

[2] 半尺 = ⅙ m